Pengertian Pariwisata, Manfaat, Ciri-Ciri dan Tujuan Pariwisata Secara Lengkap

Pariwisata merupakan kegiatan yang dilakukan manusia untuk mencari hiburan dengan jalan mengunjungi tempat-tempat baru atau pun tempat-tempat lain selain tempat tinggal dan tempat kerjanya/tempat yang sering dikunjunginya.

Pengertian Pariwisata, Manfaat, Ciri-Ciri dan Tujuan Pariwisata Secara Lengkap
Pengertian Pariwisata, Manfaat, Ciri-Ciri dan Tujuan Pariwisata Secara Lengkap

Pengertian pariwisata secara umum adalah suatu hal yang berkaitan dengan perjalanan untuk rekreasi, tourism, pelancongan, dan sebagainya. Adapun jenis dan macam-macam pariwisata, meliputi pariwisata bahari, lokal, massa, purbakala, remaja, dan wana (hutan).

Pengertian kepariwisataan adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan pariwisata. Misalnya, obyek wisata itu sendiri, hotel, penginapan, dan segala macam yang berhubungan dengan dunia wisata.

Pengertian objek wisata adalah suatu tempat, lokasi atau segala sesuatu yang bisa dikunjungi untuk agenda wisata. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), obyek wisata adalah perwujudan ciptaan manusia, seni budaya, tata hidup, keadaan alam, hingga sejarah yang memiliki daya tarik untuk dikunjungi wisatawan.

Wisatawan adalah pelaku atau orang yang melakukan wisata. Bisa juga disebut turis atau pelancong. Macam-macam wisatawan ada tiga, yaitu asing (dari luar negeri, mancanegara), domestik (lokal Indonesia atau Nusantara), dan lokal (tingkat daerah, kabupaten atau provinsi).

Pengertian daya tarik wisata adalah sesuatu yang menjadi nilai lebih, poin plus, kelebihan, keunggulan, dan keistimewaan dari sebuah objek wisata. Contohnya, Candi Borobudur di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, memiliki daya tarik turis asing, karena keindahan ukiran, kemegahan bangunan, dan keelokan sebuah mahakarya peninggalan leluhur Nusantara yang menjadi cagar benda budaya.

Definisi dan Pengertian Pariwisata Menurut Para Ahli

Prof. Salah Wahab
Menurut prof. Salah Wahab, pariwisata merupakan aktivitas manusia yang dikerjakan secara sadar, yang mendapat pelayanan secara bergantian di antara orang-orang di dalam suatu negara itu sendiri atau pun di luar negeri untuk mendapatkan kepuasan yang bernaneka ragam dan berbeda antara satu orang dengan orang lainnya.

Prof. K. Krapt. Dan Prof. Hunziker
Menurut Prof. K. Krapt dan Prof. Hunziker, pengertian pariwisata adalah keseluruhan dari gejala-gejala yang ditimbulkan dari perjalanan dan pendiaman orang-orang asing, serta penyediaan tempat tinggal sementara, selama orang asing tersebut tidak tinggal menetap dan tidak memperoleh penghasilan dari aktivitas yang sifatnya sementara.

Bukart dan Medlik
Menurut Bukart dan Medlik, pariwisata merupakan sebuah tranformasi orang yang terjadi sementara dalam jangka waktu yang singkat ke beberapa tujuan di luar tempat mereka hidup atau pun bekerja, beserta dengan kegiatan-kegiatan yang mereka lakukan selama mereka tinggal di tempat tujuan tersebut.

Matieson dan Wall
Menurut Matieson dan Wall, pariwisata merupakan serangkaian aktivitas berupa aktivitas perpindahan orang yang terjadi untuk sementara waktu ke satu tujuan di luar tempat tinggalnya atau pun di  luar tempat kerjanya yang biasa, aktivitas yang dilaksanakan selama berada di lokasi tujuan, dan berbagai macam kemudahan yang disediakan untuk memenuhi kebutuhannya baik selama perjalanan menuju lokasi tujuan atau pun ketika berada pada tujuan tersebut.

Mr. Herman V. Schulard
Menurut Mr. Herman V. Schulard, pengertian pariwisata adalah sekumpulan aktivitas yang berkaitan dengan ekonomi yang berhubungan dengan aktivitas masuknya orang-orang asing melalui lalu lintas di dalam negara, kota, atau pun daerah tertentu.

WTO / UNWTO
Menurut WTO / UNWTO, pariwisata merupakan aktivitas manusia yang melaksanakan perjalanan dan tinggal di daerah tujuan perjalanan di luar lingkungan / daerah kesehariannya.

