Pengenalan Histogram Bagi Pemula Dalam Fotografi

Pengenalan Histogram bagi Pemula dalam Fotografi - Ketika revolusi digital datang ke dunia fotografi itu, sejumlah besar keuntungan bagi fotografer: membuat sejumlah besar gambar tanpa kenaikan biaya; melihat foto segera setelah Anda menjepretnya; mengubah ISO dengan setiap jepretan.

Salah satu manfaat paling penting dari fotografi digital adalah salah satu yang menjadi bisa dan sedikit menakutkan bagi fotografer baru. Tapi tidak ada alasan untuk menghindar dari itu - itu sebenarnya cukup mudah digunakan setelah Anda memahami cara kerjanya. Histogram hanyalah sebuah representasi grafis dari berbagai nada dari foto Anda yang membantu Anda mengevaluasi eksposur.

Sebelum adanya fotografi digital, banyak fotografi harus menunggu sampai kita mengembangkan film untuk mengetahui dengan pasti apakah kita mendapat eksposur yang baik ketika kita membuat gambar. Sekarang, dengan menggunakan histogram, informasi ini di ujung jari Anda sebelum Anda mengambil jepretan (di kamera dengan viewfinder elektronik), setelah Anda mengambil jepretan, dan selama pasca-pengolahan gambar.

Cara Membaca Histogram
Sangat mudah: orang kulit hitam yang di sebelah kiri dan yang putih di sebelah kanan, semua pertengahan nada berada di antara.

Pengenalan Histogram bagi Pemula dalam Fotografi
Source Image : dps.com

Hal yang paling penting untuk mengetahui tentang histogram adalah bahwa lonjakan di sebelah kanan, yang menyentuh tepi grafik, adalah masalah dalam histogram. Itu berarti bahwa ada sebagian dari gambar Anda di mana highlights yang "pecah", atau benar-benar putih dengan detail. Alasan ini adalah suatu masalah besar, bahwa daerah yang ditiup keluar berisi data tidak sama sekali, sehingga Anda tidak akan dapat melakukan apa-apa di gambar dan pengolahan untuk menyesuaikan. Ini hanya berlaku jika lonjakan menyentuh tepi grafik.

Jika ada lonjakan di tepi kiri, itu berarti bagian dari gambar Anda benar-benar hitam. Anda mungkin ingin menggunakan kompensasi eksposur Anda untuk menyesuaikan eksposur ke kanan untuk membuatnya lebih cerah. Tapi ingat bahwa memiliki bagian dari gambar Anda benar-benar hitam, terutama untuk menembak malam dan itu tidak apa-apa.

Tidak ada histogram yang sempurna. Ini hanya representasi grafis dari berbagai tonal dalam gambar Anda. Terserah Anda, sebagai artis, untuk memutuskan apa yang harus dilakukan dengan informasi ini. Memiliki kulit hitam solid dan kulit yang cerah (asalkan mereka tidak ditiup keluar) tidak selalu berarti buruk.

Mari kita lihat beberapa contoh bagaimana histogram akan mencari berbagai jenis gambar.

Contoh histogram
High Key Scene
Bila Anda memiliki adegan yang merupakan High Key Scene, memiliki banyak nada cerah, dan tidak begitu banyak mid-nada atau kulit hitam. Ketika Anda memotret adegan yang Anda ingin menjadikan High Key, histogram Anda harus ditumpuk di sisi kanan - tapi tidak naik tepi kanan. Jika Anda ingin adegan Anda menjadi kunci tinggi, tetapi histogram Anda menunjukkan banyak mid-nada, putih Anda mungkin akan keluar tampak lebih abu-abu dari yang Anda inginkan.

Pengenalan Histogram bagi Pemula dalam Fotografi
Source Image : dps.com

Pengenalan Histogram bagi Pemula dalam Fotografi
Source Image : dps.com

Low Key Scane
Sebuah adegan low key adalah salah satu yang gelap, yang akan Anda harapkan ketika memotret di malam hari. Dalam hal ini, histogram Anda akan ditumpuk di sisi kiri. Anda mungkin memiliki lonjakan di tepi kiri, yang menunjukkan orang kulit hitam menjadi solid.

