Menguasai Segitiga Exposure untuk Pemula dalam dunia Photography

Ketika saya pertama kali kamera digital saya , kata-kata seperti Aperture dan ISO yang asing bagi saya , dan butuh beberapa minggu membaca dan mempelajari banyak sebelum bola lampu dihidupkan di kepala saya . Anda mungkin merasa sedikit bingung , dan Anda bahkan mungkin merasa seperti Anda tidak akan pernah mendapatkan kamera Anda keluar dari mode Auto , karena itu terlalu sulit untuk memahami .



Jadi , jika Anda tidak terbiasa dengan kamera Anda , atau hanya memulai, Anda mungkin menghargai sedikit penjelasan dari dasar-dasar . Kadang-kadang membaca tentang hal-hal ini dalam kata-kata yang sedikit berbeda membantu sesuatu yang baru untuk mengklik setiap kali .
Source Image : http://digital-photography-school.com/


Memperkenalkan Segitiga Exposure: Aperture, Shutter Speed, dan ISO
Ketiga hal bekerja sama untuk mengekspos gambar Anda dengan sempurna, dan setelah bereksperimen untuk sementara waktu, Anda mungkin menemukan bahwa Anda dapat menggunakan pengetahuan Anda tentang tiga hal untuk memanipulasi gambar Anda untuk efek yang berbeda.

APERTURE
Aperture atau f-stop adalah bagaimana terbuka lebar lensa Anda. Bayangkan lubang: jika terbuka hanya sedikit mungil, tidak akan ada sangat banyak cahaya datang melalui. Jika itu adalah lubang besar, banyak cahaya akan datang melalui. Hal yang sulit dengan aperture adalah bahwa sistem penomoran sering membingungkan.

  1. Nomor KECIL (seperti f / 1.8) = aperture terbuka lebar (pembukaan besar).
  2. Nomor BIG (seperti f / 22) = aperture kecil (pembukaan mungil).


Yang bingung sih dari saya pada awalnya, tapi sekarang itu sifat kedua. Ini akan menjadi sifat kedua untuk Anda juga, setelah beberapa latihan!

Hal lain yang dapat dipengaruhi oleh aperture adalah kedalaman lapangan, atau berapa banyak gambar Anda dalam fokus yang tajam. Sebuah aperture terbuka lebar (jumlah kecil) akan membuat kurang fokus, dan ditutup aperture (jumlah besar) akan membuat lebih fokus. Mari kita lihat beberapa foto yang menunjukkan kedalaman lapangan:

Source Image : http://digital-photography-school.com/

Dengan aperture set ke f / 3.5 di sebelah kiri , Anda memiliki latar belakang blurrier ( favorit saya ) . Juga perhatikan bahwa kecepatan rana ( 1 / 640 ) cukup TINGGI , kami akan sampai ke ini nanti .

Source Image : http://digital-photography-school.com/

Sedikit aperture yang lebih kecil ( jumlah besar ) , membuat latar belakang datang ke dalam fokus sedikit lebih , dan kecepatan rana melambat .

Source Image : http://digital-photography-school.com/

Lihat apa yang saya maksud ? Jika Anda ingin bermain-main dengan Aperture , cobalah menempatkan kamera Anda dalam mode Aperture Priority ( A pada Nikon , Av pada Canon - jika Anda memiliki kamera yang berbeda , periksa pengguna ) .

Sekarang , ingat bahwa semua tiga bagian bekerja sama ? Anda mungkin mulai melihat bagaimana jika Anda melihat shutter berubah dengan masing-masing nilai aperture yang berbeda dalam gambar di atas kecepatan .

SHUTTER SPEED
Shutter speed adalah seberapa cepat rana membuka dan menutup . Jika shutter terbuka lagi , lebih banyak cahaya adalah membiarkan ke kamera . Jika membuka dan menutup sangat cepat , kurang cahaya membiarkan .

Jika Anda memiliki aperture terbuka lebar , kecepatan rana Anda akan perlu untuk menjadi lebih cepat , karena Anda sudah membiarkan banyak cahaya dalam pembukaan lensa . Jika aperture Anda kecil , shutter Anda akan perlu untuk bergerak lebih lambat , sehingga ada lebih banyak waktu untuk cahaya untuk sampai ke sensor .

