Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Materi Mengevaluasi Karya Seni Rupa Berdasarkan Tema, Jenis, Fungsi, Nilai Estetis Dan Tokohnya Kelas 12 SMA/MA

Materi Mengevaluasi Karya Seni Rupa Berdasarkan Tema, Jenis, Fungsi, Nilai Estetis Dan Tokohnya Kelas 12 SMA/MA - Halo adik adik yang baik apa kabar? semoga dalam keadaan sehat sehat saja, jangan lupa untuk selalu menggunakan masker, menjaga jarak dan tentunya untuk selalu mencuci tangan, oiya pada kesempatan yang baik ini kakak ingin membagikan kepada adik adik mengenai materi yang sudah kakak sediakan, yaitu materi tentang Mengevaluasi Karya Seni Rupa Berdasarkan Tema, Jenis, Fungsi, Nilai Estetis Dan Tokohnya dari mata pelajaran Seni Budaya untuk Kelas 12 SMA/MA. Semoga bermanfaat yah.

Materi Mengevaluasi Karya Seni Rupa
Materi Mengevaluasi Karya Seni Rupa

A. Tujuan Pembelajaran 

Setelah kegiatan pembelajaran 1 ini diharapkan kalian mampu mengevaluasi karya seni rupa berdasarkan tema, jenis, fungsi, tokoh dan nilai estetisnya. 

B. Uraian Materi 

1. Kritik Dalam Seni Rupa 

Kritik adalah tanggapan yang umum diberikan oleh seseorang ketika mengapresiasi ide atau gagasan orang lain. Ketika diperkenalkan pada kritik seni, banyak orang mengaitkan kata ‘kritik’ dengan konotasi negatifnya. Kritik identik dengan ekspresi ketidaksetujuan seseorang atau sesuatu berdasarkan kesalahan atau kesalahan yang dirasakan. Tetapi kritik yang dibahas disini tidak mengacu pada stereotype tersebut. Kritik yang baik justru adalah tanggapan yang tidak hanya mencari kesalahan, tetapi juga memperlihatkan keunggulan dan menunjukan kemungkinan-kemungkinan yang diambil untuk memperbaiki kesalahan gagasan yang dikritik tersebut.  
  
Gambar 1: Kritik Seni 
https://www.kompas.com
Dalam bidang keilmuan kritik adalah tanggapan evaluatif untuk menilai dan mengkoreksi suatu gagasan yang dapat terjadi di segala bidang kehidupan manusia. Kritik seni rupa adalah analisis dan penilaian atas kelebihan dan kekurangan pada karya seni rupa tersebut. Kritik seni merespon, menafsirkan makna, dan membuat penilaian kritis tentang karya seni tertentu. Kritik seni membantu pemirsa memahami, menafsirkan, dan menilai karya seni. Biasanya Kritikus cenderung lebih fokus pada seni modern dan kontemporer dari budaya yang dekat dengan budaya mereka sendiri. Sementara Sejarawan seni cenderung mempelajari karya yang dibuat dalam budaya yang lebih jauh dalam ruang dan waktu. 
 
Dalam penulisan kritik ada beberapa tahapan yang harus dilalui oleh seorang kritikus diantaranya: 

a. Deskripsi 
Deskripsi yakni dimana tahapan kritik untuk dapat menemukan, mencatat atau juga mendeskripsikan segala sesuatu yang dapat dilihat apa adanya dan tidak berusaha melakukan analisis atau dapat mengambil kesimpulan. Agar bisa menyimpulkan dengan baik, seorang pemberi kritik harus mengetahui suatu istilah teknis yang umum digunakan dalam dunia seni rupa. Tanpa pengetahuan, maka pemberi kritik akan kesulitan untuk menyimulkan fenomena karya yang dilihatnya. 
Gambar 2:  Deskripsi 
https://www.bola.com
  b. Analisis formal 
Analisis formal yakni dimana tahapan kritik karya seni untuk dapat menelusuri suatu karya seni berdasarkan struktur formal maupun juga unsur pembentuknya. Pada tahap ini seorang kritikus harus benar memahami unsur seni rupa dan prinsip penataan atau penempatannya dalam sebuah karya seni tertentu. 

c. Interpretasi 
Interpretasi yaitu tahapan penafsiran makna suatu karya seni akan mencakup tema yang akan digarap, simbol yang dihadirkan atau uga masalah yang dikedepankan. Penafsiran ini bersifat sangat terbuka, dipengaruhi sudut pandang maupun juga wawasan pemberi kritiknya. Semakin luas wawasan seorang pemberi kritik juga biasanya semakin kaya interpretasi karya yang dikritisinya. 

d. Evaluasi atau Penilaian 
Evaluasi maupun penilaian yakni tahapan kritik untuk menentukan kualitas karya seni jika kita bandingkan dengan karya lain yang sejenis. Perbandingan ini dilakukan terhadap berbagai aspek yang akan terkait dengan karya tersebut baik aspek formal ataupun aspek konteks. 

