Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Materi Katabolisme Mapel Biologi kelas 12 SMA/MA

Materi Katabolisme Mapel Biologi kelas 12 SMA/MA - Halo adik adik yang baik, bagaimana kabarnya? semoga dalam keadaan sehat selalu yah. Kebetulan pada kesempatan yang baik ini kakak ingin membagikna kepada adik adik berupa materi yang sudah dirangkum untuk adik adik kelas XII SMA/MA. Pembahasan materi ini adalah Katabolisme dari mata pelajaran Biologi dan kakak juga melengkapi latihan soal. Semangat!!

Materi Katabolisme Mapel Biologi kelas 12 SMA/MA
Materi Katabolisme Mapel Biologi kelas 12 SMA/MA

Metabolisme merupakan serangkaian peristiwa reaksi-reaksi kimia yang berlangsung dalam sel makhluk hidup. Melalui proses metabolisme makanan yang dimakan dapat diubah menjadi energi untuk kelangsungan hidup.  

Semua makhluk hidup memerlukan energi untuk kelangsungan hidupnya. Kebutuhan energi setiap individu berbeda-beda, sesuai dengan aktivitas yang dilakukan, umur, atau jenis kelamin. Energi dapat diperoleh dari makanan yang dimakan melalui proses metabolisme di dalam tubuh. Laju Metabolisme akan dipengaruhi oleh enzim sebagai biokatalisator.  

Metabolisme ada dua macam yaitu katabolisme dan anabolisme.Katabolisme atau disebut juga disimilasi merupakan rangkaian reaksi kimia yang berkaitan dengan proses pembongkaran, penguraian atau pemecahan molekul/senyawa kompleks menjadi molekul/ senyawa yang lebih sederhana dengan bantuan enzim, contohnya respirasi anaerob dan aerob.  

Anabolisme disebut juga asimilasi atau sintesis merupakan rangkaian proses reaksi kimia yang berkaitan dengan proses penyususnan atau sintesis molekul/senyawa kompleks dari molekul-molekul/ senyawa sederhana atau penyusunan zat dari senyawa/molekul sederhana menjadi senyawa yang kompleks, contohnya fotosintesis dan kemosintesis.  

Istilah
  • Anabolisme : Reaksi pembentukan senyawa komplek dari senyawa sederhana.. 
  • Apoenzim : Bagian enzim yang terdiri protein, yang menyatu dengan kofaktor   agar berfungsi secara aktif. 
  • Autotrof : Organisme yang dapat memenuhi bahanorganik yang dibutuhkan dengan cara mensintesisnya dari bahan anorganik. 
  • Biokatalisator : Enzim yang berperan dalam reaksi-reaksi kimia dalam sel tubuh makhluk hidup. 
  • Enzim : Protein yang aktif bertindak sebagai biokatalisator dalam tubuh makhluk. 
  • Fermentasi : Pemecahan senyawa organik oleh mikroba yang berlangsung anaerob. 
  • Fotosintesis : Peristiwa penyusunan zat organic (karbohidrat) dari zat anorganik yang dilakukan oleh klorofil dengan bantuan cahayamatahari. 
  • Fotolisis : Pemecahan molekul air dengan bantuan cahaya. 
  • Fotosistem : Tempat berkumpulnya beratus-ratus molekul pigmen fotosintesis. 
  • Glikolisis : Pengubahan satu molekul gula 6C menjadi 2 molekul asam piruvat (3C),  2 molekul NADH dan 2 molekul ATP. 
  • Inhibitor : Zat atau senyawa yang menghalangi kerja enzim. 
  • Katabolisme : Reaksi penguraian yang berlangsung di dalam tubuh organisme. 
  • Kemosintesis : Proses penyusunan zat organik dengan memanfaatkan sumber energi dari hasil reaksi kimia. 
  • Koenzim : Bagian bukan protein pada enzim, berupa senyawa organik (misalnya vitamin). 
  • Metabolisme : Seluruh peristiwa reaksi-reaksi kimia yang berlangsung dalam sel makhluk hidup. 
  • Respirasi aerob : Respirasi yang membutuhkan oksigen. 
  • Respirasi anaerob : Respirasi yang tidak membutuhkan oksigen. 

A. Tujuan Pembelajaran 

Setelah kegiatan pembelajaran 2 ini diharapkan anda dapat: 
Menjelaskan proses katabolisme yang terdiri dari respirasi aerob dan respirasi anaerob/fermentasi menyangkut bahan, proses, tempat berlangsung dan hasilnya. 

B. Uraian Materi  

KATABOLISME 
         
Katabolisme atau disebut juga desimilasi merupakan rangkaian reaksi kimia yang berkaitan dengan proses pembongkaran, penguraian atau pemecahan molekul/senyawa kompleks menjadi molekul/ senyawa yang lebih sederhana dengan bantuan enzim. 

