Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Materi Hewan Vertebrata Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA

Materi Hewan Vertebrata Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA - Halo semuanya apa kabar? semoga dalam keadaan sehat selalu ya. Kebetulan masih dalam masa pademic, untuk itu adik adik di harapkan untuk mengikuti protokol kesehatan yang disarankan pemerintah dengan cara menggunakan masker, menjaga jarak dan tentunya mencuci tangan untuk menghindari penularan virus covid 19. Oiya pada kesempatan yang baik ini kakak ingin memberikan materi tentang Hewan Vertebrata mata pelajaran Biologi kelas 10 SMA/MA. Semoga bermanfaat yah.

Materi Hewan Vertebrata Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA
Materi Hewan Vertebrata Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA

Kingdom Animalia merupakan salah satu kingdom yang memiliki anggota yang paling banyak dan bervariasi. Secara garis besar kingdom animalia dapat dikelompokkan menjadi dua golongan, yaitu golongan vertebrata (hewan bertulang belakang) dan golongan invertebrata (hewan tak bertulang belakang).  

Modul pembelajaran biologi ini disusun untuk membantu peserta didik dalam memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural dan rasa ingin tahunya tentang animalia. Sehingga peserta didik mampu mengelompokkan hewan ke dalam filum berdasarkan lapisan tubuh, rongga tubuh simetri tubuh, dan reproduksi serta menyajikan laporan perbandingan kompleksitas lapisan penyusun tubuh hewan (diploblastik dan triploblastik), simetri tubuh, rongga tubuh, dan reproduksinya. 

Istilah

  • Aselomata : Tidak memiliki rongga tubuh 
  • Ambulakral : daerah kaki tabung pada sistem vaskuler air 
  • Bilateral : Memiliki satu simetri / arah 
  • Chondrichtyes : ikan bertulang rawan 
  • Diploblastik : Memiliki dua lapisan tubuh 
  • Dermis : kulit bagian dalam 
  • Diocious : hewan berkelamin terpisah 
  • Endoskeleton : rangka dalam 
  • Epidermis : bagian kulit paling luar 
  • Foramen panizzae : lubang pada sekat antara kedua bilik jantung buaya 
  • Homoioterm : suhu tubuh tetap, tidak dipengaruhi suhu lingkungan 
  • Imago : stadium akhir atau dewasa 
  • Kelisera : alat gerak yang digunakan sebagi penjepit 
  • Karapaks : kerangka luar bagian atas 
  • Kitin : zat tanduk yang membentuk kulit 
  • Knidoblast : sel penyengat pada Cnidaria 
  • Larva : stadium muda 
  • Membran niktitans : selaput yang melindungi mata saat tidur 
  • Mesoglea : lapisan gelatin diantara dinding tubuh bagian dalam dan luar pada Porifera 
  • Nakreas : lapisan mutiara 
  • Nefridium : organ ekskresi pada Invertebrata yang berfungsi sebagai ginjal 
  • Nimfa  : stadium perkembangan serangga yang bentuknya mirip stadium dewasa 
  • Notocord : kerangka sumbu tubuh 
  • Operculum : tutup insang 
  • Pediselaria : struktur seperti jepit yang dimiliki beberapa jenis Echinodermata 
  • Periostracum : lapisan tipis dan keras dari cangkok yang tersusun dari zat tanduk 
  • Pinakosit : sel pipih yang terdapat pada epitelium terluar Porifera 
  • Poikiloterm : suhu tubuh tidak tetap, terpengaruh suhu di sekelilingnya 
  • Prismatik : lapisan tengah cangkok yang tersusun dai kristal karbonat 
  • Pseudoselomata : Rongga semu 
  • Radial : Memiliki lebih dari satu simetri tubuh 
  • Radula : organ pendek lebar deretan gigi kitin pada mulut Mollusca 
  • Selom : rongga tubuh yang dilapisi yang dibatasi epitelium berisi organ dalam 
  • Siring : alat suara pada burung 
  • Squamata : reptilia bersisik 
  • Triploblastik : Memiliki tiga lapisan tubuh 

A. Tujuan Pembelajaran 

Setelah kegiatan pembelajaran 2 ini diharapkan  mampu: 
  1. Mengelompokkan hewan vertebrata ke dalam filum berdasarkan lapisan tubuh, rongga tubuh, simetri tubuh, dan reproduksi. 
  2. Memahami cara reproduksi hewan vertebrata. 
  3. Memahami manfaat vertebrata dalam kehidupan manuia. 