e. Tema Karya Seni Rupa  
Tema adalah gagasan , ide , atau pokok pikiran yang ada didalam sebuah karya seni . Tema dalam seni karya rupa adalah gagasan , ide , atau isi yang terkandung didalam seni karya rupa baik dengan karya seni rupa dua dimensi tiga dimensi , maupun relief. 
Gambar 3: Tema 
https://cdn2.tstatic.net
  Tema-tema yang digunakan didalam seni karya rupa selalu di pengaruhi oleh waktu dan keadaan aktu sang penciptaan. Tema-tema seni rupa, diantaranya adalah keagamaan, sosial, kemanusiaan, dunia binatang, alam, perjuangan, peperangan, menari, dunia aneh, dan lain-lain. 

Tema-tema karya seni rupa pada zaman dahulu hanya terbatas tema-tema keagamaan. Misalnya relief candi budha menceritakan kehidupan shidarta gautama dan candi hindu. Hindu banyak mengangkat tema ramayana dan mahabarata. Pada jaman kemerdekaan, lukisan jaman itu di pengaruhi semangat kemerdekaan. 

2. Jenis Kritik Seni 

Kritik karya seni rupa memiliki perbedaan jenis berdasarkan dari tujuan kritik tersebut. Karena berbagai perbedaan tersebut, maka kritik seni pun terbagi menjadi beberapa macam, seperti pendapat Feldman (1967) yaitu kritik populer (popular criticism), kritik jurnalis (journalistic criticism), kritik keilmuan (scholarly criticism), dan kritik pendidikan (pedagogical criticism). Pemahaman terhadap keempat tipe kritik seni dapat menentukan pola pikir kita saat melakukan kritik seni. Setiap jenis mempunyai berbagai cara dan metode yang berbeda dari  sudut pandang, sasaran, dan materi yang tidak sama. 

a. Kritik Populer 
Kritik populer adalah jenis kritik seni yang ditujukan untuk konsumsi masyarakat pada umumnya. Tanggapan yang disampaikan melalui kritik jenis ini bersifat pengenalan karya secara umum. Dalam tulisan kritik populer, biasanya dipergunakan bahasa dan istilah-istilah sederhana yang mudah dipahami oleh masyarakat luas. 

b. Kritik Jurnalis 
Kritik jurnalis adalah jenis kritik seni yang hasil tanggapan atau penilaiannya disampaikan secara terbuka kepada publik melaui media massa khususnya surat kabar. Kritik ini hampir sama dengan kritik populer, tetapi ulasannya lebih dalam dan tajam. Kritik jurnalistik sangat cepat mempengaruhi persepsi masyarakat terhadap kualitas dari sebuah karya seni, karena sifat dari media massa dalam mengkomunikasikan hasil tanggapannya. 

c. Kritik Keilmuan 
Kritik keilmuan merupakan jenis kritik yang bersifat akademis dan memerlukan wawasan, pengetahuan, kemampuan dan kepekaan yang tinggi untuk menanggapi sebuah karya seni. Kritik jenis ini umumnya disampaikan oleh seorang kritikus yang sudah teruji kepakarannya dalam bidang seni rupa atau seni pada umumnya. Kritik yang disampaikan mengikuti kaidah-kaidah atau metodologi kritik secara akademis. Hasil tanggapan melalui kritik keilmuan seringkali dijadikan referansi bagi para penulis karya ilmiah lain atau kolektor, kurator, galeri dan institusi seni yang lainnya. 

d. Kritik Kependidikan 
Kritik kependidikan merupakan kegiatan kritik yang bertujuan mengangkat atau meningkatkan kepekaan artistik serta estetika pelajar seni. Jenis kritik ini umumnya digunakan di lembaga-lembaga pendidikan seni rupa terutama untuk meningkatkan kualitas karya seni rupa yang dihasilkan peserta didiknya. Kritik jenis kependidikan biasanya digunakan oleh pengajar bidang ilmu seni dalam mata pelajaran pendidikan seni. 

3. Fungsi Kritik karya seni rupa 

Kritik seni memiliki fungsi yang sangat strategis dalam dunia kesenirupaan dan pendidikan seni rupa. Fungsi kritik seni yang pertama dan utama ialah menjembatani persepsi dan apresiasi artistik dan estetik karya seni rupa, antara pencipta (seniman, artis), karya, dan penikmat seni. Komunikasi antara karya yang disajikan kepada penikmat (publik) seni membuahkan interaksi timbalbalik dan interpenetrasi keduanya. 

