5 Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Kanker Serviks

Kanker serviks mempengaruhi masuknya rahim. Hal itu terjadi ketika sel abnormal pada serviks tumbuh tak terkendali. Cervix adalah bagian leher yang sempit seperti di ujung bawah rahim. Ini adalah kanker paling umum kedua pada wanita berusia 15 sampai 44 tahun.




Berikut adalah lima hal yang harus diketahui setiap wanita tentang kanker serviks.



1. Hal ini disebabkan oleh human papillomavirus

Human Papillomavirus atau HPV adalah kelompok yang terdiri lebih dari 150 virus terkait dan menyebabkan lebih dari 90% kasus kanker serviks. Padahal kebanyakan orang yang pernah terkena HPV tidak terkena kanker. HPV dapat terjangkit melalui kontak seksual dengan orang yang terinfeksi. Vaksin HPV melindungi terhadap, antara dua dan tujuh strain risiko tinggi dari kelompok virus ini, mencegah hingga 90% kanker serviks.

2. Tes Pap

Tes Papanicolaou atau Pap test adalah prosedur skrining untuk kanker serviks. Ia menemukan perubahan pada serviks sebelum kanker berkembang. Pedoman Skrining Kanker Serviks menunjukkan bahwa seorang wanita harus mulai melakukan skrining terhadap kanker serviks pada usia 21 tahun, terlepas dari apakah dia aktif secara seksual. Antara 21 dan 30, tes Pap setiap tiga tahun bermanfaat untuk mencegah kanker. Sejak diperkenalkannya tes Pap, tingkat kematian telah turun sebesar 50%.

3. Biopsi

Tidak seperti kepercayaan populer, tes pap, meskipun tes skrining yang baik untuk mengidentifikasi perkembangan awal dan pra kanker, menghasilkan false negative hingga 50% kasus kanker serviks. Konfirmasi kanker serviks atau pra-kanker memerlukan biopsi serviks. Kolposkopi dilakukan untuk menyoroti sel abnormal di permukaan serviks, ini memperkirakan perkiraan keparahan penyakit.

4. Lebih berisiko di bawah 50

Kanker pada wanita cenderung terjadi lebih pada usia paruh baya. Ini jarang berkembang pada wanita berusia di bawah 20 tahun, kecuali aktif secara seksual atau hamil. Faktor risiko utama meliputi:

  1. Merokok
  2. Sistem kekebalan tubuh melemah
  3. HIV merusak sistem kekebalan tubuh seorang wanita dan menempatkan mereka pada risiko tinggi untuk infeksi HPV
  4. Infeksi klamidia
  5. Diet rendah buah dan sayuran
  6. Penggunaan kontrasepsi oral jangka panjang
  7. Beberapa kehamilan penuh waktu

5. Kanker serviks dini tidak memiliki gejala

Anda bisa memiliki kanker serviks yang aktif dan belum tidak mengetahuinya. Studi menunjukkan bahwa kanker serviks dini tidak memiliki gejala. Dengan demikian, memiliki tes pap selalu membantu dalam memprediksinya. Beberapa gejala ringan yang mungkin luput dari kanker serviks adalah:

  1. Pendarahan yang tidak normal
  2. Nyeri panggul
  3. Kotoran berbau busuk
  4. Kelelahan
  5. Perdarahan setelah berhubungan seks
  6. Perdarahan antara periode menstruasi yang teratur


Rahasia dokter jika Anda memiliki kelinci gejala ini. Pengobatan untuk kanker serviks mencakup pembedahan, terapi radiasi, terapi biologis atau interferon.