B. Uraian Materi 

Beberapa ahli zoology memasukkan sub phylum Hemichordata, Urochordata, dan Cephalochordata menjadi satu kelompok yang disebut Acrania (A=tidak; cranium = tempurung kepala), sedangkan  kelompok lain yang telah mempunyai cranium disebut craniata, yaitu sub phylum vertebrata. 
Sub phylum vertebrata dibagi atas dua super klas yang semuanya terdiri atas 8 klas: Super klas I; Pisces ada 4 kelas yaitu: 
  1. Agnatha (a = tidak, gnathum = rahang) 
  2. Placodermata (bersisik placoid) 
  3. Chondrichtyes (ikan bertuulang rawan, termasuk ikan hiu) 
  4. Osteichtyes (ikan bertulang keras) 
Super klas II; Tetrapoda (tetra= empat, poda = kaki), ada 4 klas, yaitu: 
  1. Amphibia (amphi= dua, bios= hidup) 
  2. Reptilia (hewan melata) 
  3. Aves (hewan unggas atau burung) 
  4. Mamalia (mamae=susu, artinya hewan menyusui) 
Ciri khusus vertebrata adalah sebagai berikut:  
  1. Tubuhnya terbungkus oleh epidermis dan dermis (pada hewan yang hidup air ditutup oleh sisik dengan manyak mengandung kelenjar mucosa = glandula mucosa, hewan hidup didarat  biasanya kulit luar menanduk atau menjadi keras, pada Reptilia kadang-kadang terdapat sisik tebal, dan pada burung terdapat bulu, dan pada mamalia terdapat rambut.  
  2. Memliki endoskeleton.  
  3. Memiliki cranium.  
  4. Terdapat otot/daging untuk bergerak. 
  5. Memiliki tractus digestivus.  
  6. Memiliki sistem circularia (sistem peredaran darah) 
  7. Memiliki sistem respirstoria (sistem pernapasan) 
  8. Memiliki sistem excretoria (sistem ekskresi)  
  9. Memiliki sistem nervorum (sistem saraf) 
  10. Memiliki sistem endokrin 
  11. Memiliki sistem sensoris (indera) 
  12. Memiliki sistem reproduksi. 
Sub phylum vertebrata dibagi atas dua super klas yang semuanya terdiri atas: 

a. Kelas Pisces 


Kelas Pisces (ikan) adalah kelas dari subfi lum Vertebrata yang seluruh anggotanya hidup di air (akuatik), baik air tawar maupun air laut 

1. Ciri-Ciri Umum 
  1. Habitat di perairan. 
  2. Triploblastik.; 
  3. Selomata. 
  4. Struktur tubuh ikan terdiri dari kepala (mengandung otak), badan dan  ekor. 
  5. Mempunyai gurat sisi untuk dapat merasakan tekanan air. 
  6. Badan atau batang berotot, mengelilingi sebuah rongga yang berisi organ internal. 
  7. Kulit yang dilengkapi dengan kelenjar penghasil lendir agar kulit selalu licin dan ada yang tertutup sisik. 
  8. otot ekor post-anal. Ikan juga pada umumnya mempunyai kulit yang sangat berguna untuk menutupi tubuh beserta dengan sekresi kelenjar berlendir yang akan mengurangi gesekan tubuh ikan dengan air, juga hampir seluruh jenis ikan mempunyai sisik yang berhubungan dengan sekresi kelenjar lender membentuk lapisan yang nyaris tahan air. 
  9. Bernapas dengan menggunakan ikan menggunakan insang yang berbentuk lembaran-lembaran tipis berwarna merah muda dan juga selalu lembap; 
  10. Jantung terdiri dari 2 ruangan yaitu 1 serambi dan 1 bilik. 
  11. Sistem peredaran darah tertutup. 
  12. Alat pencernaan lengkap. 
  13. Poikoiloterm (berdarah dingin) 
  14. Dioecious (kelamin terpisah) 
  15. Alat ekskresi berupa ginjal. 
  16. Reproduksi seksual dengan fertilisasi internal atau eksternal. 


