Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Materi Metabolisme Dan Enzim Mapel Biologi kelas 12 SMA/MA

Materi Metabolisme Dan Enzim Mapel Biologi kelas 12 SMA/MA - Hai adik adik yang baik apa kabar? semoga dalam keadaan sehat saja ya, kebetulan pada kesemaptan yang baik ini kakak ingin membagikan kepada adik adik mengenai materi yang sudah disusun yaitu materi tentang Metabolisme Dan Enzim untuk adik adik yang duduk dibangku kelas XII SMA/MA. Materi ini juga dilengkapi dengan latihan soal yang bisa membantu adik adik dalam memahami soal demi soal. Semangat!!

Materi Metabolisme Dan Enzim Mapel Biologi kelas 12 SMA/MA
Materi Metabolisme Dan Enzim Mapel Biologi kelas 12 SMA/MA

Metabolisme merupakan serangkaian peristiwa reaksi-reaksi kimia yang berlangsung dalam sel makhluk hidup. Melalui proses metabolisme makanan yang dimakan dapat diubah menjadi energi untuk kelangsungan hidup.  

Semua makhluk hidup memerlukan energi untuk kelangsungan hidupnya. Kebutuhan energi setiap individu berbeda-beda, sesuai dengan aktivitas yang dilakukan, umur, atau jenis kelamin. Energi dapat diperoleh dari makanan yang dimakan melalui proses metabolisme di dalam tubuh. Laju Metabolisme akan dipengaruhi oleh enzim sebagai biokatalisator.  

Metabolisme ada dua macam yaitu katabolisme dan anabolisme.Katabolisme atau disebut juga disimilasi merupakan rangkaian reaksi kimia yang berkaitan dengan proses pembongkaran, penguraian atau pemecahan molekul/senyawa kompleks menjadi molekul/ senyawa yang lebih sederhana dengan bantuan enzim, contohnya respirasi anaerob dan aerob.  

Anabolisme disebut juga asimilasi atau sintesis merupakan rangkaian proses reaksi kimia yang berkaitan dengan proses penyususnan atau sintesis molekul/senyawa kompleks dari molekul-molekul/ senyawa sederhana atau penyusunan zat dari senyawa/molekul sederhana menjadi senyawa yang kompleks, contohnya fotosintesis dan kemosintesis.  

Istilah
  • Anabolisme : Reaksi pembentukan senyawa komplek dari senyawa sederhana.. 
  • Apoenzim : Bagian enzim yang terdiri protein, yang menyatu dengan kofaktor   agar berfungsi secara aktif. 
  • Autotrof : Organisme yang dapat memenuhi bahanorganik yang dibutuhkan dengan cara mensintesisnya dari bahan anorganik. 
  • Biokatalisator : Enzim yang berperan dalam reaksi-reaksi kimia dalam sel tubuh makhluk hidup. 
  • Enzim : Protein yang aktif bertindak sebagai biokatalisator dalam tubuh makhluk. 
  • Fermentasi : Pemecahan senyawa organik oleh mikroba yang berlangsung anaerob. 
  • Fotosintesis : Peristiwa penyusunan zat organic (karbohidrat) dari zat anorganik yang dilakukan oleh klorofil dengan bantuan cahayamatahari. 
  • Fotolisis : Pemecahan molekul air dengan bantuan cahaya. 
  • Fotosistem : Tempat berkumpulnya beratus-ratus molekul pigmen fotosintesis. 
  • Glikolisis : Pengubahan satu molekul gula 6C menjadi 2 molekul asam piruvat (3C),  2 molekul NADH dan 2 molekul ATP. 
  • Inhibitor : Zat atau senyawa yang menghalangi kerja enzim. 
  • Katabolisme : Reaksi penguraian yang berlangsung di dalam tubuh organisme. 
  • Kemosintesis : Proses penyusunan zat organik dengan memanfaatkan sumber energi dari hasil reaksi kimia. 
  • Koenzim : Bagian bukan protein pada enzim, berupa senyawa organik (misalnya vitamin). 
  • Metabolisme : Seluruh peristiwa reaksi-reaksi kimia yang berlangsung dalam sel makhluk hidup. 
  • Respirasi aerob : Respirasi yang membutuhkan oksigen. 
  • Respirasi anaerob : Respirasi yang tidak membutuhkan oksigen. 

A. Tujuan Pembelajaran 

Setelah kegiatan pembelajaran 1 ini diharapkan anda dapat: 
  1. Menjelaskan proses metabolisme sebagai reaksi enzimatis dalam makhluk hidup. 
  2. Menjelaskan prinsip dasar enzim, struktur, sifat, mekanisme kerja enzim dan faktorfaktor yang mempengaruhi aktivitas enzim. 
  3. Menyusun laporan percobaan kerja enzim, fotosintesis, dan respirasi anaerob. 

