Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Materi Tingkat Keanekaragaman Hayati Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA

Materi Tingkat Keanekaragaman Hayati Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA - Halo adik adik yang baik apa kabar? semoga dalam keadaan baik baik saja, kebetulan pada kesempatan yang baik ini kakak ingin membagikan kepada adik adik adik mengenai materi yang sudah disusun beserta dengan latihan soal serta pembahasan yang mana diambil dari mata pelajaran Biologi. Materinya adalah Tingkat Keanekaragaman Hayati. Semoga bermanfaat yah.

Materi Tingkat Keanekaragaman Hayati Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA
Materi Tingkat Keanekaragaman Hayati Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA

Keanekaragaman hayati (biodiversitas) adalah keanekaragman organisme yang menunjukkan keseluruhan atau totalitas variasi gen, jenis, dan ekosistem pada suatu daerah. Keseluruhan gen, jenis, dan ekosistem merupakan dasar kehidupan di bumi. Keanekaragaman tersebut saling berhubungan satu sama lain sehingga tidak bisa dipisahkan satu sama lain. 

Keanekaragaman hayati tersebar di seluruh permukaan bumi mewarnai keberagaman mahluk hidup dan memberi manfaat terutama kepada kehidupan manusia. Keanekaragaman hayati sangat diperlukan untuk kelestarian hidup organisme dan berlangsungnya daur materi (aliran energi). Namun demikian, kualitas dan kuantitas keanekaragaman hayati di suatu wilayah dapat menurun atau bahkan dapat menghilang. Keanekaragaman hayati dapat dijaga kelestariannya serta dapat dipulihkan kembali. 

Istilah

  • Abisal : Daerah palung laut yang keadaannya gelap 
  • Biodiversitas : Variasi organisme hidup pada berbagai tingkatan 
  • Ekosistem : Hubungan timbal balik antara organisme dengan lingkungan abiotik 
  • Endemik : Spesies lokal yang unik dan hanya ada pada daerah tertentu dan tidak ditemukan di daerah lain 
  • Konservasi : Usaha yang dilakukan untuk melestarikan keanekaragaman hayati 
  • Plasma nutfah : Bagian tubuh tumbuhan, hewan, atau mikroorganisme yang mempunyai fungsi dan kemampuan mewariskan sifat 
  • Variasi : Perbedaan-perbedaan sifat yang terdapat pada makhluk hidup 

A. Tujuan Pembelajaran 

Setelah kegiatan pembelajaran 1, diharapkan Anda dapat mengidentifikasi, menjelaskan, menganalisis tingkat keanekaragaman hayati  dan mampu menyajikan hasil observasi berbagai tingkat keanekaragaman hayati di Indonesia dengan selalu berfikir kritis, kreatif. dan membisakan sikap jujur, disiplin, tanggung jawab serta tetap bersyukur kepada Tuhan YME. 
        

B. Uraian Materi 

Keanekaragaman hayati adalah keanekaragaman pada makhluk hidup yang menunjukkan adanya variasi bentuk, penampilan, ukuran, serta ciri-ciri lainnya. Keanekaragaman hayati disebut juga biodiversitas (biodiversity), meliputi keseluruhan berbagai variasi yang terdapat pada tingkat gen, jenis, dan ekosistem di suatu daerah. Keanekaragaman ini terjadi karena adanya pengaruh faktor genetik dan faktor lingkungan yang memengaruhi fenotip (ekspresi gen). secara garis besar keanekaragaman hayati dibagi menjadi 3 tingkat yaitu sebagai berikut: 
 
1. Keanekaragaman Gen 
 
Perhatikan gambar berikut ini! 
  
Gambar 1.  Variasi ras manusia 
Sumber : ashev-chenko.blogspot.com 
 
Gen adalah substansi kimia sebagai factor penentu sifat keturunan. Gen terdapat dalam lokus kromosom, kromosom ada dalam inti sel. Semua mahluk hidup yang ada dipermukaan bumi ini mempunyai kearngka dasar komponen sifat menurun yang sama.  
 