2. Klasifikasi 

Kelas Pisces dibagi menjadi dua subkelas, yaitu subkelas Chondrichthyes dan subkelas Osteichthyes : 
  • Subkelas Chondrichthyes (ikan bertulang rawan) berasal dari bahasa Yunani, yaitu chondros yang berarti rawan dan ichthyes yang berarti ikan. Contohnya adalah ikan hiu (Squalus sp.) dan ikan pari (Makararaja sp.) 
  • Subkelas Osteichthyes (ikan bertulang sejati atau keras) Osteichthyes berasal dari bahasa Yunani, yaitu osteon yang berarti tulang dan ichthyes yang berarti ikan. Contohnya adalah ikan gurame (Osphronemus goramy), ikan lele (Clarias sp.), dan ikan tuna (Thunnus sp.) 
3. Peranan 
  1. Menjaga keseimbangan ekosistem perairan karena posisinya sebagai komponen biotik yang menempati tingkatan tropik tertentu dalam rantai makanan. 
  2. Sumber protein tinggi terutama omega yang bermanfaat meningkatkan kecerdasan. 
  3. Dagingnya mengandung asam lemak tidak jenuh. 
  4. Tulang ikan dapat dimanfaatkan sebagai tepung ikan dan bahan pembuat lem. 
  5. Hiasan akuarium. 
  6. Beberapa ikan ganas yang di tempatkan pada habitat yang bukan habitatnya dapat ikan lokal sehingga dapat merusak keseimbangan ekosistem. 
  7. Ikan ganas jenis tertentu dapat menyerang manusia. 
b. Kelas Amphibia 

