Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Materi Peranan Virus Dalam Kehidupan Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA

Materi Peranan Virus Dalam Kehidupan Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA - Hai adik adik apa kabar? semoga dalam keadaan sehat selalu jangan lupa untuk menjaga imun agar tetap fit dan bisa menjauhi diri dari virus corona. Oiya kali ini kakak ingin membagikan kepada adik adik mengenai materi yang sudah disusun secara lengkap yaiutu materi tentang Materi Peranan Virus Dalam Kehidupan. Semoga bermnafaat yah.

Materi Peranan Virus Dalam Kehidupan Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA
Materi Peranan Virus Dalam Kehidupan Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA

Virus adalah organisme mikroskopik (super kecil) yang tersebar di berbagai penjuru dunia dan cenderung bersifat parasit. Hampir semua ekosistem di dunia mengandung virus dan dianggap sebagai organisme yang paling banyak di planet bumi. Struktur utama virus adalah asam nukleat yang dapat berupa RNA atau DNA maupun tidak keduanya. Asam nukleat tersebut dikelilingi oleh subunit protein yang disebut dengan kapsomer. 


Virus dapat menginfeksi makhluk hidup, mulai dari manusia, hewan, tumbuhan, jamur, bahkan bakteri. Virus juga tidak bisa bereplikasi atau memperbanyak diri tanpa menumpangi organisme lain. Oleh alasan inilah, virus diklasifikan sebagai organisme yang bersifat parasit obligat. 
 
Peran virus bagi manusia ada yang menguntungkan dan ada yang merugikan. Virus yang menguntungkan dapat dimanfaatkan untuk membuat antibodi, melemahkan bakteri, dan memproduksi vaksin. Virus yang merugikan dapat menyebabkan manusia, hewan, dan tumbuhan terserang penyakit. 

Istilah

  • Asam Nukleat : Makromolekul biokimia yang kompleks, berbobot, molekul tinggi dan   tersusun atas rantai nukleotida yang mengandung nformasi genetik. 
  • Bakteriofage : Virus yang menyerang bakteri. 
  • Interferon : Suatu protein yang dihasilkan oleh sel sel yang terinfeksi virus yang  mencegah terjadinya infeksi pada sel sel sehat. 
  • Kapsid : Selubung protein luar yang mengelilingi asam nukleat pada suatu virus. 
  • Lisogenik : Siklus reproduksi virus sel inangnya tidak hancur tetapi disisipi oleh asam nukleat dari virus. 
  • Lisozim : Enzim yang memutuskan ikatan β-1,4-glikosida antara asam-Nasetil. 
  • Litik : Siklus reproduksi atau replikasi genom virus, yang pada akhirnya akan  menyebabkan kematian bagi sel inang tempat virus. 
  • Prion : Pembawa penyakit menular yang hanya terdiri dari protein. 
  • Vaksin : Puatu zat yang merupakan merupakan suatu bentuk produk biologi yang  diketahui berasal dari virus, bakteri atau dari kombinasi antara keduanya yang dilemahkan. 
  • Virion : Produk dari siklus replikasi virus yang lengkap setelah ilepaskan dari sel yang terinfeksi, mereka sepenuhnya mampu menginfeksi sel lain dari   jenis yang sama. 

A. Tujuan Pembelajaran 

Setelah kegiatan pembelajaran 3 Kalian diharapkan dapat:  
  1. Memahami manfaat dan tujuan pembiakan virus. 
  2. Memahami tentang peranan virus dalam kehidupan manusia.  
  3. Memahami tentang penyakit-penyakit yang disebabkan oleh virus dan penularannya. 
  4. Memahami tentang pencegahan dan pengobatan infeksi virus. 

B. Uraian Materi 

Jika kita membicarakan tentang virus pasti yang terbersit di benak kita adalah virus merupakan penyebab timbulnya penyakit. Padahal tidak semua virus menyebabkan penyakit, beberapa virus justru dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kepentingan manusia. Misalnya untuk terapi gen dan sebagai pembawa gen pengendali pertumbuhan melalui bioteknologi. 
 
