Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Materi Sistem Saraf Manusia Mapel Biologi kelas 11 SMA/MA

Materi Sistem Saraf Manusia Mapel Biologi kelas 11 SMA/MA - Halo adik adik yang baik, bertemu lagi bersama kakak bospedia yang selalu ingin memberikan materi materi tentang sekolah, kali ini materinya adalah Sistem Saraf Manusia dari mata pelajaran Biologi untuk adik adik yang duduk dibangku kelas 11 SMA/MA. Semoga dengan adanya materi ini bisa bermanfaat. Semangat!!

Materi Sistem Saraf Manusia Mapel Biologi kelas 11 SMA/MA
Materi Sistem Saraf Manusia Mapel Biologi kelas 11 SMA/MA

Modul ini membahas mengenai sistem koordinasi. Sistem koordinasi terdiri atas sistem saraf, sistem hormon dan sistem indra. Pada modul ini akan dibahas tuntas mengenai struktur, jenis dan gangguan pada sistem saraf, sistem hormon, dan sistem indra. Diharapkan dengan mempelajari modul ini kalian dapat menganalisis hubungan antara struktur penyusun organ, mekanisme serta gangguan yang terjadi pada sistem koordinasi pada manusia. 

Modul Sistem koordinasi pada Manusia ini terdiri dari tiga materi pokok yaitu sistem saraf, sistem hormon, dan sistem indra. Kegiatan pembelajaran yang masing-masing memuat materi pokok, uraian materi, dan rangkuman. Terdapat pula soal-soal latihan yang dapat Anda pelajari agar semakin menguasai kompetensi yang diinginkan. Selain itu disediakan juga penilaian diri dan evaluasi untuk mengukur apakah Anda berhasil mencapai kompetensi yang diinginkan setelah belajar menggunakan modul ini. Untuk dapat menggunakan modul ini bacalah secara seksama dan cermat, kerjakan penugasan dan soal-soal latihan sesuai petunjuk.  
 
Apabila nilai akhir Kalian  ≥ 80%  maka Modul Sistem Ekskresi pada Manusia ini terdiri dari tiga materi pokok yaitu struktur dan fungsi organ ekskresi pada manusia, mekanisme pembentukan urin serta gangguan dan teknologi yang berhubungan dengan sistem ekskresi. Kegiatan pembelajaran yang masing-masing memuat materi pokok, uraian materi, dan rangkuman. Terdapat pula soal-soal latihan yang dapat Anda pelajari agar semakin menguasai kompetensi yang diinginkan. Selain itu disediakan juga penilaian diri dan evaluasi untuk mengukur apakah Anda berhasil mencapai kompetensi yang diinginkan setelah belajar menggunakan modul ini. Untuk dapat menggunakan modul ini bacalah secara seksama dan cermat, kerjakan penugasan dan soal-soal latihan sesuai petunjuk. Apabila nilai akhir Kalian  ≥ 80%  maka kalian telah berhasil menguasai materi sistem ekskresi pada manusia. Selamat belajar.  


Istilah
  • ADH : Antidiuretic hormon; hormon dari neurohipofisis yang menekan atau mengurangi pengeluaran urine. 
  • Asetilkolin : Neurotransmitter yang terdapat pada interneuron, otot, dan sinapsis. 
  • Aqueous humors : Cairan yang mengisi rongga di anatar kornea dan cairan vitreous humour)  pada mata vertebrata. 
  • ATP : Adenosin trifosfat; energi yang beredar pada semua sel, hidrolisisnya menghasilkan tenaga untuk kegiatan sel, baik mekanis, osmosis, atau kimia. 
  • Batang otak : Brainstem; bagian yang meliputi otak tengah, pons varollii, dan medula oblongata. 
  • Hormon : Setiap molekul yang disekresikan secaralangsung ked alam darah oleh kelenjar endokrin. 
  • Impuls : Perambatan rangsangan dalam urat saraf, dari indra atau dari otak 
  • Kelenjar eksoskrin : Kelenjar yang aktivitas sekresinya langsung menju permukaan epitelium, tetapi paling sering melalui duktus.  
  • Kelenjar endokrin : Kelenjar yang dapat menhasilkan satu atau lebih hormon yang disekresikan secara langsung ke dalam darah melalui duktus (saluran). 
  • Medula : Bagian tengah suatu organ. 
  • Meninges : Selaput otak; tiga membran penutup otak, sumsum tulang belakang hingga keluar dari tulang belakang.  
  • Nodus simpul: Kelenjar. 
  • Nostril : Lubang hidung; nares 
  • Otolith : Batu sebagai alat keseimbangan yang terdapat pada sel batang retina mata. 
  • Regulasi : Pengaturan. 
  • Rodopsin : Pigmen merang ungu yang terdapat pada sel batang retina mata. 
  • Sinapsis : Bagian kontak fungsional antara satu neuron dengan neuron lainnya atau antara neuron dengan efektor. 
  • Vitreus humour : Zat mirip jeli transparan yang memenuhi rongga mata vertebrata di belakang lensa. 