Pengenalan Histogram bagi Pemula dalam Fotografi
Source Image : dps.com

Kontras yangTinggi
Sebuah adegan kontras yang tinggi adalah salah satu di mana ada banyak situasi yang sangat gelap, dan nada sangat cerah, dan mungkin tidak begitu banyak nada di antara. Dalam hal ini, histogram Anda akan menampilkan data di kiri dan dikanan, dan tidak begitu banyak di tengah.

Pengenalan Histogram bagi Pemula dalam Fotografi
Source Image : dps.com

Kontras yang Rendah
Sebuah adegan kontras yang rendah memiliki banyak mid-nada, dan beberapa ada yang nada cerah. Histogram Anda akan memiliki bentuk lonceng.

Pengenalan Histogram bagi Pemula dalam Fotografi
Source Image : dps.com

Sekali lagi, itu terserah Anda sebagai fotografer untuk memilih apa yang harus dilakukan dengan informasi ini. Anda harus memutuskan apakah informasi dalam grafik adalah apa yang Anda inginkan atau tidak. Itu hanya alat lain di gudang senjata Anda, untuk membantu Anda mengubah visi artistik Anda ke sebuah foto yang anda miliki.

Jika Anda tidak senang dengan histogram Anda, menggunakan kompensasi eksposur. Untuk mengatur eksposur dengan membuat lebih gelap atau lebih terang pada gambar. Atau, Anda dapat memilih untuk mempengaruhi cahaya di tempat kejadian bukannya dengan menggunakan flash, reflektor, atau diffuser. pemilihan itu tergantung dari anda.

Memahami Histogram Warna
kamu mungkin melihat pada contoh di atas bahwa histogram tidak hanya menunjukkan nada dalam grayscale, tetapi juga menunjukkan warna. Ya, itu mungkin untuk meniup warna! Jika ada satu warna tertentu yang sangat cerah di tempat, kadang-kadang warna yang akan menjadi begitu jenuh yang longgar rinci. Hal ini biasanya terjadi pada bunga-bunga merah misalnya.

Pengenalan Histogram bagi Pemula dalam Fotografi
Source Image : dps.com

Untuk mengatasi hal ini, Anda bisa sedikit mengatur warna dalam pengolahan pasca untuk membawa kembali beberapa detail dalam kelopak bunga. Histogram di atas menunjukkan peningkatan nada merah menjelang akhir skala cerah.

Penggunaan Histogram
Di lapangan, Anda dapat menggunakan histogram bersama dengan Live View untuk melihat sebelum Anda membuat gambar (atau nyalakan jika Anda memiliki kamera dengan Viewfinder elektronik seperti banyak model mirrorless yang menawarkan viewfinder elektronik). Anda juga bisa melihatnya dan setelah itu ketika Anda meninjau foto pada layar LCD. yang terpenting bahwa Anda menggunakan histogram untuk memeriksa eksposur saat Anda berada di lapangan. Dengan cara itu Anda memiliki kesempatan untuk membuat eksposur lain saat masih di tempat kejadian.

Jangan mengandalkan LCD untuk memberikan umpan balik tentang eksposur. Ini bagus untuk memeriksa komposisi dan fokus, tetapi tidak paparan. Itu karena kecerahan LCD Anda tidak ada hubungannya dengan kecerahan gambar Anda, karena Anda dapat menyesuaikan kecerahan LCD Anda. Sebagai contoh, Anda dapat mencerahkan LCD sehingga dapat melihat lebih mudah di luar pada hari yang cerah. Tapi kemudian jika Anda tidak mengubah kecerahan kembali lagi dan Anda melihat di malam hari gambar akan muncul super terang.

Histogram juga tersedia untuk Anda saat pasca-pengolahan gambar. Menggunakannya untuk melihat di mana penyesuaian perlu dibuat dan untuk memastikan bahwa Anda tidak membuat daerah yang terlalu terang atau terlalu gelap saat memproses gambar Anda. 

Semoga semakin banyak fotografer yang mengerti halnya dengan teknik Histogram. jangan lupa komentar ya. terima kasih.