Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Materi Bahaya Penggunaan Psikotropika Mapel Biologi kelas 11 SMA/MA

Materi Bahaya Penggunaan Psikotropika Mapel Biologi kelas 11 SMA/MA - Hai adik adik apa kabar? semoga dalam keadaan sehat selalu ya, kebetulan pada kesempatan yang baik ini kakak ingin membagikan kepada adik adik mengenai materi yang sudah disusun yaitu materi tentang Bahaya Penggunaan Psikotropika. Nah materi ini diambil dari mata pelajaran Biologi untuk adik adik kelas 11 SMA/MA. Semoga bermanfaat yah.

Materi Bahaya Penggunaan Psikotropika Mapel Biologi kelas 11 SMA/MA
Materi Bahaya Penggunaan Psikotropika Mapel Biologi kelas 11 SMA/MA

Obat diberikan oleh dokter kepada pasien dengan tujuan mengobati penyakit. Namun, obat justru sering disalahgunakan oleh orang-orang yang tidak sakit. Tahukah Anda bahwa mengonsumsi obat-obatan psikotropika (narkoba) bisa berakibat fatal? Misalnya pemakaian heroin, obat ini berfungsi untuk mengurangi rasa sakit. Dokter menggunakan heroin untuk membius pasien sehingga proses anestesi berjalan lancar tanpa rasa sakit pasien. Bagaimana dampaknya bagi tubuh kit? untuk menjawabnya  kita bahas dan pelajari yuk pada modul ini.  Melalui modul ini kalian akan mempelajari tentang bahaya penggunaan senyawa psikotropika dan dampaknya terhadap kesehatan diri, lingkungan, dan masyarakat.  

Modul Psikotropika ini terdiri dari 2 kegiatan pembelajaran yang masing-masing memuat uraian materi yang disertai ilustrasi gambar, serta rangkuman materi. Selain itu pula terdapat soal latihan yang dapat kalian pelajari agar semakin menguasai kompetensi yang diinginkan. Pada akhir modul ini juga disediakan refleksi dan evaluasi untuk mengukur apakah kalian berhasil mencapai kompetensi yang diinginkan setelah belajar menggunakan modul ini. Untuk dapat menggunakan modul ini bacalah secara seksama dan cermat, kerjakan soal-soal latihan dan tugas mandiri sesuai petunjuk. Apabila nilai akhir Kalian  ≥ 80% maka kalian telah berhasil menguasai materi psikotropika. Selamat belajar. 

Istilah
  • Depresan : Obat yang menimbulkan efek seolah kerja sistem saraf berkurang, kesadaran menjadi turun, dan membuat ngantuk 
  • Ekstasi : Turunan dari amfetamin, berupa serbuk putih dan kuning, dibuat dalam tablet 
  • Halusinogen : Obat yang bisa membuat timbulnya halusinasi, pemakai bisa melhat atau mendengar sesuatu yang tidak terlihat 
  • Inhalasia : Gas yang dihirup 
  • NAPZA : Narkoitka, psikotropika, dan zat adiktif 
  • Narkotika : Zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman 
  • Psikotropika : Suatu zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika 
  • Stimulan : Obat yang menimbulkan rangsangan terhadap saraf yang menyebabkan pengguna lebih percaya diri 
  • Tar : zat yang bersifat karsinogen yang dapat menyebabkan iritasi pada paruparu 
  • Zat Adiktif : Zat atau obat yang dapat menyebabkan ketagihan (adiksi) 

A. Tujuan Pembelajaran 

Setelah kegiatan pembelajaran 1 ini diharapkan kalian mampu mengevaluasi pemahaman diri tentang bahaya penggunaan senyawa psikotropika terhadap kesehatan diri, lingkungan dan masyarakat. 

B. Uraian Materi 

Bahaya Penggunaan Psikotropika 
 
Gambar 1. Bahaya Penggunaan Narkoba - Sumber: pojokcerdas.com 

Amatilah gambar diatas? Dapatkah kalian memberikan ilustrasi mengenai gambar tersebut? Dapatkah kalian menjelaskan mengapa terjadi perubahan drastis pada wajah orang tersebut. Dapatkah kalian menganalisis penyebab dari perubahan tersebut? Salah satu penyebab hal tersebut adalah adanya penyalahgunaan dalam pemanfaatan psikotropika. Untuk menjawab pertanyaan tersebut pelajari modul berikut dengan saksama. 
 
1. Pengertian NAPZA 


NAPZA adalah singkatan dari narkotika, psikotropika, dan zat adiktif. NAPZA merupakan zat-zat yang jika dikonsumsi akan memengaruhi sistem saraf pusat sehingga dapat mengubah perasaan dan cara berfikir orang yang menggunakannya.  