Kodhyat
Menurut Kodhyat, pariwisata merupakan perjalanan dari satu tempat ke tempat lain yang sifatnya sementara, dapat dilakukan baik secara perorangan maupun berkelompok, sebagai sarana untuk mencari keseimbangan ataupun keserasian dan kebahagiaan dengan lingkungan di dalam dimensi sosial, alam, budaya, dan ilmu.

Koen Meyers
Menurut Koen Meyers, pariwisata merupakan aktivitas perjalanan yang dilakukan untuk sementara waktu dari tempat tinggal semula ke daerah tujuan dengan alasan bukan untuk menetap atau pun mencari nafkah, melainkan hanya untuk memenuhi rasa ingin tahu, menghabiskan waktu senggang, atau pun liburan.

Wikipedia
Objek wisata adalah segala sesuatu yang ada di daerah tujuan wisata yang merupakan daya tarik agar orang-orang mau datang berkunjung ke tempat tersebut. Menurut SK MENPARPOSTEL No.: KM. 98/PW.102/MPPT-87, objek wisata adalah semua tempat atau keadaan alam yang memiliki sumber daya wisata yang dibangun dan dikembangkan sehingga mempunyai daya tarik dan diusahakan sebagai tempat yang dikunjungi wisatawan.

Manfaat Pariwisata dari Aspek Ekonomi, Sosial, Budaya


Pariwisata merupakan  kegiatan yang secara langsung maupu menyentuh dan melibatkan masyarakat, sehingga terdapat timbalbalik antara masyarakat dan pariwisata. Bahkan pariwisata dikatakan mempunyai energi yang cukup besar yang mampu membuat masyarakat setempat mengalami perubahan dalam berbagai aspek dalam kehidupan mereka.  Bahkan bnyak Negara yang  bergantung dari industri pariwisata sebagai sumber pajak dan pendapatan untuk perusahaan yang menjual jasa kepada wisatawan. Oleh karena itu pengembangan industri pariwisata ini adalah salah satu strategi yang dipakai oleh masyarakat untuk mempromosikan wilayah tertentu sebagai daerah wisata untuk meningkatkan perdagangan melalui penjualan barang dan jasa kepada orang non-lokal. Pariwisata mempunyai banyak manfaat bagi masyarakat, manfaat pariwisata dapat dilihat dari berbagai aspek yaitu manfaat pariwisata dari segi ekonomi, social, dan budaya.

Manfaat pariwisata dari segi ekonomi

  1. Mendatangkaan devisa Negara melalui pajak seperti pajak restoran, pajak bandara, pajak karyawan, dll
  2. Membuka lapangan pekerjaan bagi tenaga siap kerja. Para tenaga kerja bias mendapatkan pekerjaan dari sector pariwisata seperti menjadi penjaga loket, membuka tempat makan, tempat perbelanjaan, pendirian penginapan, dll
  3. Menstabilkan perekonomian lokal dan penganekaragaman pekerjaan. Melalui pariwisata keadaan perekonomian masyarakat akan meningkat dan itu tentu akan menstabilkan kondisi perekonomian local mereka.
  4. Pembangunan daerah wisatabaik di kota maupun di daerah.  Dengan demikian sektor pariwisata amat sangat berperan dalam menunjang pembangunan daerah yang akan menarik wisatawan baik domestic maupun internasional.
Manfaat pariwisata dari segi sosial

  1. Mendorong pembelajaran bahasa asing dan ketrampilan baru. Masyarakat daerah pariwisata akan terdorong mempunyai ketrampilan berbahasa asing agar dapat berinteraksi dengan pendatang.
  2. Akan menimbulkan perasaan bangga pada masyarakat akan pariwisata daerahnya sehingga menimbulkan kesadaran untuk sama – sama menjaga dan dan melestarikan pariwisata tersebut
  3. Sarana dan prasarana dikembangkan untuk pariwisata juga dapat menguntungkan  penduduk
  4. Dana pariwisata terkait telah memberikan kontribusi terhadap sekolah yang dibangun di beberapa daerah.
  5. Meningkatkan dan memeratakan pendapatan rakyat. Belanja di DTW akan meningkatkan pendapatan dan pemerataan pada masyarakat setempat baik secara langsung maupun tidak langsung melalui dampak berganda (multiflier effect )
Manfaat pariwisata dari segi budaya