A. Tujuan Pembelajaran 

Setelah kegiatan pembelajaran 1 ini diharapkan Anda diharapkan mampu: 
  1. Mengidentifikasi bagian-bagian struktur  sel saraf. 
  2. Mendeskripsikan implus saraf, gerak sadar, dan refleks. 
  3. Mendeskripsikan sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi. 
  4. Menyajikan hasil analisis pengaruh pola hidup terhadap kelainan pada struktur dan fungsi organ sistem saraf pada manusia. 

B. Uraian Materi  

Kali ini kita akan membahas materi mengenai sistem saraf pada manusia. Pernahkah kalian bermimpi? Bermimpi kadang menyenangkan, kadang pula menyedihkan. Otak yang bermimpi memutar kembali dengan cepat kejadian-kejadian yang belum lama terjadi. Otak menyimpan kejadian-kejadian yang sangat bermakna di dalam bank ingatan dan membuang yang lain, walaupun yang bermakna itu tidak jelas bagi sang pemimpi. Mimpi-mimpi sering terjadi pada tingkat yang dalam dan primitif dan disebut inti ketidaksadaran. Begitulah otak, di dalamnya terdapat berbagai rahasia kesadaran, pemikiran-pemikiran, pertimbangan, kecerdasan, ingatan, bahasa, dan aspek-aspek lain "keunikan manusia” atau "kemanusiaan yang unik". Bagaimana sistem saraf dapat mengatur semuanya? Sistem saraf menjadi jaringan komunikasi bagi manusia. Saraf membawa pesan dari dan ke, memberi tahu bahkan melakukan koordinasi. Untuk memahami hal tersebut pelajari dengan baik materi berikut. 
 
1. Struktur Sistem Saraf 

Neuron atau sel saraf merupakan satuan kerja utama atau bagian dari sistem koordinasi yang berfungsi untuk mengatur aktivitas tubuh melalui rangsangan listrik secara cepat.  
Komponen sistem saraf terdiri atas sel saraf, sistem saraf pusat, dan sistem saraf tepi. Untuk bereaksi terhadap rangsangan, tubuh memerlukan 3 komponen yaitu: 
  1. Reseptor 
  2. Sistem saraf   
  3. Efektor 
Gambar 1. Struktur Neuron - Sumber: Informazon.com

Berdasarkan fungsinya, sel saraf dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu: 
  • Neuron sensorik (neuron aferen): Dendritnya berhubungan dengan reseptor dan neuritnya berhubungan dengan dendrit neuron lain. Fungsinya untuk menghantarkan impuls dari reseptor ke pusat susunan saraf. 
  • Neuron motorik (neuron efektor):  Dendritnya berhubungan dengan neurit neuron lain dan neuritnya berhubungan dengan efektor atau alat tubuh pemberi tanggapan terhadap suatu rangsangan. Fungsinya untuk menghantarkan impuls motorik dari susunan saraf ke efektor.  
  • Neuron asosiasi: Penghubung antara neuron motorik dan sensorik. 
Berdasarkan tempatnya, neuron asosiasi dibedakan menjadi dua, yaitu: 
  1. Neuron konektor: Merupakan penghubung antara neuron yang satu dan neuron yang lain 
  2. Neuron ajustor: Merupakan penghubung antara neuron sensorik dan neuron motorik yang terdapat di dalam otak dan sumsum tulang belakang. 
Impuls saraf adalah rangsangan/pesan yang diterima oleh reseptor dari lingkungan luar, kemudian dibawa oleh neuron atau serangkaian pulsa elektrik yang menjalari serabut saraf. Impuls ini akan menyebabkan terjadinya gerakan. Gerakan dibedakan menjadi dua yaitu gerak sadar dan gerak refleks.  Gerak sadar merpakan gerakan yang terjadi karena disengaja atau disadari, sedangkan gerak refleks adalah gerakan yang tidak disengaja atau tidak disadari. 
 