Penguraian senyawa ini menghasilkan atau melepaskan energi berupa ATP yang tersimpan pada molekul dan biasa digunakan organisme untuk beraktivitas. Katabolisme mempunyai dua fungsi, yaitu menyediakan bahan baku untuk sintesis molekul lain, dan menyediakan energi kimia yang dibutuhkan untuk melakukan aktivitas sel.  

Reaksi yang umum terjadi adalah reaksi oksidasi. Reaksi kimianya membebaskan energi sehingga disebut sebagai reaksi eksergonik. Energi yang dilepaskan oleh reaksi katabolisme disimpan dalam bentuk fosfat, terutama dalam bentuk ATP (Adenosin trifosfat) dan berenergi elektron tinggi NADH2 (Nikotilamid adenine dinukleotida) serta FADH2 (Flavin adenin dinukleotida). 
Contoh katabolisme adalah respirasi. 

Berdasarkan kebutuhan akan oksigen, katabolisme dibagi menjadi dua, yaitu: 
  1. Respirasi aerob : adalah respirasi yang membutuhkan oksigen bebas dari udara untuk menghasilkan energi. 
  2. Respirasi anaerob : adalah respirasi yang tidak membutuhkan oksigen untuk menghasilkan energi.                                
1. Respirasi Aerob 
 
Respirasi aerob adalah respirasi yang membutuhkan oksigen bebas dari udara untuk menghasilkan energi. 

Contoh respirasi aerob adalah Respirasi Sel. 

Respirasi bertujuan menghasilkan energi dari sumber nutrisi yang dimiliki. Semua makhluk hidup melakukan respirasi dan tidak hanya berupa pengambilan udara secara langsung. Respirasi dalam kaitannya dengan pembentukan energi dilakukan di dalam sel. Oleh karena itu, prosesnya dinamakan respirasi sel. Organel sel yang berfungsi dalam menjalankan tugas pembentukan energy ini adalah mitokondria. 


Respirasi termasuk ke dalam kelompok katabolisme karena didalamnya terjadi penguraian senyawa kompleks menjadi senyawa yang lebih sederhana, diikuti dengan pelepasan energi. Energi yang kita gunakan dapat berasal dari hasil metabolisme tumbuhan. 
      
Respirasi aerob dapat dibedakan menjadi empat tahap, yaitu: 
  1. glikolisis, 
  2. dekarboksilasi oksidatif 
  3. siklus krebs 
  4. transport elektron. 
Untuk memahami tahapan-tahapan tersebut, cermati uraian berikut ini. 
 
1. Glikolisis 
 
Glikolisis adalah peristiwa pengubahan molekul glukosa (6 atom C) menjadi 2 molekul yang lebih sederhana, yaitu asam piruvat (3 atom C).  

Glikolisis terjadi dalam sitoplasma sel. Prosesnya terdiri atas beberapa langkah, seperti pada gambar berikut: 
  
Gambar 4. Tahap Glikolisis - Sumber: caiherang.com 

Peristiwa glikolisis menunjukkan perubahan dari glukosa, kemudian makin berkurang    kekomplekan molekulnya dan berakhir sebagai molekul asam piruvat.  
Produk penting glikolisis dari 1 molekul glukosa adalah: 
  • 2 molekul asam piruvat 
  • 2 molekul NADH sebagai sumber elektron berenergi tinggi 
  • 2 molekul ATP 
2.  Dekarboksilasi oksidatif 
 
Dekarboksilasi oksidatif asam piruvat berlangsung dalam matriks mitokondria dan merupakan reaksi kimia yang mengawali siklus krebs. Setiap asam piruvat yang dihasilkan kemudian akan diubah menjadi Asetil-KoA (koenzim-A). Asam piruvat ini akan mengalami dekarboksilasi sehingga gugus karboksil akan hilang sebagai CO2 dan akan berdifusi keluar sel. Dua gugus karbon yang tersisa kemudian akan mengalami oksidasi sehingga gugus hydrogen dikeluarkan dan ditangkap oleh akseptor elektron NAD+. 

Gugus yang terbentuk, kemudian ditambahkan koenzim-A sehingga menjadi asetil-KoA. Hasil akhir dari proses dekarboksilasi oksidatif ini akan menghasilkan 2 asetil-KoA dan 2 molekul NADH. Pembentukan asetil-KoA memerlukan kehadiran vitamin B1.  
 
Perhatikan gambar berikut!  
 