1. Manfaat Virus 

Sebagian besar virus memang merugikan karena merupakan parasit intraseluler obligat pada sel hidup. Akan tetapi, ada beberapa virus yang dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan kesejahteraan hidup manusia. Di antaranya adalah sebagai berikut. 
  • Pembuatan vaksin protein. Selubung virus dapat digunakan sebagai protein khusus yang akan memacu terbentuknya respons kekebalan tubuh untuk melawan suatu penyakit. 
  • Digunakan dalam pembuatan rekayasa genetika, misalnya untuk terapi gen. 
  • Pengobatan secara biologis, yaitu dengan melemahkan atau membunuh bakteri, jamur, atau protozoa yang bersifat patogen. 
  • Pembuatan perangkat elektronik. Tim ilmuwan dari John Innes Center di Inggris berhasil menginokulasi partikel virus dan mencampurnya dengan senyawa besi (Fe) untuk membuat kapasitor (alat penyimpan energi listrik). 
  • Pemberantasan hama tanaman. Misalnya Baculovirus yang digunakan untuk biopestisida. Biopestisida ini tidak mencemari lingkungan. 
  • Produksi interferon, yaitu sejenis senyawa yang mampu mencegah replikasi virus di dalam sel induk. 
  • Pembuatan hormon insulin, yaitu dengan mencangkokkan virus penyebab kanker pada gen-gen penghasil insulin dalam tubuh bakteri. Akibatnya, bakteri tersebut dapat berkembang biak dan memproduksi insulin. 
2. Tujuan Pembiakan Virus 

Tujuan dari pembiakan virus adalah sebagai berikut. 
  • Untuk pembuatan vaksin. 
  • Untuk mengetahui ciri-ciri fisik dan kimiawi struktur tubuh virus. 
  • Untuk mengetahui cara penyebaran virus. 
  • Untuk mengetahui masa inkubasi virus serta cara reproduksinya. 
  • Untuk mempelajari perilaku dan cara virus menginfeksi tubuh inang 
3. Penyakit-Penyakit yang Disebabkan oleh Virus dan Penularannya 

Virus dapat menyebabkan berbagai penyakit pada manusia, hewan, maupun tumbuhan. Penyakit-penyakit tersebut antara lain adalah sebagai berikut. 
 
Penyakit pada Manusia 

a. Cacar variola (smallpox) 

Cacar variola adalah penyakit yang disebabkan oleh virus variola.  
Gejala-gejala penyakit ini adalah masa inkubasi 12 hari, selama 1 – 5 hari tubuh demam dan lesu, kemudian muncul vesikula (gelembung) pada kulit serta pustula (gelembung berisi nanah) yang membentuk kerak. Selanjutnya, gelembung tersebut lepas dengan meninggalkan bekas berupa parut berwarna merah muda yang lambat laun akan memudar. Cara penularan penyakit ini adalah melalui air liur penderita, udara, atau kontak kulit dengan penderita. Vaksin yang dapat digunakan untuk mencegah cacar variola adalah vaksin virus Orthopoxvirus. 
 
b. Cacar air varisela 

Cacar air varisela adalah penyakit yang disebabkan oleh virus varisela (Varicella Zoster Virus atau VZV). Penyakit ini merupakan penyakit ringan yang mudah menular dan sering diderita oleh anak-anak. Gejala cacar air varisela adalah munculnya vesikula (gelembung) pada kulit dan selaput lendir. Pada orang dewasa, cacar air yang disebabkan oleh virus yang sama disebut herpes zoster. Herpes zoster memiliki ciri-ciri yang sama dengan cacar air varisela. Perbedaan kedua penyakit ini adalah cacar air varisela disebabkan infeksi pertama virus, sedangkan herpes zoster disebabkan karena pengaktifan kembali virus laten yang menetap di ganglia sensorik. Cara penularan penyakit ini antara lain melalui kontak fisik dengan penderita, bersin, batuk, pakaian yang tercemar penderita, air ludah, udara, dan napas penderita yang terhirup orang di dekatnya. 
 
c. Campak (morbili = measles) 

Campak adalah penyakit yang disebabkan oleh Morbilivirus. Gejala-gejala penyakit ini adalah masa inkubasi 7 – 11 hari, timbul demam, bersin, batuk, pilek, merah pada mata, dan muncul bercak ruam berwarna cokelat pada kulit. Campak merupakan penyakit endemik dan menular, tetapi jika sudah pernah terinfeksi, akan memberikan kekebalan seumur hidup. Cara penularan campak antara lain melalui bersin atau batuk yang dilakukan oleh penderita, atau dengan menyentuh tetesan batuk dan bersin penderita. Pencegahan terhadap penyakit campak dapat dilakukan dengan pemberian vaksin campak. 
 
d. Campak Jerman (Rubela) 

