64 Persen Lalu Lintas Chrome di Android Kini Dilindungi oleh HTTPS

Upaya Google untuk meningkatkan keamanan dengan memperluas peringatan "tidak aman" ke situs web yang tidak dienkripsi dengan "HTTPS in Chrome" telah menghasilkan hasil yang diinginkan karena 64 persen lalu lintas Chrome di perangkat Android sekarang terlindungi - naik dari 42 persen tahun lalu.



HyperText Transfer Protocol Secure (HTTPS) adalah versi aman dari HTTP - protokol di mana data dikirim antara browser Anda dan situs web tempat Anda terhubung.

"Sekitar setahun yang lalu, kami mengumumkan bahwa kami akan mulai menandai semua situs yang tidak dienkripsi dengan HTTPS sebagai" tidak aman "di Chrome," Emily Schechter, Security Product Manager, Chrome menulis di sebuah posting blog pada hari Jumat.

"Kami ingin membantu orang memahami kapan situs mereka berada tidak aman Kami tahu ini akan memakan waktu lama, jadi kami memulai dengan hanya menandai halaman tanpa enkripsi yang mengumpulkan kata sandi dan kartu kredit," Schechter menambahkan.

Lebih dari 75 persen lalu lintas Chrome di kedua sistem operasi Chrome (OS) dan Mac sekarang terlindungi yang naik dari 60 persen di Mac dan 67 persen di Chrome OS setahun yang lalu.

Selain itu, 71 dari 100 situs teratas di web menggunakan HTTPS secara default, naik dari 37 tahun yang lalu, menurut pos tersebut.

Sementara itu, penggunaan HTTPS telah meningkat secara global dengan lonjakan penggunaan baru-baru ini yang terlihat di Jepang di mana situs-situs besar seperti Rakuten, Cookpad, Ameblo, dan Yahoo Japan semuanya melakukan kemajuan utama menuju HTTPS pada tahun 2017.

Penggunaan HTTPS di Jepang meningkat dari 31 persen menjadi 55 persen pada tahun lalu yang diukur melalui Chrome on Windows.

"Kami melihat tren kenaikan yang sama di wilayah lain - HTTPS naik dari 50 persen menjadi 66 persen di Brasil, dan 59 persen menjadi 73 persen di AS," kata Schechter di pos tersebut.