Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Materi Hasil Interpretasi Terhadap Pandangan Pengarang dalam Kehidupan Novel Mapel Bahasa Indonesia kelas 12 SMA/MA

Materi Hasil Interpretasi Terhadap Pandangan Pengarang dalam Kehidupan Novel Mapel Bahasa Indonesia kelas 12 SMA/MA - Hai adik adik yang baik apa kabar? semoga dalam keadaan baik baik saja ya, nah jangan lupa untuk selalu mengikuti protokol kesehatan dari pemerintah dengan cara menggunakan masker, menjaga jarak dan selalu mencuci tangan. Oiya pada kesempatan yang baik ini kakak ingin membagikan kepada adik adik mengenai materi yang sudah kakak siapkan yaitu Materi Hasil Interpretasi Terhadap Pandangan Pengarang dalam Kehidupan Novel. Semoga bermanfaat yah...

Materi Hasil Interpretasi Terhadap Pandangan Pengarang dalam Kehidupan Novel Mapel Bahasa Indonesia kelas 12 SMA/MA
Materi Hasil Interpretasi Terhadap Pandangan Pengarang dalam Kehidupan Novel Mapel Bahasa Indonesia kelas 12 SMA/MA

A. Tujuan Pembelajaran 

Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran dua ini diharapkan menemukan pandangan pengarang dalam novel dan menyajikan hasil interpretasi terhadap pandangan pengarang dengan kalimat yang baik dan benar. 
 

B. Uraian Materi 

Sudut Pandang Pengarang dalam Novel 

Pada kegiatan pembelajaran sebelumnya, kalian sudah Menangkap maksud pengarang terhadap kehidupan dalam novel dan menerangkan maksud pengarang terhadap kehidupan dalam novel. Pada kegiatan pembelajaran 2 ini, kalian akan Menyajikan hasil interpretasi terhadap pandangan pengarang baik secara lisan maupun tulis.Berapa novelyangpernahkalianbaca? Bagaimana dengan isi novel yang kalianbaca? Tentu berbeda-beda bukan? Selain tema yang diusung, perbedaan yang adaa dalam caramenyajikan cerita dan sudut pandang pengarang. Setiap pengarang memiliki pandangan masing-masing dalam menyikapi suatu hal yang biasanya tergambar pada karyanya. Kamu telah membaca beberapa penggalan novel Laskar pelangi karya Andrea Hirata, bukan? Apa yang dapat kalian temukan? Bagaimana pandangan pengarang dalam novel tersebut? Untuk mengetahui hal tersebut, kalian harus penggalan membaca novel tersebut. Setelah itu, barulah kalian dapat menemukan bagaimana pandangan pengarang dalam novel tersebut. 

Pengertian Sudut pandang adalah arah pandang seorang penulis dalam menyampaikan sebuah cerita, sehingga cerita tersebut lebih hidup dan tersampaikan dengan baik pada pembaca atau pendengarnya. Dengan kata lain, sudut pandang merupakan cara penulis memandang/menempatkan dirinya dalam sebuah cerita. Menurut Teori Sastra, sudut pandang sendiri terbagi menjadi dua jenis, yaitu sudut pandang orang pertama dan sudut pandang orang ketiga. Sudut pandang orang pertama dibagi lagi menjadi dua, yaitu: sudut pandang orang pertama-tokoh utama dan sudut pandang orang pertama-tokoh sampingan. Sementara sudut pandang orang ketiga juga dibagi menjadi dua bagian, yaitu sudut pandang orang ketiga serba tahu/mahatahu, dan sudut pandang orang ketiga pengamat. 

Sementara itu, secara umum terdapat berbagai macam teori tentang sudut pandang. Diantaranya ada sudut pandang campuran dan ada juga sudut pandang pihak kedua. Nah, Berikut kami paparkan macam-macam sudut pandang tersebut beserta dengan contoh penggunaannya. 