Amphibia berasal dari bahasa Yunani, yaitu amphi yang berarti kedua dan bios yang berarti hidup. Amphibia merupakan hewan yang dapat hidup di dua alam, yaitu darat dan air tawar, tetapi tidak hidup di air laut Ciri-Ciri Umum: 
  1. Tubuh terdiri dari kepala dan badan untuk katak namun saat masih berudu memiliki ekor. 
  2. Tubuh terdiri dari kepala, badan, dan ekor untuk Salamander. 
  3. Tubuh dilapisi oleh kulit berlendir. 
  4. Pada kepala katak terdiri atas kelopak mata dan membrane niktitan 
  5. (selaput/membran pelindung mata saat katak berenang di air) 5. Lidah katak dapat dijulurkan panjang untuk menangkap mangsa. 
  6. Simetri bilateral. 
  7. Selomata. 
  8. Triploblastik. 
  9. Poikiloterm. 
  10. Sistem peredaran darah tertutup. 
  11. Jantung beruang 3 terdiri dari 2 serambi dan 1 bilik. 
  12. Alat respirasi berupa insang (berudu), paru-paru dan kulit (saat dewasa) 
  13. Ginjal sepasang. 
  14. Alat pencernaan makanan lengkap. 
  15. Reproduksi seksul dengan fertilisasi internal, ovipar. 
  16. Memiliki selaput renang yang membantu katak berenang. 
  17. Mengalami metamorfosis sempurna.  
Sistem organ 
  1. Sistem pencernaan  pada Amphibia terdiri atas mulut, faring, kerongkongan, lambung, usus, dan kloaka. Pada langit-langit mulut, terdapat gigi vomer. Lidah bercabang dua pada ujungnya dan mengandung zat perekat yang berfungsi untuk menangkap serangga. Amphibia juga memiliki hati, pankreas, dan kantong empedu.  
  2. Sistem peredaran darah darah pada Amphibia merupakan sistem peredaran darah ganda dan tertutup. Peredaran darah ganda adalah peredaran darah yang melewati jantung sebanyak dua kali dalam peredarannya. Jantung memiliki tiga ruangan, yaitu 2 buah serambi (serambi kanan dan serambi kiri) serta sebuah bilik. 
  3. Sistem respirasi pada Amphibia berupa insang, kulit, dan paru-paru. Selama dalam fase berudu, Amphibia bernapas dengan insang. Sementara saat dewasa, Amphibia bernapas dengan paru-paru dan kulit. Paru-parunya berupa kantong-kantong dengan dinding yang memiliki banyak ruangan. 
  4. Sistem koordinasi pada Amphibia terdiri atas sistem saraf dan sistem hormon.  Sistem saraf berupa otak yang terbagi menjadi 5 bagian dan 10 saraf kranial. Sistem hormon berupa kelenjar pituitari, kelenjar tiroid, kelenjar adrenal, pulau-pulau Langerhans, dan gonad (kelenjar kelamin). Kelenjar pituitari yang terletak di bawah otak menghasilkan hormon-hormon perangsang pertumbuhan, perangsang metamorfosis, perangsang gonad, pengendali perluasan sel-sel pigmen yang menyebabkan warna kulit menjadi lebih gelap, serta pengatur keseimbangan air dan kontraksi otot. 
  5. Alat indra pada Amphibia terdiri atas mata, lubang hidung, dan telinga. Mata dilindungi oleh membran niktitans (kelopak tidur), kelopak mata atas, dan kelopak mata bawah. Fungsi membran niktitans adalah untuk membasahi bola mata dan melindungi mata saat berada di dalam air. 
  6. Lubang hidung berjumlah sepasang dan berhubungan dengan rongga mulut melalui koane. Telinga terdiri atas dua bagian, yaitu telinga tengah dan telinga dalam. Telinga tengah berhubungan dengan faring melalui saluran Eustachius. Membran timpani (gendang telinga) dimiliki oleh katak dan bangkong, sedangkan salamander tidak memilikinya. Pada Amphibia tidak terdapat telinga luar. 
  7. Sistem reproduksi Amphibia memiliki alat kelamin yang terpisah dan bereproduksi secara ovipar dengan fertilisasi eksternal. Telur Amphibia tidak bercangkang, tetapi diselubungi oleh gelatin. Telur yang telah dibuahi akan berkembang menjadi larva (berudu). Berudu hidup di air dan bernapas dengan insang luar yang kemudian beralih dengan insang dalam. Berudu memiliki ekor yang panjang dan tidak berkaki. Berudu akan mengalami metamorfosis sempurna, sehingga menjadi katak dewasa yang berkaki, tidak berekor, serta bernapas dengan paru-paru dan kulit. 


Peranan 
  1. Menjaga keseimbangan ekosistem karena posisinya sebagai komponen biotik yang menempati tingkatan tropik tertentu dalam rantai makanan; 
  2. Sumber protein tinggi sehingga memiliki nilai ekonomi; 
  3. Katak merupakan organisme yng banyak digunakan dalam penelitian di laboratorium; 
  4. Kulit katak atau kodok dapat disamak menjadi bahan tas atau dompet; 
  5. Racun bufotalin dan bufotenin dari kodok (Bufo marinus) menguatkan denyut jantung 
c. Kelas Reptilia 

Reptilia berasal dari bahasa Latin, yaitu repto yang berarti melata. Reptilia meliputi hewanhewan seperti kadal, tokek, buaya, kura-kura, atau cicak. Anggota Reptilia cenderung beradaptasi dengan kehidupan darat, namun ada juga yang hidup di perairan seperti rawa, sungai, danau, atau laut 

Ciri-Ciri Umum 
  1. Ciri-ciri Reptilia 
  2. Habitat di darat atau air. 
  3. Simetri bilateral. 
  4. Triploblastik. 
  5. Poikiloterm. 
  6. Eksotermik.  
  7. Tubuh terdiri dari kepala, leher, badan dan ekor. 
  8. Tubuh ditutupi sisik dari keratin sehingga kedap air dan mencegah dehidrasi. 
  9. Memiliki 4 kaki untuk melata kecuali ular. 
  10. Alat pencernaan lengkap. 
  11. Memiliki gigi dan lidah. 
  12. Peredaran  darah tertutup. 
  13. Jantung dibedakan menjadi 4 ruang yaitu dua serambi dan 2 bilik. 
  14. Reproduksi seksual secara internal. 
  15. Ovipar, ovovivipar. 
  16. Ekskresi dengan ginjal yang pipih. 
  17. Sistem saraf otak dan 12 pasang saraf kranial. 
  18. Beberapa melakukan hibernasi. 
  19. Memiliki kelenjar pembau dekat kloaka, pada kura-kura kelenjar bau dapat ditemukan di antara perisai dorsal (karapaks) dan perisai ventral (plastron). 
  20. Reptilia terbagi menjadi empat ordo, yaitu ordo Crocodylia, Rhynchocephalia, Squamata, dan Testudines. 


