Kekuatan Garis Positif Pemikiran

Sudah terbukti fakta sekarang bagi manusia bahwa pikiran memiliki kekuatan untuk mempengaruhi kehidupan kita.



Kita tahu hal ini di suatu tempat di dalam pikiran kita tapi gagal mewujudkannya, mungkin karena kurangnya bukti yang substansial.

Memberantas Negativitas


Ketika kita mulai percaya bahwa pikiran itu negatif, itulah saat ketika hal itu menjadi negatif. Jika tidak, tidak. Yang sedang berkata, seseorang seharusnya tidak pernah menekan bahkan pikiran negatifnya. Itulah langkah pertama dalam melepaskan pemikiran negatif karena cukup jelas bahwa jika kita mencoba untuk menekan beberapa pemikiran acak, itu tumbuh dalam pikiran kita.

Apa itu Berpikir Positif?

Agar kita tahu persis apa itu pemikiran positif, pertama mari kita pahami apa pemikiran positifnya. Orang-orang berpendapat, mungkin karena apa yang disebut "Hukum Ketertarikan," bahwa apapun yang akan mereka pikirkan, mereka akan mendapatkannya. Jika seseorang ingin pergi ke Amerika dan jika dia terus memikirkannya maka dia akan pergi. Ini bukan pemikiran positif; itu adalah angan-angan yang tidak realistis. Juga, menurut pendapat saya, jika Anda terus memikirkan dan tidak melakukan apapun untuk itu, Anda tidak akan mendapatkannya.

Mari kita katakan bahwa seseorang akan mengambil langkah besar dalam hidup seperti pergi untuk wawancara, dan dia sangat yakin bahwa dia akan berhasil melewatinya. Pertama, dia akan berada dalam suasana yang mendebarkan tapi setelah itu, karena dia akan menghadapi pewawancara (face reality), maka dia mungkin akan kehilangan semua kepercayaan dirinya. Orang ini terikat pada hasilnya dan bukan pada pekerjaannya. Untuk alasan ini, juga tidak berpikir positif.

Seandainya orang di atas memikirkan pekerjaan yang terlibat dan bagaimana keahliannya membantu perusahaan tumbuh, maka dia tidak akan bergantung pada hasilnya. Pertimbangkan bahwa, bahkan jika perusahaan menolaknya, maka dia akan berpikir bahwa mereka telah kehilangan aset dan bahwa dia pasti akan mendapat kesempatan lain. Itu disebut berpikir positif.

Dengan kata sederhana, berpikir positif bukan tentang mengharapkan yang terbaik terjadi setiap saat tapi, menerima bahwa apapun yang terjadi adalah yang terbaik untuk saat ini. Di satu sisi, berpikir positif adalah semua tentang penerimaan, demikian juga kebahagiaan. Dengan cara ini, keduanya berkorelasi langsung. Jika kita menerima segala sesuatu yang terjadi dalam hidup kita entah baik atau buruk dan menyambutnya dengan hati yang terbuka (seperti anak kecil), maka hanya kita yang bisa bersikap positif. Jika tidak, maka kita hanya akan fokus pada yang negatif.

Mempraktikkan Berpikir Positif

Hal ini juga berlaku untuk orang lain. Misalnya, jika kita tidak menyukai seseorang yang kita bekerja dengan atau seseorang di rumah kita (tapi kita harus tinggal dengan mereka), maka tidak ada gunanya memikirkannya tentang dia. Dengan melakukan ini, kita hanya meracuni pikiran kita tanpa sadar.

Dalam situasi seperti itu, Anda punya pilihan untuk bersikap positif atau negatif. Alih-alih klise pikiran buruk tentang dia, pikirkan ini: "Orang itu sangat lucu." Menemukannya lucu, bukan? Jadi buat pikiranmu Dengan melakukan ini, Anda menghentikan racun untuk menyebar dan menghasilkan pandangan positif. Pikiran kita sangat kuat; Kita harus belajar mengendalikannya dengan hati-hati, atau ini akan mengendalikan Anda.

Semua masalah sehari-hari kita berhubungan dengan dunia luar (bukan?). Kita salah saat kita mencoba mengendalikan orang lain atau situasi, dan seringkali kita gagal. Ini bahkan berlaku untuk hubungan modern. Kita memiliki harapan tertentu dari lawan bicara, yang bila tidak dipenuhi, membuat kita frustrasi.

Tanyakan pada diri sendiri, apakah Anda pernah memenuhi semua harapan ANDA? Tak pernah. Lalu mengapa orang lain melakukannya untuk Anda? Melainkan berpikir bahwa orang lain memiliki beberapa harapan dari Anda. Memenuhi itu, dan Anda akan lebih bahagia, karena: 'Kebahagiaan sejati terletak pada membuat orang lain bahagia.'

Percaya pada hal-hal yang ingin Anda capai. Jangan sampai ada yang bilang bahwa itu tidak mungkin. Orang mengatakan bahwa itu tidak mungkin karena mereka terbatas pada pengalaman mereka. Rancanglah rencana untuk itu, dan kerjakan dengan penuh kehadiran, tanpa memikirkan konsekuensinya. Bekerja dengan kekuatan penuh di atasnya. Sekalipun gagal terjadi, Anda tidak akan menyesalinya, karena Anda memberi 100% Anda. Anda tidak mungkin melakukan hal lain.

Ini disebut berpikir positif. Menerima segala sesuatu dan semua orang seperti itu, dan memusatkan perhatian pada pekerjaan Anda tanpa memikirkan hasilnya.