1. Sudut pandang orang pertama 
Sudut pandang orang pertama biasanya menggunakan kata ganti “aku” atau “saya” atau juga “kami” (jamak). Pada saat menggunakan sudut pandang orang pertama, Anda seakan-akan menjadi salah satu tokoh dalam cerita yang sedang dibuat. Si pembaca pun akan merasa melakoni setiap cerita yang dikisahkan. 
 
a. Sudut pandang orang pertama (tokoh utama) 
Sesuai dengan namanya–sudut pandang orang pertama (tokoh utama)–si penulis seolah-olah ‘masuk’ dalam cerita tersebut sebagai tokoh utama/tokoh sentral dalam cerita (first person central). Segala hal yang berkaitan dengan pikiran, perasaan, tingkah laku, atau kejadian yang tokoh “aku” lakukan akan digambarkan pada cerita tersebut. 

Ia akan menjadi pusat kesadaran dan pusat dari cerita. Jika ada peristiwa/tokoh di luar diri “aku”, peristiwa/tokoh itu akan diceritakan sebatas keterkaitan dengan tokoh “aku”. 

Contoh sudut pandang orang pertama tokoh utama: 
Aku sedang mengamati lemari jam yang berdiri kaku di pojok ruangan. Ukiran jati bertuliskan huruf Jawa kuno menjadi saksi bisu kelahiranku. Ditempat ini, 20 tahun lalu aku dilahirkan…….dst . 
b. Sudut pandang orang pertama (tokoh sampingan) 
Pada teknik ini, tokoh “aku” hadir tidak dalam peran utama, melainkan peran pendukung atau tokoh tambahan (first personal peripheral). Kehadiran tokoh “aku” dalam cerita berfungsi untuk memberikan penjelasan tentang cerita kepada pembaca. 

Sementara tokoh utama, dibiarkan untuk menceritakan dirinya sendiri lengkap dengan dinamika yang terjadi. Dengan kata lain, tokoh “aku” pada teknik ini hanya sebagai saksi dari rangkaian peristiwa yang dialami (dan dilakukan) oleh tokoh utama. 

Contoh sudut pandang orang pertama tokoh sampingan: 
Brak!!! Sekali lagi aku dibuat kaget dengan suara pintu dari samping kamarku. Erika pergi terburu-buru sambil lari tunggang langgang. Sepertinya ia terlambat kuliah lagi. Erika adalah gadis yang manis, ia ramah dengan semua orang. Tidak heran jika banyak orang menyukainya. 
2. Sudut Pandang orang ketiga 
Pada teknik sudut pandang orang atau pihak ketiga. Kata rujukan yang digunakan ialah “dia” “ia” atau nama tokoh dan juga mereka (jamak). Kata ganti ini digunakan untuk menceritakan tokoh utama dalam sebuah cerita. 

Selain kata ganti yang digunakan, ada satu hal lagi yang membedakan antara sudut pandang orang pertama dan sudut pandang orang ketiga, yaitu kebebasan peran di dalam cerita. Pada sudut pandang orang pertama, si penulis bisa menunjukkan sosok dirinya di dalam cerita, dan ini tidak berlaku pada sudut pandang orang ketiga. 

Pada sudut pandang orang ketiga, si penulis berada ‘di luar’ isi cerita dan hanya mengisahkan tokoh “dia” di dalam cerita. a. Sudut pandang orang ketiga (serba tahu)  

Pada sudut pandang orang ketiga serba tahu, si penulis akan menceritakan apa saja terkait tokoh utama. Ia seakan tahu benar tentang watak, pikiran, perasaan, kejadian, bahkan latar belakang yang mendalangi sebuah kejadian. Ia seperti seorang yang mahatahu tentang tokoh yang sedang ia ceritakan.Oh ya, selain menggunakan kata ganti “ia” atau “dia”, kata ganti yang biasa digunakan ialah nama dari si tokoh itu sendiri. Hal ini berlaku juga untuk sudut pandang orang ketiga (pengamat). 

