Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Materi Menganalisis Cara Penularan dan Pencegahan Penyakit HIV & AIDS Mapel PJOK kelas 11 SMA/MA

Materi Menganalisis Cara Penularan dan Pencegahan Penyakit HIV & AIDS Mapel PJOK kelas 11 SMA/MA - Halo adik adik yang baik apa kabar? semoga dalam keadaan baik baik saja, kebetulan pada kesempatan yang baik ini kakak bospedia ingin membagikan kepada adik adik mengenai materi yang sudah disusun, jangan lupa untuk mengikuti protokol kesehatan yang dianjurkan pemerintah dengan cara menggunakan masker, menjaga jarak dan mencuci tangan. nah materi ini diambil dari mata pelajaran Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan untuk adik adik kelas XI SMA/MA tentang Menganalisis Cara Penularan dan Pencegahan Penyakit HIV & AIDS. Materi yang disusun sudah disediakan juga kunci jawaban yang mana bisa membantu adik adik untuk memahami soal demi soal. Tetap semangat dan selamat belajar!!

Materi Menganalisis Cara Penularan dan Pencegahan Penyakit HIV & AIDS Mapel PJOK kelas 11 SMA/MA
Materi Menganalisis Cara Penularan dan Pencegahan Penyakit HIV & AIDS Mapel PJOK kelas 11 SMA/MA

AIDS adalah singkatan dari Acquired Immune Deficiency Syndrome yaitu penyakit yang disebabkan oleh virus HIV (Human Immunodeficiency Virus). Penyakit ini bukan penyakit keturunan atau diwarisi. Ia menyerang kekebalan tubuh (immunesystem), yaitu sistem pertahanan alami tubuh tehadap serangan organisme yang merupakan musuh. Penyakit ini mengakibatkan berkurangnya kemampuan tubuh dalam memerangi infeksi. Penyakit AIDS sampai saat ini masih menjadi ancaman terbesar bagi kesehatan penduduk dunia. Proses penularan yang begitu cepat dan belum ada yang bisa menahan laju perkembangan AIDS dalam tubuh. Lebih lengkap nya dalam modul ini akan dibahas bahaya, penularan, dan pencegahannya. 

Istilah
  • Virus : mikroorganisme yang tidak dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop biasa, hanya dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop elektron, merupakan penyebab dan penular penyakit. 
  • Organisme : setiap entitas individual yang mewujudkan sifat-sifat kehidupan. Organisme juga bisa disebut sebagai "bentuk kehidupan" 
  • Deficiency : dalam bahasa Indonesia berarti kekurangan. Immune berarti kekebalan, sedangkan Acquired berarti diperoleh atau didapat 
  • Immune : berarti kekebalan Acquired berarti diperoleh atau didapat 
  • Acquired: berarti diperoleh atau didapat 
  • Jasad renik atau mikro organisme : adalah mahluk hidup yang terdiri dari satu atau beberapa kumpulan sel dengan ukuran beberapa mikron (1 mikron = 0,001 mm) 

A. Tujuan Pembelajaran 

Setelah kegiatan pembelajaran 2 ini kalian diharapkan: 
  1. Memiliki kesadaran tentang arti penting merawat tubuh sebagai wujud syukur terhadap Tuhan Yang Maha Esa. 
  2. Menunjukkan perilaku bertanggungjawab terhadap tugas yang diberikan selama belajar memahami penyakit HIV/AIDS. 
  3. Menelaah dan mempresentasikan cara penularan dan pencegahan HIV/AIDS terhadap tubuh dengan menunjukkan nilai kemandirian dan disiplin. 

B. Uraian Materi 

HIV bertahan lebih lama di luar tubuh manusia hanya bila darah yang mengandung HIV tersebut masih dalam keadaan belum mengering. HIV juga mudah mati oleh air panas, sabun dan bahan pencuci hama lain. Karena HIV cepat mati di luar tubuh manusia, maka HIV tidak dapat menular lewat udara seperti virus lainnya, misalnya virus influenza. Virus influensa dapat hidup di udara bebas di sekeliling kita, sehingga penularan influensa dapat terjadi melalui udara. 

