Memimpin sebuah Sekolah di Era Digital

Saya sering mengatakan bahwa saya memiliki pekerjaan terhebat di dunia. Saya bekerja dengan siswa dan guru yang fantastis setiap hari. Sebagai kepala sekolah, saya memiliki kesempatan untuk membuat keputusan yang bisa memberi dampak seumur hidup pada anak-anak. Saya benar-benar tidak menganggap tanggung jawab itu enteng.

Memimpin sebuah Sekolah di Era Digital
Memimpin sebuah Sekolah di Era Digital

Dengan 30 tahun sebagai pendidik (lebih dari separuh saat ini menjadi kepala sekolah), saya telah mengalami banyak perubahan dalam apa yang terjadi di sebuah sekolah. Kini lebih dari sebelumnya, kita menghadapi evolusi siswa kita seperti kita belum pernah menyaksikan sejak kering menghapus papan tulis.

Momen transformasional

Sesekali, kita bisa mengalami saat-saat yang membentuk langkah selanjutnya. Beberapa tahun yang lalu ini terjadi pada saya. Brandon adalah siswa kelas empat di Corporate Landing Elementary School. Brandon adalah murid yang cerdas tapi saya tahu dia tidak melakukannya dengan baik di kelas. Dia tidak tertarik dengan apa yang sedang terjadi di kelas. Dia memiliki seorang guru tradisional tapi kelas semacam itu tidak memenuhi kebutuhannya. Siswa hanya tidak belajar dari lembar kerja. Setelah sekolah, dia akan begitu terlibat dalam permainan video sakunya sehingga Anda tidak mungkin mengganggunya. Saya menyadari pada saat itu bahwa jika kita bisa mentransfer pelajaran ke format itu, siswa akan menyukainya. Sejak saat itu, saya memastikan bahwa saya belajar sebanyak mungkin tentang murid baru di sekolah kami, tapi bagaimana kami bisa memenuhi kebutuhan kelas mereka dengan lebih baik.

Saat Kepala Sekolah bersin sekolah terserang flu

Guru hanya akan melakukan apa yang dilakukan pemimpin mereka. Ada beberapa yang akan mengambil kendali dan pergi, tapi kebanyakan melihat kepada kita untuk memimpin mereka. Saya menyadari bahwa jika kita ingin bertemu dengan murid-murid kita di mana mereka berada, saya harus mewujudkannya. Sebagian besar guru kami ingin menjadi yang terbaik, tapi mereka paling sering mencari bantuan untuk mencapainya. Merupakan tanggung jawab kami untuk memberikan kesempatan pengembangan profesional yang terus berlanjut untuk guru kami yang relevan untuk melibatkan pelajar abad ke-21. Menyediakan alat-alat yang sesuai dan menjaga arus mereka dalam alat-alat itu hanya akan memudahkan guru kita untuk tumbuh dengan tingkat evolusi yang kita lihat bersama peserta didik kita.

Anda bisa membicarakannya tapi lebih baik Anda jalan-jalan.

Saya selalu mengatakan bahwa saya tidak akan pernah meminta guru melakukan sesuatu jika saya tidak dapat melakukannya sendiri. Bagaimana kita bisa meminta guru untuk mencoba strategi dan alat baru untuk memenuhi kebutuhan peserta didik mereka jika kita tidak mau keluar dari zona kenyamanan kita sendiri? Jika kita meminta guru untuk mengajar tanpa lembar kerja, namun kita menyerahkan makalah dalam pertemuan kita, apa yang menunjukkan guru kita? Kami banyak bicara tentang agen mahasiswa, namun cenderung mengabaikan agensi guru. Jika kita mengembangkan guru kita - maka kita sedang mengembangkan siswa kita. Sebagai kepala sekolah, saya telah memaksa diri untuk belajar cara baru untuk melakukan pekerjaan dengan menggunakan alat digital. Guru melihat itu. Saya selalu mengatakan bahwa jika saya mau belajar cara baru, mengapa orang lain di sekolah kita tidak melakukan hal yang sama?



Tidak apa-apa gagal

Sekali selama presentasi guru, salah satu video saya tidak berhasil. Awalnya saya pikir itu buruk dan memalukan; tapi segera saya menyadari bahwa itu adalah salah satu hal terbaik yang bisa terjadi. Guru perlu tahu bahwa ketika Anda menantang diri Anda untuk tumbuh, ada kalanya hal-hal yang mungkin tidak berjalan sesuai rencana. Saya membuat satu titik untuk membiarkan orang lain tahu bahwa selama Anda meregangkan diri dan mencoba hal baru untuk melibatkan siswa Anda, itu akan terjadi dan tidak apa-apa. Mereka yang belum melakukan kesalahan belum mencoba sesuatu yang baru. Guru merasa nyaman dengan ini jika mereka tahu kepala sekolah mereka melakukan hal yang sama. Mereka akan tumbuh pada tingkat yang lebih cepat jika mereka merasa aman mengambil risiko. Mengambil risiko harus menjadi bagian dari percakapan yang sedang berlangsung. Selama beberapa tahun terakhir, para pendidik yang menantang diri mereka untuk tumbuh dan menggunakan alat baru di kelas adalah yang mengambil risiko. Itu sudah berubah. Sekarang yang TIDAK menggunakan alat baru dan melanjutkan praktik tradisional mengambil risiko lebih besar. Mereka berisiko kehilangan murid mereka setiap hari. Siswa hari ini membutuhkan guru yang berbeda dari yang mereka lakukan beberapa tahun yang lalu.

"Jika kita mengajar murid hari ini dengan pelajaran kemarin, kita merampasnya besok" - John Dewey.

Pemimpin Sekolah Hari Ini

Kami selalu berbicara tentang kepala sekolah sebagai pemimpin instruksional. Kita juga harus menyadari bahwa pemimpin instruksional ini sekarang lebih merupakan pemimpin transformasional. Jika kita mengharapkan guru mengubah kelas mereka, kita harus mengubah sekolah. Pemimpin transformasional akan menetapkan visi dan tujuan; membawa spanduk teknologi di sekolah; model penggunaan alat digital dan dukung penggunaannya di seluruh sekolah; terlibat dalam kegiatan PD yang berfokus pada integrasi pembelajaran transformasional dalam aktivitas belajar siswa-; berikan PD untuk guru dan staf untuk memfasilitasi pembelajaran transformasional (setiap tahun saya mendedikasikan 100% dana pengembangan profesional sekolah kami untuk mengirim guru ke konferensi TechEd); menjadi advokat untuk alat digital untuk mendukung pembelajaran; dan mengkomunikasikan nilai dan pentingnya Tech kepada semua pemangku kepentingan.