Keanekaragaman gen adalah keanekargaman individu dalam satu jenis atau spesies makhluk hidup. Keanekaragaman gen menyebabkan bervariasinya susunan genetik sehingga berpengaruh pada genotip (sifat) dan fenotip (penampakan luar) suatu makhluk hidup Keanekaragaman gen menunjukkan adanya variasi susunan gen pada individu-individu sejenis. Gen-gen tersebut mengekspresikan berbagai variasi dari satu jenis makhluk hidup, seperti tampilan pada warna mahkota bunga, ukuran daun, tinggi pohon, dan sebagainya. Variasi dalam spesies ini disebut varietas. 
 
Setiap individu tersusun atas banyak gen, bila terjadi perkawinan atau persilangan antar individu yang karakternya berbeda akan menghasilkan keturunan yang semakin banak variasinya. Hal ini terjadi karena pada saat persilangan akan terjadi penggabungan gen-gen dari masing-masing individu melalui sel kelamin. 

Hal inilah yang menyebabkan keanekaragaman gen semakin tinggi. 
  
Gambar 2.  Berbagai variasi warna bunga mawar  
Sumber :  seputarbahan.me 
 
Perhatikan gambar tanaman mawar di atas dengan warna merah, putih dan kuning.  Tanaman mawar ini merupakan contoh keanekaragaman gen. Tanaman mawar yang beraneka warna memiliki keanakeragaman tingkat gen dalam warna bunga. Contoh lain adalah warna kulit  manusia yang beraneka ragam sesuai dengan sebaran mereka tinggal. 
 
Tingkat keanekaragaman gen ternyata tidak terdapat pada gen saja, melainkan  ada juga faktor lain yang berperan mempengaruhi keanekaragaman ini, yaitu lingkungan. Sifat yang muncul pada setiap individu merupakan interaksi antar gen dengan lingkungan. Dua individu yang memiliki struktur dan urutan gen yang sama, belum tentu memiliki bentuk yang sama pula karena faktor lingkungan mempengarruhi penampakan (fenotipe) atau bentuk. Contoh lingkungan mempengaruhi keanekaragaman tingkat gen dapat dilihat dari jumlah sel darah merah yang hidup di dataran tinggi dan yang hidup di pantai. Ternyata jumlah sel darah merah orang yang hidup di pegunungan lebih banyak dibandingkan dengan yang hidup di pantai.  Mengapa hal ini terjadi? Karena jumlah oksigen di pegunungan lebih sedikit dari pantai. Oleh karena itu, untuk memenuhi kebutuhan tubuh akan oksigen orang yang hidup di pegunungan memiliki sel darah merah yang lebih banyak. Sel darah merah berguna untuk mengangkut oksigen ke seluruh tubuh. 
 
2. Keanekaragaman Jenis 

Jenis (spesies) diartikan sebagai individu yang mempunyai persamaan morfologis, anatomis, fisiologis dan memiliki kemapuan untuk melakukan perkawinan dengan sesamanya sehingga meghasilkan keturunan yang subur (fertile) untuk melanjutkan generasinya. 
 
Keanekaragaman jenis menunjukkan seluruh variasi yang terdapat pada mahluk hidup antar jenis. Perbedaan antar jenis pada mahluk hidup yang termasuk pada satu keluarga (family) lebih mencolok sehingga lebih mudah diamati daripada perbedaan individu dalam satu spesies. Contoh keanekaragaman jenis dapat dilihat dari keluarga  kacang-kacangan. Ada kacang kapri, kacang tanah, kacang hijau, kacang merah, kaang kedelai dan kacang panjang.  
   
Gambar 3. Jenis-jenis kacang 
Sumber : biologigonz.blogspot.com 
 
3. Keanekaragaman Ekosistem 
 
Ekosistem dapat diartikan sebagai hubungan atau interaksi timbal balik antara makhluk hidup yang satu dengan makhluk hidup lainnya dan juga antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Dalam aktivitas kehidupannya makhluk hidup selalu berinteraksi dan bergantung pada lingkungan sekitarnya.Ketergantungan ini berkaitan dengan kebutuhan akan oksigen, cahaya matahari, air, tanah, cuaca, dan faktor abiotik lainnya. Komponen abiotik yang berbeda menyebabkan adanya perbedaan cara adaptasi berbagai jenis makhluk hidup (komponen biotik). Hal ini menunjukkan adanya keanekragaman ekosistem.  
 
Keanekaragaman ekosistem merupakan keanekaragaman suatu komunitas yang terdiri dari hewan, tumbuhan, dan mikroorganisme di suatu habitat. Keanekaragaman ekosistem ini terjadi karena adanya keanekaragaman gen dan keanekaragaman jenis (spesies).contoh keanekargaman ekosistem : sawah, hutan, pantai.  
                 