Di dalam tubuh manusia, HIV terdapat pada cairan-cairan tubuh, yaitu: darah, air sperma, cairan vagina (cairan kemaluan wanita). Telah terbukti, bahwa ketiga cairan di atas inilah yang dapat menularkan HIV. Maksudnya, penularan akan terjadi jika salah satu atau lebih dari ketiga cairan itu tercemar oleh HIV, dan kemudian masuk ke aliran darah orang yang belum tertular. Selain di dalam ketiga cairan yang telah disebutkan di atas, HIV juga dapat ditemukan dalam jumlah yang sangat kecil di dalam air mata, air liur, cairan otak, keringat, dan air susu ibu (ASI). Namun sampai sekarang belum ada bukti bahwa HIV dapat ditularkan melalui cairan- cairan tersebut.
 
1. Cara Penularan HIV/AIDS 

Penularan terjadi bila ada kontak atau percampuran dengan cairan tubuh yang mengandung HIV, yaitu melalui: 
  • Hubungan seksual dengan seseorang yang mengidap HIV. Hubungan seksual ini bisa homoseksual maupun heteroseksual. 
  • Alat jarum suntik atau alat tusuk lainnya (akupuntur, tindik, tato) yang tercemar oleh HIV. Oleh sebab itu pemakaian jarum suntik secara bersama sama oleh para pecandu narkotika akan mudah menularkan HIV diantara mereka bila salah satu diantaranya seorang pengidap HIV. 
  • Ibu hamil yang mengidap HIV kepada bayi yang dikandungnya. 
2. Gejala Penularan HIV/AIDS 

Gejala penularan HIV/AIDS terjadi beberapa hari atau beberapa minggu setelah terinfeksi HIV, seseorang mungkin akan menjadi sakit dengan gejalagejala seperti flu, yaitu: 
  • Demam 
  • Rasa lemah dan lesu 
  • Sendi- sendi terasa nyeri 
  • Batuk 
  • Nyeri tenggorokan 
Gejala-gejala ini hanya berlangsung beberapa hari atau beberapa minggu saja, lalu hilang dengan sendirinya. Gejala Selanjutnya adalah memasuki tahap di mana sudah mulai timbul gejalagejala yang mirip yang dengan gejala-gejala penyakit lain, yaitu: 
  • Demam berkepanjangan 
  • Penurunan berat badan ( lebih dari 10% dalam waktu 3 hari) 
  • Kelemahan tubuh yang mengganggu/menurunkan aktivitas fisik sehari-hari 
  • Pembengkakan kelenjar di leher, lipat paha, dan ketiak 
  • Diare atau mencret terus menerus tanpa sebab yang jelas 
  • Batuk dan sesak nafas lebih dari 1 bulan secara terus menerus 
  • Kulit gatal dan bercak-bercak merah kebiruan 
Gejala-gejala di atas ini memang tidak khas, karena dapat juga terjadi pada penyakit- penyakit lain. Namun gejala-gejala ini menunjukkan sudah adanya kerusakan pada sistem kekebalan tubuh. 
Gejala penurunan kekebalan tubuh di tandai dengan mudahnya diserang penyakit lain, dan disebut infeksi oportunistik. Maksudnya adalah penyakit yang disebabkan baik oleh virus lain, bakteri, jamur, atau parasit (yang bisa juga hidup dalam tubuh kita), yang bila sistem kekebalan tubuh baik kuman ini dapat dikendalikan oleh tubuh. Pada tahap ini pengidap HIV telah berkembang menjadi penderita AIDS. Gejala AIDS yang timbul adalah: a. Radang paru 
  • Radang saluran pencernaan 
  • Radang karena jamur di mulut dan kerongkongan 
  • Kanker kulit 
  • TBC 
  • Gangguan susunan saraf 
Pada umumnya penderita AIDS akan meninggal dunia sekitar 2 tahun setelah gejala AIDS ini muncul. 
 