Fungsi lain ialah menjadi dua mata panah yang saling dibutuhkan, baik oleh seniman maupun penikmat.  Seniman membutuhkan mata panah tajam untuk mendeteksi kelemahan, mengupas kedalaman, serta membangun kekurangan. Seniman memerlukan umpan-balik guna merefleksi komunikasi-ekspresifnya, sehingga nilai dan apresiasi tergambar dalam realita harapan idealismenya. 
Publik seni (masyarakat penikmat) dalam proses apresiasinya terhadap karya seni membutuhkan tali penghubung guna memberikan bantuan pemahaman terhadap realita artistik dan estetik  dalam karya seni. Proses apresiasi menjadi semakin terjalin lekat, manakala kritik memberikan media komunikasi persepsi yang memadai. Kritik dengan gaya bahasa lisan maupun tulisan yang berupaya mengupas, menganalisis serta menciptakan sudut interpretasi karya seni, diharapkan memudahkan bagi seniman dan penikmat untuk berkomunikasi melalui karya seni. 

4. Nilai Estetika  

Pengertian nilai estetis karya seni rupa 
Di Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), estetis diartikan sebagai berikut 
  • Mengenai keindahan, Menyangkut apresiasi keindahan (alam, seni, dan, sastra). 
  • Mempunyai penilaian terhadap keindahan. 
Sedangkan estetika adalah sebagai berikut. 
  • Cabang filsafat yang menelaah dan membahas tentang seni dan keindahan serta tanggapan manusia terhadapnya. 
  • Kepekaan terhadap seni dan keindahan. 
Dengan begitu, bisa diartikan bahwa nilai estetis karya seni rupa adalah sebuah keindahan yang bisa kita rasakan setelah kita menilai seberapa indah sebuah objek yang berupa hasil karya seni. 
Melalui pembelajaran nilai estetis ini, kita bisa mengetahui adanya sifat objektif dan subjektif. Dengan begitu, kita juga bisa mengetahui bahwa pembicaraan tentang seni tidak terbatas pada keindahan yang dilihat dengan mata saja. Melainkan juga membuka wawasan kita untuk memahami apresiasi dan kritik dalam karya seni. 

Ketika mendapati hasil karya yang kita lihat menurut kita tidak indah, bukan berarti bisa memberi penilaian bahwa karya seni tersebut buruk, tidak pantas, dan sebagainya. Namun dapat bersikap bijaksana untuk melihat latar belakang di balik penciptaan karya seni tersebut, lalu mencari tahu nilai keindahan yang mungkin tersembunyi di baliknya. Dengan demikian, kita dapat mengembangkan sikap apresiatif dan juga bisa menghasilkan kritikan yang bagus. 

Untuk melakukan penilaian seberapa estetis karya seni, tidak cukup hanya dengan mengetahui ada berapa jenis karya seni rupa. Melainkan perlu mengamati langsung hasil karya seni rupa 2 dimensi dan 3 dimensi. Kita bisa mengamati yang terdapat di sekitar, lalu membandingkannya dengan hasil karya yang lain. Dengan begitu kita bisa mengetahui aspek mana yang menarik perhatian berdasarkan unsur-unsur dari objek yang terlihat. Misalnya bisa dengan mengamati beberapa objek berikut ini. 

Nilai estetis pada sebuah karya seni rupa 2 dimensi dan 3 dimensi bisa bersifat objektif dan subjektif. 

a. Objektif 
Nilai estetis yang bersifat objektif berupa keindahan karya seni yang terletak pada bentuk karya seni rupa tersebut dan bisa dilihat dengan mata. Nilai estetis ini tersusun dari komposisi seni rupa dengan perpaduan yang pas. Yaitu melalui penataan unsur-unsur dengan dengan menyesuaikan prinsipprinsip seni rupa, hingga membentuk kesatuan dan keselarasan. 

b. Subjektif 
Nilai estetis yang bersifat subjektif berupa keindahan yang tidak terbatas pada unsur-unsur yang dilihat oleh mata. Melainkan juga ditentukan oleh selera penikmat seni yang melihatnya. 
Sebagai contoh untuk subjektivitas ini adalah ketika kita di pameran mendapati hasil karya yang menurut kita begitu bagus. Maka kita merasa tertarik pada karya seni yang ditampilkan tersebut dan merasa senang untuk terus melihatnya, bahkan mungkin ingin memilikinya. Namun bisa saja teman kita tidak demikian dan justru dia lebih tertarik dengan karya seni yang lainnya. Perbedaan ini menunjukkan bahwa nilai estetis seni rupa bisa bersifat subjektif. 

5. Tokoh Karya Seni Rupa Indonesia 

Berikut adalah beberapa tokoh seni rupa Indonesia yang harus kita ketahui dan apresiasi karyanya yang abadi : 

a. Abdullah Suriosubroto 

Gambar 4. Abdullah Suriosubroto 
Sumber: muthiaputriluqman.blogspot.com
Seorang pelukis pertama Indonesia di abad ke 20, lahir tahun 1878 dan awalnya sempat kuliah kedokteran di Batavia, hanya saja setelah ia melanjutkan kuliah ke Belanda justru banting setir ke melukis. Pecinta pemandangan alam ini memiliki aliran seni sendiri yakni Mooi Indie, hanya saja jika diperhatikan betul secara garis besar mirip dengan naturalisme. Contoh lukisannya yang terkenal adalah Bambu Woods. 