Peranan 
  1. Menjaga keseimbangan ekosistem karena posisinya sebagai komponen biotik yang menempati tingkatan tropik tertentu dalam rantai makanan. 
  2. Pembasmi hama alami, contoh ular di sawah merupakan predator alami untuk membasmi hama tikus. 
  3. Kulit reptilia bernilai ekonomi tinggi karena diproses menjadi tas, sepatu, dan ikat pinggang. 
  4. Beberapa daerah atau negara mengkonsumsi daging beberapa jenis reptilian. 
  5. Bisa ular dapat dijadikan sebagai serum. 
d. Kelas Aves 

Kelas Aves merupakan anggota Vertebrata yang memiliki ciri khas, yaitu tubuh ditutupi oleh bulu yang berasal dari epidermis. Anggota kelas Aves umumnya memiliki alat gerak berupa sayap untuk terbang. 

Ciri Umum 
  1. Habitat di rawa-rawa, padang rumput, pesisir pantai, tengah lautan, gua-gua batu, perkotaan, dan wilayah kutub. 
  2. Simetri bilateral. 
  3. Triploblastik. 
  4. Homoiterm. 
  5. Memiliki sepasang sayap yang umumnya digunakan untuk terbang dan sepasang kaki untuk berjalan. 
  6. Tubuh ditutupi bulu dari keratin kecuali kaki dan paruh. Bulu burung berganti minimal sekali dalam setahun. 
  7. Bentuk paruh disesuaikan dengan jenis makanan. 
  8. Tulang berongga untuk meringankan tubuh Aves. 
  9. Peredaran darah tertutup. 
  10. Jantung terbagi menjadi 4 ruang yaitu 2 serambi dan 2 bilik. 
  11. Alat pencernaan makanan lengkap. 
  12. Tidak memiliki gigi untuk mengunyah tetapi memiliki tembolok. 
  13. Memiliki cakar tajam untuk mencengkeram mangsa, cakar pemanjat pohon, cakar penggali tanah dan serasah, cakar berselaput untuk berenang, cakar kuat untuk berlari dan merobek perut musuhnya. 
  14. Warna bulu dihasilkan oleh butir pigmen melanin dan karotenoid. 
  15. Sistem ekskresi dengan menggunakan ginjal metanefros. 
  16. Tidak memiliki vesica urinaria. 
  17. Reproduksi seksual dengan fertilisasi internal. 
  18. Ovipar. 
Peranan 
  1. Menjaga keseimbangan ekosistem karena posisinya sebagai komponen biotik yang menempati tingkatan tropik tertentu dalam rantai makanan. 
  2. Sumber protein dari daging dan telur. 
  3. Bulu bulu bisa dijadikan hiasan asesoris. 
  4. Bulu sebagai bahan industri kok (suttlecock) bulu tangkis. 
  5. Bahan obat – obatan herbal, misal sarang burung wallet. 
  6. Hiburan dari warna dan kicauan burung. 
e. Kelas Mammalia 

Mammalia berasal dari bahasa Latin, yaitu mamae yang berarti susu. Mammalia meliputi hewan yang memiliki kelenjar susu pada hewan betinanya, sedangkan kelenjar susu pada hewan jantan mengalami reduksi (menyusut) 