Contoh sudut pandang orang ketiga serba tahu: 
Sudah 6 bulan ini Naomi terjun pada dunia tarik suara. Ayah dan ibunya tidak ada yang merestui jalur karier yang ia geluti. Ia sampai beradu argumen dengan sang ayah yang memang memiliki watak keras. Keduanya sempat bersitegang sebelum akhirnya dipisahkan oleh sang ibu dengan derai air mata. 

b. Sudut pandang orang ketiga (pengamat) 
Teknik ini hampir sama dengan teknik sudut pandang orang ketiga serba tahu, hanya saja, tidak semahatahu teknik itu.Pada sudut pandang orang ketiga penulis menceritakan sebatas pengetahuannya saja. 
Pengetahuan ini diperoleh dari penangkapan pancaindra yang digunakan, baik dengan cara mengamati (melihat), mendengar, mengalami, atau merasakan suatu kejadian di dalam cerita. Pengamatan pun dapat diperoleh dari hasil olah pikir si penulis tentang tokoh “dia” yang sedang ia ceritakan. Contoh Sudut Pandang Orang Ketiga Pengamat: 
Entah apa yang terjadi dengannya seminggu belakangan ini. Pulang dari kantor langsung menunjukkan muka masam. Belum lagi puasa bicara yang sudah ia lakukan seminggu belakangan ini. Apa mungkin karena hubungan dia dan sang kekasih yang tidak direstui oleh keluarga? 
Unsur Ekstrinsik dalam Novel  
Dalam novel ini selain unsur intrinsik, novel juga kental dengan unsur ekstrinsik. Yang terdapat dalam novel tidak lepas dari latar belakang kehidupan si pengarang entah itu dari segi budaya, kepercayaan, lingkungan tempat tinggal dsbg.  

Berikut ini adalah beberapa unsur ekstrinsik yang dibahas dalam novel Laskar Pelangi : 

a. Latar Belakang Tempat Tinggal 
Lingkungan tempat tinggal pengarang mempengaruhi psikologis pengarang. Apalagi novel laskar pelangi ini merupakan adaptasi dari cerita nyata yang di alami oleh pengarang secara langsung. 
Letak tempat tinggal pengarang yang jauh berada di kampung Gantung, Belitong Timur, Sumatera Selatan ternyata memang dijadikan latar belakang tempat bagi penulisan novel ini. 

b. Latar Belakang Sosial dan Budaya 
Dalam novel ini banyak sekali mengandung unsur-unsur sosial dan budaya masyarakat yang bertempat di Belitong. Adanya perbedaan status antara kelompok buruh tambang dan kelompok pengusaha yang dibatasi oleh tembok tinggi merupakan latar belakan sosial dari novel ini. 
Dimana interaksi antara kedua kelompok ini memang ada dan saling ketergantungan. Kelompok buruh tambang membutuhkan uang untuk melanjutkan kehidupannya, sedangkan kelompok pengusaha membutuhkan tenaga para buruh tambang untuk menjalankan usahanya. 

c. Latar Belakang Agama (Religi) 
Latar belakang agama atau religi si pengarang sangat terlihat seperti pantulan cermin dalam karya novel laskar pelangi ini. Nuansa keislamannya begitu padat. Dalam beberapa penggalan cerita, pengarang sering menyelipkan pelajaranpelajaran seputar keislaman. 
 
d. Latar Belakan Ekonomi 
Sebagai masyarakat Belitong mengabdikan dirinya terhadap perusahaanperusahaan timah. Diceritakan dalam novel ini bahwa belitong adalah pulau yang kaya akan sumber daya alamnya. Akan tetapi, tidak semua masyarakat belitong dapat menikmati kekayaan alam itu. 
PN monopoli hasil produksi, sementara masyarakat termarginalkan dalam tanah mereka sendiri. Latar belakang ekonomi dalam novel ini diambil dari  masyarakat belitong kebanyakan yang tingkat ekonominya dalam tingkatan rendah. Padahal sumber daya alamnya tinggi. 

e. Latar Belakang Pendidikan 
Didalam novel ini terdapat banyak sekali nilai-nilai edukasi yang disampaikan si pengarang. Pengarang tidak hanya menceritakan, namun juga menyajikan berbagai ilmu pengetahuan yang diselipkan dalam ceritanya. 