3. Perjalanan Infeksi HIV dalam Tubuh Manusia 

Fase perkembangan perjalanan HIV di dalam tubuh manusia secara umum dibagi dalam empat (4) fase, yaitu:
 
a. Fase Window Period (Periode Jendela) 

Pada fase ini seseorang yang telah terinfeksi HIV sama sekali tidak menunjukkan gejala apapun. Beberapa kejadian yang bisa dialami seorang pengidap HIV pada fase ini antara lain adalah beberapa gejala flu (pusing, lemas, agak demam, lain lain). Hal ini biasanya terjadi antara 2-4 minggu setelah seseorang terinfeksi HIV. Pada fase periode jendela ini di dalam darah pengidap HIV belum terbentuk antibodi HIV sehingga apabila darahnya di tes dengan jenis tes yang cara kerjanya adalah mencari antibodi HIV maka hasil tes akan negatif. Fase periode jendela ini bisa berlangsung selama sekitar 3 bulan sampai 6 bulan dari saat terinfeksi HIV. 

Pada infeksi atau masuknya HIV ke dalam tubuh manusia dikenal adanya periode jendela (Window Period). Yaitu masa di mana orang tersebut telah terinfeksi HIV, tetapi bila dilakukan pemeriksaan darahnya maka belum menunjukkan hasil apa-apa (masih negatif) yang berarti zat anti (antibodi) terhadap HIV belum dapat terdeteksi oleh pemeriksaan laboratorium. Periode jendela ini biasanya berlangsung antara 1-6 bulan dari sejak mulainya infeksi. Namun satu hal yang perlu diingat adalah bahwa sejak masuknya HIV, seseorang telah menjadi pengidap HIV dan ia dapat menularkan HIV sepanjang hidupnya.  

Sehingga walaupun dalam masa periode jendela, orang tersebut sudah menjadi sumber penularan. Ia dapat menularkan virusnya kepada orang lain pada setiap kesempatan yang memungkinkan terjadinya penularan itu. Bila digambarkan maka skema perjalanan infeksi HIV adalah sebagai berikut: 


Pada infeksi HIV, dari mulai masuknya HIV ke dalam tubuh sampai timbulnya gejala-gejala AIDS berlangsung cukup lama yaitu seperti telah disebutkan, antara 7 sampai 10 tahun. Selama 7 sampai 10 tahun ini orang tersebut disebut pengidap HIV, yang disebut juga ODHA (Orang Dengan HIV/AIDS). Pengidap HIV ini tampak seperti orang sehat lainnya, karena belum adanya gejala sakit apapun. 
Namun walaupun demikian, ía dapat menularkan HIV kepada orang lain. 

Selanjutnya setelah periode 7-10 tahun ini dilalui barulah timbul gejala-gejala AIDS, dan orang tersebut disebut penderita AIDS. Gejala-gejala dan tanda-tanda sakit munculnya secara bertahap, bertambah lama bertambah berat sampai akhirnya penderita meninggal dunia. 

b. Fase Asimptomatik atau Tanpa Gejala 

Pada fase ini seorang pengidap HIV tidak menunjukkan gejala sama sekali. Perlahan-lahan jumlah CD4 dalam darah menurun karena diserang oleh HIV. Kadang ada keluhan berkaitan dengan pembengkakan di kelenjar getah bening, tempat dimana sel darah putih diproduksi. 

c. Fase Simptomatik atau Bergejala 

Pada fase ini seseorang yang mengidap HIV akan mengalami gejala-gejala ringan, namun tidak mengancam nyawanya, seperti: demam yang bertahan lebih dari sebulan, menurunnya berat badan lebih dari 10 %, diare selama sebulan (konsisten atau terputus-putus), berkeringat di malam hari, batuk lebih dari sebulan dan gejala kelelahan yang berkepanjangan (fatigue). Sering kali gejala-gejala dermatitis mulai muncul pada kulit, infeksi pada mulut dimana lidah sering terlihat dilapisi oleh lapisan putih, herpes, dan lainnya. Kehadiran satu atau lebih tanda-tanda terakhir ini menunjukkan seseorang sudah berpindah dari tahap infeksi HIV menuju AIDS. Bila hitungan CD4 turun drastis di bawah 200 sel/mm3 maka pada umumnya gejala menjadi kian parah sehingga membutuhkan perawatan yang lebih intensif. 