Ciri – ciri umum 
  1. Habitat di darat. 
  2. Mempunyai kelenjar susu. 
  3. Simetri bilateral. 
  4. Selomata. 
  5. Triploblastik. 
  6. Tubuh ditutupi rambut.  Homoiterm. 
  7. Alat gerak digunakan untuk berjalan, berenag, dan memegang sesuatu. 
  8. Memiliki kuku atau cakar untuk Mamalia pemanjat. 
  9. Memiliki gigi taring, gigi seri dan juga gigi geraham. 
  10. Alat respirasi paru-paru. 
  11. Ekskresi menggunakan ginjal, paru-paru, hati, dan kulit. 
  12. Peredaran darah tertutup. 
  13. Jantung dibedakan menjadi 4 ruang yaitu 2 serambi dan 2 bilik. 
  14. Darah terdiri dari plasma darah dan sel darah : eritrosit, leukosit, dan trombosit. 
  15. Alat pencernaan makanan lengkap. 
  16. Reproduksi seksual dengan cara fertilisasi internal. 
  17. Embrio berkembang di dalam rahim (Vivipar) 

Klasifikasi 

Kelas Mamalia dibagi dalam 12 Ordo, yakni: 
  1. Ordo Marsupialia, contoh : kangguru (Dendrolagus sp), opossum (Didelphia marsupialia), kuskus (Phalanger sp), dan koala (Phascolarctus sp) 
  2. Ordo Insektivora, contoh : Scalopus sp, Echinosorex albus, dan Scapanus sp 
  3. Ordo Dermoptera, contoh : Gakopithecus sp. 
  4. Ordo Chiroptera, contoh : Desmodus sp (vampire), Pteropus edulis (kalong Jawa), dan Myotes sp. 
  5. Ordo Primata, contoh : kera, orang utan, monyet, dan lutung. 
  6. Ordo Rodentia, contoh : Rattus sp (tikus), Sciurus sp (tupai pohon), dan Erethyson sp(landak), Marmota sp (marmut), dan Mus musculus (mencit) 
  7. Ordo Carnivora, contoh : Felis leo (singa), Canis lupus (serigala), Felis tigris(harimau) 
  8. Ordo Laghomorpha, contoh : kelinci (Oryctologus cuniculus) 
  9. Ordo Cetacea, contoh : Dolphinus delvis (dolpin laut), Phalenoptera musculus (paus biru) 
  10. Ordo Proboscidea, contoh : Loxodonta africana (gajah Afrika), Elephas maximus(gajah di India dan Indonesia) 
  11. Ordo Perissodactyla, contoh : keledai (Equus asinus), kuda (Equus caballus), dan tapir (Tapirus indicus) 
  12. Ordo Artiodactyla, contoh : Antilocarpa sp (antelope), Cervus sp (kijang), Bos sondaicus (banteng) 
Peranan 
  1. Bahan baku indrustri kain dari benang wool; 
  2. Bahan baku industri berbahan dasar kulit; 
  3. Bahan baku industri pangan dari hewani baik daging maupun susu; 
  4. Wahana wisata dan edukasi; 
  5. Alat transportasi; 
  6. Membantu dibidang pertanian 

C. Rangkuman 

Vertebrata adalah jenis hewan yang memiliki tulang belakang atau tulang punggung. Hewan-hewan yang tergolong dalam Vertebrata dibagi lagi menjadi beberapa jenis yakni : 
  1. Ikan (Pisces), yaitu Hewan yang hidup didalam air, bernafas dengan insang dengan alat gerak berupa sirip dan berkembang biak dengan cara bertelur. 
  2. Amfibi (Amphibia), yaitu Hewan yang dapat hidup di dua alam (darat dan air), berdarah dingin (tidak dapat mengatur suhu badan sendiri) dan bernafas dengan paru-paru. Contoh Hewan Amfibi seperti Katak, Salamander dan kadal air. 
  3. Reptil (Reptilia), adalah hewan melata yang berdarah dingin dan memiliki sisik yang menutup tubuhnya. Contoh Hewan Reptil adalah buaya, kadal dan ular.
  4. Burung (Aves), yaitu Hewan yang bisa terbang, Hewan Aves atau Burung ini memiliki bulu yang menutupi tubuhnya dengan alat gerak berupa kaki dan sayap. Meskipun Aves sering disebut sebagai hewan yang bisa terbang, ada beberapa jenis hewan yang tergolong dalam Aves tetapi tidak bisa terbang seperti Ayam, Bebek, Angsa dan Kalkun. 
  5. Hewan Menyusui (Mammalia), yaitu hewan yang memiliki kelenjar susu (betina) yang berfungsi untuk menghasilkan susu sebagai sumber makanan anaknya. Hewan Mammalia pada umumnya adalah hewan yang berdarah panas dan bereproduksi secara kawin. Hewan Menyusui atau mammalia ini ada yang hidup di darat dan ada juga hidup di air. Contoh Hewan Mammalia yang hidup di darat seperti Sapi, Domba, Monyet, Rusa, Kuda dan Gajah. Sedangkan Hewan Mammalia yang habitatnya di air seperti Paus, Lumba-lumba dan Duyung. 