Begitu banyak cabang ilmu pengetahuan diselipkan yakni seperti sains (kimia,fisika, astronomi, biologi). Pengarang sangat gemar memasukkan istilahistilah asing ilmu pengetahuan yang tercurah dalam novel ini. Hal ini menandakan 

C. Rangkuman 

1. Sudut pandang dalam novel 
a. Sudut pandang orang pertama 
  • Sudut pandang orang pertama(tokoh utama) 
  • Sudut pandang orang pertama(tokoh sampingan) 
b. Sudut Pandang orang ketiga 
  • Sudut pandang orang ketiga (serba tahu)  
  • Sudut pandang orang ketiga (pengamat) 
2. Unsur ekstrinsik yang terdapat dalam novel yaitu : 
a. Latar Belakang Tempat Tinggal 
b. Latar Belakang Sosial dan Budaya 
c. Latar Belakang Agama (Religi) 
d. Latar Belakan Ekonomi 
e. Latar Belakang Pendidikan 

D. Penugasan Mandiri 

Pada kegiatan ini kalian diminta untuk menemukan pandangan pengarang dalam novel Laskar Pelangi. Untuk memudahkan pekerjaanmu, ikutilah format berikut ini dan salinlah di bukutugasmu! 

 

Aspek Kehidupan

Pandangan Pengarang

 

Sosial

 

Keagamaan

 

Budaya

 


E. Latihan Soal 

  1. Sudut pandang apakah yang dipakai oleh pengarang dalam novel Laskar Pelangi? 
  2. Tuliskan unsur-unsur ekstrinsik yang terdapat dalam novel Laskar Pelangi 
  3. Tuliskan pandangan pengarang terhadap pendidikan dalam novel Laskar Pelangi Pembahasan dan Pedoman Penskoran Latihan Soal Pembelajaran 1 

N0

Soal

Jawaban Soal

Aspek yang Dinilai

Skor

 

1

Sudut pandang pengarang dalam novel Laskar Pelangi, menggunakan orang pertama pelaku utama yakni “Aku”. Aku disini yang dimaksud adalah si Ikal. Ia adalah anak yang pandai walau berada di peringkat kedua setelah Lintang, murid terpandai dalam kelas mereka.

 

Peserta didik menjawab soal dengan tepat

 

3

Peserta didik menjawab soal kurang tepat

 

2

Peserta didik menjawab soal tidak tepat

1

 

 

N0

Soal

Jawaban Soal

Aspek yang Dinilai

Skor

 

2

Unsur       Ekstrinsik     dalam       Novel

Laskar Pelangi :

a.       Latar Belakang Tempat Tinggal Letak tempat tinggal pengarang yang jauh berada di kampung Gantung, Belitong Timur, Sumatera Selatan ternyata memang dijadikan latar belakang tempat bagi penulisan novel ini.

b.      Latar             Belakang             Sosial         dan

Budaya

Dalam novel ini banyak sekali mengandung unsur-unsur sosial dan budaya masyarakat yang bertempat di Belitong. Adanya perbedaan status antara kelompok buruh tambang dan kelompok pengusaha yang dibatasi oleh tembok tinggi merupakan latar belakang sosial dari novel ini.

menjalankan usahanya.

c.       Latar Belakang Agama (Religi) Latar belakang agama atau religi si pengarang sangat terlihat seperti pantulan cermin dalam karya novel laskar pelangi ini. Nuansa keislamannya begitu padat. Dalam beberapa penggalan cerita, pengarang sering menyelipkan pelajaranpelajaran seputar keislaman.

d.      Latar Belakang Ekonomi

        Sebagai     masyarakat        Belitong

Peserta didik menjawab soal dengan tepat

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3

Peserta didik menjawab soal kurang tepat

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2

Peserta didik menjawab soal tidak tepat

1

 

mengabdikan dirinya terhadap perusahaan-perusahaan timah. Diceritakan dalam novel ini bahwa belitong adalah pulau yang kaya akan sumber daya alamnya. Akan tetapi, tidak semua masyarakat belitong dapat menikmati kekayaan alam itu.