d. Fase AIDS 

Pada fase ini seorang pengidap HIV telah menunjukkan gejala-gejala AIDS. Ini menyangkut tanda-tanda yang khas AIDS, yaitu adanya infeksi oportunistik (penyakit yang muncul karena kekebalan tubuh manusia sudah sangat lemah) seperti: Pneumocytis Carinii (PCP) atau radang paru-paru, Candidiasis atau jamur, Sarkoma Kaposis atau kanker kulit, Tuberkulosis (TB), berat badan menurun drastis, diare tanpa henti, dan penyakit lainnya yang berakibat fatal. Gangguan syaraf juga sering dilaporkan, diantaranya: hilangnya ketajaman daya ingat, timbulnya gejala gangguan mental (dementia), dan perubahan perilaku secara progresif. Disfungsi kognitif sering terjadi, dengan tanda awal diantaranya adalah tremor (gemetar tubuh) serta kelambanan bergerak. Hilangnya kemampuan melihat dan paraplegia (kelumpuhan kaki) juga bisa timbul di fase ini. 

Perjalanan cepat atau lamanya perkembangan HIV pada seorang pengidap HIV sangatlah bersifat individual. Setiap orang sangat mungkin mengalami kejadian atau gejala yang berlainan. Secara umum, pesatnya perkembangan dari HIV positif ke arah AIDS tergantung pada berbagai faktor: riwayat medis, status kekebalan tubuh atau immunitas, adanya infeksi lain, perawatan yang diperoleh dan lain-lain. Di samping itu, gizi dan kebersihan lingkungan hidupnya juga berpengaruh pada taraf kesehatannya secara umum. Polusi udara dan udara yang lembab tanpa ventilasi yang memadai, dapat dengan cepat menurunkan kesehatan paru-paru pengidap HIV. Pola makan yang kurang sehat dan gizi yang buruk juga dapat memperburuk kesehatan dari orang yang HIV positif. 

Menurut WHO, awalnya diperkirakan hanya sebagian kecil dari mereka yang terinfeksi HIV akan menunjukkan gejala AIDS. Namun kini ditemukan bahwa sekitar 20% dari mereka yang HIV positif akan berkembang menjadi AIDS dalam waktu 10 tahun setelah terinfeksi. Sedangkan 50% lainnya, dalam waktu 15 tahun. Berdasarkan keterangan di atas, seseorang bisa saja terkena HIV dan tidak menunjukkan gejala apapun (Asymptomatic) dalam waktu yang cukup lama (3-10 tahun). Karenanya, kita tidak bisa mendeteksi apakah seseorang adalah pengidap HIV atau tidak berdasarkan penampilan fisiknya saja. Meskipun seseorang tidak menunjukkan gejala apapun, ia sudah dapat menularkan HIV pada orang lain. Seringkali orang tersebut tidak menyadari dirinya sudah terkena HIV. Lebih jauh lagi, meskipun ia sudah tahu dirinya mengidap HIV, mungkin ia tidak bisa membuka statusnya dengan mudah karena tidak yakin terhadap reaksi orang lain. 
 
4. Perilaku Berisiko Tinggi 

Orang-orang yang memiliki perilaku berisiko tinggi menularkan atau tertular HIV artinya orang-orang yang mempunyai kemungkinan besar terkena infeksi HIV atau menularkan HIV dikarenakan perilakunya. Mereka yang memiliki perilaku berisiko tinggi itu adalah: 
  • Wanita dan laki-laki yang berganti-ganti pasangan dalam melakukan hubungan seksual, dan pasangannya. 
  • Wanita dan pria tuna susila, serta pelanggan mereka. 
  • Orang-orang yang melakukan hubungan seksual yang tidak wajar, seperti hubungan seks melalui dubur (anal) dan mulut misalnya pada homo seksual dan biseksual. 
  • Penyalahgunaan narkotika dengan suntikan, yang menggunakan jarum suntik secara bersama (bergantian). 
5. Hal-hal yang Tidak Menularkan HIV 

Sebagaimana telah disebutkan, HIV mudah mati di luar tubuh manusia. Oleh sebab itu HIV tidak dapat ditularkan melalui kontak sosial sehari-hari seperti: 
  • Bersenggolan dengan pengindap HIV 
  • Berjabat tangan 
  • Penderita AIDS bersin atau batuk-batuk di depan kita 
  • Sama-sama berenang di kolam renang 
  • Menggunakan WC yang sama dengan pengindap HIV 
  • Melalui gigitan nyamuk dan serangga lainnya 
6. Pencegahan Penyakit HIV/AIDS 