Impuls akan menyebabkan terjadinya gerakan. 

Gerak sadar (disengaja/disadari):  impuls à reseptor/indraà saraf sensorisà otakàsaraf motor à efektor/otot 
Gerak refleks (tidak disengaja/tidak disadari):  Impuls à reseptor/indra à saraf sensorisà sumsum tulang belakangà saraf motorà efektor/otot. 
 
Mekanisme Penghantaran Impuls 

Neuron dalam keadaan istirahat memiliki energi potensial membran untuk bekerja mengirim impuls, dalam keadaan istirahat disebut polarisasi membran. Adanya impuls menyebabkan membran sel sarafterdepolarisasi. 

Akibatnya ada perbedaan muatan sel saraf. perbedaan muatan sel saraf menyebabkan impuls merambat ke sepanjang akson menuju sinapsis. 
 
2. Jenis Sistem Saraf 

Sistem saraf bekerja berdasarkan impuls elektrokimia, untuk melayani tubuh dengan berbagai macam cara.  Sistem saraf berfungsi sebagai peninjau bagi tubuh dan pengumpul informasi tentang dunia diluar maupun didalam tubuh kita.  Selain itu juga berfungsi sebagai pusat komunikasi umu, pusat pemetaan strategi, dan sebagai pembuat keputusan dalam segala sesuatu yang dilakukan tubuh. 

a. Sistem saraf pusat 

Sistem saraf pusat merupakan bagian sistem saraf yang mengkoodinasikan semua fungsi saraf. 
 
Gambar 2. Sistem Saraf Pusat - Sumber: hellosehat.com

Sistem saraf pusat berfungsi menerima semua rangsangsaraf dari luar tubuh (eketroseptor) dan dari dalam tubuh (interoseptor). Sistem saraf pusat juga bertindak sebagai pusat integrasi dan komunikasi. 
 
Sistem saraf pusat terdiri atas: 

1. Otak 

Otak manusia terdiri atas dua belahan, yaitu otak kiri dan kanan. Otak kiri mengendalikan tubuh bagian kanan. Sebaliknya, otak kanan mengendalikan tubuh bagian kiri.  Otak dibagi menjadi empat bagian, yaitu otak besar (cerebrum), otak tengah, otak kecil (cerebellum), dan sumsum lanjutan. 
 
- Otak Besar (cerebrum)  
Merupakan bagian terbesar otak dengan permukaan berlipat-lipat. Diduga, semakin banyak lipatannya semakin cerdas seseorang. Serebrum terdiri atas 2 belahan (hemisfer) yang dipisahkan oleh fisura longitudinal. Kedua hemisfer dihubungkan oleh sejumlah serabut saraf yang disebut korpus kalosum. Melalui serabut ini, impuls diteruskan dari satu hemisfer ke hemisfer lain. 
Otak besar terdiri atas:  
(a) Otak depan (lobus frontalis), merupakan pengendali gerakan otot.  
(b) Otak belakang (lobus oksipitalis), merupakan pusat penglihatan.  
(c) Otak samping (lobus temporalis), merupakan pusat pendengaran.  
 
- Otak Tengah  
Terletak di depan otak kecil. Bagian otak tengah adalah lobus optikus yang berhubungan dengan gerak refleks mata. Pada dasar otak tengah terdapat kumpulan badan sel saraf (ganglion) yang berfungsi untuk mengontrol gerakan dan kedudukan tubuh.  
 
- Otak Depan  
Terdiri atas talamus dan hipotalamus. Talamus berfungsi menerima semua rangsang dari reseptor, kecuali bau-bauan, dan meneruskannya ke area sensorik. Hipotalamus berperan dalam pengaturan suhu tubuh, pengatur nutrisi, pengaturan agar tetap sadar, dan penumbuhan sikap agresif. Hipotalamus juga merupakan tempat sekresi hormon yang mempengaruhi pengeluaran hormon pada hipofisis. 
 
- Otak Kecil (Cerebellum)  
Terletak di depan sumsum lanjutan (medula oblongata). Otak kecil merupakan pusat keseimbangan gerak dan koordinasi gerak otot serta posisi tubuh. Tepat di bagian bawah serebelum terdapat jembatan varol yang berfungsi menghantarkan impuls otot-otot bagian kiri dan kanan tubuh. Jembatan varol ini juga menghubungkan otak besar dengan otak kecil.  
 