Saat ini banyak beredar obat penenang dan penghilang rasa sakit. Mekanisme kerja obat ini secara umum adalah mempengaruhi sistem saraf. Ada obat yang menghilangkan rasa sakit, ada pula obat yang menimbulkan rasa menyenangkan atau menimbulkan halusinasi. Obat-obat ini disebut zat psikoaktif yang berguna bagi ilmu kedokteran jiwa untuk mengobati penyakit mental dan saraf. Isitilah NAPZA terdiri atas: 
  • Narkotika: zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman yang menyebabkan penurunan atau erubahan kesadaran, hilangnya rasa, dapat mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan.  
  • Psikotropika: zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis, dan bukan narkotika yang dapat menyebabkan perubahan terhadap pada aktivitas mental dan perilaku. 
  • Zat adiktif: zat atau obat yang dapat menyebabkan ketagihan (adiksi).  Jika zat psikoaktif digunakan secara ilegal akan menyebabkan masalah serius karena dapat mempengaruhi otak dan perilaku pemakainya. Penyalahgunaan zat psikoaktif ini dapat menyebabkan ketergantungan fisik yang disebut adiksi (ketagihan). 
 
2. Jenis NAPZA 

Zat psikoaktif masuk ke dalam tubuh melalui mulut (merokok dengan pipa), hidung (menghisap zat dalam bentuk uap atau bubuk) dan dengan suntikan. Berdasarkan pengaruh obat terhadap pemakainya, obat psikoaktif terdiri atas: 

Stimulan, depresan, dan halusinogen. Mari cermati uraiannya. 

a. Golongan Stimulan 

Stimulan bersifat menstimulasi sistem saraf simpatik melalui pusat di hipotalamus sehingga meningkatkan kerja organ. Misalnya, meningkatkan denyut jantung dan tekanan darah, mengecilkan pupil dan meningkatkan gula darah. Jadi, stimulan memberikan rangsangan pemakainya untuk menggunakan tenaganya lebih cepat dan tidak merasakan sakit. Senyawa yang termasuk golongan stimulan, yaitu sebagai berikut: 
  • Amfetamina , meliputi dekstroamfetamina, metamfetamina/sabu-sabu, ritalin dan deksdedrin 
  • Ekstasi, mendorong tubuh untuk melakukan aktivitas yang melampaui batas maksimum dari kekuatan tubuh. 
  • Kokain, dapat memicu metabolisme sel, menimbulkan efek adiksi yang sangat kuat, dan mengakibatkan tingkat kematian yang tinggi. 
  • Kafein, terdapat dalam biji kopi, daun the, buah kola, dan guarana 
  • Alkohol, merupakan minimum hasil fermentasi buah-buahan, sayursayuran, dan biji-bijian.  
Gambar 2: Kokain dan ekstasi - Sumber: hallosehat.com-republika.co.id 

b. Golongan Depresan 

merupakan obat penghambat fungsi neuron dalam sistem saraf pusat.  Obat depresan berpengaruh terhadap sistem saraf, yaitu dapat mengurangi kegiatan sistem saraf. Depresan terkenal dengan sebutan obat penenang. Ada lima kategori utama depresan, yaitu seperti berikut:  
  • aBarbiturat, yang mencakup obat-obatan seperti sekonal, nembutal, dan amital.  
  • Obat penenang, yang sering dipakai, misalnya meprobomat. 
  • Etil alkohol (etanol).  
  • Anestetik, yang mencakup eter, kloroform. 
  • Opiat, yang mencakup opium, morfin, heroin, kodem dan metadon 

Gambar 3. Papaver somniferum (bahan pembuat opium)- Sumber: beritaunik.net

c. Golongan Halusinogen 

Halusinogen mempunyai pengaruh kuat terhadap persepsi penglihatan, pendengaran dan juga peningkatan respon emosional. Subjek mengalami halusinasi, dengan dosis yang tinggi, dapat terjadi halusinasi yang sebenarnya, yaitu si subjek "melihat" atau "mendengar" benda-benda yang tidak ada sama sekali atau melihat benda-benda tampak seperti hidup. Halusinogen meliputi LSD (Lysergic Acid Diethylamide), STP (mirip amfetamin), THC (Tentra Hydro Cannabinol), mesakolin (dari pohon kaktus peyote), psilosibin (dari jenis jamur), dan pgyneyclidine PCP (fenseklidin) suatu obat bius hewan. 
 
Jenis-jenis narkotika terdiri atas:  

a. Golongan I 

Narkotika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi sangat tinggi mengakibatkan ketergantungan. Contohnya adalah:  
• Heroin  
Heroin ini merupakan turunan morfin yang sudah mengalami proses kimiawi. Pada mulanya heroin ini digunakan untuk pengobatan ketergantungan morfin, tetapi kemudian terbukti bahwa kecanduan heroin justru lebih hebat. Morfin atauheroin disebut juga putaw. Bentuknya seperti serbuk putih tidak berbau.  

