11 Tren Desain Web yang Perlu Dipersiapkan Tahun 2018

Menyeimbangkan estetika dengan fungsionalitas adalah tindakan yang sulit, namun melakukannya dengan benar dan Anda akan mempersiapkan diri untuk meningkatkan keterlibatan pengguna dan rasio konversi yang lebih tinggi.


1. Prioritas pada perangkat Mobile 

Menurut Statista, "Pada tahun 2016, 43,6 persen dari semua lalu lintas situs web di seluruh dunia dihasilkan melalui telepon seluler, naik dari 35,1 persen di tahun sebelumnya." Memang benar pentingnya desain web mobile-friendly meningkat selama beberapa tahun terakhir. , dan tren itu sepertinya tidak akan melambat dalam waktu dekat. Sekarang, di paruh pertama tahun 2018, Google akan meluncurkan Mobile First Index terbarunya, yang lebih penting pada versi mobile situs Anda dengan menjadikannya yang pertama dilihat pada hasil pencarian. Ini berarti bahwa situs web Anda harus memiliki desain yang sesuai untuk seluler.

Pada 2016, 43,6 persen dari seluruh lalu lintas situs web di seluruh dunia dihasilkan melalui telepon seluler, naik dari 35,1 persen di tahun sebelumnya. - Statista

Accelerated Mobile Pages (AMP) juga menjadi lebih penting. Jika Anda belum pernah mendengar tentang AMP, ini adalah standar pengkodean open source untuk penerbit yang memungkinkan mereka memuat situs mereka dengan cepat di ponsel. Situs web seluler tradisional bisa sedikit kikuk, namun AMP meningkatkan pengalaman seluler dengan cara melucuti kode, menggunakan sumber daya eksternal untuk file media dan menjalankan skrip secara paralel sehingga laman dapat dimuat seketika.

Baca ini - Apa itu Amp dan mengapa saya harus menggunakannya?

Apakah Anda merancang situs baru atau perkuatan ulang situs yang ada, AMP adalah suatu keharusan untuk tahun 2018. Tidak ada pelanggan potensial yang menyukai halaman yang memuat secara perlahan, dan Anda tidak ingin mendorong prospek ke salah satu pesaing Anda yang lebih cepat.

2. Layout Grid Tidak Beraturan

Tata letak memberikan cara yang mudah bagi perancang untuk mengikat semua elemen halaman web mereka secara bersamaan, memberi setiap halaman sebuah tema dan membuatnya lebih mudah dinavigasi. Teori desain ini telah ada selamanya, tapi ada pergeseran dalam cara penggunaannya.

Banyak sistem manajemen konten, termasuk platform populer seperti WordPress, menggunakan desain grid sebagai dasar templatenya. Pada bulan Maret 2017, grid CSS diperkenalkan untuk memberi para desainer pilihan lebih banyak. Pada tahun 2018, kita akan melihat pergeseran ke arah perancang yang menggunakan ruang yang lebih netral dan tata letak grid yang tidak beraturan untuk gaya desain ultra modern. Gaya sederhana yang mencakup penggunaan ruang putih (atau ruang negatif) membuat konten menonjol sehingga lebih mudah dibaca dan dinavigasi. Gaya ini juga lebih mudah di mata, mendorong pengguna untuk meluangkan lebih banyak waktu di situs Anda.


3. Bold Fonts & Bright Colors

Untuk melengkapi gaya desain modern ini, Anda memerlukan font jenis yang menonjol. Gaya huruf tebal membantu pengguna fokus pada konten Anda, sementara spasi memudahkan untuk membaca dan meluncur. Bersama-sama, mereka adalah pelengkap yang sempurna. Karena orang biasanya hanya menghabiskan beberapa detik, sampai beberapa menit, melihat-lihat halaman Anda, Anda perlu menarik perhatian mereka dengan warna dan desain yang menonjol. Tujuannya adalah untuk menciptakan pengalaman yang mudah dan menyenangkan bagi pengguna untuk menyimpannya di situs Anda selama mungkin dan akhirnya mengubahnya menjadi pelanggan yang membayar.



Pada tahun 2018, kita juga mungkin melihat font dan warna ini menggantikan gambar. Hal ini masuk akal untuk mobile terutama. Tidak seperti gambar, yang memperlambat halaman, skala ukuran tipografi Anda tidak akan mempengaruhi kinerja. Ini juga menciptakan garis pembersih di laman Anda yang membantu pop ajakan bertindak Anda. Tombol besar, gambar pahlawan, dan gambar yang dapat diklik akan padam dan membuat ungkapan tipografi besar.

4. Peningkatan Interaksi Mikro

Facebook dan jaringan media sosial lainnya telah membuat interaksi mikro sangat populer. Pengguna menyukai kemampuan untuk menyumbangkan berbagai reaksi terhadap posting dan pesan pribadi, dari "kesukaan" tulisan tradisional, sampai pada kebingungan hati yang Anda saksikan saat Anda berbagi cinta dengan pesan pribadi Facebook. Interaksi mikro ini memungkinkan pengguna berinteraksi dengan orang lain tanpa memuat ulang halaman.

Ini berbeda dengan pengalaman pengguna situs web statis tradisional, yang mengharuskan pengguna untuk memuat ulang halaman agar bertindak, seperti mengirimkan ulasan. Skenario seperti itu mungkin tampak seperti ketidaknyamanan kecil, namun ini menciptakan kecepatan bagi pelanggan yang akan menyebabkan beberapa dari mereka bangkit dari laman, yang berarti Anda kehilangan potensi konversi. Interaksi mikro membantu mengatasi kemungkinan benturan ini dan memberi pengguna interaksi yang lebih kaya.