D. Penugasan Mandiri  

Dalam kegiatan ini, kalian diminta untuk mencari informasi sebanyak mungkin tentang berbagai jenis hewan vertebrata yang ada di sekitar tempat tinggalmu kemudian menuliskannya di dalam tabel. Dengan kegiatan ini diharapkan kalian dapat menjelaskan berbagai jenis hewan dan memprediksi jenis hewan berdasarkan ciri yang teramati, hasilnya silakan diisikan kedalam tabel berikut. 

E. Latihan Soal  

Petunjuk: Pilihlah satu jawaban yang paling benar! 
 
1. Dari semua jenis ikan yang ada sekarang, ikan dapat digolongkan menjadi tiga kelas yaitu…. 
A. Agnatha, Condrichthyes,dan Osteichthyes 
B. Reptile,agnatha dan osteichthyes 
C. Aves,pisces dan reptile 
D. Mamalia,aves dan reptile 
E. Amphibian,aves dan pisces 
 
2. Ciri mamalia yang idak dimiliki vertebrata lain yaitu…..       
A. Berbulu dan bertelur 
B. Bertelur  dan menyusui 
C. Berambut dan memiliki uterus 
D. Menyusui dan bertelur 
E. Beranak dan menyusui 
 
3. Ditemukan suatu organisme dengan ciri-ciri: 
(1) tubuh memiliki sisik 
(2) rangka tersusun atas endoskeleton 
(3) bertulang belakang 
(4) bernapas dengan paru-paru 
(5) tipe reproduksi ovipar 
Didalam klasifikasi makhluk hidup, organisme Yang memiliki ciri-ciri tersebut termasuk dalam kelas…. 
A. Chondroictyes 
B. Amphibia 
C. Reptilia 
D. Aves 
E. Mamalia 
 
4. Daftar hewan sebagai berikut: 
1. Kelinci 
2. Anjing 
3. Ular 
4. Tikus 
5. Tupai 
6. Kucing 
7. Harimau 
Kelompok mamalia ordo rodentia adalah…. 
A. 1 dan 2 
B. 2 dan 4 
C. 3 dan 6 
D. 4 dan 5 
E. 6 dan 7 
 
5. Perhatikan karakteristik hewan berikut ini: 
(1) Tubuh ditutupi sisik 
(2) Sistem rangka endoskeleton 
(3) Bernapas dengan paru-paru 
(4) Vivipar 
(5) Mempunyai ruas tulang belakang 
(6) Tidak memiliki alat gerak 
Ciri khas yang menunjukan kelas reptilia adalah ….  
A. (1), (2), dan (3) 
B. (1), (5), dan (6) 
C. (2), (3), dan (4) 
D. (3), (4), dan (5) 
E. (4), (5), dan (6) 
 
6. Perhatikan data berikut: 
I. Heterotrof. 
II. Multi seluler. 
III. Mono seluler. 
IV. Prokariotik. 
V. Eukariotik. 
Ciri-ciri organisme kingdom animalia terdapat pada nomor…. 
A. I, II, dan IV 
B. I, III, dan V 
C. I, II, dan V 
D. I, III, dan IV 
E. I, II, dan III 
 
7. Berdasarkan jumlah lapisan tubuhnya, hewan terbagi menjadi dua, yakni…. 
A. Dipoblastik dan tripoblastik. 
B. Dipoblastik dan vertebrata. 
C. Avertebrata dan vertebrata. 
D. Bilateral dan tripoblastik. 
E. Avertebrata dan radial 
 