Sampai saat ini belum ada obat untuk menyembuhkan maupun vaksin untuk mencegah penyakit ini. Upaya-upaya pencegahan harus dikaitkan dengan bagaimana penularan AIDS dapat terjadi, yang telah dibicarakan sebelumnya. 

a. Pencegahan Penularan Melalui Hubungan Seksual 

Telah kita ketahui bahwa infeksi HIV terutama terjadi melalui hubungan seksual. Oleh sebab itu pencegahan penularan melalui hubungan seksual memegang peranan paling penting. Untuk itu setiap orang perlu memiliki perilaku seksual yang aman dan bertanggungjawab, yaitu: 
  • Tidak melakukan hubungan seksual sebelum menikah (Abstinence). Hubungan seksual hanya dilakukan melalui pernikahan yang sah. 
  • Bila telah menikah, hanya mengadakan hubungan seksual dengan pasangan sendiri, yaitu suami atau isteri sendiri. Tidak mengadakan hubungan seksual di luar nikah. 
  • Bila salah satu pasangan sudah terinfeksi HIV maka dalam melakukan hubungan seksual harus menggunakan kondom secara benar dan konsisten.Ketiga konsep pencegahan di atas ini dikenal dengan istilah ABCE (Abstinence, Be faithful, Condom, Education). 
  • Mempertebal iman dan takwa agar tidak terjerumus ke dalam hubungan hubungan seksual diluar nikah. 
b. Pencegahan Penularan Melalui Darah 

Penularan HIV melalui darah menuntut kita untuk berhati-hati dalam berbagai tindakan yang berhubungan dengan darah maupun produk darah dan plasma. 
  • Transfusi darah Harus dipastikan bahwa darah yang digunakan untuk transfusi tidak tercemar HIV. Perlu dianjurkan pada seseorang yang HIV (+) atau mengindap virus HIV dalam darahnya, untuk tidak menjadi donor darah. Begitu pula dengan mereka yang mempunyai perilaku berisiko tinggi, misalnya sering melakukan hubungan seks dengan berganti-ganti pasangan. 
  • Penggunaan produk darah dan plasma Sama halnya dengan darah yang digunakan untuk transfusi, maka terhadap produk darah dan plasma (cairan darah) harus dipastikan tidak tercemar HIV. 
  • Penggunaan alat suntik, dan alat lain yang dapat melukai kulit Penggunaan alat-alat seperti, jarum suntik, alat cukur, alat tusuk untuk tindik, perlu memperhatikan masalah sterilisasinya. Tindakan desinfeksi dengan pemanasan atau larutan desinfektan merupakan tindakan yang sangat penting untuk dilakukan. 
c. Pencegahan Penularan dari Ibu kepada Anak 

Seorang ibu yang terinfeksi HIV, risiko penularan terhadap janin yang dikandungnya atau bayinya cukup besar, kemungkinannva sebesar 30-40 %. Risiko itu akan semakin besar bila si ibu telah terkena atau menunjukkan gejala AIDS. Oleh karena itu, bagi seorang ibu yang sudah terinfeksi HIV dianjurkan untuk mempertimbangkan kembali tentang kehamilan. Risiko bagi bayi terinfeksi HIV melalui susu ibu sangat kecil, sehingga tetap dianjurkan bagi si ibu untuk tetap menyusukan bayi dengan ASI-nya. 
Melihat kondisi-kondisi di atas, yang bisa kita lakukan untuk pencegahan penyebaran HIV adalah berperilaku yang bertanggung jawab baik bagi diri kita sendiri maupun orang lain, dan berperilaku sesuai dengan tuntutan norma agama dan sosial yang berlaku dimasyarakat. Di samping itu, menyebarkan informasi tentang HIV / AIDS adalah cara lain untuk melindungi teman, keluarga, dan lingkungan dari penyebaran HIV/AIDS. Hal ini dapat diwujudkan dalam kegiatan sederhana: 
  • Berikan informasi yang benar dan tepat yang sudah anda terima kepada lingkungan anda sendiri. Misalnya: keluarga, teman-teman, tetangga dan lain-lain. 
  • Jika dalam percakapan sehari-hari anda mendengar informasi yang salah tentang HIV/AIDS, langsung diperbaiki dengan cara yang benar. 
d. Pencegahan dalam lingkungan sekolah antar institusi pendidikan 
  • Mengusulkan adanya diskusi dan seminar atau kegiatan lainnya yang berhubungan dengan kegiatan pencegahan HIV/AIDS. 
  • Mengadakan kegiatan lain yang berkaitan dengan masalah HIV/AIDS, misalnya lomba poster, lomba mengarang, dan lain sebagainya. 