b. Affandi Koesoema 
 
Foto5.  Affandi Koesoema 
Sumber: hariansejarah.id 
Terlahir sebagai pemuda Cirebon tahun 1907 dan meninggal tahun 1990. Seorang pelukis yang rendah hati dan bahkan tak tahu aliran apa yang ia geluti. Ia hanya menumpahkan warna-warna cat secara acak di atas kanvas, lalu menyelesaikan lukisannya dengan menggunakan jemari bukannya kuas seperti pelukis lain. Dunia menyebutnya maestro, sementara ia hanya menyebut dirinya sebagai tukang lukis saja. Sampai wafat, ia sudah melukis lebih dari 2000 lukisan salah satunya adalah Kebun Cengkeh, Perahu dan Matahari, Andong Jogja dan masih banyak lagi. 

c. Barli Sasmitawiyana 
Foto 6. Barli sasmitawiyana 
Sumber : serupa.id 
Seorang pelukis yang terlahir tahun 1921 dan menutup usia tahun 2007 silam, mulai melukis pada tahun 1930 saat usianya masih 9 tahunan di sebuah studio milik pelukis Belgia yang tinggal di Bandung yakni Jos Pluimentz. Ia menempuh pendidikan seni di Paris tahun 1950 dan saat 
pulang ke Indonesia membuka Sanggar Rangga Gempol di Dago, Bandung. Beberapa lukisannya adalah Affandi dan Istri Pulang Melukis Pohon Apel, Bobotoh, Penari Kipas 2 dan masih banyak lainnya. 
 
d. Basuki Abdullah 
 
Foto 7. Basuki Abdullah 
Sumber: kebudayaan.kemdikbud. 
Pelukis ini adalah pelukis Istana Merdeka di tahun 1974, merupakan putra dari pelukis abad 20 Indonesia yakni Abdullah Suriosubroto. Terlahir tahun 1925 dan wafat tahun 1993. Termasuk ke dalam jajaran maestro lukis Indonesia dengan aliran realis, ia bahkan terkenal sebagai pelukis yang mampu melukiskan kecantikan wanita dengan sangat sempurna. Pada sebuah kompetisi di Belanda, ia mengalahkan 87 orang pelukis Eropa dan mengharumkan Indonesia. 

e. Delsy Syamsumar 
Foto 8. Delsy Syamsumar 
Sumber: Lukisanku.id 
Terlahir di Medan tahun 1935 dan pindah ke Sumatera pada masa perang revolusi sampai usianya SMA. Kala itu, bakat melukisnya sudah nampak sejak usia 5 tahun, ia juga selalu mendapat nilai sempurna untuk seni rupa. Di usianya yang ke 17 tahun ia membuat komik perjuangan yang dikirim ke majalah Aneka, dan kelak berkat komik itulah namanya terkenal sampai ke seluruh Indonesia. Berkat itu pula ia hijrah ke Jakarta dengan difasilitasi oleh penerbit dan produktif menelurkan banyak hasil karya bernilai tinggi. Beberapa contohnya adalah Heroisme Cut Mutia, Kereta Api Terakhir Yogyakarta dan komik Si Semut. 

f. Hendra Gunawan 

foto 9. Hendra Gunawan 
sumber: id.wikipedia.
Pelukis yang juga seorang seniman Sunda. Lahir tahun 1918 dan wafat di Bali tahun 1983. Awal mula keputusannya melukis setelah bertemu dengan Affandi, ia juga mengenal Abdullah Suriosubroto dan Barli. Bukan cuma melukis, namun ia juga membentuk sebuah sanggar yakni Sanggar Pusaka Sunda tahun 1940. Beberapa hasil lukisannya yang melegenda adalah Jual Beli di Pasar, Perempuan Menjual Ayam, Sketsa, Bisikan Iblis. 

g. Henk Ngantung 
  
Foto 10. Henk Ngantung 
Sumber: id.wikipedia 
Memiliki nama lengkap Hendrik Hermanus Joel Ngantung terlahir tahun 1921 di Manado, dan wafat tahun 1991. Bukan cuma seorang pelukis, namun juga seorang wakil gubernur periode 1960-1964 dan gubernur Jakarta tahun 1964-1965. Ia mempelajari lukisan dari Chairul Anwar dan Asrul Sani. Perjalanan politiknya tidak berhasil, misi mengubah Jakarta menjadi kota budaya pun gagal sampai ia akhirnya lepas masa jabatan dan tinggal dalam kemiskinan dengan sejumlah penyakit seperti jantung dan glaukoma. Pameran pertama dan terakhirnya disponsori oleh pengusaha Ciputra. Lukisannya Digiring ke Kandang menjadi lukisan terbaik tahun 1942. 