Campak Jerman adalah penyakit campak yang disebabkan oleh virus rubela. Rubela sering menyerang anak-anak yang belum mendapatkan vaksin campak, gondongan, dan rubela. Rubela pada anak dan dewasa membaik dengan cepat, tidak bahaya, dan jarang menyebabkan komplikasi. Rubela hanya berbahaya jika terjadi pada wanita hamil. Jika wanita hamil terinfeksi virus rubela, khususnya selama 4 bulan pertama kehamilan, bayi berisiko mengalami kecacatan atau bahkan lahir dalam kondisi meninggal. Gejala-gejala penyakit campak Jerman adalah munculnya ruam dari kepala hingga seluruh tubuh selama 2 – 3 hari, sakit kepala, demam ringan, hidung tersumbat, kelenjar getah bening di leher dan belakang telinga membengkak, hilang nafsu makan, dan konjungtivitis (infeksi pada kelopak dan bola mata). Cara penularan campak Jerman antara lain melalui batuk, bersin atau liur penderita, berbagi makanan dan minuman menggunakan piring dan gelas yang sama dengan penderita, serta menyentuh mata, hidung, dan mulut sendiri setelah memegang bendabenda yang terkontaminasi virus rubela. Pencegahan terhadap rubela dapat dilakukan dengan pemberian vaksin rubela yang biasanya tergabung dalam vaksin MMR (Measles, Mumps, dan Rubela), yaitu vaksin untuk campak (measles), gondongan (mumps), dan rubela. 
 
e. Herpes simpleks 

Herpes simpleks adalah penyakit yang menyerang kulit dan selaput lendir. Herpes simpleks disebabkan oleh virus herpes simpleks (HSV-1) dan HSV-2. Gejala penyakit ini adalah timbulnya gelembung-gelembung (vesikula) kecil yang mudah pecah. Infeksi pertama biasanya bersifat setempat dan cenderung hilang timbul. Virus masuk ke dalam tubuh melalui luka kecil. Virus herpes dapat menyerang bayi, anak-anak, dan orang dewasa. Penularan herpes dapat melalui kontak langsung dengan cairan yang berasal dari gelembung-gelembung yang pecah. Selain itu, juga dapat ditularkan melalui hubungan seksual. Pada bayi virus tersebut tidak akan keluar dari tubuh dan tetap laten di dalam sel-sel saraf. Herpes dapat menyerang bagian bagian tubuh seperti mata, bibir, mulut, kulit, alat kelamin, dan kadangkadang otak. 
 
f. Gondongan 

Gondongan adalah penyakit yang disebabkan oleh Paramyxovirus. Virus ini menyerang kelenjar parotis (kelenjar ludah) dan menyebabkan pembengkakan pada kelenjar tersebut. Gejala-gejala penyakit ini adalah demam hingga suhu tubuh mencapai 39,5oC, sakit kepala, nyeri pada anggota gerak dan otot, serta timbulnya pembengkakan di belakang kelenjar parotis yang berdekatan dengan telinga karena adanya peradangan akibat infeksi. Pembengkakan dan rasa nyeri semakin terasa jika menelan makanan yang bersifat asam. Gondongan dapat ditularkan melalui kontak langsung dengan penderita, yaitu melalui ludah, urine, dan muntahan. Gondongan dapat dicegah dengan pemberian vaksin MMR (Measles, Mumps, dan 
Rubela). 
 
g. AIDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome) 
 
AIDS adalah penyakit hilangnya sistem kekebalan tubuh yang disebabkan oleh virus HIV (Human Immunodeficiency Virus). HIV merupakan anggota dari famili Retroviridae, subfamili Lentivirinae, dan genus Lentivirus yang menyerang sel limfosit T CD4. Perjalanan infeksi HIV dapat melalui waktu yang panjang, yaitu sekitar 10 tahun. Mulai dari infeksi primer, penyebaran virus ke organ limfoid, masa laten klinis, timbulnya ekspresi HIV, hingga kematian. Kematian biasanya terjadi 2 tahun setelah timbulnya penyakit klinis yang ditandai dengan tidak adanya respons imunitas terhadap semua infeksi patogen. Gejala yang dapat dilihat antara lain adalah diare kronis, penurunan berat badan, rasa lelah, demam, sesak napas, dan bercak putih pada lidah.  

Cara penularan AIDS adalah sebagai berikut. 
  1. Tidak melalui: jabat tangan dengan penderita, penggunaan toilet bersama, berenang di kolam renang umum, udara terbuka, gigitan serangga, batuk, bersin, menggunakan peralatan makan dan mandi yang sama, persinggungan kulit, mencoba pakaian di toko, atau memegang gagang telpon yang sama. 
  2. Melalui: hubungan seksual dengan penderita AIDS atau orang yang positif HIV, jarum suntik bekas pakai orang positif HIV, transfusi darah yang tercemar HIV, atau dari ibu yang positif HIV pada bayi yang dikandungnya. Pada penderita, HIV banyak terkonsentrasi di dalam cairan tubuh seperti darah, cairan mani, cairan vagina, dan ASI. Pada umumnya, penderita AIDS adalah kaum homoseksual, pasien yang sering menerima transfusi darah, pemakai narkoba jenis suntik, pelaku seks bebas, dan anak-anak yang lahir dari wanita positif HIV. 
h. Influenza dan parainfluenza 