Tipe-Tipe ekosistem 

a. Ekositem Perairan (Akuatik) 

Ekosistem perairan adalah komponen abiotiknya sebagian besar terdiri atas air. Makhluk hidup (komponen biotik) dalam ekosistem perairan dibagi menjadi beberapa kelompok, yaitu sebagai berikut.  
  • Plaknton terdiri atas fitoplanktoon dan zooplankton. Organisme ini dapat berpindah tempat secara pasif karena pengaruh arus arus air, misalnya ganggang uniseluler dan protozoa  
  • Nekton merupakan organisme yang bergerak aktif (berenang) misalnya ikan dan katak  
  • Neuston merupakan organisme yang mengapung dipermukaan air misalnya serangga, air, teratai, eceng gondok dan ganggang. 
  • Bentos merupakan organisme yang berada didasar perairan misalnya, udang, kepiting, cacing, dan ganggang.  
  • Perifiton merupakan organisme yang melekat pada organisme lain misalnya ganggang dan siput. 
Ekosistem perairan dibedakan menjadi dua macam, yaitu ekosistem air tawar  dan ekosistem air laut. 

1) Ekosistem air tawar 
Ekosistem air tawar memiliki ciri sebagai berikut: 
  • Memiliki kadar garam(salinitas) yang rendah, bahkan lebih rendah daripada cairan sel yang makhluk hidup. 
  • Dipengaruhi oleh iklim dan cuaca.  
  • Penetrasi atau masuknya cahaya matahari  dibagi menjadi beberapa zona yaitu : 
    • Zona litoral, merupakan daerah dangkal yang dapat ditembus cahaya matahari hingga kedasar perairan. 
    • Zona limnetik, merupakan daerah terbuka yang jauh dari tepian sampai kedalaman yang masih dapat di tembus cahaya matahari. 
    • Zona profundal, merupakan daerah yang dalam dan tidak dapat ditembus cahaya matahari. Di daerah ini tidak ditemukan organisme fotosintetik (produsen), tetapi dihuni oleh hewan pemangsa dan organisme pengurai.                 
2) Ekosistem Air laut 
Ekosistem air laut memiliki ciri sebagai berikut : 
  • Memiliki kadar garam (salinitas) yang tinggi. 
  • Tidak dipengaruhi oleh iklim dan cuaca.  
  • Habitat air laut saling berhubungan antara laut yang satu dengan laut yang lain.  
  • Memiliki variasi perbedaan suhu dibagian permukaan dengan di kedalaman.  
  • Terdapat arus air laut yang pergerakannya dapat dipengaruhi oleh arah angin, perbedaan densitas (masa jenis) air, suhu, tekanan air, gaya gravitasi, dan gaya tektonik batuan bumi. 
Berdasarkan intensitas cahaya matahari yang menembus air,   ekosistem air laut dibagi menjadi beberapa zona (daerah), yaitu:  
  • Zona fotik, merupakan daerah yang dapat ditembus cahaya matahari, kedalaman air kurang dari 200 meter. Organisme yang mampu berfotosintesis banyak terdapat di zona fotik.  
  • Zona twilight, merupakan daerah dengan kedalaman air 200- 2.000 meter. Cahaya matahari remang-remang tidak efektif untuk fotosintesis.Tidak dipengaruhi oleh iklim dan cuaca.  
  • Zona afotik, merupakan daerah yang tidak dapat ditembus cahaya matahari sehingga selalu gelap.kedalaman air lebih dari 2.000 meter.  
Pembagian zona ekosistem air laut dimulai dari pantai hingga ketengah laut, yaitu : 
  • Zona litoral (pasang surut), merupakan daerah yang terendam saat terjadi dan seperti daratan saat air laut surut. 
  • Zona neritik, merupakan daerah laut dangkal, kurang dari 200 meter. Zona ini dapat ditembus cahaya matahari dan dihuni ganggang laut dan ikan.  
  • Zona batial, merupakan memiliki kedalam air 200-2.000 meter dan keadaannya remang-remang. Di zona ini tidak ada produsen, melainkan dihuni oleh nekton (organisme yang aktif berenang), misalnya ikan.  
  • Zona abisal, merupakan daerah palung laut yang keadaannya gelap. Kedalaman air di zona abisal lebih dari 2.000 meter. Zona ini dihuni oleh hewan predator, detritivor (permakan sisa organisme), misalnya pengurai. 
Macam-macam ekosistem air laut adalah sebagai berikut: 