h. I.B Said 
Foto 11. IB said 
Sumber: kompas.com 
Terlahir tahun 1934 dan merupakan salah satu pelukis istana. Mendapatkan tugas khusus dari Presiden Soekarno untuk melukis wajahwajah tamu kenegaraan yang datang ke Indonesia dan totalnya melukis 300 wajah. Sampai usianya yang ke 74 tahun, ia masih melukis di istana. Pada masa pemerintahan Bung Karno, pelukis hanya berjumlah sekitar 20 orang saja dan membuat 10 foto untuk dipajang di beberapa titik dalam istana. Hasil karya I.B Said adalah Segitiga Senen Tinggal Kenangan dan berbagai foto wajah tamu negara. 

i. Popo Iskandar 
 
foto 12. Popo Iskandar
sumber : pinterest.com
Pelukis yang juga seorang dosen di IKIP Bandung (UPI) ini terlahir tahun 1926 dan wafat tahun 2000. Be;ajar seni rupa pada Barli Samitawinata dan Hendra Gunawan. Memiliki aliran sendiri dan sangat suka melukis kucing sehingga ia mendapatkan julukan sebagai pelukis kucing. Tak hanya melukis kucing, ia juga melukis hewan lainnya dan hanya menggunakan tiga warna saja. Lukisannya adalah Young Leophard, Bulan di Atas Bukit, Bunga, Cat dan lain sebagainya. 

j. Djoko Pekik 
Foto 13. Djoko pekik dan karyanya 
Sumber: lokadata.id 
 Seorang pelukis yang sempat ditahan paska serangan G30/S PKI ini lahir di Grobogan tahun 1931, ia mengikuti sebuah pameran di Amerika Serikat tahun 1986 dan saat itu namanya langsung populer di Indonesia. Banyak kolektor seni berburu hasil lukisannya yang memang sangat ekspresif dan penuh dengan curahan perasaannya setulus hati seperti Go To Hell Crocodile, Becak Driver is Being Baby dan Yes I am a Whore. Saking digilainya dan langkanya lukisan hasil Djoko Pekik, salah satu hasil lukisannya bahkan sampai ada yang dibeli dengan harga 1 milyar! 

Itulah beberapa tokoh seni rupa Indonesia yang terkenal sampai ke mancanegara, rata-rata terlahir sebagai keluarga bangsawan mengingat di zaman penjajahan (masa-masa pelukis ini mulai berkarya), hanya keluarga bangsawan dan keluarga berada saja yang diperbolehkan mengikuti berbagai pendidikan formal, dari mulai pendidikan umum sampai pendidikan seni, termasuk seni rupa. 
 
6. Tokoh Seni Rupa Manca Negara a. Auguste Rodin  

a. Auguste Rodin
Foto 14. Auguste Rodin 
Sumber: id.wikipedia.org 
François-Auguste-René Rodin adalah pematung Perancis dan termasuk salah satu pematung utama dalam masa modern. Auguste Rodin sebagai seniman yang memahat patung The Kissdan The Thinker. The Thinker ini ditujukan untuk menggambarkan Dante di depan Gates of Hell (Gates of Hell adalah salah satu karya pahatan Rodin juga dan merupakan judul syair Dante).  

b. Vincent Willem van Gogh  
 
Foto 15. Vincent Willen Van Gogh 
Sumber: id.wikipedia.org 
Vincent Willem van Gogh adalah pelukis pasca-impresionis Belanda. Lukisan-lukisan dan gambar-gambarnya termasuk karya seni yang terbaik, paling terkenal, dan paling mahal di dunia. Van Gogh dianggap sebagai salah satu pelukis terbesar dalam sejarah seni Eropa. 
 
c. Andy Warhol  
  
Foto 16. Andi Warhol 
Sumber: id.wikipedia.org 
Andy Warhol adalah seorang seniman, sutradara avant-garde, penulis dan figur sosial Amerika. Warhol menjadi salah satu pencetus gerakan Pop Art di Amerika Serikat pada tahun 1950an. Karya-karya Warhol yang paling dikenal misalnya Campbell's Soup Cans, bunga poppy, dan gambar sebuah pisang pada cover album musik rock The Velvet Underground and Nico (1967), dan juga untuk potret-potret ikonik selebritis abad 20, seperti Marilyn Monroe, Elvis Presley, Jacqueline Kennedy Onassis, Judy Garland, dan Elizabeth Taylor. 
 
d. Michaelangelo Buonarroti' 
  
Gambar 17. Michaelangelo Buonarroti 
Sumber: id.wikipedia.org 
Michaelangelo Buonarroti' adalah seorang pelukis, pemahat, pujangga, dan arsitek zaman Renaissance. Pada November 1497, Michaelangelo membuat Pietà, patung Bunda Maria yang menangisi kematian Yesus, dan pada tahun 1504, ia mulai mengerjakan karyanya yang paling terkenal, David yang kemudian dipajang di Piazza della Signoria. 
 
