Pengertian, Teori, Jenis dan Bentuk Persepsi Menurut Beberapa Ahli

Persepsi adalah kata-kata yang sering kita dengan di sekitar kita. Apa itu persepsi? Secara garis besar, kita sering mengartikan persepsi sebagai sebuah sikap atau pandangan terhadap sesuatu yang sifatnya sangat subjektif. Dalam sebuah persepsi, terdapat anggapan seseorang mengenai suatu objek tertentu atau suatu hal yang menjadi pokok penilaian. Dilihat dari segi etimologi atau asal katanya, persepsi berasal dari bahasa Latin perceptio atau percipio yang berarti tindakan mengenali, menyusun, dan menafsirkan informasi sensoris untuk memberikan gambaran mengenai lingkungan. Untuk lebih jelasnya, Anda bisa menyimak pengertian persepsi menurut beberapa ahli.

Pengertian, Teori, Jenis dan Bentuk Persepsi Menurut Beberapa Ahli
Pengertian, Teori, Jenis dan Bentuk Persepsi Menurut Beberapa Ahli


Pengertian Persepsi Menurut Ahli

Beberapa ahli psikologi memberikan pengertian yang berbeda mengenai konsep “Persepsi”. Menurut tokoh psikologi bernama Bimo Walgito, pengertian persepsi adalah suatu sikap yang didahului oleh sebuah pengindraan, yaitu sebuah proses yang berwujud sehingga diterimalah stimulus oleh seseorang melalui indera atau bisa juga disebut sebagai proses sensoris.

Ahli psikologi lainnya, Slameto, memberikan pengertian persepsi sebagai suatu proses yang berhubungan dengan masuknya pesan atau informasi ke dalam otak. Melalui persepsi ini, seseorang selalu mencoba terus-menerus mengadakan hubungan dengan lingkungan tempat tinggalnya. Hubungan ini tercipta melalui inderanya, yaitu indra pendengar, indera penglihatan, indera perasa, indera pencium, dan indera perasa.

Menurut ahli psikologi bernama Purwodarminto, persepsi adalah sebuah tanggapan langsung dari sebuah serapan atau proses manusia mengetahui hal-hal tertentu melalui penginderaan. Sementara dalam kamus besar ilmu psikologi, persepsi memiliki arti sebagai sebuah proses pengamatan manusia terhadap lingkungannya melalui indera yang dimilikinya. Proses ini menjadikan seseorang merasa sadar akan apa yang ada di lingkungannya.

Dari semua pengertian di atas, kita bisa menyimpulkan bahwa persepsi secara garis besar merupakan sebuah sinyal yang ada dalam sistem saraf manusia. Sinyal ini diperoleh dari dorongan fisik atau kimia yang didapat dari organ penginderaan. Sejak berkembangnya ilmu psikologi, pemahaman persepsi telah banyak berkembang dengan gabungan berbagai teknik. Dalam ilmu psikofisika, secara kuantitatif telah dijelaskan hubungan sifat-sifat fisika dengan rangsangan-rangsangan dan juga persepsi. Ilmu-ilmu saraf sensoris juga telah mempelajari mekanisme atau kinerja otak yang melandasi persepsi.

Menurut Wikipedia
Persepsi (dari bahasa Latin perceptio, percipio) adalah tindakan menyusun, mengenali, dan menafsirkan informasi sensoris guna memeberikan gambaran dan pemahaman tentang lingkungan.Persepsi meliputi semua sinyal dalam sistem saraf, yang merupakan hasil dari stimulasi fisik atau kimia dari organ pengindra. Seperti misalnya penglihatan yang merupakan cahaya yang mengenai retina pada mata, pencium yang memakai media molekul bau (aroma), dan pendengaran yang melibatkan gelombang suara. Persepsi bukanlah penerimaan isyarat secara pasif, tetapi dibentuk oleh pembelajaran, ingatan, harapan, dan perhatian. Persepsi bergantung pada fungsi kompleks sistem saraf, tetapi tampak tidak ada karena terjadi di luar kesadaran.

