Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Materi Jaringan Dewasa (Permanen) Mapel Biologi kelas 11 SMA/MA

Materi Jaringan Dewasa (Permanen) Mapel Biologi kelas 11 SMA/MA - Hai adik adik yang baik apa kabar? semoga dalm keadaan baik saja. Jangan lupa untuk selalu mengikuti protokol kesehatan yang dianjurkan pemerintah dengan cara menggunakan masker, menjaga jarak dan tentunya mencuci tangan untuk menghindari adanya penyebaran virus covid 19. Oiya pada kesempatan yang baik ini kakak ingin membagikan kepada adik adik mengenai Materi Jaringan Dewasa (Permanen) Mapel Biologi kelas XI SMA/MA. Semoga bermanfaat yah.

Soal Jaringan Tumbuhan Mapel Biologi Kelas 11 SMA/MA
Soal Jaringan Tumbuhan Mapel Biologi Kelas 11 SMA/MA

Tumbuhan merupakan organisme multiseluler yang terdiri atas banyak sel. Sel-sel tumbuhan yang memiliki bentuk, susunan dan fungsi yang sama akan membentuk jaringan tumbuhan tertentu. Beberapa jenis jaringan yang berbeda akan membentuk suatu organ, misalnya akar, batang, daun, buah dan biji. Beberapa organ tumbuhan dimanfaatkan untuk perkembangbiakan tumbuhan. 

Mengapa kita perlu mempelajari jaringan tumbuhan? Mari kita lihat dalam kehidupan sehari-hari. Jika kita ingin mengembangbiakkan tanaman dengan mencangkok, kita sebaiknya tahu jaringan apa saja pada tanaman yang harus kita hilangkan. Dengan demikian kita dapat mencangkok dengan benar dan menghasilkan tanaman baru sesuai yang kita inginkan. 

Dalam perkembangan ilmu biologi, jaringan dimanfaatkan untuk mnegembangbiakkan tanaman dengan teknologi maju, yaitu kultur jaringan. Suatu jaringan pada tumbuhan ditanam dengan media buatan. Jaringan tersebut dapat tumbuh menjadi tanaman baru. Dengan teknologi kultur jaringan, akan diperoleh tanaman baru yang sama dengan induknya dengan perkembangbiakannya memerlukan waktu yang lebih singkat dibandingkan dengan menanam tumbuhan secara konvensional. Mari kita pelajari berbagai macam jaringan pada tumbuhan.  

Istilah
  • Amfikibral : ikatan pembuluh radial dengan letak xilem berada di tengah dan dikelilingi oleh floem 
  • Amfivasal : ikatan pembuluh radial dengan letak floem berada di tengah dan dikelilingi oleh xilem 
  • Empulur : jaringan parenkim yang terdapat di antara berkas pembuluh pengangkut pada daerah stele 
  • Floem : pembuluh angkut yang berfungsi mengangkut hasil fotosintesis dari daun menuju ke bagian tumbuhan yang lain. Jaringan floem dibentuk oleh sel-sel buluh tapis dan parenkim pengirim 
  • Jaringan : sekumpulan sel yang struktur dan fungsinya sama 
  • Kambium : jaringan meristematik yang terletak di antara floem dan xilem atau antara kulit dan kayu pada tumbuhan dikotil 
  • Klorenkim : parenkim yang sel-selnya mengandung bayak kloroplas 
  • Kolateral : sistem atau tipe jaringan pengangkut akar dikotil, letak floem selalu lebih ke arah luar dari xilem 
  • Kolenkim : jaringan tumbuhan yang sel-selnya mengalami penebalan pada sudut-sudut dinding selnya 
  • Meristem : jaringan yang sel penyusunnya bersifat embrional sehingga terusmenerus membelah 
  • Organ : sekumpulan jaringan yang melakukan satu atau beberapa fungsi tertentu 
  • Parenkim : jaringan dasar tumbuhan yang sel-selnya berdinding tipis dan dapat 
  • Pertumbuhan primer  : pertumbuhan memanjang batang atau akar akibat aktivitas jaringan meristematikdi ujung akar atau ujung bantang 
  • Pertumbuhan sekunder : pertumbuhan membesar akar atau batang akibat aktivitas jaringan meristem interkalar atau kambium 
  • Sklerenkim : jaringan dasar hasil modifikasi dari parenkim yang dindingnya mengalami penebalan lignin yang merata di seluruh dindingnya 
  • Totipotensi : kemampuan setiap sel tumbuhan untuk tumbuh menjadi individu baru yang sempurna dengan bentuk aslinya 
  • Xilem : pembuluh angkut yang berfungsi menganggkut air dan mineral dari akar ke daun. Jaringan xilem dibentuk oleh sel-sel trakea, trakeid dan parenkim pengiring 