1) Ekosistem laut dalam  
Ekosistem laut dalam terdapat di laut dalam atau palung laut yang gelap karena tidak dapat ditembus oleh cahaya matahari. Pada ekosistem laut dalam tidak ditemukan produsen. Organisme yang dominan, yaitu predator dan ikan yang pada penutup kulitnya mengandung fosfor sehingga dapat bercahaya di tempat yang gelap. 
 
2) Ekosistem terumbu karang  
Ekosistem terumbu Karang terdapat di laut yang dangkal dengan air yang jernih. Organisme yang hidup di ekosistem ini, antara lain hewan terumbu karang (Coelenterata), hewan spons (Porifera), Mollusca (kerang, siput), bintang laut, ikan, dan ganggang. Ekosistem terumbu karang di Indonesia yang cukup terkenal di antaranya Taman Nasional Bawah Laut Bunaken.  
 
3) Ekosistem Estuari  
 Ekosistem estuari terdapat di daerah percampuran air laut dengan air sungai. Salinitas air di estuari lebih rendah daripada air laut, tetapi lebih tinggi daripada air tawar, yaitu sekitar 5 – 25 ppm. Di daerah estuari dapat ditemukan tipe ekosistem yang khas, yaitu padang lamun (seagrass) dan hutan mangrove. 
  • Padang Lamun merupakan habitat pantai yang biasanya ditumbuhi seagrass. Tumbuhan ini memiliki rizom dan serabut akar, batang, daun, bunga, bahkan ada yang berbuah. Seagrass berbeda dengan alga karena mempunyai sistem reproduksi dan pertumbuhan yang khas. Seagrass tumbuh menyebar membentuk padang rumput di dalam air dengan perpanjangan rizom. Jenis hewan di padang lamun, antara lain kepiting renang (Portunus pelagicus), udang, dan penyu. 
  • Ekosistem hutan mangrove terdapat di daerah tropis hingga subtropis. Ekosistem ini didominasi oleh tanaman bakau (Rhizophora sp.), kayu api (Avicennia sp.), dan bogem (Bruguiera sp.). Tumbuhan bakau memiliki akar yang kuat dan rapat untuk bertahan di lingkungan berlumpur yang mudah goyah oleh hempasan air laut. Akar napasnya berfungsi untuk mengambil oksigen langsung dari udara. Tumbuhan bakau memiliki buah dengan biji vivipari yang sudah berkecambah dan berakar panjang saat masih di dalam buah sehingga langsung tumbuh ketika jatuh ke lumpur. Hewan-hewan yang hidup di ekosistem ini, antara lain burung, buaya, ikan, biawak, kerang, siput, kepiting, dan udang. Hutan mangrove banyak terdapat di pesisir pulau Sumatra, Jawa, Kalimantan, Papua, Bali, dan Sumbawa. 
 
4) Ekosistem pantai pasir 
Ekosistem pantai pasir terdiri atas hamparan pasir yang selalu terkena deburan ombak air laut. Di tempat ini angin bertiup kencang dan cahaya matahari bersinar kuat pada siang hari. Vegetasi atau tumbuhan yang dominan adalah formasi pescaprae dan formasi barringtonia. Formasi pes-caprae terdiri atas tanaman berbatang lunak dan berbiji (terna), misalnya Ipomoea pes-caprae, Vigna marina, dan Spinifex littoreus.  Formasi barringtonia terdiri atas perdu dan pohon, misalnya Barringtonia asiatica,  Terminalia catappa, Erythrina, Hibiscus tiliaceus, dan Hernandia. Hewan yang hidup di pantai pasir, misalnya kepiting dan burung. Pantai pasir antara lain terdapat di Bali, Lombok, Papua, Bengkulu, dan Bantul (Yogyakarta). 
 