Sejak ditemukannya psikologi eksperimen pada abad ke-19, pemahaman psikologi terhadap persepsi telah berkembang melalui penggabungan berbagai teknik. Dalam bidang psikofisika telah dijelaskan secara kuantitatif hubungan antara sifat-sifat fisika dari suatu rangsangan dan persepsi. Ilmu saraf sensoris mempelajari tentang mekanisme otak yang mendasari persepsi. Sistem persepsi juga bisa dipelajari melalui komputasi, dari informasi yang diproses oleh sistem tersebut. Persepsi dalam filosofi adalah sejauh mana unsur-unsur sensori seperti suara, aroma, atau warna ada dalam realitas objektif, bukan dalam pikiran perseptor.

Persepsi bisa disimpulkan sebagai reaksi atas rangsangan penginderaan. Oleh karena itu, persepsi dibagi menjadi beberapa jenis, di antaranya adalah persepsi visual, persepsi auditori, persepsi perabaan, persepsi penciuman, persepsi pengecapan, dan persepsi selektif. Jenis-jenis persepsi sesuai dengan rangsangan atau dorongan yang diperoleh oleh penginderaan. Persepsi memiliki sifat yang sangat subjektif karena bergantung kepada kemampuan seseorang menafsirkan lingkungannya. Persepsi antara satu orang dengan yang lainnya pun kerap kali memiliki perbedaan. Demikian adalah ulasan sederhana mengenai pengertian persepsi. Semoga informasi ini menambah pengetahuan dan wawasan Anda.

Kekonstanan Persepsi

Di dalam pembelajaran persepsi kita perlu juga mengenal tentang kekonstanan persepsi (konsistensi), yaitu persepsi bersifat tetap yang dipengaruhi oleh pengalaman. Kekonstanan persepsi tersebut meliputi bentuk, ukuran, dan warna. Salah satu contoh kekonstanan persepsi, yaitu ketika kita meminum susu di tempat yang gelap maka kita tidak akan menyebut warna susu tersebut hitam, melainkan kita akan tetap menyebut warna susu adalah putih meski di dalam kegelapan warna putih sebenarnya tidak tampak.

Begitu pula saat kita melihat uang logam dari arah samping, kita tetap akan menyebut uang logam tersebut berbentuk bundar. Padahal apabila kita melihat dari samping maka sebenarnya kita melihat uang logam tersebut berbentuk pipih. Itulah yang disebut dengan kekonstanan persepsi, kita memberikan persepsi terhadap suatu objek berdasarkan pengalaman yang kita peroleh sebelumnya

Teori

Teori persepsi hubungan
Teori hubungan adalah usaha ketika individu-individu mengamati perilaku untuk menentukan apakah hal ini disebabkan secara internal atau eksternal.[5]

Efek halo
Efek halo adalah membuat sebuah gambaran umum tentang seorang individu berdasarkan sebuah karakteristik. Ketika membuat sebuah kesan umum tentang seorang individu berdasarkan sebuah karakteristik, seperti kepandaian, keramahan, atau penampilan, efek halo sedang bekerja.[6] Kenyataan akan efek halo diperkuat dalam sebuah penelitian, yaitu saat para pelaku diberi daftar sifat seperti pandai, mahir, praktis, rajin, tekun, dan ramah, kemudian diminta untuk mengevaluasi individu dengan sifat-sifat tersebut diberlakukan.[7] Ketika sifat-sifat itu digunakan, individu tersebut dinilai bijaksana, humoris, populer, dan imajinatif.[7] Ketika daftar yang sama dimodifikasi diperoleh serangkaian persepsi yang sama sekali berbeda - beda [7]

Pembedaan dengan sensasi
Istilah persepsi sering dikacaukan dengan sensasi. Sensasi hanya berupa kesan sesaat, saat stimulus baru diterima otak dan belum diorganisasikan dengan stimulus lainnya dan ingatan-ingatan yang berhubungan dengan stimulus tersebut. Misalnya meja yang terasa kasar, yang berarti sebuah sensasi dari rabaan terhadap meja.