Influenza adalah penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus Orthomyxovirus. Gejala-gejala penyakit ini adalah timbul demam, badan menggigil, sakit kepala, batuk kering, nyeri otot menyeluruh, dan kehilangan nafsu makan. Penularan penyakit influenza dapat melalui udara saat berdekatan dengan penderita yang sedang batuk atau bersin, atau melalui kontak tangan yang terkontaminasi. Berdasarkan komposisi proteinnya, virus influenza dibagi menjadi 3 tipe, yaitu tipe A, B, dan C. Tipe A dan C dapat menginfeksi manusia dan hewan, sedangkan tipe Bhanya menginfeksi manusia. Di antara ketiganya, tipe A merupakan virus influenza yang paling berbahaya karena dapat menimbulkan wabah dan dapat menyebabkan kematian. 

Parainfluenza adalah penyakit yang juga menyerang saluran pernapasan. Penyakit ini umumnya diderita oleh manusia dari berbagai usia, tetapi lebih sering diderita oleh bayi dan anak-anak. Parainfluenza disebabkan oleh Parainfluenza virus yang memiliki masa inkubasi 2 – 6 hari. Virus ini hanya menimbulkan infeksi pada saluran pernapasan hidung dan tenggorokan, sehingga menyebabkan batuk dan pilek yang tidak berbahaya. Penularan penyakit ini adalah melalui udara. 
 
i. Poliomielitis 

Poliomielitis adalah penyakit yang disebabkan oleh Poliovirus yang menyerang susunan saraf pusat. Kelumpuhan dapat terjadi jika virus ini menyerang selaput otak (meninges) dan sumsum tulang belakang. Polio umumnya diderita oleh anak-anak. Virus polio dapat hidup di air selama berbulan-bulan, sehingga dapat menginfeksi melalui air yang diminum. Selain itu, penularan juga dapat melalui makanan yang tercemar oleh feses penderita, peralatan makan, bahkan ludah. Replikasi virus polio terjadi di dalam saluran pencernaan. Pencegahan penyakit polio dapat dilakukan dengan pemberian vaksin Salk. 
 
j. Chikungunya 

Chikungunya adalah penyakit demam yang disebabkan oleh virus chikungunya genus Alphavirus dari famili Togaviridae. Virus ini ditularkan melalu i gigitannyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Gejala yang dirasakan penderita mirip dengan gejala demam berdarah, yaitu demam disertai nyeri yang hebat pada persendian tangan dan kaki, hingga menyebabkan kelumpuhan sementara 
 
k. Ebola 

Ebola adalah penyakit yang disebabkan oleh virus ebola. Penyakit ini menyerang sel darah putih makrofag, jaringan fibroblas, dan kemudian menyebar ke organorgan tubuh. Virus ebola dapat menyebabkan pendarahan dan kematian pada penderitanya. Oleh karena itu, virus ini dianggap sebagai virus yang paling mematikan saat ini. Gejala awal yang timbul mirip dengan gejala influenza yang muncul 3 hari setelah terjadi infeksi, yaitu demam, menggigil, sakit kepala, nyeri otot, dan nafsu makan menghilang. Kemudian, virus bereplikasi dan menyerang darah. Sel darah yang mati akan menyumbat kapiler darah dan menyebabkan kulit memar, melepuh, bahkan larut seperti kertas basah. Pada hari ke-6, darah akan keluar dari telinga, hidung, dan mata penderita. Selain itu, penderita juga akan memuntahkan cairan hitam yang merupakan jaringan tubuh yang hancur. Pada hari ke-9, biasanya penderita mengalami kematian. Penularan ebola dapat terjadi melalui kontak langsung dengan cairan tubuh penderita, seperti darah, feses, urine, ludah, dan keringat.  
 
l. Flu burung (Avian Influenza) 

Flu burung adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus HPAIV (High Pathogenic Avian Influenza Virus) yang awalnya menyerang unggas. Namun, beberapa varian tertentu mengalami mutasi menjadi semakin ganas dan dapat menyerang babi dan manusia. Penyebab flu burung di Asia adalah kelompok virus tipe A dengan subtipe (strain) H5N1 yang sangat ganas dan termasuk kelompok Orthomyxovirus. Sifat virus ini antara lain adalah sebagai berikut. 1.) Dapat bertahan hidup di air hingga 4 hari pada suhu 22oC dan lebih dari 30 hari pada suhu 0oC. 2.) Virus dapat bertahan lebih lama di dalam tubuh atau tinja unggas, tetapi mati pada pemanasan 60oC selama 30 menit. Penularan virus ini dapat melalui udara dan feses unggas. Gejalagejala penyakit ini adalah demam, sakit tenggorokan, batuk, keluar lendir bening dari hidung, nyeri otot, sakit kepala, lemas, sesak napas, dan radang paru-paru (pneumonia). Masa inkubasi virus dalam tubuh inang antara 1 – 7 hari. 
 
m. SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome) 

SARS adalah penyakit berupa gangguan akut pada saluran pernapasan dan dapat menimbulkan kematian. Penyebab penyakit SARS adalah Coronavirus. Gejala awal orang yang terserang SARS adalah demam tinggi hingga lebih dari 38oC, menggigil, sakit kepala, lesu, dan nyeri tubuh. Setelah itu, 3 – 7 hari kemudian penderita akan mengalami batuk kering dan gangguan pernapasan. Oleh karena mirip dengan gejala pneumonia, maka SARS disebut juga CVP (Coronavirus pneumonia). Penularan SARS dapat terjadi melalui kontak erat dengan penderita atau melalui kontak percikan cairan, seperti batuk dan bersin.  
 
n. Demam berdarah 

Demam berdarah adalah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue (Flavivirus) melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Gejala demam berdarah ini adalah demam, tubuh menggigil, sakit kepala, timbul rasa sakit pada punggung sendi, otot, dan bola mata. Suhu tubuh penderita akan kembali normal setelah 5 – 6 hari dan akan meningkat kembali sekitar 5 – 8 hari kemudian. Selanjutnya, akan timbul bercak-bercak merah di kulit yang berlangsung selama 24 – 72 jam. Setelah itu, terjadi penurunan kadar trombosit dalam darah dan kondisi yang paling parah adalah terjadinya pendarahan yang dapat menyebabkan kematian. Demam berdarah merupakan penyakit epidemi (wabah) di Filipina, India, dan Indonesia dengan tingkat kematian mencapai 5 – 10%. 

o. Hepatitis 

Hepatitis adalah virus yang menyebabkan gangguan fungsi hati dan saluran empedu. Hepatitis dapat menimbulkan kematian. Ada beberapa tipe hepatitis, yaitu sebagai berikut. 
  1. Hepatitis A, disebabkan oleh HAV dari genus Heparnavirus. 
  2. Hepatitis B, disebabkan oleh HBV dari genus Orthoheparnavirus. 
  3. Hepatitis C, disebabkan oleh HCV dari genus Hepacivirus. 
  4. Hepatitis D, disebabkan oleh HDV dari genus Deltavirus. 
  5. Hepatitis E, disebabkan oleh HEV dari genus Herpesvirus. 
Penularan virus hepatitis dapat melalui cairan tubuh atau peralatan makan dan minum penderita. 
 
2. Penyakit pada Hewan 

a. Penyakit kuku dan mulut 

Penyakit kuku dan mulut adalah penyakit yang menyerang ternak, seperti sapi, kambing, kerbau, babi, domba, dan hewan berkuku belah lainnya seperti gajah. Penyakit kuku dan mulut disebabkan oleh Aphthovirus dari famili Picornaviridae. Gejala yang dialami oleh ternak yang terinfeksi antara lain adalah kelesuan, dehidrasi, gelisah, demam hingga 41oC, malas berdiri, pincang, banyak mengeluarkan saliva, nafsu makan menurun, dan muncul vesikula yang berisi cairan bening hingga kuning kemerahan serta mudah terkelupas pada bagian bibir, lidah, mukosa, gusi, pipi, langit-langit mulut, dan ujung kaki. 
Penularan penyakit ini dapat terjadi melalui udara, kontak langsung, makanan, dan peralatan yang terkontaminasi virus. Penyakit kuku dan mulut dapat menurunkan produksi susu ternak, serta dapat menyebabkan kematian hingga 70%. Penyakit ini dapat dicegah dengan cara pemberian vaksinasi.  
 
b. Rabies 

Rabies adalah penyakit yang disebabkan oleh Rhabdovirus. Rabies merupakan infeksi akut pada susunan saraf pusat hewan dan dapat menular ke manusia melalui gigitan atau air liur hewan penderita seperti anjing, kucing, kelinci. 
 
c. Tumor (kutil) 

Tumor adalah penyakit yang menyerang sel epitel kulit dan membran mukosa. Penyakit ini dapat diderita oleh hewan seperti ayam atau sapi. Pada ayam, tumor disebabkan oleh virus RSV (Rous Sarcoma Virus), sedangkan pada sapidisebabkan oleh Bovine papillomavirus.  
 
d. Tetelo (NCD = New Castle Disease) 

Tetelo adalah penyakit yang menyerang unggas seperti ayam dan itik. Penyakit ini disebabkan oleh virus NCD yang mudah menular. Gejala-gejala dari penyakit ini adalah diare, batuk, dan kehilangan keseimbangan sehingga tubuh berputar-putar dengan kepala tertekuk. Tetelo dapat menyebabkan kematian pada ternak. 
 