C. Rangkuman 

Cara Penularan HIV/AIDS terjadi bila ada kontak atau percampuran dengan cairan tubuh yang mengandung HIV, yaitu melalui: Hubungan seksual dengan seseorang yang mengidap HIV, Alat jarum suntik atau alat tusuk lainnya, Ibu hamil yang mengidap HIV kepada bayi yang dikandungnya. Penularan dapat terjadi juga melalui transfusi darah, penggunaan produk darah dan plasma. 

HIV/AIDS juga tidak dapat ditularkan melalui kontak sosial sehari-hari seperti: bersenggolan dengan pengidap HIV, berjabat tangan, penderita AIDS bersin atau batuk di depan kita, sama-sama berenang dalam kolam renang, menggunakan WC yang sama, melalui gigitan nyamuk dan serangga lainnya. 

Ada beberapa pencegahan diantaranya pencegahan penularan melalui hubungan seksual, pencegahan penularan melalui darah, pencegahan dari ibu kepada anaknya, pencegahan berupa edukasi di lingkungan sekolah/institusi pendidikan. 
 

D. Penugasan Mandiri  

  1. Buatlah makalah atau slide power point tentang penularan dan pencegahan HIV/AIDS 
  2. Presentasikan makalah yang kamu buat kepada saudara yang ada di rumah kalian atau teman bermain di sekitarmu. 

E. Latihan Soal  

  1. HIV/AIDS sangat berbahaya seperti telah dibahas dalam pembelajaran 1, maka untuk menghindarinya perlu dipahami bagaimana penularan penyakit tersebut agar kita bisa terhindar dari penyakit tersebut. Coba kalian telaah dan uraikan bagaimana penularan penyakit HIV/AIDS. 
  2. Setelah dapat menelaah penularan HIV/AIDS, coba kalian simpulkan bagaimana cara pencegahan penyakit HIV/AIDS. 
Jawaban: ...................................................
 
Kunci jawaban: 
  1. Cara Penularan HIV/AIDS terjadi bila ada kontak atau percampuran dengan cairan tubuh yang mengandung HIV, yaitu melalui: Hubungan seksual dengan seseorang yang mengidap HIV, Alat jarum suntik atau alat tusuk lainnya, Ibu hamil yang mengidap HIV kepada bayi yang dikandungnya. Penularan dapat terjadi juga melalui transfusi darah, penggunaan produk darah dan plasma. 
  2. Pencegahan penularan melalui hubungan seksual, pencegahan penularan melalui darah, pencegahan dari ibu kepada anaknya, pencegahan berupa edukasi di lingkungan sekolah/institusi pendidikan. 

F. Penilaian Diri 


Demikianlah informasi yang bisa kami sampaikan, mudah-mudahan dengan adanya Materi Menganalisis Cara Penularan dan Pencegahan Penyakit HIV & AIDS Mapel PJOK kelas 11 SMA/MA ini para siswa akan lebih semangat lagi dalam belajar demi meraih prestasi yang lebih baik. Selamat belajar!! 

#
Menganalisis Bahaya Penyakit HIV & AIDS File ini dalam Bentuk .pdf File Size 74Kb
Diupload oleh www.bospedia.com


      Pencarian yang paling banyak dicari
      • rangkuman menganalisis bahaya penularan dan pencegahan penyakit hiv/aids
      • bahaya hiv/aids
      • gejala penularan hiv/aids
      • cara mencegah hiv/aids
      • gejala hiv
      • penyebab hiv/aids
      • penyebab utama penularan hiv/aids adalah
      • cara penularan hiv/aids brainly
      • pdf, 2018,2019,2020,2021,2022