- Sumsum Lanjutan (Medula Oblongata) 
Disebut juga batang otak, merupakan lanjutan otak yang menghubungkan otak dengan sumsum tulang belakang. Fungsinya untuk mengatur denyut jantung, pelebaran dan penyempitan pembuluh darah, gerak menelan, bersin, bersendawa, batuk, dan muntah. Di sumsum lanjutan terdapat bagian yang menghubungkan otak dan sumsum tulang belakang yang dinamakan Pons. 
 
2. Sumsum Tulang Belakang (Medula Spinalis) 

Terdapat di dalam rongga tulang belakang. Fungsinya sebagai penghubung impuls dari dan ke otak, memberi kemungkinan gerak refleks. Medula spinalis bagian luar berwarna putih dan bagian dalam kelabu. 
 
Gambar 3. Sumsum Tulang Belakang Sumber: psychologymania.com 

b. Sistem Saraf Tepi 


Sistem saraf tepi merupakan saraf-saraf yang membawa impuls dari dan ke sistem saraf pusat. sistem saraf tepi terdiri dari sistem saraf sadar dan sistem saraf tidak sadar. 

a) Sistem Saraf Sadar (Saraf Somatis) 

Saraf sadar adalah saraf yang rangsangannya disampaikan ke pusat reseptor yaitu kepusat motoris pada serebrum. 

Berdasarkan asalnya, sistem saraf tepi terbagi atas saraf kranial dan saraf spinal yang masing-masing berpasangan, serta ganglia (tunggal: ganglion). Saraf kranial merupakan semua saraf yang keluar dari permukaan dorsal otak. Saraf spinal ialah semua saraf yang keluar dari kedua sisi tulang belakang. Masing-masing saraf ini mempunyai karakteristik fungsi dan jumlah saraf yang berbeda. Sementara itu, ganglia merupakan kumpul an badan sel saraf yang membentuk simpul-simpul saraf dan di luar sistem saraf pusat. 
 
Gambar 4. Saraf Kranial - Sumber: bangsalsehat.com
 
b) Sistem Saraf Tidak Sadar (Otonom) 

Saraf otonom adalah saraf yang rangsangannya tidak disampaikan ke otak. Sistem saraf otonom mengontrol kegiatan organ-organ dalam. Berdasarkan sifat kerjanya, saraf otoom dibedakan menjadi dua, yakni: 
 
Gambar 5. Sistem Saraf Simpatik dan Saraf Parasimpatik - Sumber: pojokcerdas.com 

3. Gangguan pada Sistem Saraf 

Sistem saraf pada manusia dapat mengalami kelainan atau penyakit. Penyebabnya dapat berasal dari lingkungan (luar) atau dari dalam tubuh, antara lain sebagai berikut. 
  • Epilepsi, yaitu suatu keadaan, bukan suatu penyakit, serangan muncul jika otak, atau bagian dari otak tiba-tiba berhenti bekerja sebagaimana mestinya selama beberapa saat. 
  • Meningitis merupakan radang selaput otak karena infeksi bakteri atau virus. 
  • Ensefalitis merupakan peradangan jaringan otak, biasanya disebabkan oleh virus. 
  • Neuritis merupakan gangguan saraf tepi akibat peradangan, keracunan, atau tekanan. 
  • Rasa baal (kebas) dan kesemutan, gangguan sistem saraf akibat gangguan metabolisme, tertutupnya aliran darah, atau kekurangan vitamin neurotropik (B1, B6, dan B12). 
  • Epilepsi (ayan) merupakan penyakit serangan mendadak karena trauma kepala, tumor otak, kerusakan otak saat kelahiran, stroke, dan alkohol. 
  • Alzheimer merupakan sindrom kematian sel otak secara bersamaan. 
  • Gegar otak merupakan bergeraknya jaringan otak dalam tengkorak menyebabkan perubahan fungsi mental atau kesadaran. 
  • Stroke, merupakan penyakit yang timbul karena pembuluh darah di otak tersumbat atau pecah sehingga otak menjadi rusak. Penyebab penyumbatan ini ialah adanya penyempitan pembuluh darah (arteriosklerosis). Selain itu, bisa juga karena penyumbatan oleh suatu emboli. Ciri yang tampak dari penderita stroke misalnya wajah yang tak simetris. 
  • Amnesia, merupakan gangguan yang terjadi pada otak karena disebabkan goncangan batin atau cidera. Ciri gangguan ini yakni hilangnya kemampuan seseorang mengenali dan mengingat kejadian masa lampau dalam kurun waktu tertentu. 
  • Parkinson, merupakan penyakit yang terjadi karena kekurangan neurotransmiter dopamine pada dasar ganglion. Secara fi sik, penderita ini memiliki ciri tangan gemetaran saat istirahat, gerak susah, mata sulit berkedip, dan otot kaku sehingga salah satu cirinya adalah langkah kaki menjadi kaku. 
  • Poliomielitis, ialah penyakit yang menyerang neuron-neuron motorik sistem saraf pusat terutama otak dan medula spinalis oleh infeksi virus. Penderitanya mengalami berbagai gejala seperti panas, sakit kepala, kaki duduk, sakit otot, dan kelumpuhan. 