3. Penyakit pada Tumbuhan 

a. Mosaik 


Mosaik adalah penyakit yang menyerang tanaman tembakau, kacang tanah, pepaya, cabai, tomat, kentang, dan beberapa jenis labu. Penyakit ini disebabkan oleh virus TMV (Tobacco Mosaic Virus). Gejala penyakit ini adalah timbulnya bercak-bercak kuning pada tanaman yang diserang. Penyebaran virus mosaik terjadi melalui perantara serangga. 
 
b. Tungro 

Tungro adalah penyakit yang menyerang tanaman padi, sehingga mengganggu pertumbuhan tanaman dan menyebabkan kekerdilan. Penyebab penyakit ini adalah virus tungro dari kelompok Caulimoviridae. Penyebaran virus tungro terjadi melalui perantara serangga, yaitu wereng cokelat dan wereng hijau.  
 
c. Penyakit TYLC (Tomato Yellow Leaf Curl) 

Penyakit TYLC adalah penyakit yang disebabkan oleh virus TYLCV (TomatobYellow Leaf Curl Virus). Penyakit ini menyebabkan daun tanaman tomat menguning dan menggulung sehingga menurunkan hasil panen. 
 
d. Penyakit TYM (Turnip Yellow Mosaic) 

Penyakit TYM adalah penyakit yang disebabkan oleh virus TYMV (Turnip YellowMosaic Virus). Penyakit ini menyebabkan daun tembakau, kapas, dan lobak menggulung. 
 
e. Penyakit BGM (Bean Golden Mosaic) 

Penyakit BGM adalah penyakit yang menyebabkan menguningnya daun pada tanaman tomat dan cabai. Penyakit ini disebabkan oleh virus Begomovirus (Bean Golden Mosaic Virus). 
 
4. Pencegahan dan Pengobatan Infeksi Virus 

a. Pencegahan Infeksi Virus 

Pencegahan terhadap infeksi virus dapat dilakukan melalui dua cara, yaitu pemberian vaksin (vaksinasi) dan penerapan pola hidup sehat.  

1) Vaksin 

Vaksin adalah suspensi mikroorganisme antigen (misalnya virus atau bakteri patogen) yang permukaannya atau toksinnya telah dimatikan atau dilemahkan. Vaksin bekerja efektif terhadap penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme patogen, termasuk virus. Prinsip dasar dari penggunaan vaksin adalah tubuh menghasilkan antibodi untuk melawan serangan virus atau bakteri. Pemberian vaksin dapat menyebabkan tubuh bereaksi menghasilkan antibodi sehingga kebal terhadap infeksi patogen di kemudian hari. Vaksin pertama kali ditemukan oleh Edward Jenner pada tahun 1789, berupa vaksin untuk cacar. Kemudian pada tahun 1885, Louis Pasteur menemukan vaksin untuk rabies, dan pada tahun 1952, Jonas Salk menemukan vaksin untuk polio. Vaksin polio diberikan melalui oral (mulut). 

2) Penerapan pola hidup sehat 

Pola hidup sehat dapat diterapkan untuk mencegah terjadinya infeksi virus.  
 
Cara- cara yang bisa dilakukan antara lain adalah sebagai berikut. 
  1. Sering mencuci tangan, karena dapat menghilangkan berbagai kuman yang diperoleh dari binatang, tempat kotor, atau benda-benda yang terkontaminasi virus. 
  2. Melakukan gerakan 3M plus, yaitu menguras bak mandi, menutup tempat tempat yang berpotensi menampung air,  mengubur sampah seperti botol, dan menggunakan anti nyamuk untuk mencegah perkembangbiakan nyamuk demam berdarah. 
  3. Menjauhi penderita penyakit yang mudah menular melalui kontak, seper ticacar, campak, atau flu. 
  4. Rutin membersihkan lantai dan permukaan, terutama kamar mandi dan dapur. 
  5. Memastikan telah melakukan imunisasi dan vaksinasi untuk diri sendiri dan keluarga. 
  6. Menjaga kebersihan dan kesehatan hewan-hewan peliharaan. 
  7. Mengonsumsi makanan bergizi yang banyak mengandung vitamin A, C, E, serta antioksidan. 
  8. Menghindari kontak dengan binatang liar yang berpotensi membawa penyakit, seperti tikus. 
  9. Olahraga teratur dan tidur yang cukup 10) Menjaga pola makan yang teratur. 
  10. Hindari stres. 

