Sony A7R III Full-Frame Kamera Mirrorless Diluncurkan Dengan Burst Cepat, Peningkatan Kecepatan Fokus, dan Lainnya

Pada sebuah acara di New York, perusahaan tersebut mengumumkan A7R III ke A7R II yang diluncurkan pada tahun 2015. Model baru ini menawarkan sejumlah perbaikan seperti pemotretan burst yang lebih cepat, kinerja autofocus yang lebih baik dan banyak lagi, dalam ukuran yang sama. tubuh seperti pendahulunya Sony A7R III akan mulai dijual pada bulan November dengan harga sekitar $ 3.200 (kira-kira Rp. 43,5 juta).



Dimulai dengan bit utama, sensor pada A7R III yang baru adalah sensor CMOS BSI 42.2-megapixel yang sama, namun dengan LSI front-end baru yang konon efektif menggandakan kecepatan red out sensor. Ini juga mendapatkan prosesor gambar BIONZ X yang diperbarui yang diperkirakan sekitar 1,8 kali lebih cepat dari pada A7R II. Ini memungkinkan kamera mencapai kecepatan pemotretan hampir dua kali lipat dibandingkan pendahulunya, pada 10fps dengan autofocus penuh saat menggunakan rana mekanis atau rana elektronik. Ini memungkinkan Anda memotret hingga 76 gambar RAW yang dikompres atau 28 gambar RAW yang tidak dikompres dalam mode burst. ISO maksimum yang juga telah terbentur dari ISO 25600 sampai ISO 32000. Kecepatan autofocus telah meningkat, yang sekarang menawarkan fokus tepat dalam cahaya rendah hingga -3 EV, yang merupakan peningkatan satu titik penuh. Eye AF juga dikatakan telah mengalami peningkatan dalam deteksi presisi dan kecepatan.

Sony A7R III memiliki deteksi autofocus fase 399 yang mencakup sekitar 68 persen area gambar, dan 425 titik deteksi AF kontras. Ada stabilisasi gambar 5 sumbu di bodi itu sendiri, yang menawarkan keunggulan shutter speed 5,5 langkah. Sony menawarkan perangkat lunak baru untuk digunakan dengan kamera, yang disebut Imaging Edge untuk pekerjaan pra dan pasca pengolahan seperti pengambilan gambar jarak jauh PC langsung dan pengembangan RAW. Pixel Shift Multi Shooting adalah fitur baru untuk debut dengan A7R III, yang menggeser sensor dengan penambahan 1 piksel untuk menangkap empat gambar piksel bergeser terpisah. Keempat gambar ini dapat digabungkan bersama dan diproses dengan menggunakan perangkat lunak Imaging Edge yang baru.

Perbaikan lainnya termasuk jendela bidik elektronik OLED resolusi tinggi (EVF), slot kartu SD ganda (untuk kartu UHS-II dan UHS-I) dan port USB Type-C (USB 3.1, Gen1). Sony juga menambahkan perbaikan lainnya di bagian belakang kamera yang mencakup joystick untuk navigasi dan titik fokus bergerak, layar sentuh 3 inci untuk fokus sentuh dan tombol 'AF On'. A7R III juga memiliki beberapa video solid rock karena dapat memutar video 4K, memanfaatkan resolusi sensor secara penuh, atau dalam format Super 35mm, yang pada dasarnya menghasilkan resolusi yang lebih tinggi dan kemudian menurunkan cuplikan ke 2160x3840, sehingga memberi Anda detail yang jauh lebih baik, rentang dan warna yang dinamis. Ini juga mencatat metadata HLG (Hybrid Log Gamma), yang memungkinkan tampilan HDR HLG yang kompatibel untuk menampilkan rekaman dengan akurat tanpa memerlukan pemrosesan pos. Pemotretan framerate tinggi juga hadir pada 1080p 120fps.