e. Latar Belakang Pendidikan Begitu banyak cabang ilmu pengetahuan diselipkan yakni seperti sains (kimia,fisika, astronomi, biologi). Pengarang sangat gemar memasukkan istilah-istilah asing ilmu pengetahuan yang tercurah dalam novel ini. Hal ini

menandakan

 

 

 

 

 

 

N0

Soal

Jawaban Soal

Aspek yang Dinilai

Skor

 

 

3

Pengarang memandang pendidikan dalam cerita novel Laskar Pelangi adalah hal yang sangat penting. Pendidikan dapat diperoleh oleh siapa saja, walaupun dengan fasilitas seadanya. Pendidikan akan berhasil jika disertai dengan tekad dan semangat yang kuat.  

Peserta didik menjawab soal dengan tepat

 

3

Peserta didik menjawab soal  kurang tepat

 

2

Peserta didik menjawab soal

tidak tepat

 

1

 

 
 
       skor yang diperoleh x 100 
Nilai: ____________________   = 
 
Skor maksimal 
 

F. Penilaian Diri 

Setelah kalian belajar melalui kegiatan pembelajaran dua, berikut diberikan tabel untuk mengukur diri kalian terhadap materi yang sudah kalian pelajari. Jawablah sejujurnya terkait dengan penguasaan materi, dan Isilah tabel refleksi diri terhadap pemahaman materi di tabel berikut dan centanglah (√). 
 
Tabel Refleksi Diri Pemahaman Materi 

 

No

Pertanyaan

 

Ya 

Tidak 

1.

Apakah kalian telah memahami unsur-unsur ekstrinsik yang terdapat dalam novel?

 

 

2.

Apakah kalian telah memahami unsur-unsur ekstrinsik yang terdapat dalam novel Laskar Pelangi?

 

 

3.

Apakah kalian telah memahami pudut pandang pengarang dalam Novel

 

 

4. 

Dapatkah kaliandapat  menemukan sudut pandang pengarang dalam novelLaskar Pelangi?

 

 

5.

Dapatkah kalian menemukan pandangan pengarang terhadap pendidikan dalam novel Laskar Pelangi?

 

 


Jika menjawab “TIDAK” pada salah satu pertanyaan di atas, maka pelajarilah kembali materi tersebut dan pelajari ulang kegiatan pembelajaran dua. Bila perlu kalian dapat  meminta  bimbingan guru atau teman sejawat. Jangan putus asa untuk mengulang lagi!. 

Demikianlah informasi yang bisa kami sampaikan, mudah-mudahan dengan adanya Materi Hasil Interpretasi Terhadap Pandangan Pengarang dalam Kehidupan Novel Mapel Bahasa Indonesia kelas 12 SMA/MA ini para siswa akan lebih semangat lagi dalam belajar demi meraih prestasi yang lebih baik. Selamat belajar!! 


#
Hasil Interpretasi Terhadap Pandangan Pengarang dalam Kehidupan Novel File ini dalam Bentuk .pdf File Size 74Kb
Diupload oleh www.bospedia.com


      Pencarian yang paling banyak dicari
      • menyajikan hasil interpretasi novel
      • menyajikan hasil interpretasi pandangan pengarang novel ronggeng dukuh paruk
      • interpretasi pandangan pengarang novel bumi manusia
      • contoh menafsirkan pandangan pengarang dalam novel
      • interpretasi pandangan pengarang novel laskar pelangi
      • penyajian hasil interpretasi terhadap pandangan novelis
      • menafsirkan pandangan pengarang terhadap kehidupan dalam novel laskar pelangi
      • kegiatan 2 menyajikan hasil interpretasi pandangan pengarang
      • contoh menafsirkan pandangan pengarang dalam novel
      • pandangan pengarang dalam novel bumi manusia
      • pandangan pengarang dalam novel ayat-ayat cinta
      • pandangan pengarang dalam novel burung-burung manyar
      • pandangan pengarang dalam novel ronggeng dukuh paruk
      • pandangan pengarang dalam novel laskar pelangi
      • pandangan pengarang dalam novel 5 cm
      • menafsirkan pandangan pengarang dalam novel laskar pelangi
      • pdf, 2018,2019,2020,2021,2022