C. Rangkuman 

  1. Rangsangan (stimulus) diartikan sebagai segala sesuatu yang menyebabkan perubahan pada tubuh atau bagian tubuh tertentu. Sedangkan alat tubuh yang menerima rangsangan tersebut dinamakan indra (reseptor).  
  2. Setiap neuron tersusun atas badan sel, dendrit, dan akson (neurit). Dendrit berfungsi menerima impuls (rangsang) yang datang dari reseptor. Akson berperan dalam menghantarkan impuls dari badan sel menuju efektor, seperti otot dan kelenjar. 
  3. Berdasarkan struktur dan fungsinya, neuron dikelompokkan dalam tiga bagian, yaitu neuron sensorik, neuron motorik, dan interneuron. Fungsi neuron sensorik yakni meneruskan impuls (rangsangan) dari reseptor menuju sistem saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang). Neuron motorik merupakan neuron yang berperan meneruskan impuls dari sistem saraf pusat ke otot dan kelenjar. Interneuron merupakan neuron yang membawa impuls dari sensorik atau interneuron lainnya.  
  4. Penghantaran impuls saraf melalui membran plasma terjadi karena adanya perbedaan konsentrasi ion Na+ dan ion K+ di dalam dan di luar membran. Prosesnya melewati empat fase, meliputi fase polarisasi, depolarisasi, repolarisasi, dan refraktori.  
  5. Penghantaran impuls saraf menggunakan sinaps dilakukan dengan bantuan neurotransmiter melalui tombol sinaps. Akibatnya, impuls dapat bergerak menuju ujung akson sel saraf lainnya.  
  6. Mekanisme terjadinya gerak refleks yakni: rangsangan reseptor neuron sensorik sumsum tulang belakang neuron motorik efektor.  
  7. Sistem saraf manusia tersusun atas dua jenis, yaitu sistem saraf sadar (somatik) dan sistem saraf tak sadar (otonom). Sistem saraf sadar terdiri atas sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi, sementara saraf tak sadar yakni saraf simpatik dan parasimpatik yang kerjanya saling berlawanan.  
  8. Otak sebagai sistem saraf pusat merupakan pusat koordinasi dan kontrol seluruh aktivitas tubuh. Sementara, sumsum tulang berperan menghubungkan impuls dari saraf sensorik ke otak dan sebaliknya, menghubungkan impuls dari otak ke saraf motorik; memungkinkan menjadi jalur terpendek pada gerak refleks.  
  9. Sistem saraf tepi merupakan bagian dari sistem saraf tubuh yang meneruskan rangsangan (impuls) menuju dan dari sistem saraf pusat. Di dalamnya terdiri atas saraf kranial dan saraf spinal. 

D. Penugasan Mandiri 

Jawablah Pertanyaan dibawah ini dengan singkat dan jelas! 

1. Perhatikan gambar dibawah ini! 

Berdasarkan gambar diatas, deskripsikan bagian-bagian sel neuron beserta fungsinya dengan membuat tabel! 

2. Perhatikan gambar dibawah ini !  
  
Berdasarkan gambar diatas deskripsikan masing-masing bagian beserta fungsinya dengan membuat tabel! 

3. Perhatikan gambar berikut! 
 
Berdasarkan gambar diatas deskripsikan efek stimulasi sistem saraf otonom terhadap berbagai organ tersebut! 

E. Latihan Soal   

Pilihlah jawaban yang paling tepat! 