B. Uraian Materi 

METABOLISME 
 
Metabolisme merupakan serangkaian peristiwa reaksi-reaksi kimia yang berlangsung dalam sel makhluk hidup. Metabolisme juga merupakan aktivitas hidup yang selalu terjadi pada setiap sel hidup. Melalui proses metabolisme makanan yang dimakan dapat diubah menjadi energi untuk kelangsungan hidup. Di dalam tubuh makanan mengalami serangkaian perombakan melalui berbagai reaksi kimia sehingga membebaskan energi yang dikandungnya yaitu berupa molekul adenosine trifosfat (ATP). Energi tidak saja diperlukan untuk pertumbuhan sel, mengganti sel yang rusak, pembelahan sel, tetapi juga untuk aktivitas hidup lainnya misalnya belajar, berlari, bermain dan lain-lain.    

ATP merupakan molekul berenergi tinggi yang dapat digunakan makhluk hidup. ATP tersusun dariadenosine (basa adenin dan gula ribosa) dan tiga gugus fosfat. ATP memiliki ikatan yang labil karena mudah melepaskan gugus fosfat ketika mengalami hidrolisis sehingga berubah menjadi ADP (adenosine difosfat). Didalam tubuh berlangsung ratusan bahkan ribuan reaksi kimia, termasuk reaksi kimia dalam proses perombakan zat makanan. Setiap reaksi kimia tidak bekerja secara sendiri-sendiri, melainkan berhubungan satu sama lainnya membentuk suatu rangkaian reaksi kimia.  
Metabolisme dapat digolongkan menjadi dua yaitu proses pembongkaran yang disebut katabolisme dan proses penyusunan yang disebut anabolisme. Reaksi-reaksi kimia yang terjadi dalam metabolisme tersebut akan dipengaruhi lajunya oleh protein khusus yang disebut enzim. Tanpa enzim laju metabolisme berlangsung lambat. 
         
ENZIM 
        
Enzim adalah suatu senyawa kimia/protein khusus yang berperan sebagai katalisator suatu reaksi kimia di dalam tubuh makhluk hidup. Enzim sebagai katalisator dapat mempercepat suatu reaksi kimia yaitu dengan cara menurunkan energi aktivasi.  

Energi aktivasi adalah energi awal yang digunakan untuk memulai suatu reaksi kimia.  Enzim merupakan biokatalisator yang artinya dapat mempercepat reaksi-reaksi biologi tanpa mengalami perubahan struktur kimia.  
 
Struktur Enzim 
 
Keseluruhan bagian enzim disebut holoenzim. Enzim disusun oleh dua komponen utama yaitu: 
  1. Gugus protein (Apoenzim) : yaitu bagian dari enzim yang tersusun dari molekul protein 
  2. Gugus non protein  :  yaitu bagian dari enzim yang tersusun dari senyawa non protein 

Enzim memiliki sisi aktif, yakni bagian atau tempat pada enzim yang berfungsi sebagai tempat menempelnya substrat. Kerja enzim sangat spesifik karena sisi aktif dari enzim sangat selektif terhadap bentuk kimia dari substrat yang akan dikatalisis. Ikatan yang terbentuk antara enzim dengan substrat bersifat lemah sehingga reaksi dapat berlangsung bolak-balik. Substrat menempel pada sisi aktif enzim dan akan menghasilkan produk baru. Komponen nonprotein/gugus prostetik memiliki sifat stabil pada suhu yang relative tinggi dan tidak berubah pada akhir reaksi. Gugus prostetik di bedakan menjadi kofaktor dan koenzim. Kofaktor tersusun dari zat anorganik yang umumnya logam misalnya Cu, Fe, Mn, Zn, Ca, K dan Co. Koenzim tersusun dari senyawa organic nonprotein yang idak melekat erat pada bagian protein enzim, misalnya vitamin, NAD, NADP dan Koenzim A. 
 