  1. Terjadi interaksi budaya antara budaya local dengan budaya pengunjung yang akan membawa mereka pada rasa saling menghargai satu sama lain
  2. Mengenalkan budaya kita kepada masyarakat luas sehingga budaya tersebut tidak akan cepat luntur dan hilang karena adanya sosialisasi kebudayaan
  3. Mengerti dan memahami latarbelakang kebudayaan lokal sehingga menambah pengetahuan akan kebudayaan
  4. Memungkinkan terjadi asimilasi dan akulturasi budaya
  5. Memberikan transfer nilai

Azas dan Tujuan Pariwisata

  1. Untuk menggunakan waktu senggang, baik rekreasi(berlibur), keperluan kesehatan, pelajaran dan pengetahuan, serta untuk menjalankan ibadah maupun olahraga
  2. Untuk keperluan usaha atau bisnis, kunjungan keluarga, menjalankan tugas tugas, serta menghadiri konferensi. Jika seseorang mengadakan perjalanan kurang dari 24 jam,
  3. Memperkenalkan, mendayagunakan, melestarikan dan meningkatkan mutu objek dan daya tarik wisata;
  4. Memupuk rasa cinta tanah air dan meningkatkan persahabatan antar bangsa;
  5. Memperluas dan memeratakan kesempatan berusaha dan lapangan kerja.

Ciri-ciri Perjalanan Wisata

Perjalanan wisata adalah suatu perjalanan dengan ciri-ciri tertentu sebagai berikut :
  1. Perjalanan keliling yang kembali lagi ke tempat asalnya.
  2. Pelaku perjalanan hanya tinggal untuk sementara.
  3. Perjalanan tersebut telah direncanakan terlebih dahulu.
  4. Ada organisasi atau orang yang mengatur perjalanan tersebut.
  5. Terdapat unsur-unsur produk wisata.
  6. Ada tujuan yang ingi dicapain dalam perjalanan wisata tersebut.
  7. Dilakukan dengan santai (M.kasrul hal. 6)

Unsur Pokok  Wisata

Unsur-unsur pokok dalam pelaksanaan wisata religi tersebut, adalah sebagai berikut :

Politik Pemerintah :
Sikap pemerintah terhadap kunjungan wisatawannya, dalam hal ini ada dua faktor penting yang terkait dengan politik pemerintah suatu negara yaitu yang langsung dan tidak langsung mempengaruhi pertumbuhan serta perkembangan industri pariwisata. Yang langsung  adalah sikap pemerintah  terhadap kunjungan wisatawan  luar negeri, dan yang tidak langsung adanya situasi dan kondisi yang stabil dalam perkembangan politik, ekonomi, serta keamanan dalam negara itu sendiri.

Perasaan Ingin Tahu :
Pada awal hakikatnya paling utama yang melahirkan pariwisata adalah perasaan manusia yang terdalam, yang serba ingin mengetahui segala sesuatu selama hidup di dunia. Manusia ingin tahu segala sesuatu di dalam dan di luar lingkungannya. Ia ingin  tahu tentang kebudayaannya, cara  hidup, adat istiadat, keindahan alam dan sebagainya.

Sifat Ramah Tamah
Sifat ramah tamah merupakan salah satu faktor potensial dalam bidang pariwisata, karena keramah tamahan masyarakat merupakan suatu daya tarik tersendiri bagi wisatawan.

Atraksi
Dalam dunia kepariwisataan, segala sesuatu yang menarik dan bernilai untuk dikunjungi dan dilihat disebut ”atraksi” atau  lazim juga dinamakan objek wisata. Atraksi atau objek wisata yang ada secara natural maupun yang biasa berlangsung tiap harinya, serta yang khusus diadakan pada waktu tertentu  di tanah air kita Indonesia sangat banyak bahkan melimpah.

Akomodasi
Sebagai unsur yang dibutuhkan, akomodasi merupakan faktor yang sangat penting. Ia merupakan ”rumah sementara”  bagi wisatawan yang sejauh dan sepanjang perjalanannya membutuhkan serta mengharapkan kenyamanan, pelayanan yang baik, keberhasilan, senitasi yang menjamin kesehatan serta hal-hal kebutuhan hidup yang layak. (Sukarmin, Citra Wisata Religi “Studi Tentang Persepsi Wisatawan Terhadap Wisata Religi Sunan Ampel Surabaya”, Skripsi Fakultas Dakwah IAIN Sunan Ampel Surabaya, 2007 h. 31-32),


Pencarian yang paling banyak dicari
  • industri pariwisata adalah
  • definisi pariwisata
  • contoh pariwisata
  • pariwisata di indonesia
  • tujuan pariwisata
  • pengertian pariwisata menurut para ahli
  • jenis jenis pariwisata
  • pengertian pariwisata menurut undang-undang