Sebaliknya persepsi memiliki contoh meja yang tidak enak dipakai menulis, saat otak mendapat stimulus rabaan meja yang kasar, penglihatan atas meja yang banyak coretan, dan kenangan pada masa lalu saat memakai meja yang mirip lalu tulisan menjadi jelek.

Jenis
Proses pemahaman terhadap rangsang atau stimulus yang diperoleh oleh indera menyebabkan persepsi terbagi menjadi beberapa jenis

  1. Persepsi visual, Persepsi visual didapatkan dari indera penglihatan.[8] Persepsi ini adalah persepsi yang paling awal berkembang pada bayi, dan memengaruhi bayi dan balita untuk memahami dunianya.[8] Persepsi visual merupakan topik utama dari bahasan persepsi secara umum, sekaligus persepsi yang biasanya paling sering dibicarakan dalam konteks sehari-hari. Persepsi kaum muslimin harus mengacu pada Al-Qur'an dan As-Sunnah, ini yang kemudian disebut Islamic Worldview. Persepsi visual merupakan hasil dari apa yang kita lihat baik sebelum kita melihat atau masih membayangkan dan sesudah melakukan pada objek yang dituju
  2. Persepsi auditori, Persepsi auditori didapatkan dari indera pendengaran yaitu telinga.
  3. Persepsi perabaan, Persepsi pengerabaan didapatkan dari indera taktil yaitu kulit.
  4. Persepsi penciuman, Persepsi penciuman atau olfaktori didapatkan dari indera penciuman yaitu hidung.
  5. Persepsi pengecapan, Persepsi pengecapan atau rasa didapatkan dari indera pengecapan yaitu lidah.
  6. Persepsi selektif, persepsi selektif adalah menginterpretasikan secara selektif apa yang dilihat seseorang yang berdasarkan minat, latar belakang, pengalaman, dan sikap seseorang.

Faktor Memperngaruhi Persepsi Seseorang

Miftah Toha (2003: 154) menyatakan bahwa  faktor-faktor yang mempengaruhi persepsi seseorang adalah sebagai berikut :
  1. Faktor internal: perasaan, sikap dan kepribadian individu, prasangka, keinginan atau harapan, perhatian (fokus), proses belajar, keadaan fisik, gangguan kejiwaan, nilai dan kebutuhan juga minat, dan motivasi.
  2. Faktor eksternal: latar belakang keluarga, informasi yang diperoleh, pengetahuan dan kebutuhan sekitar, intensitas, ukuran, keberlawanan, pengulangan gerak, hal-hal baru dan familiar atau ketidak asingan suatu objek.
David Krech (1962) faktor yang mempengaruhi pembentukan persepsi seseorang adalah: 1)   Frame of Reference,  yaitu ke rangka pengetahuan yang  dimiliki yang dipengaruhi  dari pendidikan, bacaan, penilitian, dll.  2)    Frame of experience,  yaitu berdasarkan pengalam an yang telah dialaminya yang tidak terlepas dari keadaan lingkungan sekitarnya

Sedangkan menurut Stephen P. Robins, (1996) terdapat 3 faktor yang mempengaruhi persepsi seseorang, yaitu:

1. Individu yang bersangkutan (pemersepsi)
Apabila seseorang melihat sesuatu dan  berusaha memberikan  interpretasi tentang apa yang dilihatnya itu, ia akan dipengaruhi oleh karakterisktik individual yang dimilikinnya seperti  sikap, motif, kepentingan,  minat, pengalaman, pengetahuan, dan harapannya.

