Mark Zuckerberg Akan Membangun Asisten AI dari Jarvis Seperti Iron Man

Mark Zuckerberg memiliki rencana besar ditahun 2016. Dalam sebuah posting blog yang diterbitkan akhir pekan lalu, pendiri Facebook mengatakan bahwa resolusi tahun baru nya aspiratif untuk 2016 adalah untuk benar-benar rumah kawat dengan sistem canggih Artificial Intelligence mirip dengan Jarvis, butler digital dari Iron Man.

Untuk mendapatkan sesuatu bergulir, Zuckerberg mengatakan bahwa ia akan mulai dengan hanya mengeksplorasi apa jenis teknologi AI dan sistem yang saat ini tersedia di pasar. Dari sana, ia berharap untuk mengajarkan sistem AI untuk mengenali suaranya dan, pada gilirannya, memungkinkan dia untuk dengan mudah mengontrol semua aspek lingkungan hidup, dari musik dan lampu untuk suhu.

Mark Zuckerberg Akan Membangung Asisten AI dari Jarvis Seperti Iron Man
Source Image : http://bgr.com/
Sementara jenis setup tidak apa-apa kebanyakan orang tidak bisa terjangkau menerapkan hari ini, itu hanya awal. Dari sana, Zuckerberg ingin sistem AI untuk menangani segala macam tugas canggih, termasuk mampu membedakan antara teman-teman yang muncul di pintu. Juga menarik adalah keinginan Zuckerberg untuk memasukkan data AI yang bersangkutan di VR.

Postingan blog Zuckerberg berbunyi:
Every year, I take on a personal challenge to learn new things and grow outside my work at Facebook. My challenges in recent years have been to read two books every month, learn Mandarin and meet a new person every day.
My personal challenge for 2016 is to build a simple AI to run my home and help me with my work. You can think of it kind of like Jarvis in Iron Man.
I’m going to start by exploring what technology is already out there. Then I’ll start teaching it to understand my voice to control everything in our home — music, lights, temperature and so on. I’ll teach it to let friends in by looking at their faces when they ring the doorbell. I’ll teach it to let me know if anything is going on in Max’s room that I need to check on when I’m not with her. On the work side, it’ll help me visualize data in VR to help me build better services and lead my organizations more effectively.
Every challenge has a theme, and this year’s theme is invention.
At Facebook I spend a lot of time working with engineers to build new things. Some of the most rewarding work involves getting deep into the details of technical projects. I do this with Internet.org when we discuss the physics of building solar-powered planes and satellites to beam down internet access. I do this with Oculus when we get into the details of the controllers or the software we’re designing. I do this with Messenger when we discuss our AI to answer any question you have. But it’s a different kind of rewarding to build things yourself, so this year my personal challenge is to do that.
This should be a fun intellectual challenge to code this for myself. I’m looking forward to sharing what I learn over the course of the year.

Artinya :

Setiap tahun, saya mengambil tantangan pribadi untuk belajar hal-hal baru dan tumbuh di luar pekerjaan saya di Facebook. Tantangan saya dalam beberapa tahun terakhir telah membaca dua buku setiap bulan, belajar bahasa Mandarin dan bertemu orang baru setiap hari.
Tantangan pribadi saya untuk 2016 adalah untuk membangun sebuah AI sederhana untuk menjalankan rumah saya dan membantu saya dengan pekerjaan saya. Anda dapat menganggap itu jenis seperti Jarvis di Iron Man.
Aku akan mulai dengan mengeksplorasi teknologi apa yang sudah di luar sana. Lalu aku akan mulai mengajar untuk memahami suara saya untuk mengendalikan segala sesuatu di rumah kami - musik, lampu, suhu dan sebagainya. Saya akan mengajarkannya untuk membiarkan teman-teman di dengan melihat wajah mereka ketika mereka membunyikan bel pintu. Saya akan mengajarkannya untuk membiarkan saya tahu jika ada sesuatu yang terjadi di kamar Max yang saya perlu memeriksa saat aku tidak bersamanya. Di sisi pekerjaan, itu akan membantu saya memvisualisasikan data dalam VR untuk membantu saya membangun layanan yang lebih baik dan memimpin organisasi saya lebih efektif.
Setiap tantangan memiliki tema, dan tema tahun ini adalah penemuan.
Pada Facebook saya menghabiskan banyak waktu bekerja dengan insinyur untuk membangun hal-hal baru. Beberapa pekerjaan yang paling berharga melibatkan mendapatkan jauh ke dalam rincian proyek teknis. Saya melakukan ini dengan Internet.org ketika kita membahas fisika membangun pesawat bertenaga surya dan satelit untuk akses internet balok bawah. Saya melakukan ini dengan Oculus ketika kita masuk ke rincian pengendali atau perangkat lunak yang kami sedang merancang. Saya melakukan ini dengan Messenger ketika kita membahas AI kami untuk menjawab setiap pertanyaan yang Anda miliki. Tapi itu yang berbeda bermanfaat untuk membangun sesuatu sendiri, sehingga tahun ini tantangan pribadi saya adalah untuk melakukan itu.
Ini harus menjadi tantangan menyenangkan intelektual kode ini untuk diriku sendiri. Aku tak sabar untuk berbagi apa yang saya pelajari selama tahun.

Datang dari orang lain, berencana untuk rumah kawat dengan Teknologi canggih AI kemungkinan akan menimbulkan serangkaian menguap. Tapi Zuckerberg, karena ia sendiri menunjukkan, adalah orang yang sama yang berhasil untuk mengajar dirinya Mandarin dan bahkan menggunakannya untuk efek mengesankan dalam penampilannya di Beijing tahun lalu.