C. Rangkuman 

1. Virus memiliki peran dalam kehidupan baik itu menguntungkan maupun merugikan. Peran yang menguntungkan misalnya berperan dalam pembuatan interferon, profage, vaksin, pelemahan bakteri, antitoksin.  
2. Peranan virus yang  merugikan dapat  menimbulkan berbagai jenis penyakit pada manusia, Hewan, dan tumbuhan. Contoh penyakit pada manusia yang disebabkan oleh virus yaitu influenza, Covid 19, campak, rabies, cacar air, dan AIDS. Contoh penyakit pada hewan yang disebabkan oleh virus yaitu penyakit kuku dan mulut pada ternak, rabies, tumor/kutil dan tetelo. Sedangkan contoh penyakit pada tumbuhan yang disebabkan oleh virus adalah mosik virus pada tembakau, virus tungro pada tanaman padi, pada penyakit TYLC pada tanaman tomat. 
3. Karena virus banyak menyebabkan penyakit pada manusia, untuk menjaga agar tidak terinfeksi virus dapat dilakukan dengan vaksinasi dan membiasakan pola hidup sehat.  
 

D. Penugasan Mandiri  

Carilah informasi tentang Covid 19 dan AIDS 

a.  Covid 19 
1) Apakah corona virus dan covid 19 ? 
2) Apakah covid 19 sama dengan SARS 
3) Apa saja gejala covid 19 ? 
4) Seberapa bahayakah covid 19 ? 
5) Apakah sudah ada vaksin covid 19? 
6) Bagaimanakah upaya yang dilakukan untuk mencegah  covid 19 
 
b. AIDS 
1) Apakah AIDS itu ? 
2) Apa saja gejala orang yang terkena AIDS ? 
3) Seberapa bahayakah AIDS? 
4) Apakah sudah ada vaksin AIDS? 
5) Bagaimanakah upaya yang dilakukan untuk mencegah  AIDS 
 

E. Latihan Soal  

1. Berikut ini adalah gejala-gejala penyakit tetelo yang sering menyerang itik dan ayam, kecuali .... 
A. Timbulnya batuk-batuk 
B. Terjadinya diare 
C. Tubuh kehilangan keseimbangan dan berputar-putar 
D. Munculnya kutil pada sel epitel kulit dan membran mukosa 
E. Jengger dan kepala berwarna kebiruan 
 
2. Pemanfaatan virus yang menguntungkan bagi manusia dibidang pertanian adalah... 
A. Produksi biopestisida 
B. Pembuatan vaksin protein.  
C. Digunakan dalam pembuatan rekayasa genetika,  
D. Pengobatan secara biologis 
E. Pembuatan perangkat elektronik 
 
3. Penyakit yang disebabkan oleh virus yang menyebabkan turunnya/hilangnya sistem kekebalan pada manusia adalah.... 
A. Cacar 
B. Influeza 
C. AIDS 
D. SARS 
E. Covid 19 
 
4. Penyakit yang menyerang tanaman padi, sehingga mengganggu pertumbuhan tanaman dan menyebabkan kekerdilan. Penyebab penyakit ini adalah virus.... 
A. TMV 
B. TYLCV  
C. Tungro 
D. TYM 
E. BGM 
 
5. Penyakit yang menyebabkan infeksi akut pada susunan saraf pusat hewan dan dapat menular ke manusia melalui gigitan atau air liur hewan penderita seperti anjing, kucing, kelinci. Penyakit yang dimaksud adalah... 
A. Tetelo yang disebabkan oleh virus NCD 
B. Rabies  yang disebab oleh Rabdovirus 
C. Penyakit kuku dan mulut ternak Aphthovirus 
D. Penyakit kutil disebabkan RSV (Rous Sarcoma Virus), 
E. Penyakit Tumor pada hewan yang disebabkan oleh adenovirus 