Jika Anda ingin membekukan tindakan , atau tangan - memegang kamera Anda , maka kecepatan rana yang lebih cepat diperlukan . Jika Anda ingin membuat blur , maka Anda membutuhkan kecepatan rana lebih lambat . Sebagai contoh:

Source Image : http://digital-photography-school.com/


Kendaraan di foto di sebelah kiri mengemudi melewati rumah saya cukup cepat, tapi karena saya punya kecepatan rana set ke 1/2000 detik, membeku tindakan. Sepertinya kendaraan bisa duduk diam di tengah jalan.

Truk di sebelah kanan adalah blur akan melewati, tapi segalanya masih. 1/10 detik cukup lambat untuk mengaburkan truk seperti melesat melewati. Perhatikan f-stop. Sejak shutter terbuka begitu lama, pembukaan di lensa yang dibutuhkan lebih kecil untuk menyeimbangkan eksposur.

Cobalah menempatkan kamera Anda dalam mode Shutter Priority (S pada Nikon, Tv (time value) dari Canon) untuk bereksperimen dengan kecepatan rana yang berbeda. Ketika Anda bermain dengan mode ini prioritas yang berbeda, perhatikan apa kamera memilih untuk sisa pengaturan Anda. Semakin Anda memperhatikan hal-hal ini, semakin banyak pengetahuan yang Anda harus dapat mengatur segala sesuatunya sendiri di masa depan.

Oke, jadi sekarang Anda mungkin bertanya, bagaimana ISO masuk ke dalam semua ini?

ISO
ISO adalah suasana hati kamera Anda. Hal ini dapat semua tegang dan pilih-pilih, atau dapat santai dan meletakkan kembali. Jika Anda memiliki set ISO ke jumlah kamera (100) Anda akan ingin ringan, dan banyak dari itu, karena itu akan mengambil halus, gambar tajam, dan ini memerlukan kondisi sempurna. Jika Anda memiliki set ISO Anda ke nomor tinggi (3200) dapat menangani cahaya rendah, karena itu tidak akan bekerja keras - bising (kasar) gambar yang cukup baik untuk Mr tinggi ISO.

Jadi, bagaimana ini berlaku untuk fotografi Anda? Katakanlah Anda ingin mengambil gambar di malam hari, dan Anda tidak ingin menggunakan flash. Hanya bertemu ISO, dan itu akan memungkinkan Anda untuk memiliki kecepatan rana yang lebih cepat, atau aperture yang lebih kecil (jumlah besar) dan masih menerima kondisi cahaya untuk mengekspos benar. Atau, jika Anda mengambil gambar di sebuah acara olahraga, dan Anda ingin memastikan Anda menangkap tindakan itu, tapi lampu tidak besar, bertemu ISO up. Atau Anda bahkan mungkin ingin yang murung efek kasar (dapat benar-benar keren)!

Jika Anda pernah merasa frustrasi karena tidak hanya tidak cukup cahaya, dan gambar Anda kabur karena kecepatan rana tidak cukup cepat, dan Anda akan menjerit - hanya ingat untuk bertemu ISO. Anda juga bisa meninggalkan ini pada Auto, tapi saya biasanya tidak. Kamera saya selalu tampaknya memilih ISO yang lebih tinggi daripada yang saya merasa perlu. Namun, jangan lupa untuk menempatkan kembali turun setelah Anda selesai. Anda tidak ingin mengambil sejumlah foto di tengah hari pada 3200 ISO karena Anda lupa untuk mengubahnya setelah malam Anda Foto pihak dalam ruangan malam sebelumnya.

Berikut adalah demonstrasi kecil:

Source Image : http://digital-photography-school.com/


Foto di atas diambil di sebuah ruangan yang sangat remang-remang . Perhatikan suara digital ? Perhatikan kerenyahan dari foto di bawah ini ?

Source Image : http://digital-photography-school.com/


Kesimpulan
Nah , itulah segitiga eksposur singkatnya . Saya harap ini membantu , terutama jika tiga faktor paparan ini telah membingungkan untuk Anda di masa lalu . Silahkan mengajukan pertanyaan di komentar , dan saya akan menjawab mereka yang terbaik yang saya bisa.

Terima Kasih telah membaca Menguasai Segitiga Exposure untuk Pemula dalam dunia Photography dan kami akan menyajikan artikel selanjutnya.