8. Perhatikan data berikut: 
1) Terdapat diafragma antara rongga 
2) Memiliki kloaka 
3) Jantung terdiri atas empat ruangan 
4) Memiliki vesika urinaria (kandung kemih) 5)  Peredaran darah tunggal 
Yang merupakan ciri-ciri Mammalia adalah…. 
A. 2, 3, 4. 
B. 3, 4, 5 C. 1, 3, 5 
D. 1, 3, 4 
E. 1, 2, 3 
 
Kunci Jawaban dan Pembahasan Soal Latihan 
1. A
Dari semua jenis ikan yang ada sekarang, ikan dapat digolongkan menjadi tiga kelas yaitu kelas, Agnatha, kelas Condrichthyes, dan kelas Osteichthyes. 

2. E
Mamalia bercirikan beranak, menyusui anaknya,berambut untuk menahan cuaca dan biasanya mempunyai 4 anggota gerak. 


3. C
Kata kunci pada soal diatas adalah “sisik” dan “bernafas dengan paru-paru” maka dapat disimpulkan kalau hewan tersebut adalah reptilia. 


4. D
Ordo rodentia: tikus rumah, marmot, kelinci, tupai, tikus sawah, tupai terbang merah, tikus ekor panjang. 

5. A
Ciri khas yang menunjukan kelas reptilia adalah tubuhnya ditutupi sisik, sistem rangka endoskeleton, bernapas dengan paru-paru, dan mempunyai ruas tulang belakang. Reptilia tidak beranak (vivipar), melainkan bertelur (ovipar) atau bertelurberanak (ovovivipar). Reptilia juga memiliki alat gerak: Reptilia ada yang bergerak denga perut, misalnya, ular. Ada juga yang bergerak dengan kaki misalnya, kada dan buaya. 

6. C
bersifat heterotrof atau tidak dapat memproduksi makanannya sendiri, multi seluler atau memiliki banyak sel. inti memiliki membran inti sel atau eukariotik, memiliki habitat di darat maupun di air, memiliki sistem pencernaan dan sistem transportasi. 

7. A
pengelompokan hewan berdasarkan lapisan tubuhnya terbagi menjadi dua, yakni dipoblastik dan tripoblastik. Dipoblastik adalah hewan yang memiliki dua lapisan tubuh, yakni ekstoderm dan endoderm. Sedangkan, tripoblastik merupakan hewan yang memiliki tiga lapisan tubuh, yakni ekstoderm, mesoderm, dan endoderm. 

8.D
(1) bagian tubuh terdiri dari kepala, leher, badan, dan ekor, (2) suhu tubuhnya homoioterm, (3) penutup tubuh berupa rambut, (4) alat gerak berupa tangan dan kaki, (5) peredaran darah tertutup, ganda, (6) reproduksi secara vivivar. 
 

F. Penilaian Diri 

Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan jujur dan bertanggungjawab! 


Bila ada jawaban "Tidak", maka segera lakukan review pembelajaran, terutama pada bagian yang masih "Tidak". Bila semua jawaban "Ya", maka Anda dapat melanjutkan ke pembelajaran berikutnya 

Demikianlah informasi yang bisa kami sampaikan, mudah-mudahan dengan adanya Materi Hewan Vertebrata Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA ini para siswa akan lebih semangat lagi dalam belajar demi meraih prestasi yang lebih baik. Selamat belajar!! 

#
Hewan Vertebrata File ini dalam Bentuk .pdf File Size 74Kb
Diupload oleh www.bospedia.com

    Pencarian yang paling banyak dicari
    • hewan vertebrata contohnya
    • ciri2 hewan vertebrata
    • ciri-ciri hewan vertebrata dan avertebrata
    • klasifikasi hewan vertebrata
    • hewan vertebrata dan invertebrata
    • ciri-ciri hewan vertebrata brainly
    • invertebrata dan vertebrata
    • ikan termasuk hewan vertebrata atau invertebrata
    • pdf, 2018,2019,2020,2021,2022