2.  Sasaran dari persepsi
Sasaran dari persepsi dapat berupa orang, benda, ataupun peristiwa. Sifat-sifat itu biasanya berpengaruh terhadap pe rsepsi orang yang melihatnya. Persepsi terhadap sasaran bukan merupakan sesuatu yang dilihat secara teori melainkan  dalam kaitannya dengan orang lain yang terlibat. Hal tersebut yang menyebabkan seseorang cenderung mengelompokkan orang, benda, ataupun peristiwa sejenis dan memisahkannya dari kelompok lain yang tidak serupa.

3.  Situasi
Persepsi harus dilihat  secara kontekstual yang  berarti situasi dimana persepsi  tersebut timbul, harus mendapat perhatian. Situasi me rupakan faktor yang turut berperan dalam proses pem bentukan persepsi seseorang.

Menurut Bimo Walgito (2004: 70) faktor-faktor yang berperan dalam persepsi dapat dikemukakan beberapa faktor, yaitu:
  1. Objek yang dipersepsi Objek menimbulkan stimulus yang mengenai alat indera atau reseptor. Stimulus dapat datang dari luar individu yang mempersepsi, tetapi juga dapat datang dari dalam diri individu yang bersangkutan yang langsung mengenai syaraf penerima yang bekerja sebagai reseptor
  2. Alat indera, syaraf dan susunan syaraf Alat indera atau reseptor merupakan alat untuk menerima stimulus, di samping itu juga harus ada syaraf sensoris sebagai alat untuk meneruskan stimulus yang diterima reseptor ke pusat susunan syaraf, yaitu otak sebagai pusat kesadaran. Sebagai alat untuk mengadakan respon diperlukan motoris yang dapat membentuk persepsi seseorang
  3. Perhatian Untuk menyadari atau dalam mengadakan persepsi diperlukan adanya perhatian, yaitu merupakan langkah utama sebagai suatu persiapan dalam rangka mengadakan persepsi. Perhatian merupakan pemusatan atau konsentrasi dari seluruh aktivitas individu yang ditujukan kepada sesuatu sekumpulan objek

Faktor-faktor tersebut menjadikan persepsi individu berbeda satu sama lain dan akan berpengaruh pada individu dalam mempersepsi suatu objek, stimulus, meskipun objek tersebut benar-benar sama. 

Persepsi seseorang atau kelompok dapat jauh berbeda dengan persepsi orang atau kelompok lain sekalipun situasinya sama. Perbedaan persepsi dapat ditelusuri pada adanya perbedaan-perbedaan individu, perbedaanperbedaan dalam kepribadian, perbedaan dalam sikap atau perbedaan dalam motivasi. Pada dasarnya proses terbentuknya persepsi ini terjadi dalam diri seseorang, namun persepsi juga dipengaruhi oleh pengalaman, proses belajar, dan pengetahuannya

Bentuk – bentuk persepsi

Terdapat beberapa bentuk persepsi dalam psikologi, yaitu :

1. Penglihatan
Visis atau pengelihatan merupakan indra manusia yang paling utama. Cahaya diterima oleh kedua mata dan difokuskan dengan sedemikian rupa di mana lalu diteruskan ke retina menurut arah datangnya sumber cahaya tersebut. Retina yang menangkap informasi ini lalu meneruskannya ke otak untuk diproses. /secara keseluruhan, ada sekitar 15 informasi yang berbeda yang diteruskan melalui syaraf optik.

2. Pendengaran
Syaraf pendengaran merupakan kemampuan untuk memberikan suatu pengamatan terhadap suara yang diterima melalui getaran udara. Frekuensi yang dapat didengar leh mansia disebut sebagai audio atau sonic. Rentang frekuensi ini biasanya antara 20Hz sampai 20,000 Hz.

Frekuensi yang lebih tinggi dari ini dan tidak dapat terdengar oleh manusia dinamakan ultrasonic dan frekuensi yang berada di bawah rentang frekuensi ini dinamakan infrasonic. Sistem pendengaran manusia sendiri terdiri dari 3 bagian yaitu telinga bagian luar yang mengumpulkan dan memfilter suara, telinga bagian tengah yang mengubah tekanan suara dan telinga bagian dalam yang menghasilkan sinyal syaraf untuk diproses oleh otak.