e. Pablo Ruiz Picasso 
Foto 18. Pablo Ruiz Picasso 
Sumber: id.wikipedia.org 
Pablo Ruiz Picasso adalah seorang seniman yang terkenal dalam aliran kubisme dan dikenal sebagai pelukis revolusioner pada abad ke-20. Jenius seni yang cakap membuat patung, grafis, keramik, kostum penari balet sampai tata panggung. 

 f. Rembrandt Harmenszoon van Rijn  
 
Foto 19. Rembrandt Harmenszoonvan rijn 
Sumber: id.wikipedia.org 
Rembrandt Harmenszoon van Rijn adalah pelukis Belanda yang merupakan salah satu pelukis terbesar dalam sejarah seni Eropa. Kontribusinya yang besar terhadap seni rupa terjadi pada era keemasan Belanda. beberapa karyanya yang terkenal antara lain An Artist in His Studio (The Museum of Fine Arts, Boston, Massachusetts), dan The Raising of Lazarus (Los Angeles County Museum of Art, Los Angeles) 
 
g. Salvador Felip Jacint Dalí Domènech 
  
Foto 20. Salvador Felip Jacint Dali Domenech 
Sumber: id.wikipedia.org 
Salvador Felip Jacint Dalí Domènech adalah salah satu pelukis  yang dikenal lewat karya-karyanya yang surealis. Hasil karya dikenal karena kombinasi mimpi aneh (bizzare) dengan draftmanship dan keahlian menggambar yang luar biasa dipengaruhi oleh master Renaissance. Beberapa karyanya yang terkenal antara lain Dream Caused Flight Bumblebee around Pomegranate Second Before Awakening (1944), The Temptation of St. Anthony (1946), danGalatea of the Spheres (1952) 
 
h. Leonardo da Vinci  
 
Foto 21.  Leonardo da vinci 
Sumber: id.wikipedia.irg 
Leonardo da Vinci adalah arsitek, musisi, penulis, pematung, dan pelukis Renaisans Italia. Leonardo terkenal karena lukisannya yang piawai, seperti Jamuan Terakhir dan Mona Lisa. Ia juga dikenal karena mendesain banyak ciptaan yang mengantisipasi teknologi modern tetapi jarang dibuat semasa hidupnya, sebagai contoh ide-idenya tentang tank dan mobil yang dituangkannya lewat gambar-gambar dwiwarna. Selain itu, ia juga turut memajukan ilmu anatomi, astronomi, dan teknik sipil bahkan kuliner. 
 
i. Pierre-Auguste Renoir  
 
Foto 22. Pierre Auguste Renoir 
Sumber: id.wikipedia.org 
Pierre-Auguste Renoir adalah seorang pelukis Perancis yang terkenal dengan gerakan impresionis dalam lukisannya. Karya-karya awalnya yang biasanya snapshot impresionis kehidupan nyata, penuh warna berkilau dan cahaya. 
 
j. Edgar Degas 
 
Foto 23. Edgar Degas 
Sumber: id.wikipedia.org 
Edgar Degas adalah seorang pelukis dan pematung dari Perancis. Ia dianggap sebagai pendiri impresionisme meskipun menolak istilah itu, dan lebih memilih disebut realis. Salah satu karyanya yang terkenal adalah La Classe de Danse (1875). 

Dengan mengetahui dan mempelajari tokoh-tokoh dalam dunia seni rupa ini diharapkan wawasan serta pengetahuan kalian dalam apresiasi, kritik dan berkarya seni akan semakin luas. Wawasan dan pengetahuan yang luas ini akan sangat membantu kalian dalam mengapresiasi dan mengkritisi (memberikan tanggapan) karya seni rupa dengan lebih baik sekaligus memperkaya gagasan kamu dalam proses berkarya seni. 

C. Rangkuman 

Kritik seni karya seni rupa Berdasarkan temanya , adalah gagasan , ide , atau isi yang terkandung didalam seni karya rupa baik dengan karya seni rupa dua dimensi tiga dimensi , maupun relief. 
Berdasarkan fungsinya, Fungsi kritik seni yang pertama dan utama ialah menjembatani persepsi dan apresiasi artistik dan estetik karya seni rupa, antara pencipta (seniman, artis), karya, dan penikmat seni. Komunikasi antara karya yang disajikan kepada penikmat (publik) seni membuahkan interaksi timbal-balik dan interpenetrasi keduanya. 

Berdasarkan jenisnya kririk seni rupa memiliki beberapa macam jenisn. Yaitu jenis kritik seni Populer, Jurnalis, Keilmuan, Kependidikan, Formalistik, Ekspresivistik, Instrumentalistik. 

D. Penugasan Mandiri  

Bagaimana materi pembelajaran kegiatan 1, apakah kalian sudah dapat memahaminya?  Setelah kalian memahaminya selanjutnya silahkan kalian membuat menggambar table Peta Konsep kritik karya seni rupa. Silahkan kalian mengembangkan peta konsep tersebut dengan benar dan kreatif serta berilah warna yang kalian sukai. 