Gambar 5. Tahap Dekarboksilasi Oksdifatif - Sumber: biologiedukasi.com
 
 3. Siklus Krebs 
 
Siklus krebs merupakan tahap ketiga respirasi aerob. Nama siklus ini berasal dari nama orang yang menemukan reaksi respirasi aerob ini, yaitu Hans Krebs. Siklus ini disebut juga siklus asam sitrat. Siklus krebs berlangsung didalam mitokondria pada kelompok eukariota sedangkan pada kelompok prokariota berlangsung didalam sitoplasma. 
  
Gambar. 6 Tahap Siklus Krebs - Sumber: indonesiabelajar.ord 

Dapat disimpulkan bahwa siklus krebs merupakan tahap ketiga dalam respirasi aerob yang mempunyai tiga fungsi, yaitu menghasilkan NADH, FADH2, ATP serta membentuk kembali oksaloasetat. Oksaloasetat ini berfungsi untuk siklus Krebs selanjutnya.  

Dalam siklus krebs, dari setiap 1 molekul glukosa akan dihasilkan 6 NADH, 2 FADH2, dan 2 ATP. 
 
4. Transpor Elektron 
 
Transpor elektron merupakan serangkaian peristiwa pemindahan electron dan ion hidrogen (H+). Selama tiga proses sebelumnya, dihasilkan beberapa reseptor elektron yang bermuatan akibat penambahan ion hidrogen. Reseptor-reseptor ini kemudian akan masuk ke transfer elektron untuk membentuk suatu molekul berenergi tinggi, yaitu ATP. Reaksi ini berlangsung di dalam membran mitokondria. Reaksi ini berfungsi membentuk energi selama oksidasi yang dibantu oleh enzim pereduksi.  

Reaksinya kompleks, tetapi yang berperan penting adalah NADH, FAD, dan molekul-molekul khusus, seperti Flavo protein, ko-enzim Q, serta beberapa sitokrom. Dikenal ada beberapa sitokrom, yaitu sitokrom C1, C, A, B, dan A3. Elektron berenergi pertama-tama berasal dari NADH, kemudian ditransfer ke FMN (Flavine Mono Nukleotida), selanjutnya ke Q, sitokrom C1, C, A, B, dan A3, lalu berikatan dengan H yang diambil dari lingkungan sekitarnya. Sampai terjadi reaksi terakhir yang membentuk H2O. 

Perhatikan gambar berikut! 
 
Gambar 7. Tahap Transpor Elektron - Sumber: sainstecno.net
Gambar 7. Tahap Transpor Elektron - Sumber: sainstecno.net 

 Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa selama proses respirasi aerob dihasikan sekitar 38 ATP dengan rincian sebagai berikut: 

2.  Respirasi anaerob  
 
Respirasi anaerob adalah respirasi yang tidak membutuhkan oksigen untuk menghasilkan energi. Respirasi anaerob merupakan respirasi yang tidak menggunakan oksigen sebagai penerima akhir pada saat pembentukan ATP. Respirasi anaerob juga menggunakan glukosa sebagai substrat. Respirasi anaerob sering disebut juga fermentasi. 

Organisme yang melakukan fermentasi di antaranya adalah bakteri dan protista yang hidup di rawa, lumpur, makanan yang diawetkan, atau tempat-tempat lain yang tidak mengandung oksigen. Beberapa organisme dapat berespirasi menggunakan oksigen, tetapi dapat juga melakukan fermentasi. Organisme seperti ini melakukan fermentasi jika lingkungannya miskin oksigen. Sebagai contoh, sel-sel otot dapat melakukan respirasi anaerob jika kekurangan oksigen. 

Pada fermentasi, glukosa dipecah menjadi 2 molekul asam piruvat, 2 NADH, dan terbentuk 2 ATP. Tetapi, fermentasi tidak bereaksi secara sempurna memecah glukosa menjadi karbondioksida dan air, serta ATP yang dihasilkan pun tidak sebesar ATP yang dihasilkan dari glikolisis. 
 
 Dari produk yang dihasilkan fermentasi dibedakan menjadi 2 yaitu: 

1. Fermentasi asam laktat  

Fermentasi asam laktat adalah fermentasi glukosa yang menghasilkan asam laktat. Fermentasi asam laktat dimulai dengan glikolisis yang menghasilkan asam piruvat, kemudian berlanjut dengan perubahan asam piruvat menjadi asam laktat.  

Pada fermentasi asam laktat, asam piruvat bereaksi secara langsung dengan NADH membentuk asam laktat. Perhatikan gambar berikut! 
 