Gambar 1.  Struktur Enzim - Sumber: materibelajar.co.id 
Sifat-Sifat Enzim 
 
Sebagai biokatalisator, enzim memiliki beberapa sifat antara lain: 
  1. Enzim hanya mengubah kecepatan reaksi, artinya enzim tidak mengubah produk akhir yang dibentuk atau mempengaruhi keseimbangan reaksi, hanya meningkatkan laju suatu reaksi. 
  2. Enzim bekerja secara spesifik, artinya enzim hanya mempengaruhi substrat tertentu saja. 
  3. Enzim merupakan protein. Oleh karena itu, enzim memiliki sifat seperti protein.  Antara lain bekerja pada suhu optimum, umumnya pada suhu kamar. Enzim akan   kehilangan aktivitasnya karena pH yang terlalu asam atau basa kuat, dan pelarut organik. Selain itu, panas yang terlalu tinggi akan membuat enzim terdenaturasi sehingga tidak dapat berfungsi sebagai mana mestinya. 
  4. Enzim diperlukan dalam jumlah sedikit. Sesuai dengan fungsinya sebagai katalisator, enzim diperlukan dalam jumlah yang sedikit 
  5. Enzim bekerja secara bolak-balik. Reaksi-reaksi yang dikendalikan enzim dapat berbalik, artinya enzim tidak menentukan arah reaksi tetapi hanya mempercepat laju reaksi sehingga tercapai keseimbangan. Enzim dapat menguraikan suatu senyawa menjadi senyawa-senyawa lain. 
  6. Enzim dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Faktor-faktor yang mempengaruhi kerja enzim adalah suhu, pH, activator (pengaktif), dan inhibitor (penghambat) serta konsentrasi substrat. 

Cara Kerja Enzim 
 
Cara kerja enzim dalam berikatan dengan substrat, ada 2 teori yang menjelaskannya, yaitu:  
a. Teori lock and key: Teori lock and key menganalogikan mekanisme kerja enzim seperti kunci dengan anak kunci. Substrat masuk ke dalam sisi aktif enzim. Jadi, sisi aktif enzim seolah olah kunci dan substrat adalah anak kunci. 
 
Gambar. 2 Teori Lock and Key - Sumber: akkangyacob.blogspot.com 

b. Teori induced fit: Teori induced fit mengemukakan bahwa setiap molekul substrat memiliki permukaan yang hampir pas dengan permukaan sisi aktif enzim. Jika substrat masuk ke dalam sisi aktif enzim, akan terbentuk kompleks enzim substrat yang pas. 
 
Gambar. 3 Teori Induksi Pas (model induced fit) Sumber: akkangyacob.blogspot.com 

 
Faktor-Faktor yang memengaruhi Kerja Enzim 
 
Faktor -Faktor yang dapat mempercepat atau memperlambat kerja enzim antara lain adalah: 
 
1. Suhu 

Enzim tersusun dari protein sebab itu enzim sangat peka terhadap suhu. Suhu yang terlalu tinggi dapat menyebabkan denaturasi protein, dan suhu yang terlalu rendah dapat menghambat laju reaksi. Setiap enzim mempunyai suhu optimum yang spesifik, jika enzim berada di bawah suhu optimum maka kerja enzim akan terhambat.  

2. pH 

Setiap enzim mempunyai pH optimun yang spesifik. Perubahan pH mengakibatkan sisi aktif enzim berubah sehingga dapat menghalangi terikatnya substrat pada sisi aktif enzim, selain itu perubahan pH juga mengakibatkan proses denaturasi pada enzim.  
 
3. Konsentrasi Enzim dan substrat 

Agar reaksi berjalan optimum, perbandingan jumlah antara enzim dan substrat harus sesuai.  Jika enzim terlalu sedikit dan substrat terlalu banyak reaksi akan berjalan lambat dan bahkan ada substrat yang tidak terkatalisasi. Semakin banyak enzim maka reaksi akan berjalan semakin cepat. 
 
4. Zat-zat Pengikat  

Aktivator yaitu zat yang berfungsi memacu atau mempercepat reaksi enzim. Contohnya Aktivator antara lain garam-garam dan logam alkali dalam kondisi encer (2%-5%) dan ion logam Ca, Mg, Mn, Ni, dan C1) 
 
5. Zat-zat Penghambat  

Ada dua macam inhibitor enzim, yaitu inhibitor kompetitif dan inhibitor nonkompetitif. Inhibitor kompetitif adalah inhibitor yang berkaitan secara kuat pada sisi aktif enzim. inhibitor kompetitif dapat dihilangkan dengan cara menambah konsentrasi substrat. Sedangkan inhibitor nonkompetitif adalah inhibitor yang terikat pada sisi elosterik enzim (selain sisi aktif enzim), inhibitor ini mengakibatkan sisi aktif enzim berubah hingga substart tidak dapat berkaitan dengan sifat sisi aktif enzim. inhibitor ini tidak dapat dihilangkan walaupun dengan menambahkan konsentrasi substart. 
 

C. Rangkuman 

  1. Metabolisme merupakan serangkaian peristiwa reaksi-reaksi kimia yang berlangsung dalam sel makhluk hidup. 
  2. ATP merupakan molekul berenergi tinggi yang dapat digunakan makhluk hidup. 
  3. Enzim adalah suatu senyawa kimia/protein khusus yang berperan sebagai katalisator suatu reaksi kimia di dalam tubuh makhluk hidup. 
  4. Enzim disusun oleh dua komponen utama yaitu Gugus protein (Apoenzim) dan Gugus non protein. 
  5. Sifat-sifat enzim antara lain, berupa protein, sebagai katalisator, tidak menentukan arah reaksi, bekerjanya sangat specific, bekerja bolak balik dan dibutuhkan dalam   jumlah sedikit. 
  6. Cara kerja enzim dalam berikatan dengan substrat, ada 2 teori yang menjelaskannya yaitu Teori lock and key dan Teori induced fit.  
  7. Faktor-faktor yang mempengaruhi kerja enzim adalah suhu, pH, konsentrasi enzim, konsentrasi substrat, zat-zat pengikat/activator, zat penghambat/inhibitor. 

