10 jenis kanker yang paling mematikan

Dikatakan sebagai penyebab utama kedua kematian secara global, kanker adalah istilah generik untuk sekelompok besar penyakit yang dapat mempengaruhi bagian tubuh mana pun yang terjadi saat sel abnormal dibuat dengan kecepatan tinggi saat tumbuh melampaui batas normal mereka, dan yang mana kemudian dapat menyerang bagian tubuh yang berdampingan dan menyebar ke organ lain, proses yang terakhir disebut sebagai metastasizing.


10 jenis kanker yang paling mematikan

Sementara janji untuk penyembuhan sulit dipahami, kanker biasanya menyerang tanpa banyak peringatan. yuuk baca 10 jenis kanker yang paling mematikan yang perlu anda ketahui.

1. Kanker paru dan bronkial

Sayangnya, banyak orang tidak mengalami gejala kanker pembunuh top ini sampai menyebar ke daerah lain di tubuh. Merokok dan penggunaan produk tembakau merupakan faktor risiko utama untuk mengembangkan kanker paru-paru, dan paling sering menyerang antara usia 55 dan 65 tahun. Antara dua jenis kanker paru-paru, yang lainnya adalah kanker paru-paru yang paling umum - kecil, kecil Sel kanker paru menyebar lebih cepat.

2. Kanker kolorektal

Meskipun menjadi salah satu kanker paling mematikan, kanker kolorektal memiliki kemungkinan menjadi kanker yang paling dapat disembuhkan. Sebagian besar kasus dimulai sebagai kumpulan sel kecil dan jinak yang disebut polip di kolon atau rektum yang dari waktu ke waktu menjadi kanker. Usia adalah faktor risiko kanker kolorektal yang sangat besar - lebih dari 90% kasus terjadi di antara mereka yang berusia di atas 50 tahun, itulah sebabnya pemeriksaan colon reguler setelah usia 50 tahun direkomendasikan.

3. Kanker pankreas

Sebagian besar kanker di pankreas dikatakan dimulai di kelenjar yang bertanggung jawab untuk memproduksi enzim pencernaan yang membantu memecah protein, lemak, dan pati. Deteksi dan intervensi dini memang sulit karena seringkali progresif diam-diam dan cepat. Penyakit kuning (menguningnya kulit), masalah pencernaan, sakit perut, kehilangan nafsu makan, dan mual sama sekali terjadi setelah penyakit naik. Diabetes, kerusakan hati, merokok, dan gaya hidup yang tidak sehat bisa menjadi penyebab kanker pankreas.

4. Kanker payudara

Tidak seperti kepercayaan populer, pria juga berisiko terkena jenis kanker ini yang merupakan tipe kedua yang paling umum pada wanita. Kanker biasanya terbentuk di saluran yang membawa susu ke puting susu atau kelenjar yang menghasilkan susu pada wanita. Seperti kanker lainnya, riwayat keluarga memainkan peran besar dalam kanker payudara dengan kasus seperti menstruasi sebelum usia 12 tahun, mengalami menopause setelah berusia 55 tahun, tidak pernah melahirkan, dan melahirkan anak pertama Anda di kemudian hari menjadi risiko utama lainnya. faktor.

5. Kanker prostat

Kanker ini merupakan penyebab utama kematian akibat kanker pada pria, dan biasanya mulai tumbuh perlahan di kelenjar prostat, yang menghasilkan cairan mani untuk mengangkut sperma. Beberapa jenis tetap terbatas pada kelenjar, dan lebih mudah diobati, tapi yang lain lebih agresif dan menyebar dengan cepat. Kanker prostat biasanya tidak memiliki gejala pada tahap awal, membuat semuanya menjadi lebih mematikan.

6. Kanker saluran empedu hati dan intrahepatik

Kanker hati adalah salah satu bentuk kanker yang paling umum di seluruh dunia dan bisa menjadi alasan untuk mengurangi asupan alkohol. Kanker hati terjadi ketika sel-sel tidak sehat di organ tumbuh dan menyebar. Infeksi Hepatitis B dan C terkait erat dengan kanker hati karena mereka juga dapat menyebabkan sirosis, yaitu ketika jaringan hati sehat diganti dengan jaringan parut. Kanker yang berhubungan erat adalah kanker saluran empedu intrahepatik, yang terjadi di saluran yang membawa empedu dari hati ke usus kecil.

7. Kanker ovarium

Lebih mudah disembuhkan namun sulit untuk dideteksi pada tahap awal, beberapa gejala kanker ovarium meliputi ketidaknyamanan perut, urgensi untuk buang air kecil dan nyeri pelvis. Usia rata-rata wanita yang didiagnosis dengan itu adalah 63. Obat kesuburan dikaitkan dengan risiko kanker ovarium yang lebih tinggi, terutama pada wanita yang menggunakannya selama lebih dari satu tahun tanpa hamil. Mereka yang tidak subur mungkin juga memiliki risiko lebih tinggi daripada mereka yang tidak, mungkin karena tidak hamil.

8. Leukemia

Semua jenis leukemia mempengaruhi jaringan pembentuk darah tubuh, seperti sumsum tulang dan sistem limfatik, dan menghasilkan kelebihan produksi sel darah putih abnormal. Gejala leukemia sering tidak terdeteksi, yang bisa membuat penyakit ini menjadi lebih mematikan. Gejala flu dan flu seperti biasa terjadi, namun beberapa jenis leukemia dapat hidup di dalam tubuh selama bertahun-tahun tanpa menunjukkan gejala apapun.

9. Limfoma Non-Hodgkin

Kanker ini mempengaruhi limfosit, sejenis sel darah putih, dan ditandai dengan kelenjar getah bening yang lebih besar, demam dan penurunan berat badan. Ada lebih dari 30 subtipe limfoma non-Hodgkin, yang dikategorikan sesuai dengan seberapa cepat pertumbuhan mereka. Periset telah menemukan mereka yang tinggal dan bekerja di komunitas petani cenderung mengembangkan limfoma non-Hodgkin lebih banyak daripada yang lain, yang menyebabkan beberapa orang percaya pestisida dan herbisida dapat berperan.

10. Otak atau sistem saraf kanker otak

Jenis kanker ini terjadi bila ada pertumbuhan sel yang tidak normal di otak, atau bisa terjadi pada organ lain yang melakukan perjalanan melalui aliran darah. Mengobati kanker otak bisa menjadi proses kompleks yang melibatkan ahli bedah saraf, ahli onkologi, dan ahli saraf. Sayangnya, gejalanya sangat banyak sehingga kebanyakan orang tidak tahu mereka memiliki penyakit serius. Sakit kepala, kelemahan otot, dan kecanggungan semuanya bisa terjadi, namun karena sangat umum, hanya sedikit orang yang mengaitkannya dengan kanker.