Gambar 8. Tahap Fermentasi Asam Laktat - Sumber: mildafauziah.blogspot.com 

2. Fermentasi alkohol.  

Pada fermentasi alkohol, asam piruvat diubah menjadi etanol atau etil alkohol melalui dua langkah reaksi, yaitu 1) pembebasan CO2 dari asam piruvat yang kemudian diubah menjadi asetaldehida, 2) reaksi reduksi asetaldehida oleh NADH menjadi etanol. NAD yang terbentuk akan digunakan untuk glikolisis. 
 
Perhatikan gambar berikut! 
  
Gambar 9. Tahap Fermentasi Alkohol - Sumber: gurupendidikan.co.id 

 
Pada respirasi anaerob energi yang diperoleh lebih sedikit di bandingkan dengan respirasi aerob. Energi yang dihasilkan yaitu 2 ATP setiap molekul glukosa.  

C. Rangkuman 

1. Katabolisme atau disebut juga disimilasi merupakan rangkaian reaksi kimia yang berkaitan dengan proses pembongkaran, penguraian atau pemecahan molekul/senyawa kompleks menjadi molekul/ senyawa yang lebih sederhana dengan bantuan enzim. 

2. Berdasarkan kebutuhan akan oksigen, katabolisme dibagi menjadi dua, yaitu: 
  • Respirasi aerob  
  • Respirasi anaerob     
3. Respirasi aerob adalah respirasi yang membutuhkan oksigen bebas dari udara untuk menghasilkan energi. 

4. Respirasi aerob dapat dibedakan menjadi empat tahap, yaitu: 
  • glikolisis, 
  • dekarboksilasi oksidatif 
  • siklus krebs 
  • transport elektron. 
5. Respirasi anaerob adalah respirasi yang tidak membutuhkan oksigen untuk menghasilkan energi 

6. Dari produk yang dihasilkan fermentasi dibedakan menjadi 2 yaitu: 
  • Fermentasi asam laktat  
  • Fermentasi alkohol 
7. Reaksi aerob menghasilkan energI sebanyak 38 ATP dan reaksi anaerob menghasilkan energi sebanyak 2 ATP. 
 

D. Penugasan Mandiri  

Berikanlah contoh peristiwa dalam kehidupan sehari-hari yang terkait dengan proses reaksi katabolisme anaerob misalnya fermentasi! 
 

E. Latihan Soal  

Untuk memperdalam pemahaman anda mengenai materi di atas kerjakanlah latihan berikut! 

1. Perhatikan skema respirasi aerob di bawah ini! 




a. Berdasarakan skema di atas, tuliskan nama tahap/reaksi pada nomor 2! 
b. Sebutkan bahan dan hasil dari tahap/reaksi pada nomor 2! 

2. Perhatikan skema respirasi anaerob berikut ini! 
 
a. Berdasarkan skema di atas, tuliskan nama reaksi tersebut! 
b. Sebutkan nama zat yang terdapat pada bagian A, B, dan C! 
 
3. Mengapa pada beberapa orang yang bekerja (termasuk olahragawan) kadang-kadang mengalami gejala kram (kejang otot)? Bagaimana cara mengatasi hal tersebut? 

jawaban dan penskoran

1. a. Siklus krebs
b. Bahan: 2 Asetil Ko-A
Hasil: 4 CO2, 2 ATP, 6 NADH, 2 FADH2

2. a. Fermentasi alkohol
b. A = 2 asam piruvat
B = 2 asetaldehid
C = 2 etanol

3. Karena terjadi penumpukan asam laktat yang berlebihan di dalam otot. Cara mengatasi dengan menghirup O2 sebanyak-banyaknya untuk menguraikan asam laktat yang berlebihan di dalam otot.
 

F. Penilaian Diri 

 Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan jujur dan bertanggung jawab!  
 

Bila ada jawaban "Tidak", maka segera lakukan review pembelajaran, terutama pada  bagian yang masih "Tidak". Bila semua jawaban "Ya", maka Anda dapat melanjutkan ke pembelajaran berikutnya 

Demikianlah informasi yang bisa kami sampaikan, mudah-mudahan dengan adanya Materi Katabolisme Mapel Biologi kelas 12 SMA/MA ini para siswa akan lebih semangat lagi dalam belajar demi meraih prestasi yang lebih baik. Selamat belajar!! 

#
Metabolisme Dan Enzim File ini dalam Bentuk .pdf File Size 74Kb
Diupload oleh www.bospedia.com

    Pencarian yang paling banyak dicari
    • materi biologi kelas 12 semester 2 kurikulum 2013 revisi
    • materi biologi kelas 12 kurikulum 2013
    • soal biologi kelas 12 semester 2
    • materi biologi sma kelas 11
    • buku paket biologi kelas 12 pdf
    • materi biologi sma kelas 10
    • buku biologi kelas 12 kurikulum 2013
    • soal biologi kelas 12 pdf