1. Bagian sel saraf yang berfungsi menghantarkan rangsangan dari badan sel adalah .... 
A. akson                    
B. dendrite  
C. badan sel  
D. synapsis 
E. selubung myelin  
 
2. Bagian dari lobus cerebrum yang merupakan pusat penglihatan dan dapat menyampaikan memori tentang apa yang dilihat adalah bagian nomor… 
A. 1 
B. 2 
C. 3 
D. 4 
E. 5 
 
3. Struktur organ saraf dengan bagian luarnya terdiri atas substansi putih dan bagian didalamnya terdisi atas susbtasni abu-abu adalah… 
A. Otak 
B. Medula spinalis 
C. Mesensefalon 
D. Serebelum 
E. Serebrum  
 
4. Aktivitas organ tubuh adalah sebagai berikut: 
1. Jantung berdetak lebih cepat 
2. Pengeluaran keringat menurun 
3. Tekanan darah meningkat 
4. Glikogen dan lemak disintesis 
5. Pembuluh darah melebar 
6. Kapiler berkonstriksi (menyempit) 
 Respon aktivitas organ tubuh yang dipengaruhi kerja saraf simpatis, yaitu… 
A. 1, 3 dan 5 
B. 1, 3 dan 6 
C. 2, 4 dan 6 
D. 3, 4, dan 5 
E. 4, 5, dan 6 
 
5. Sindrom kematian sel-sel otak sehingga otak tampak mengecil yang disertai penurunan daya ingat disebut… 
A. Epilepsi 
B. Meningitis 
C. Kesemutan 
D. Neuritis 
E. Alzheimer  
 
6. Penyakit ini umumnya diderita oleh orang yang mengalami kecelakaan dan terjadi gangguan pada bagian otak. Ketidakmampuan seseorang mengenali kejadian-kejadian dalam suatu periode di masa lampau disebabkan goncangan batin atau cedera otak sehingga lupa akan identitas dirinya atau orang lain atau kejadian-kejadian yang mulamula dikenalnya dengan baik adalah .... 
A. Alzheimer 
B. Meningitis 
C. Amnesia 
D. Insomnia 
E. Epilepsi 
 
Kunci Jawaban 

1. A 
  • Akson, meneruskan rangsangan dari badan sel. 
  • Dendrit, menerima rangsangan dan mengirimkan ke badan sel 
  • Badan sel, mengendalikan metabolisme keseluruhan neuron 
  • Sinapsis, menghubungkan antar neuron 
  • Selubung myelin, mempercepat proses penghantaran rangsangan 
2. D
Yang menjadi pusat penglihatan adalah lobus oksipital dan terdapat pada no. 4 

3. B
Medula spinalis bagian luar berwarna putih, sedangkan bagian dalam berwarna abu-abu dan berbentuk seperti huruf H.  

4. A
Kerja saraf simpatis memperlebar pupil mata, menghambat produksi saliva, bronkiolus berelaksasi mempercepat detak jantung, merangsang aktivitas pankreas, merangsang produksi glukosa, merangsang ereksi pada organ kelamin. 

5. E
kondisi penurunan daya ingat yang ditandai dengan menurunnya kemampuan berpikir dan berbicara, serta perubahan perilaku, akibat adanya gangguan dalam otak. 

6. C
Amnesia adalah gangguan yang menyebabkan seseorang tidak bisa mengingat fakta, informasi, atau kejadian yang pernah dialaminya 
 

F. Penilaian Diri 

Jawablah pertanyaan berikut dengan jujur dan bertanggung jawab! 
Bila ada jawaban "Tidak", maka segera lakukan review pembelajaran, terutama pada bagian yang masih "Tidak". Bila semua jawaban "Ya", maka Anda dapat melanjutkan ke pembelajaran berikutnya. 

Demikianlah informasi yang bisa kami sampaikan, mudah-mudahan dengan adanya Materi Sistem Saraf Manusia Mapel Biologi kelas 11 SMA/MA ini para siswa akan lebih semangat lagi dalam belajar demi meraih prestasi yang lebih baik. Selamat belajar!! 

#
Sistem Saraf Manusia File ini dalam Bentuk .pdf File Size 74Kb
Diupload oleh www.bospedia.com

    Pencarian yang paling banyak dicari
    • sistem koordinasi pdf
    • sistem saraf badan manusia
    • struktur sistem saraf manusia
    • sistem regulasi kelas 11
    • sistem saraf pusat
    • sel saraf dan fungsinya
    • impuls saraf adalah