6 Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Lupus

Penyakit radang yang disebabkan ketika sistem kekebalan tubuh menyerang jaringannya sendiri. Menjadi masalah kesehatan yang belum banyak dibicarakan, dalam beberapa tahun terakhir banyak yang menderita penyakit ini. Ini semua yang perlu Anda ketahui tentang hal itu.

6 Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Lupus


Umum

Lebih dari 150 ribu kasus per tahun (Indonesia)

  1. Perawatan dapat membantu, namun penyakit ini tidak dapat disembuhkan
  2. Membutuhkan diagnosis medis
  3. Selalu memerlukan uji atau pencitraan laboratorium
  4. Kronis: dapat bertahan selama bertahun-tahun atau seumur hidup
Lupus (SLE) dapat mempengaruhi sendi, kulit, ginjal, sel darah, otak, jantung, dan paru-paru.
Gejala bervariasi, namun dapat berupa kelelahan, nyeri sendi, ruam, dan demam. Gejala ini secara berkala dapat memburuk (kambuh) lalu berkembang.

Meskipun lupus belum ada obatnya, penanganan berfokus pada peningkatan kualitas hidup dengan mengendalikan gejala dan meminimalkan kekambuhan, dimulai dengan mengubah gaya hidup, termasuk pola makan dan perlindungan terhadap matahari. Manajemen penyakit lebih lanjut berupa obat-obatan, seperti antiinflamasi dan steroid.

Dengan perkiraan 5 juta orang di seluruh dunia melalui ini, perlu untuk meningkatkan kesadaran tentang penyakit ini yang masih menghasilkan tampilan bingung - terlepas dari kenyataan bahwa sebulan penuh, Mei, dipersembahkan untuknya - saat berbicara.
Jadi, berikut 6 hal yang perlu Anda ketahui tentang lupus:

1. Lupus adalah penyakit autoimun kronis

Sementara sistem kekebalan tubuh dirancang untuk melindungi seseorang dari penyakit dan infeksi dengan menghasilkan antibodi untuk menghancurkan penyerang berbahaya seperti bakteri, virus, atau racun, dalam penyakit autoimun, sistem kekebalan tubuh salah mengenali sel normal dan sehat sebagai orang asing dan menyerang mereka. karena kesalahan Kombinasi autoimun dan kronis, yang tahan lama mulai dari bulan ke tahun, membuat Lupus menjadi penyakit yang sulit diatasi, terutama mengingat fakta bahwa ia memiliki kemungkinan untuk kambuh kembali.

2. Tidak diketahui penyebab lupus

Sementara penyebab pasti lupus tidak diketahui, penelitian telah menemukan bukti kuat bahwa genetika dan faktor lingkungan terlibat. Dikatakan bahwa kerabat tingkat pertama penderita lupus (orang tua, anak, saudara kandung dll) memiliki enam kali risiko terkena lupus. Meskipun demikian, masih belum diketahui apakah predisposisi genetik benar-benar diperlukan untuk mengembangkan lupus. Ilmuwan termasuk sinar matahari, stres, hormon, asap rokok, obat-obatan tertentu, dan agen infeksius seperti virus, "terutama virus Epstein-Barr, dalam daftar pemicu potensial untuk lupus.

3. Lupus mempengaruhi wanita sembilan kali lebih banyak daripada pria, dan lebih banyak wanita berkulit daripada wanita kulit putih

Studi menunjukkan bahwa wanita pada usia subur, yaitu 15 sampai 49 tahun, lebih rentan terkena lupus dan bukti menunjukkan bahwa hormon estrogen mungkin memiliki peran. Lupus paling umum terjadi pada wanita Afrika-Amerika, Hispanik, Asia, dan Amerika Asli, dan mereka berisiko terkena Lupus pada usia lebih dini dan mengalami komplikasi parah di kemudian hari.

4. Lupus bisa sangat berbeda dari orang ke orang

Beberapa gejala juga umum terjadi pada kondisi lain, yang bisa membuat diagnosis menjadi sulit. Gejala lupus yang umum termasuk:

  1. Kelelahan yang konstan 
  2. Sendi sendi 
  3. Ruam berbentuk kupu-kupu di sekitar pipi dan hidung 
  4. Kehilangan darah
  5. Blood clots
  6. Sensitivitas terhadap cahaya
  7. Kehamilan saat bernafas 
  8. Luka di sebelah kanan
  9. Tinggi di sekitar ekstremitas atau di sekitar mata


5. Makanya, diagnosis serta pengobatan bisa jadi sangat rumit

Perkiraan tentang pengenalan lupus yang memakan waktu 6 tahun adalah hal yang mengejutkan. Berbagai gejala Lupus sering dikaitkan dengan kondisi lain, seperti psoriasis, rheumatoid arthritis, atau penyakit Crohn, untuk beberapa nama, sebelum diagnosis yang benar diterima. Untuk mengatasi kondisi yang terkait dengan lupus, orang rata-rata mengkonsumsi 8 obat resep. Dan dengan berbagai gejala, setiap orang memiliki rencana pengobatan yang berbeda.

6. Orang dengan lupus berisiko terkena penyakit lainnya

Orang yang menderita lupus berisiko terkena penyakit medis lainnya, termasuk penyakit kardiovaskular, kesehatan mental yang buruk, penyakit ginjal, pembekuan darah, stroke, gagal jantung dan tekanan darah tinggi. Potensi komplikasi ini adalah sumber ketakutan bagi banyak orang yang hidup dengan lupus.

Ingat bahwa lupus bukanlah kondisi yang dapat disembuhkan dan membutuhkan perawatan seumur hidup, penting untuk menyebarkan berita tentang sesuatu yang serius seperti lupus untuk memastikan bahwa penyakit ini didiagnosis pada waktunya sebelum ternyata mengancam kehidupan.