5 Penyebab Hypothyroidism yang Harus Anda Ketahui

Gangguan tiroid sangat umum. 12% dari populasi dunia menghadapi kondisi ini dan mengejutkan, wanita berada pada risiko yang jauh lebih tinggi. Ya, wanita 8 kali lebih mungkin menderita gangguan tiroid. Salah satu kondisi kelenjar tiroid tersebut adalah hipotiroidisme. Kondisi ini mengacu pada rendahnya produksi hormon dari kelenjar tiroid. Dr Atul Luthra mengatakan, "Hypothyroidism pada dasarnya berarti bahwa kelenjar tiroid tidak berfungsi dengan baik. Ini mengacu pada rendahnya fungsi kelenjar tiroid atau kekurangan produksi hormon oleh kelenjar."

5 Penyebab Hypothyroidism yang Harus Anda Ketahui
5 Penyebab Hypothyroidism yang Harus Anda Ketahui
Satu hal yang harus Anda ketahui tentang penyakit ini adalah bahwa hal itu tidak didukung oleh kebiasaan gaya hidup Anda. Apa yang Anda lakukan, apa yang Anda makan dan apa jadwal latihan Anda, tidak memengaruhi risiko kondisi ini. Perawatan ini biasanya membutuhkan Anda untuk menjalani pengobatan seumur hidup. Tapi faktor apa yang bertanggung jawab atas kondisi ini, mari kita cari tahu.

1. Penyakit tiroid auto-imun

Yang satu ini disebabkan oleh antibodi yang dibuat oleh sistem kekebalan terhadap kelenjar tiroid. Ini dikenal sebagai penyakit tiroid auto-imun. Penyakit ini dikenal sebagai tiroiditis Hashimoto. Kondisi ini dipicu ketika kelenjar tiroid dihancurkan oleh sistem kekebalan tubuh. Biasanya dipicu oleh insiden stres dan lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria. Ini dapat menyebabkan kelelahan, kegugupan, dan iritabilitas.

2. Pembedahan atau radiasi di daerah leher

Kadang-kadang, hipotiroidisme dapat terjadi karena operasi leher. Leher adalah tempat kelenjar tiroid terletak jadi ini adalah mengapa risiko hipotiroidisme meningkat. Biasanya melibatkan operasi tiroid yang merupakan pengangkatan sebagian dari tiroid. Pembedahan ini dimaksudkan untuk mengurangi fungsi tiroid sehingga dapat menyebabkan hipotiroidisme. Namun, menjalani operasi ini tidak berarti bahwa Anda akan mengembangkan hipotiroidisme.

3. Obat-obatan

Obat-obatan tertentu seperti litium terkadang dapat menyebabkan hipotiroidisme. Selain itu, obat epilepsi, obat kemoterapi, dan obat lain yang mengandung yodium bahkan dapat memicu hipotiroidisme. Tetapi dengan mengesampingkan semua ini, lithium terus menjadi penyebab terkuatnya hipotiroidisme.

4. Kekurangan yodium

Hanya dalam beberapa kasus, kekurangan yodium dapat menyebabkan hipotiroidisme. Tetapi ketika kita mengatakan kekurangan yodium, kita mengacu pada defisiensi iodin yang parah. Anda dapat mencegah hal ini terjadi dengan menggunakan sejumlah besar yodium. Memeriksa kadar yodium dalam garam meja biasa Anda dalam satu cara melakukan hal yang sama.

5. Pengobatan untuk hipertiroidisme

Kadang-kadang, perawatan hipertiroidisme juga dapat memicu hipotiroidisme. Hipertiroidisme adalah kebalikan dari hipotiroidisme, yaitu melibatkan kelebihan produksi hormon dari kelenjar tiroid. Rumus pengobatan tiroid yang digunakan dalam pengobatan semacam itu tinggi dalam yodium yang dimaksudkan untuk meningkatkan fungsi kelenjar. Tetapi dalam beberapa kasus, itu mungkin hanya mengganggu fungsi normal.

"Tidak ada ukuran gaya hidup khusus yang dapat membantu Anda mencegah penyakit karena tidak diatur oleh faktor gaya hidup. Namun, wanita di segala usia harus mendapatkan pemeriksaan tiroid setidaknya sekali setahun. Dan jika mereka memiliki riwayat keluarga penyakit tersebut, jika setiap wanita pernah menderita karena penyakit di masa lalu, mereka berada pada risiko yang lebih tinggi dari kondisi ini, "Dr Luthra menyimpulkan.