10 Alasan yang Membuat Rindu Tinggal di Pedesaan – Bukan.info


Kehidupan di kota memang jauh berbeda dengan keadaan di pedesaan. Polusi udara, kebisingan, kemacetan sudah hal biasa di perkotaan. Bagi sebagian perantau kehidupan pedesaan mungkin lebih dikatakan nyaman. Saat siang hari pohon menghijau, ayam-ayam berkeliaran, suasana gotong royong yang kental itu menjadi hal yang mudah ditemui. Saat malam hari suara jangrik, orong-orong, kodok merupakan musik yang indah yang bisa kita nikmati. Kunang-kunang bersinar terang menghiasi kebun membuat anak-anak yang melihat ingin berlari. Suasana seperti itu, mungkin menjadi hal yang langka ditemui di perkotaan saat ini.


Pedesaan memang adalah tempat yang nyaman, namun sebagai perantau, lingkungan pedesaan tidaklah  memenuhi kebutuhan di zaman globalisasi ini. Alasan utama mungkin karena pendidikan dan lapangan kerja yang tidak memadahi. Namun suasana yang mereka temui di pedesaan sering kali memuat kita sering merindu. 

Mengapa sihh orang yang pernah tinggal di pedesaan ataupun perantau sering merindukan suasana pedesaan? Ini dia 10 Alasan yang Membuat Rindu Tinggal di Pedesaan.



1. Senyuman, Adalah Sebuah Kebiasaan 

Image Source  http://www.dhgate.com

Di perkotaan jarang sekali ditemui orang yang tidak kenal kita menyapa atau sekedar memberi senyuman kepada kita. Kebanyakan orang acuh bahkan tidak peduli kalau ada orang yang melintas. Berbeda halnya di pedesaan, masih sering masyarakat tetap memberikan senyuman dan permisi saat melintas di jalan. Masyarakat desa yang terkenal ramah dan murah senyum, masyarakat yang hanya singgah sementara pun, merasa rindu dan ingin kembali.



2. Budaya Gotong Royong, Hal yang Membuat Rindu 

Image Source http://infopubliklumajang.blogspot.com


Kerja bakti atau gotong royong adalah hal yang tidak lepas dari kehidupan di pedesaan. Masyarakat saling bahu-membahu satu dengan yang lain. Di pedesaan istilah Rukun Tetangga (RW) dan Rukun Warga (RW), bukan hanya dijadikan simbol saja seperti di perkotaan. Namun memiliki makna tersendiri yaitu saling membantu, mengasihi dan menyayangi sesama tetangga maupun warga.  Kedekatan ini membuat setiap warga desa menjadi sebuah keluarga besar. Saat membangun rumah misalnya tetangga yang tidak memiliki dana lebih, warga desa biasanya bergotong royong membuatkan rumah, di daerah Sleman dikenal dengan istilah “Sambatan”. Selain itu setiap hari minggu tak jarang masyarakat yang membersihkan lingkungan secara bersama-sama.


3. Keserderhanaan Membuat Lebih Bersyukur

Image Source ririduecerita.blogspot.com


Memasak menggunakan kayu, mencuci baju di sungai, jalan tanpa alas kaki, payung daun kelapa atau daun pisang, dan tidur dengan lampu minyak mungkin itu hal yang biasa dilakukan di pedesaan. Namun hal itu membuat mereka lebih bisa mensykuri dan menerima apa yang mereka miliki atas semua kesederhanaan yang mereka jalani sepanjang hari. Walaupun mereka tidak menikmati segala kemudahan di kota, masyarakat pedesaan sangat memahami arti sebuah kesederhanaan itu.


4. Udara Segar di Pagi Hari, Membuat Semangat Bangkit Lagi

Image Source http://maylav.blogspot.com
Di pedesaan udara segar di pagi hari mudah ditemui. Ketika membuka jendela di pagi hari, udara segar bercampur bau embun membuat bersemangat melakukan aktivitas selanjutnya.  Cukup pepohonan sudah mampu membersihkan udara di rumah dan sekaligus membuat udara terasa sejuk ketika angin berhembus. Udara di desa tak seperti di perkotaan, yang membuat sesak karena terkena polusi pabrik dan asap kendaraan. Suasana ini cocok sekali, untuk jalan-jalan ataupun sepedaan.


5. Sehat Bugar dengan Olahraga Gratis



      Di perkotaan banyak masyarakat yang menghabiskan dana yang amat mahal, hanya untuk berolahraga saja. Contohnya berenang pun harus di kolam renang yang cukup mahal. Berbeda halnya di pedesaan, kita bisa berolahraga dengan gratis, kalau mau renang tinggal pergi ke sungai, lari di pedesaan bebas polusi, dan mau sepedaan pun bebas macet. 