Menggunakan interaksi mikro di situs Anda pada tahun 2018 akan memungkinkan pengguna berkomunikasi secara real-time dan meningkatkan kecepatan dan konektivitas yang mereka harapkan di dunia yang terhubung dengan seluler.

5. Animasi konten

Pemicu animasi bergulir mendorong pengguna untuk terus menggulir ke bawah laman situs web Anda dengan elemen interaktif yang dipicu secara khusus yang meningkatkan keterlibatan. Ini satu besar

6. Elemen Sticky atas vs Elemen Sticky Bawah

Anda tahu pengguna Anda membaca dari kiri ke kanan, namun apakah Anda sudah memikirkan fakta bahwa pengguna Anda terbiasa mengeklik di bagian bawah ponsel cerdas atau aplikasi seluler mereka untuk dinavigasi? Karena desain aplikasi seluler sangat penting untuk desain web modern, pengembang situs web mulai membuat item menu yang lengket bergulir dari bagian bawah situs, berlawanan dengan bagian atas halaman situs. Aplikasi web progresif agak bertanggung jawab dari evolusi desain ini, karena pengembang mulai merancang fungsionalitas modern.

7. Desain Responsif

Desain responsif kurang merupakan tren daripada sebuah prinsip, dan ini sudah ada selama beberapa tahun. Namun, kepentingannya tidak bisa diabaikan. Desain yang responsif adalah ketika situs web Anda dirancang sedemikian rupa sehingga dapat berubah ukuran agar terlihat menarik di beberapa ukuran layar: seluler, tablet, TV, perangkat keras atau desktop.

Meskipun revolusi UX telah berlangsung hampir satu dekade, namun baru saja diimplementasikan dalam skala yang lebih luas. Pada 2018, kami berharap elemen desain ini akan terus berkembang untuk mencakup bentuk teknologi baru seperti Augmented Reality dan Virtual Reality.

8. Kecerdasan Buatan

Pada tahun 2016, AI AlphaGo Google mengalahkan pemain Go yang terampil untuk pertama kalinya, sebuah kekalahan yang telah lama dicari, dan asisten AI seperti Siri tersedia di jutaan perangkat. Jadi tidak mengherankan bahwa Adobe Sensei berjanji untuk membuat alat AI mudah tersedia bagi pengembang web di seluruh dunia, sementara TheGrid telah menawarkan desain web berbasis AI sejak tahun 2014. Seiring AI dan pembelajaran mesin terus berlanjut, kita akan mulai melihat mereka membuat jalan mereka ke webdesign lain, cara yang lebih maju.

9. Scalable Vector Graphics (SVGs)

Meskipun mereka tidak baru, pada tahun 2018 Anda dapat mengharapkan format grafis ini menyalip format file yang lebih tradisional seperti PNG, GIF dan JPG. SVG adalah gambar vektor, bukan piksel, yang memberi mereka banyak keuntungan. Mereka sangat terukur (sambil mempertahankan kualitasnya), artinya tidak akan mempengaruhi kecepatan halaman saat animasi karena tidak memerlukan permintaan HTTP. SVG sangat penting untuk memberikan pengalaman multimedia berkualitas bagi pengguna di tahun 2018 (tampilan 360 derajat, gambar 3D dan Cinemographs).

10. Aplikasi Web Progresif

Aplikasi merupakan sebagian besar waktu media seluler, dan perancang web mulai memperhatikan dan memadukan perilaku web dan aplikasi terbaik. Pembuatan hibrida ini disebut sebagai Progressive Web App. Pada tahun 2018, kita akan melihat tren dalam meningkatkan situs web untuk menambahkan elemen seperti transisi halaman animasi, pemberitahuan push dan layar splash. Beberapa situs seperti Medium, sudah ada, menawarkan aplikasi yang mudah diakses dengan satu klik. Aplikasi seperti itu akan terus berkembang untuk memenuhi selera personal setiap pengguna.

Mereka berguna bagi pengguna sejak kunjungan pertama di tab peramban, tidak diperlukan pemasangan. Saat pengguna semakin membangun hubungan dengan aplikasi dari waktu ke waktu, semakin lama semakin hebatnya pengguna. Ini lebih cepat, bahkan pada jaringan serpihan, mengirim notifikasi push yang relevan, memiliki ikon di layar awal, dan memuat sebagai pengalaman tingkat atas dan penuh layar.


11. Konektivitas

Menghubungkan layanan web ke Internet Hal telah menjadi tren besar pada tahun 2017, dan akan berlanjut di jalur ini pada tahun 2018. Perangkat IoT dapat mencakup objek yang sesederhana kulkas hingga serumit turbin pasang surut. "Hal-hal" ini menggunakan susunan sensor dan pemrosesan sisi server untuk menerima dan bertindak di lingkungan mereka. API yang memungkinkan pengembang web terhubung dan berkomunikasi dengan perangkat ini saat ini sedang dibuat, sehingga menimbulkan interkonektivitas lebih dalam beberapa tahun ke depan.



Pada tahun 2018, fokusnya adalah pada merancang situs web sederhana namun kuat yang dioptimalkan dengan baik untuk perangkat seluler dan sangat berfokus pada pengalaman pengguna. Situs ini akan menampilkan jenis format, gaya dan teknologi baru. Apakah situs merek Anda siap untuk apa yang harus dimiliki tahun 2018?