• Kokain  
Efek dari penggunaan kokain dapat menyebabkan paranoid, halusinasi serta berkurang rasa percaya diri. Pemakaian obat ini akan merusak saraf di otak. 
Selain memperburuk sistem pernafasan, penggunaan yang berlebihan sangat membahayakan dan bisa membawa kematian. Kokain yang turunannya putawsangat berbahaya bagi kesehatan manusia.  

• Ganja  
Ganja yang dikenal juga dengan nama cannabis sativa pada mulanya banyak digunakan sebagai obat relaksan untuk mengatasi intoksikasi (keracunan ringan). Bahan yang digunakan dapat berupa daun, batang dan biji, namun kemudian di salah gunakan pemakaiannya. Ganja dapat membuat ketagihan secara mental dan berfikir menjadi lambandan pecandunya nampak bodoh karena zat tersebut dapat mempengaruhi konsentrasi dan ingatan serta kemampuan berfikir menjadi menurun. 
 
b. Golongan II  
Narkotika yang berkhasiat pengobatan, digunakan sebagai pilihan terakhir dan dapat digunakan dalam terapi dan atau untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan sertamempunyai potensi tinggi mengakibatkan ketergantungan. Contohnya adalah:  
• Morfin  
Morfin merupakan turunan opium yang dibuat dari hasil pencampuran getah poppy (papaver sormary ferum) dengan bahan kimia lain, sifatnya jadi semisintetik. Morfin merupakan zat aktif dari opium. Di dalam dunia kedokteran, zatini digunakan untuk mengurangi rasa sakit pada waktu dilakukannya pembedahan atau operasi. 

c. Golongan III  
Narkotika yang berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi dan atau tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan ketergantungan. Contohnya adalah: 
• Kodein 
Kodein adalah sejenis obat yang digunakan untuk mengobati nyeri sedang hingga berat. Efek sampingnya dapat mengecam jiwa, seperti halnya senyawa opiatlai nnya adalah depresi saluran pernapasan 
 
Jenis-jenis Psikotropika: 

a. Golongan I 

Psikotropika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi kuat mengakibatkan sindrom ketergantungan. Contohnya adalah: 
 • Ekstasi  
Dari sekian banyak jenis narkoba yang beredar maka ekstasi mungil inilah yang paling banyak di produksi di dalam negeri. Selain dari bahan bakunya mudah didapat harga jualnya pun bervariasi mulai dari harga golongan “high class eksekutif” selebritis, diatas Rp.100.000 hingga harga banting di warung kafe Rp.10.000/butir. Inex nama lain ekstasi ini masih keturunan kandung psikotropika banyak di perjual- belikan bagai kacang goreng. Ekstasi beredar dalam bentuk tablet dan kapsul dengan ukuran sebesar kancing kerah baju yang berdiri dari berbagai macam jenis, diantaranya: Adam, Eva, Flash, Dolar, Bonjovi, Mike Tyson, Playboy, Apple, Angel, White Dove, dan lain-lain.  

b. Golongan II  

Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan dapat digunakan dalam terapi dan atautujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi kuat mengakibatkan sindromketergantungan. Contohnya adalah:  
• Amphetamine  
Memiliki nama jalanan: seed, meth, crystal, whiz. Bentuknya ada yang berbentuk bubuk warna putih dan keabuan dan juga tablet. Cara penggunaan dengan cara dihirup. Sedangkan yang berbentuk tablet diminum dengan air. 

c. Golongan III  
Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan dapat digunakan dalam terapi dan atau tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi sedang mengakibatkan sindrom ketergantungan. Contohnya adalah: 
Phenobarbatial merupakan antikonvulsan turunan barbiturat yang efektif dalammengatasi epilepsi. Phenobarbatial menekan korteks sensor, menurunkan aktivitasmotorik, menyebabkan kantuk, efek sedasi, dan hipnotik.  

d. Golongan IV 
Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan sangat luas digunakan terapi dan atauuntuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkansindrom ketergantungan. Contohnya diazepam. 

C. Rangkuman 

  1. NAPZA adalah singkatan dari narkotika, psikotropika, dan zat adiktif. 
  2. Berdasarkan pengaruh obat terhadap pemakainya, obat psikoaktif terdiri dari stimulan, depresan, halusinogen.  
  3. Stimulan bersifat menstimulasi sistem saraf simpatik melalui pusat di hipotalamus sehingga meningkatkan kerja organ. 
  4. Depresan merupakan obat penghambat fungsi neuron dalam sistem saraf pusat.  
  5. Halusinogen mempunyai pengaruh kuat terhadap persepsi penglihatan, pendengaran dan juga peningkatan respon emosional. 