E. Latihan Soal 

1. Berikut adalah jenis -jenis kritik seni, kecuali . . . 
A. populer 
B. Jurnalis   
C. Keilmuan 
D. Moderen  
E. Kependidikan 
 
2. Relief candi budha menceritakan kehidupan shidarta gautama dan candi hindu. 
Tema-tema karya seni rupa pada zaman dahulu hanya terbatas tema-tema … 
A. Upacara 
B. Keagamaan  
C. Adat istiadat 
D. Bangsawan 
E. Kenegaraan 
 
3. Vincent van Gogh merupakan pelukis yang menganut aliran … 
A. Surealisme 
B. Realisme 
C. pasca impresionisme. Ekspresionisme .  
D. naturalisme  
E. Abstraksionisme 
 
4. Zaman dahulu banyak pembuatan patung yang ditujukan untuk kepentingan keagamaan. Semisal pada zaman Hindu dan Buddha, banyak patung yang dibuat untuk menghormati …... 
A. Tuhan 
B. Dewa   
C. Malaikat 
D. Leluhur 
E. Orang Tua 
 
5. Jenis kritik yang bersifat akademis dan memerlukan wawasan, pengetahuan, kemampuan dan kepekaan yang tinggi untuk menanggapi sebuah karya seni. 
Berikut merupakan ciri-ciri dari sebuah karya yang beraliran impresionis, kecuali … 
A. Karya cenderung tidak mendetail 
B. Karya dibuat tanpa garis penegas 
C. Sedikit menggunakan nada gelap 
D. Penggunaan warna sekunder  
E. Konturnya jelas 
 
6. Kegiatan kritik umumnya menanggapi kesesuaian atau keterkaitan antara judul, tema, isi dan visualisasi objek-objek yang ditampilkan dalam sebuah karya termasuk jenis kritik ... 
A. Ekspresivistik  
B. Instrumentalistik 
C. Formalistik 
D. Keilmuan 
E. Kependidikan 
 
7. Kritik ini hampir sama dengan kritik populer, tetapi ulasannya lebih dalam dan tajam. Kritik ini sangat cepat mempengaruhi persepsi masyarakat terhadap kualitas dari sebuah karya seni, karena sifat dari media massa dalam mengkomunikasikan hasil tanggapannya. Jenis kritik ini di sebut … 
A. Formalistik 
B. Intrumentalistik 
C. Jurnalistik   
D. Kependidikan 
E. Keilmuan 
 
8. Pecinta pemandangan alam ini memiliki aliran seni sendiri yakni Mooi Indie, hanya saja jika diperhatikan betul secara garis besar mirip dengan naturalisme. Contoh lukisannya yang terkenal adalah Bambu Woods. Nama pelukis ini bernama…  
A. Teknik dussel 
B. hendra gunawan 
C. Popo Iskandar 
D. Abdullah Suriosubroto   
E. Abdullah basoeki 
 
9. Kritik seni ialah menjembatani persepsi dan apresiasi artistik dan estetik karya seni rupa, antara pencipta (seniman, artis), karya, dan penikmat seni. Hal ini dalam kritik termasuk …  
A. Tahapan  
B. Bentuk  
C. Nilai estetis 
D. Jenis  
E. Fungsi   
 
10. Seorang seniman yang terkenal dalam aliran kubisme dan dikenal sebagai pelukis revolusioner pada abad ke-20. Garis yang bersudut dapat menciptakan kesan adalah …. 
A. Vincent Van Gogh 
B. Edgar degas 
C. Pierre auguste 
D. Pablo Ruiz Picasso   
E. Leonardo Da vinci 

Pembahasan dan Jawaban 

1. Jawaban D.  
Kritik karya seni rupa memiliki perbedaan jenis berdasarkan dari tujuan kritik tersebut. Karena berbagai perbedaan tersebut, maka kritik seni pun terbagi menjadi beberapa macam, seperti pendapat Feldman (1967) yaitu kritik populer (popular criticism), kritik jurnalis (journalistic criticism), kritik keilmuan (scholarly criticism), dan kritik pendidikan (pedagogical criticism).
 
2.Jawaban  B.  
Tema-tema karya seni rupa pada zaman dahulu hanya terbatas tema-tema keagamaan. Misalnya relief candi budha menceritakan kehidupan shidarta gautama dan candi hindu. Hindu banyak mengangkat tema ramayana dan mahabarata. Pada jaman kemerdekaan, lukisan jaman itu di pengaruhi semangat kemerdekaan. 

3. Jawaban C.  
Vincent Willem van Gogh adalah pelukis pasca-impresionis Belanda. Lukisanlukisan dan gambar-gambarnya termasuk karya seni yang terbaik, paling terkenal, dan paling mahal di dunia. Van Gogh dianggap sebagai salah satu pelukis terbesar dalam sejarah seni Eropa. 