6. Sayuran, Buah dan Ikan Segar Mudah di Temui, Hidup Sehat Tanpa Pengawet

Image Source http://kemala-ria.blogspot.com


Di pedesaan banyak ditemui orang tua yang masih kelihatan muda, kulitnya bersih, mereka salah satunya karena kebiasaan makan sayuran dan buah-buahan. Di pedesaan sayuran dan buah-buahan segar di sawah dan di kebun mudah ditemui. Itu karenakan biasanya mayoritas penduduk pedesaan bekerja sebagai petani.

Masyarakat pedesaan sangatlah jarang memakan makanan siap saji. Mereka lebih suka sayuran, buah yang langsung dipetik, ikan yang di ambil dari sungai. Jika ingin ayam, masyarakat pedesaan lebih suka memotong ayam kampung peliharaannya. Tak perlu ragu memakan makanan, karena makanannya tidak mengandung formalin.

Selain itu olahan buah-buahan, sayuran dan ikan dapat di olah sebagai makanan tradisional khas daerah. Makanan ini terkadang jarang di temui di perkotaan. Mungkin karena bahan bakunya biasanya yang tidak ada.  


7. Budaya yang Masih Lestari


Image Source https://khabarjoss.wordpress.com
Masyarakat tak lepas dari sebuah kebudayaan maupun tradisi. Di pedesaan kebudayaan masih di junjung tinggi. Di masyarakat jawa contohnya, masih ada budaya genduri, jatilan, reog, dll. Menghadapi globalisasi melestarikan budaya merupakan salah satu hal yang sangatlah penting. Apabila kebudayaan tidak dilestarikan, kebudayaan Indonesia akan hilang dan tersaing dengan kebudayaan bangsa luar.


8. Kebersamaan, Membuat Hidup Semakin Berarti

Image Source https://www.facebook.com/photo.php?fbid=1536576449952181


Arisan, rapat RT/RW, perkumpulan pemuda itu merupakan hal yang tidak bisa dilepaskan di lingkungan pedesaan. Dalam kegiatan ini masyarakat saling berinteraksi, bersosialisasi, bertukar informasi dan saling membantu satu sama lain. Kebersamaan  ini membuat hidup semakin berarti, salah satunya dengan cara memberikan manfaat kepada orang lain. Banyak hal yang bisa dapat dibagi pengalaman, motivasi, saling berbagi dan mengisi.


9. Mengajarkan Nilai Kehidupan, Menjadikan  Jiwa yang Tangguh 

Image Source http://laely-widjajati.blogspot.com

Dapat di lihat di pedesaan, banyak anak-anak yang sudah dibiasakan untuk bekerja keras, seperti berternak, berjualan sejak kecil. Anak-anak sudah di biasakan untuk bagun subuh, mandi, bersih-bersih rumah, sekolah. Siang hari sampai sore hari tak jarang anak-anak yang membantu orang tuanya berkebun, berjualan, pergi ke sawah. Biasanya sore hari anak-anak di pedesaan pada mengaji. Bagi masyarkat desa, kehidupan adalah pendidikan. Pendidikan yang tidak dapat diperoleh di sekolah.

Kondisi tersebut sangatlah berbeda dengan kehidupan di perkotaan, anak-anak sejak kecil sudah dituntut les kemana-mana, tugasnya seabrek. Sampai terkadang anak sendiri menjadi kebingungan. Di lihat dari kondisi tersebut anak pedesaan sebenarnya tidaklah kalah dengan anak kota. Mereka lebih memahami hidup, sehingga ke depannya mereka menjadi anak yang tangguh. Banyak anak yang berasal dari pedesaan menjadi orang yang hebat dan behasil.



10. Pikiran Damai, Berfikir Menjadi Lancar


Image Source irwanyieclub100juta.blogspot.com

Suara kendaraan bermontor, pesawat, kereta di perkotaan sering kali membuat kita tidak berkonsentrasi dalam berfikir. Suara bising biasanya dapat menjadikan pikiran kiat bercabang-cabang kemana-mana. Suara-suara itu sangat menggangu aktivitas masyarakat. Berbeda di pedesaan di pagi hari mungkin hanyalah ayam jantan yang berkokok, suara azan yang berkumandang. Pada siang hari pun hanya sepintas satu atau dua montor yang melintas. Malam pun hanya suara jangrik, kodok yang bernyanyi. Karena ketenangan dan kedamaian di pedesaan membuat warga sering mengalami pusing akibat depresi kerja.


Semoga 10 Alasan yang Membuat RinduTinggal di Pedesaan dapat memberikan manfaat dan dapat menjadikan inspirasi ke depan untuk menghabiskan masa tua di pedesaan.