KUNCI DAN PEMBAHASAN SOAL LATIHAN 
 
1. D
Tetelo atau New Castle Disease adalah penyakit yang disebabkan oleh virus NCD dari kelompok Paramyxovirus. Penyakit ini menyerang unggas seperti ayam dan itik. Gejalagejala yang muncul karena serangan virus tetelo antara lain adalah sebagai berikut. 
  • Timbulnya batuk-batuk. 
  • Terjadinya diare, dengan kotoran encer agak kehijauan bahkan dapat berdarah. 
  • Nafsu makan menurun. 
  • Ayam tampak lesu. 
  • Bagian kepala dan jengger berwarna kebiruan. 
  • Kornea menjadi keruh. 
  • Sayap turun dan otot tubuh gemetar. 
  • Kehilangan keseimbangan sehingga tubuh berputar-putar dengan kepala tertekuk. 
2. A
  • Biopestisida  dimanfaatkan untuk pemeberantasan hama di bidang pertanian 
  • Vaksin dimanfaatkan dibidang kesehatan  
  • Rekayasa genetika adalah pemanfaatan di bidang bioteknologi 
  • Pengobatan secara biologis pemanfaatan dibidang kesehatan 
  • Pembuatan perangkat elektronik pemanfaatan dibidang elektronika 
 
3. C
Cacar adalah penyakit yang disebabkan oleh virus variola. Gejala-gejala penyakit ini adalah masa inkubasi 12 hari, selama 1 – 5 hari tubuh demam dan lesu, kemudian muncul vesikula (gelembung) pada kulit serta pustula (gelembung berisi nanah) yang membentuk kerak. 

Influenza adalah penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus Orthomyxovirus. Gejala-gejala penyakit ini adalah timbul demam, badan menggigil, sakit kepala, batuk kering, nyeri otot menyeluruh, dan kehilangan nafsu makan. Penularan penyakit influenza dapat melalui udara saat berdekatan dengan penderita yang sedang batuk atau bersin, atau melalui kontak tangan yang terkontaminasi. 
AIDS adalah penyakit hilangnya sistem kekebalan tubuh yang disebabkan oleh virus HIV (Human Immunodeficiency Virus). HIV merupakan anggota dari famili Retroviridae, subfamili 
Lentivirinae, dan genus Lentivirus yang menyerang sel limfosit T CD4 

SARS adalah penyakit berupa gangguan akut pada saluran pernapasan dan dapat menimbulkan kematian. Penyebab penyakit SARS adalah Coronavirus. 

Covid-19 adalah penyakit berupa gangguan akut pada saluran pernapasan dan dapat menimbulkan kematian. Penyebabnya jenis  Coronavirus. 
 
4. C
Mosaik adalah penyakit yang menyerang tanaman tembakau, kacang tanah, pepaya, cabai, tomat, kentang, dan beberapa jenis labu. Penyakit ini disebabkan oleh virus TMV (Tobacco Mosaic 
Virus).  

Tungro adalah penyakit yang menyerang tanaman padi, sehingga mengganggu pertumbuhan tanaman dan menyebabkan kekerdilan.  

Penyakit TYLC (Tomato Yellow Leaf Curl) adalah penyakit yang disebabkan oleh virus TYLCV (TomatobYellow Leaf Curl Virus). Penyakit ini menyebabkan daun tanaman tomat menguning dan menggulung sehingga menurunkan hasil panen. Penyakit TYM (Turnip Yellow Mosaic) adalah penyakit yang disebabkan oleh virus TYMV (Turnip YellowMosaic Virus). Penyakit ini menyebabkan daun tembakau, kapas, dan lobak menggulung. 

Penyakit BGM (Bean Golden Mosaic) adalah penyakit yang menyebabkan menguningnya daun pada tanaman tomat dan cabai. Penyakit ini disebabkan oleh virus Begomovirus (Bean Golden Mosaic Virus). 
 
5. B
  • Tetelo adalah penyakit pada golongan unggas 
  • Rabies adalah infeksi akut pada susunan saraf pusat hewan dan dapat menular ke manusia melalui gigitan atau air liur hewan 
  • penderita seperti anjing, kucing, kelinci 
  • Penyakit kuku dan mulut terjadi pada hewan ternak. Penyakit kutil oleh RSV virus menyerang pada kelompok unggas 
  • Penyakit tumor oleh adenovirus ini tumor pada saluran nafas pada hewan terna seperti sapi dan kambing. 

F. Penilaian Diri 


Demikianlah informasi yang bisa kami sampaikan, mudah-mudahan dengan adanya Materi Peranan Virus Dalam Kehidupan Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA ini para siswa akan lebih semangat lagi dalam belajar demi meraih prestasi yang lebih baik. Selamat belajar!! 

#
Peranan Virus Dalam Kehidupan File ini dalam Bentuk .pdf File Size 74Kb
Diupload oleh www.bospedia.com

    Pencarian yang paling banyak dicari
    • kegunaan virus dalam kehidupan
    • peranan bakteri dalam kehidupan
    • peranan virus yang merugikan
    • peranan virus yang menguntungkan
    • manfaat virus bagi manusia
    • struktur virus terdiri atas
    • reproduksi virus
    • pdf, 2018,2019,2020,2021,2022