D. Penugasan Mandiri  

Metabolisme merupakan serangkaian peristiwa reaksi-reaksi kimia yang berlangsung dalam sel makhluk hidup. Lakukanlah percobaan sederhana berikut.  

1. Lakukanlah percobaan kerja enzim dengan mengikuti langkah berikut: 
  • Ambillah sesendok nasi lalu kunyah dan rasakan bagaimana perubahan rasa yang kalian rasakan. 
  • Bandingkan jika nasi diberi jeruk nipis lalu di kunyah. 
  • Buatlah laporan sederhana dengan membandingkan kedua perlakuan yang kalian lakukan. 
2. Lakukanlah percobaan untuk membuktikan peristiwa fotosintesis dengan langkah berikut: 
  • Ambillah sebuah gelas dan masukkan tanaman air lalu letakkan pada tempat yang terkena sinar matahari.  
  • Amati Percobaan fotosintesis yang terjadi dengan mengamati gelembung udara yang ada. 
  • Buatlah laporan sederhana mengenai proses fotosintesis yang terjadi. 
3. Lakukanlah percobaan anaerob dengan langkah berikut: 
  • Ambillah sebuah botol lalu diberi ragi dan ujung botol ditutup dengan balon. Perhatikan peristiwa apa yang terjadi. 
  • Catat dan buatlah laporan sederhana dari kegiatan tersebut. 

E. Latihan Soal   

Untuk memperdalam pemahaman anda mengenai materi di atas kerjakanlah latihan berikut! 

1.Perhatikan grafik hubungan antara aktivasi sel dengan enzim berikut!  

Kesimpulan apakah yang dapat kamu ambil dari grafik di atas! 


2. Jelaskan dua teori cara kerja enzim! 

3. Jelaskan pengertian dari: 
a. Metabolisme 
b. Apoenzim 
c. Biokatalisator 
 
Kunci Jawaban

1. Kesimpulan : Reaksi dengan enzim, energi aktivasi yang dibutuhkan lebih sedikit. Sedangkan reaksi tanpa enzim, energi aktivasi yang dibutuhkan lebih banyak. Enzim bersifat sebagai biokatalisator artinya mempercepat reaksi, tapi tidak ikut bereaksi.

2. 1. Teori lock and key menganalogikan mekanisme kerja enzim seperti kunci dengan anak kunci. Substrat masuk ke dalam sisi aktif enzim. Jadi, sisi aktif enzim seolah-olah kunci dan substrat adalah anak kunci.
2. Teori induced fit mengemukakan bahwa setiap molekul substrat memiliki permukaan yang hampir pas dengan permukaan sisi aktif enzim. Jika substrat masuk ke dalam sisi aktif enzim, akan terbentuk kompleks enzim substrat yang pas

3. a. Metabolisme merupakan serangkaian peristiwa reaksi-reaksi kimia yang berlangsung dalam sel makhluk hidup.
b. Apoenzim merupakan komponen utama enzim terdiri dari
gugus protein.
c. Biokatalisator yang artinya enzim dapat mempercepat reaksi-
reaksi biologi tanpa mengalami perubahan struktur kimia .

F. Penilaian Diri 

Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan jujur dan bertanggung jawab!   
Bila ada jawaban "Tidak", maka segera lakukan review pembelajaran, terutama pada bagian yang masih "Tidak". Bila semua jawaban "Ya", maka Anda dapat melanjutkan ke pembelajaran berikutnya. 

Demikianlah informasi yang bisa kami sampaikan, mudah-mudahan dengan adanya Materi Metabolisme Dan Enzim Mapel Biologi kelas 12 SMA/MA ini para siswa akan lebih semangat lagi dalam belajar demi meraih prestasi yang lebih baik. Selamat belajar!! 

#
Metabolisme Dan Enzim File ini dalam Bentuk .pdf File Size 74Kb
Diupload oleh www.bospedia.com

    Pencarian yang paling banyak dicari
    • materi metabolisme kelas 12 pdf
    • praktek metabolisme kelas 12
    • enzim dan metabolisme
    • materi enzim katalase kelas 12
    • metabolisme sel
    • praktikum biologi kelas 12 semester 1
    • metabolisme part 1
    • metabolisme youtube