5) Ekosistem pantai batu 
Sesuai dengan namanya, ekosistem pantai batu memiliki banyak bongkahan batu besar maupun batu kecil. Organisme dominan di sini yaitu ganggang cokelat, ganggang merah, siput, kerang, kepiting, dan burung. Ekosistem ini banyak terdapat di pantai selatan Jawa, pantai barat Sumatra, Bali, Nusa Tenggara dan Maluku. 
 
b.  Ekosistem Daratan 

Ekosistem darat ialah ekosistem yang lingkungan fisiknya berupa daratan. Ekosistem darat meliputi area yang sangat luas yang disebut bioma. Tipe bioma sangat dipengaruhi oleh iklim sedangkan iklim dipengaruhi oleh letak geografis garis lintang dan ketinggian tempat dari permukaan air laut. Berdasarkan letak geografisnya (garis lintangnya), ekosistem darat dibedakan menjadi beberapa bioma, yaitu sebagai berikut: 
 
1) Hutan Hujan tropis 
Hutan hujan tropis terdapat dalam wilayah Khatulistiwa, misalnya dalam lembah sungai Amazon, Amerika selatan, Asia tenggara (Malaysia, Indonesia, Thailand), dan lembah sungai kongo. Hutan hujan tropik mempunyai spesifikasi abiotik seperti di bawah ini. Memiliki siraman hujan yang sangat deras antara 200-450 cm/tahun. Setiap tahun Matahari bercahaya dengan temperatur lingkungan antara 21-30 derajat Celsius.                               
                                 
Gambar 4. Hutan Hujan Tropis 
Sumber : diction.id 
 
2) Bioma Gurun 
Beberapa Bioma gurun terdapat di daerah tropika (sepanjang garis balik) yang berbatasan dengan padang rumput. Ciri-ciri bioma gurun adalah gersang dan curah hujan rendah (25 cm/tahun). Suhu siang hari tinggi (bisa mendapai 45°C) sehingga penguapan juga tinggi, sedangkan malam hari suhu sangat rendah (bisa mencapai 0°C). Perbedaan suhu antara siang dan malam sangat besar. Tumbuhan semusim yang terdapat di gurun berukuran kecil. Selain itu, di gurun dijumpai pula tumbuhan menahun berdaun seperti duri contohnya kaktus, atau tak berdaun dan memiliki akar panjang serta mempunyai jaringan untuk menyimpan air. Hewan yang hidup di gurun antara lain rodentia, ular, kadal, katak, dan kalajengking. 
  
Gambar 5. Bioma Gurun 
Sumber : ilmugeografi.com 
 

3) Bioma Padang Rumput 
Bioma ini terdapat di daerah yang terbentang dari daerah tropik ke subtropik. Ciri-cirinya adalah curah hujan kurang lebih 25-30 cm per tahun dan hujan turun tidak teratur. Porositas (peresapan air) tinggi dan drainase (aliran air) cepat. Tumbuhan yang ada terdiri atas tumbuhan terna (herba) dan rumput yang keduanya tergantung pada kelembapan. Hewannya antara lain: bison, zebra, singa, anjing liar, serigala, gajah, jerapah, kangguru, serangga, tikus dan ular. 
  
Gambar 6.  Padang rumput 
Sumber : german.fansshare.com 
 
4) Bioma Hutan Gugur 
Bioma hutan gugur terdapat di daerah beriklim sedang. Ciri-cirinya adalah curah hujan merata sepanjang tahun. Terdapat di daerah yang mengalami empat musim (dingin, semi, panas, dan gugur). Jenis pohon sedikit (10 s/d 20) dan tidak terlalu rapat. Hewannya antara lain rusa, beruang, rubah, bajing, burung pelatuk, dan rakoon (sebangsa luwak). 
 
Gambar 7. Bioma Hutan gugur 
Sumber :  docplayer.info 
 
5) Bioma Taiga 
Bioma taiga terdapat di belahan bumi sebelah utara dan di pegunungan daerah tropik. Ciri-cirinya adalah suhu di musim dingin rendah. Biasanya taiga merupakan hutan yang tersusun atas satu spesies seperti konifer, pinus, dan sejenisnya. Semak dan tumbuhan basah sedikit sekali. Hewannya antara lain moose, beruang hitam, ajag, dan burung-burung yang bermigrasi ke selatan pada musim gugur. 
  