4. Jawaban A.  
Tema-tema karya seni rupa pada zaman dahulu hanya terbatas tema-tema keagamaan. Misalnya relief candi budha menceritakan kehidupan shidarta gautama dan candi hindu. 
5. Jawaban E.  
a. Karya cenderung tidak mendetail 
b. Karya dibuat tanpa garis penegas 
c. Sedikit menggunakan nada gelap 
d. Penggunaan warna sekunder 

6. Jawaban D.  
Kritik keilmuan merupakan jenis kritik yang bersifat akademis dan memerlukan wawasan, pengetahuan, kemampuan dan kepekaan yang tinggi untuk menanggapi sebuah karya seni. Kritik jenis ini umumnya disampaikan oleh seorang kritikus yang sudah teruji kepakarannya dalam bidang seni rupa atau seni pada umumnya. Kritik yang disampaikan mengikuti kaidah-kaidah atau metodologi kritik secara akademis. Hasil tanggapan melalui kritik keilmuan seringkali dijadikan referansi bagi para penulis karya ilmiah lain atau kolektor, kurator, galeri dan institusi seni yang lainnya.  

7. Jawaban C 
Kritik jurnalis adalah jenis kritik seni yang hasil tanggapan atau penilaiannya disampaikan secara terbuka kepada publik melaui media massa khususnya surat kabar. Kritik ini hampir sama dengan kritik populer, tetapi ulasannya lebih dalam dan tajam. Kritik jurnalistik sangat cepat mempengaruhi persepsi masyarakat terhadap kualitas dari sebuah karya seni, karena sifat dari media massa dalam mengkomunikasikan hasil tanggapannya. 

8. Jawaban D.  
 Abdullah Suriosubroto  Seorang pelukis pertama Indonesia di abad ke 20, lahir tahun 1878 dan awalnya sempat kuliah kedokteran di Batavia, hanya saja setelah ia melanjutkan kuliah ke Belanda justru banting setir ke melukis. Pecinta pemandangan alam ini memiliki aliran seni sendiri yakni Mooi Indie, hanya saja jika diperhatikan betul secara garis besar mirip dengan naturalisme. Contoh lukisannya yang terkenal adalah Bambu Woods. 

9. Jawaban C 
Kritik seni memiliki fungsi yang sangat strategis dalam dunia kesenirupaan dan pendidikan seni rupa. Fungsi kritik seni yang pertama dan utama ialah menjembatani persepsi dan apresiasi artistik dan estetik karya seni rupa, antara pencipta (seniman, artis), karya, dan penikmat seni. Komunikasi antara karya yang disajikan kepada penikmat (publik) seni membuahkan interaksi timbal-balik dan interpenetrasi keduanya. 

10. Jawaban D 
Pablo Ruiz Picasso adalah seorang seniman yang terkenal dalam aliran kubisme dan dikenal sebagai pelukis revolusioner pada abad ke-20. Jenius seni yang cakap membuat patung, grafis, keramik, kostum penari balet sampai tata panggung. 
 

F. Penilaian Diri 

No.  

Pertanyaan  

Jawaban  

01. 

Saya berusaha belajar tentang tema  dan jenis berkarya seni rupa 

Ya 

Tidak 

02. 

Saya berusaha belajar tentang fungsi dan nilai estetis karya seni rupa 

Ya 

Tidak 

03. 

Saya mengikuti pembelajaran kritik karya seni rupa dengan  sungguh-sungguh 

Ya 

Tidak 

05. 

Saya mengerjakan tugas yang diberikan guru tepat waktu 

Ya 

Tidak 

06. 

Saya mengajukan pertanyaan jika ada yang tidak dipahami 

Ya 

Tidak 

07. 

Saya aktif dalam mencari informasi tentang tema, jenis, fungsi dan nilai estetis berkarya seni rupa 

Ya 

idak 

08. 

Saya menghargai keunikan berbagai jenis karya seni rupa 

Ya 

Tidak 

09. 

Saya menghargai kritik  karya seni rupa yang dibuat oleh teman saya 

Ya 

Tidak 


Demikianlah informasi yang bisa kami sampaikan, mudah-mudahan dengan adanya Materi Mengevaluasi Karya Seni Rupa Berdasarkan Tema, Jenis, Fungsi, Nilai Estetis Dan Tokohnya Kelas 12 SMA/MA ini para siswa akan lebih semangat lagi dalam belajar demi meraih prestasi yang lebih baik. Selamat belajar!!

#
Mengevaluasi Karya Seni Rupa File ini dalam Bentuk pdf File Size 74Kb
Diupload oleh www.bospedia.com


      Pencarian yang paling banyak dicari
      • contoh evaluasi karya seni rupa
      • contoh evaluasi karya seni rupa 2 dimensi
      • apa saja yang diperlukan dalam kritik pada karya seni rupa
      • contoh kritik karya seni rupa
      • apresiasi seni adalah
      • contoh interpretasi karya seni
      • evaluasi adalah
      • terapkan tahapan kritik seni rupa pada satu objek karya
      • pdf, 2018,2019,2020,2021,2022