3. Sentuhan
Persepsi haptic merupakan proses untuk mengenali berbagai objek melalui sentuhan. Ini melibatkan kombinasi dari penginderaan dengan pola dan tekstur pada permukaan kulit manusia. Manusia dapat mengenal dan secara akurat mengidentifikasi objek 3 dimensi melalui sentuhan. Ini melibatkan proses eksplorasi seperti menggerakkan jari melalui permukaan luar dari objek atau memegang keseluruhan objek di tangan.

Persepsi haptic mengandalkan pada kekuatan pengalaman dalam sentuhan. Gibson mendefinisikan sistem haptic sebagai sensibilitas dari individu terhadap dunia di luar dari tubuhnya dengan menggunakan tubuhnya. Gibson menekankan pada hubungan dekat antara persepsi haptic dan pergerakan tubuh, Konsep persepsi haptic terkait dengan penggunaan suatu alat seperti tongkat . Pengalaman persepsual seara transparan ditransfer pada penggunaan alat tersebut.

4. Rasa
Rasa merupakan kemampuan untuk memberikan persepsi terhadap rasa dari suatu objek, termasuk tapi tidak terbatas pada makanan. Manusia menerima rasa melalui organ pengindra yaitu pengecap rasa yang terdapat pada permukaan lidah.

Pada lidah manusia, terdapat sekitar 100 ampai 150 reseptor penerima rasa yang di daam masing-masingnya terdapat tidak kurang dari 10,000 pengecap rasa. Rasa-rasa dasar adalah manis, pahit, asam , asin dan umami. Rasa-rasa lainnya didapatkan sebagai kombinasi dari rasa-rasa dasar tersebut.

5. Sosial
Persepsi social merupakan bagian dari persepsi yang memperbolehkan manusia untuk memahamai individu dan kelompok dalam dunia social mereka, sehingga merupakan bagian dari kognisi social.

6. Bicara
Persepsi dalam  berbicara merupakan suatu proses dalam bahasa yang didengar, diintepretasikan dan dimengerti. Riset dalam persepsi berbicara mencoba untuk memahami bagaimana manusia mendengar dan memahami suara yang berisi kata-kata dan menggunakan informasi yang diperoleh untuk memahami bahasa ang diucapkan.

Proses pemahaman akan bahasa ini dimulai dari tingkat suara di mana sinyal audio akan diproses seperti dalam pendengaran. Sinyal audio pada awalnya dibandingkan dengan informasi visual, paling utamanya adalah pergerakan bibir untuk mendapatkan petunjuk.

7. Wajah
Persepsi terhadap wajah mengacu kepada proses kognitifyang menspesialisasi pada penanganan wajah manusia termasuk persepsi terhadap identitas dari suatu individu dan ekspresi wajah seperti petunjuk emosional.

8. Sentuhan sosial
Sentuhan social merupakan persepsi yang dibentuk ketika menerima sentuhan dari individu lainnya. Informasi yang diterima dari individu lainnya diterima dan diproses dengan cara yang berbeda dengan informasi sentuhan yang diterima dari interaksi dengan objek lainnya.

9. Persepsi yang terbentuk melalui indra lainnya
Indra lainnya memungkinkan tubuh manusia untuk berbagai macam persepsi seperti gravitasi, keseimbangan tubuh, posisi dari bagian bagian tubuh dan bahkan untuk pembuangan urine dan feces, serta sensasi yang dirasakan di dalam kerongkongan dan paru-paru.


Pencarian yang paling banyak dicari
  • proses persepsi
  • persepsi dalam psikologi
  • contoh persepsi
  • persepsi menurut para ahli
  • faktor yang mempengaruhi persepsi
  • persepsi pdf
  • makalah persepsi
  • buku tentang persepsi