Gambar 8. Bioma Taiga 

Sumber: pinterest.com 
 
6) Bioma Tundra 
Bioma tundra terdapat di belahan bumi sebelah utara di dalam lingkaran kutub utara dan terdapat di puncak-puncak gunung tinggi. Pertumbuhan tanaman di daerah ini hanya 60 hari. Contoh tumbuhan yang dominan adalah Sphagnum sp, liken, tumbuhan biji semusim, tumbuhan kayu yang pendek, dan rumput. Pada umumnya, tumbuhannya mampu beradaptasi dengan keadaan yang dingin. Hewan yang hidup di daerah ini ada yang menetap dan ada yang datang pada musim panas, semuanya berdarah panas. Hewan yang menetap memiliki rambut atau bulu yang tebal, contohnya muscox, rusa kutub, beruang kutub, dan insekta terutama nyamuk dan lalat hitam. 
  
Gambar 9: Bioma Tundra 
Sumber : andimanwno.wordpress.com 
 
7) Sabana/Savana 
Sabana merupakan padang rumput yang diselingi pohon-pohon. Sabana terdapat didaerah tropis, dengan curah hujan 90- 150cm/tahun, misalnya di Kenya (Afrika) dan Australia Utara. Sabana dibedakan menjadi 2 macam yaitu sabana murni (satu jenis pohon) dan sabana campuran (beberapa jenis pohon) 
  
Gambar 10. Bioma Sabana/Savana 
Sumber: pak.pandani.we, id 
 
Indonesia memiliki keragaman flora dan fauna (keanekaragaman hayati) yang sangat besar. Bahkan, keanekaragaman hayati Indonesia termasuk tiga besar di dunia bersama-sama dengan Brazil di Amerika Selatan dan Zaire di Afrika. Besarnya keanekaragaman hayati di Indonesia berkaitan erat dengan kondisi iklim dan kondisi fisik wilayah. Suhu dan curah hujan yang besar memungkinkan tumbuhnya beragam jenis tumbuhan. 
 

C. Rangkuman 

  1. Keanekaragaman hayati adalah keanekaragaman pada makhluk hidup yang menunjukkan adanya variasi bentuk, penampilan, ukuran, serta ciri-ciri lainnya. Secara garis besar keanekaragaman hayati dibagi menjadi 3 tingkat yaitu keanekaragaman tingkat gen, tingkat jenis, dan tingkat ekosistem. 
  2. Keanekaragaman gen adalah keanekargaman individu dalam satu jenis atau spesies makhluk hidup. Keanekaragaman gen menyebabkan bervariasinya susunan genetik sehingga berpengaruh pada genotip (sifat) dan fenotip (penampakan luar) suatu makhluk hidup. 
  3. Keanekaragaman jenis menunjukkan seluruh variasi yang terdapat pada mahluk hidup antar jenis. 
  4. Keanekaragaman ekosistem merupakan keanekaragaman suatu komunitas yang terdiri dari hewan, tumbuhan, dan mikroorganisme di suatu habitat. 

D. Penugasan Mandiri  

Langkah Kerja: 
1. Amati lingkungan sekitar tempat tinggalmu!  
2. Tentukan 2 ekosistem yang akan diamati (misal ekosistem darat  dan ekosistem air)! 
3. Amati kehidupan setiap ekosistem tersebut!. Yang harus diamati meliputi berbagai jenis mahluk hidup  yang ada dan interaksi yang terjadi antar mahluk hidup tersbut dan antar mahluk hidup dengan lingkungannya. 
4. Amati pula keanekaragaman gen dari setiap spesies yang Anda temui! 
5. Masukkan data hasil pengamatan pada tabel berikut ini! 
   
 
Pertanyaan: 
1. Bagaimana kondisi komponen abiotik pada kedua ekosistem yang Anda amati? 
2. Bagaimana kondisi komponen biotik pada kedua ekosistem yang Anda amati? 
3. Pada ekosistem yang manakah keanekaragaman gen dan jenis paling tinggi? Apa yang menyebabkannya? Jelaskan? 
 
 

E. Latihan Soal   

Pilihlah satu jawaban yang paling benar! 
 