D. Penugasan Mandiri 

Analisislah studi kasus dibawah ini! 
  1. Psikotropika merupakan zat atau obat alamiah atau sintesis dan bukan narkotika yang bersifat psikoaktif dan berpengaruh pada susunan saraf pusat. Salah satu contoh zat psikotropika adalah alkohol. Alkohol dapat mengakibatkan penderita tak sadarkan diri dan mabuk. Analisilah mengapa hal itu bisa terjadi? 
  2. Penggunaan ekstasi dapat menyebabkan halusinasi dan jika digunakan secara berlebihan dapat menyebabkan kegilaan. Dan golongan ini dapat juga mengakibatkan ketergantungan dan berakhir pada kematian. Analisislah permasalahan tersebut mengenai bahaya penggunaan ekstasi bagi kesehatan! 

E. Latihan Soal   

Pilihlah jawaban yang paling tepat! 

1. Zat kimia yang berkhasiat menstimulasi susunan saraf pusat pada kopi dan teh adalah …. 
A. Tar 
B. morfin 
C. kafein 
D. nikotin 
E. Ganja 
 
2. Penyalahgunaan narkoba dapat mengakibatkan ketergantungan. Gangguan fisiologi tubuh, bahkan kematian. Tetapi masih banyak orang yang menyalahgunakan narkoba karena berharap mendapatkan sensasi tertentu. Ganja misalnya, dapat memberikan efek … 
A. Menahan rasa sakit 
B. Meningkatkan semangat 
C. Meningkatkan daya khayal 
D. Menekan rasa lapar 
E. Menahan rasa malas 
 
3. Penggunaan narkoba dapat menyebabkan gangguan sistem saraf diantaranya timbul gejala rasa kebas, penglihatan buram hingga kebutaan. Hal ini menunjukkan gangguan pada.... 
A. Neuron sensorik 
B. Hipotalamus                            
C. Neuron motorik   
D. Saraf otonom  
E. Saraf simpatik 
 
4. Zat berikut sering dipakai dengan cara inhalansia, kecuali …. 
A. Cat 
B. Parasetamol 
C. Spiritus 
D. Parfum 
E. Aerosol  
 
5. Obat-obatan berikut sanggup mempengaruhi pikiran manusia, kecuali …. 
A. Antibiotik 
B. Analgenik 
C. Stimulan 
D. Halusinogen 
E. Depresan 
   
Kunci Jawaban dan Pembahasan 
 
1. C
Teh dan kopi mengandung zat adiktif berupa kafein yang membuat peminumnya mengalami ketergantungan. 
Pemanfaatan teh dan kopi yang mengandung kafein dalam jumlah yang wajar tidak memberikan efek. Namun mengandung zat kimia yang dapat menstimulasi sistem saraf. 

2. A
Ganja merupakan golongan depresan (penenang), menekan atau mengurangi kerja sistem saraf sehingga menunrunkan aktivitas pemakaianya menjadi lambat atau tertidur. Ganja digunakan sebagai pereda rasa sakit dibidang kedokteran. 

3. A 
Penggunaan narkoba secara tidak tepat dapat mengakibatkan gangguan pada sistem saraf salah satunya pada penglihatan. Gangguan pada penglihatan merupakan gangguan pada sistem saraf sensorik  yaitu  saraf menerima rangsangan dan meneruskan ke saraf pusat. 

4. B
Yang digunakan untuk inhalasi adalah Zat cair yang mudah menguap misalnya lem, tiner, aseton, bensin. 
Penyalahgunaan zat ini menyebabkan pusing, mual, muntah, merusak otak, paru-paru, jantung 

5. A
Antibiotik tidak termasuk kedalam golongan NAPZA tapi termasuk antibiotik untuk mengobati infeksi.  
 

F. Penilaian Diri 

Jawablah pertanyaan berikut dengan jujur dan bertanggung jawab! 


Bila ada jawaban "Tidak", maka segera lakukan review pembelajaran, terutama pada bagian yang masih "Tidak". Bila semua jawaban "Ya", maka Anda dapat melanjutkan ke pembelajaran berikutnya 

Demikianlah informasi yang bisa kami sampaikan, mudah-mudahan dengan adanya Materi Bahaya Penggunaan Psikotropika Mapel Biologi kelas 11 SMA/MA ini para siswa akan lebih semangat lagi dalam belajar demi meraih prestasi yang lebih baik. Selamat belajar!! 

#
Bahaya Penggunaan Psikotropika File ini dalam Bentuk .pdf File Size 74Kb
Diupload oleh www.bospedia.com

    Pencarian yang paling banyak dicari
    • perbedaan narkotika dan psikotropika
    • jenis jenis psikotropika
    • apa itu psikotropika
    • daftar obat psikotropika
    • daftar psikotropika golongan 1
    • golongan psikotropika pdf
    • fensiklidin merupakan narkoba jenis
    • halusinogen adalah