1. Kelompok tumbuhan yang merupakan tingkatan satu gen adalah…. 
A. Mangga manalagi, mangga geding, dan mangga harum manis 
B. Jambu, mangga dan pepaya 
C. Kelapa sawit, kelapa gading dan aren 
D. Aren, jambu dan kelapa sawit 
E. Bawang merah, bawang putih dan bawang daun 
 
2. Keanekaragaman jenis dapat terlihat dari adanya perbedaan…. 
A. Bentuk, warna, ukuran dan penampilan 
B. Bentuk, warna, jumlah, ukuran dan faktor pembawa sifat menurun 
C. Morfologi dan anatomi 
D. Tingkah laku dan gen 
E. Morfolofgi dan tingkah laku 
 
3. Organisme yang menunjukan berbagai macam variasi pada komunitas, ekosistem dan spresies dapat menimbulkan  
A. Varietas 
B. Spesies baru 
C. Populasi 
D. Biodiversitas 
E. Habitat baru 
 
4. Di bawah ini merupakan ciri-ciri ekosistem air. 
1) Salinitas rendah 
2) Variasi suhu tinggi 
3) Penetrasi cahaya matahari kurang 
4) Suhu air daerah tropis kurang lebih 250C 
5) Adanya aliran air 
6) Tidak diperngaruhi iklim dan suaca 
Ciri-ciri ekosistem air tawar adalah…. 
A. (1), (2) dan (3) 
B. (1), (2) dan (5) 
C. (2), (3) dan (5) 
D. (2),(3) dan (6) 
E. (4),(5) dan (6) 
 
5. Keanekaragaman jenis (spesies) tertinggi terdapat pada ekoisitem…. 
A. Gurun 
B. Hutan hujan tropis 
C. Sawah 
D. Mangrove 
E. Sabana 
   
Kunci Jawaban dan Pembahasan 
1. A    
Mangga manalagi, mangga geding, dan mangga harum manis Jenis mangga mempunyai berbagai variasi, hal ini disebabkan faktor gen yang bervariasi.  Mangga dalam satu jenis memiliki rasaa dan tekstur yang berbeda beda begitupun dari segi penampilan fisik tanamannya. 
2. C   
Morfologi dan anatomi Keanekaragaman jenis adalah perbedaan yang dapat ditemukan pada suatu komunitas. Perbedaan dapat ditemukan dengan memperhatikan anatomi dan morfologi. 
3. D  
Biodiversita Keanekaragaman hayati (Biodiversity) Keanekaragaman hayati adalah tingkat variasi bentuk kehidupan dalam, mengingat ekosistem bioma spesies atau seluruh planet. Keanekaragaman hayati adalah ukuran dari kesehatan ekosistem. Keanekaragaman hayati adalah sebagian fungsi dari iklim. 
4. A  
(1), (2), (3)
Ciri-ciri air tawar 
  • Salinitas rendah, di bawah 1 %. 
  • Dpengaruhi iklim dan cuasa. 
  • Suhu bervariasi sangat rendah. 
  • Penetrasi masuknya cahaya kurang. 
5. B  
Hutan hujan tropis Kerna hutan hujan tropis memiliki variasi spesies terbbanyak dibandingkan dengan  ekosistem lainnya. 

F. Penilaian Diri 

Lakukan penilaian diri untuk mengetahui seberapa jauh Anda memahami materi pada kegiatan pembelajaran 1. Berilah tanda centang (v) pada kolom jika sesuai atau tidak sesuai dengan yang dirasakan. 
Jika menjawab “Tidak” pada salah satu pertanyaan di atas maka pelajari kembali modul kegiatan pembelajaran 1. “Jangan putus asa”. Jika menajwab “Ya “ pada semua pertanyaan, maka lanjutkan ke kegiatan pembelajaran 2.  

Demikianlah informasi yang bisa kami sampaikan, mudah-mudahan dengan adanya Materi Tingkat Keanekaragaman Hayati Mapel Biologi kelas 10 SMA/MA ini para siswa akan lebih semangat lagi dalam belajar demi meraih prestasi yang lebih baik. Selamat belajar!! 

#
Tingkat Keanekaragman Hayat File ini dalam Bentuk .pdf File Size 74Kb
Diupload oleh www.bospedia.com

    Pencarian yang paling banyak dicari
    • tingkat keanekaragaman hayati pdf
    • tingkat keanekaragaman hayati gen
    • tingkat keanekaragaman hayati brainly
    • keanekaragaman hayati di indonesia
    • keanekaragaman hayati tingkat gen adalah
    • keanekaragaman hayati tingkat ekosistem
    • manfaat keanekaragaman hayati
    • pengertian keanekaragaman hayati
    • pdf, 2018,2019,2020,2021,2022