A. Tujuan Pembelajaran 

Setelah kegiatan pembelajaran 1 ini diharapkan peserta didik diharapkan mampu:  
  1. Memahami struktur  jaringan permanen  penyusun tubuh tumbuhan. 
  2. Memahami perbedaan berbagai jenis jaringan permanen penyusun tubuh tumbuhan. 
  3. Memahami fungsi dari masing-masing jaringan permanen penyusun tubuh tumbuhan. 
  4. Menganalisis keterkaitan antara struktur fungsi sel pada jaringan permanen. 

B. Uraian Materi 

Mengawali pembelajaran pada Kegiatan Pembelajaran 2, Perhatikan gambar berikut ini : 
 
Gambar 3. Struktur jaringan tumbuhan  - Sumber:  www.utakatikotak.com
Gambar 3. Struktur jaringan tumbuhan  - Sumber:  www.utakatikotak.com 

Pertanyaanya Stimulus 
  • Mengapa tumbuhan bisa berdiri tegak? 
  • Mengapa air dari tanah bisa mencapai daun? 
  • Mengapa cairan tumbuhan tidak keluar dari tubuh? 
  • Mengapa hasil fotosintesis bisa beredar keseluruh bagian tumbuhan? 
1. Jaringan Dewasa (Jaringan Permanen) 


Jaringan embrional atau jaringan meristem akan berkembang menjadi jaringan dewasa atau jaringan permanen. Jaringan dewasa adalah jaringan yang sudah mengalami diferensiasi menjadi bentuk lain sesuai dengan fungsinya. Jaringan dewasa memiliki ciriciri sebagai berikut: 
  • Tidak melakukan aktivitas pembelahan. 
  • Sel-selnya berukuran relatif besar dibandingkan dengan sel-sel meristem. 
  • Mengalami penebalan pada dinding sel sesuai dengan fungsinya. 
  • Sel-selnya memiliki vakuola yang besar, sehingga mengandung sedikit sitoplasma. 
  • Terdapat ruang antarsel. 
  • Kadang-kadang, sel-selnya telah mengalami kematian. 
Berdasarkan jumlah tipe sel penyusunnya, jaringan dewasa dibedakan menjadi dua, yaitu jaringan sederhana dan jaringan kompleks. 
  • Jaringan sederhana adalah jaringan homogen yang hanya terdiri atas satu tipe sel. Contohnya jaringan parenkim, kolenkim, dan sklerenkim. 
  • Jaringan kompleks adalah jaringan heterogen yang terdiri atas dua atau lebih tipe sel. Contohnya epidermis, xilem, dan floem. 
Berdasarkan asal meristemnya, jaringan dewasa dibedakan menjadi dua, yaitu jaringan primer dan jaringan sekunder. 
  • Jaringan primer adalah jaringan yang dibentuk oleh sel-sel yang berasal dari meristem primer. Contohnya jaringan parenkim dan jaringan epidermis. 
  • Jaringan sekunder adalah jaringan yang dibentuk oleh sel-sel yang berasal dari meristem sekunder. Contohnya kambium. 
Berdasarkan fungsinya, jaringan dewasa dibagi menjadi lima macam, yaitu jaringan pelindung (epidermis), jaringan dasar (parenkim), jaringan pengangkut (vaskuler), jaringan penyokong (penguat), dan jaringan sekretoris. 
 
2. Jaringan Pelindung (Epidermis) 

Jaringan epidermis adalah jaringan yang tersusun dari lapisan sel-sel yang penutupi permukaan organ tumbuhan, seperti daun, batang, dan akar. Jaringan epidermis berkembang dari protoderm dan umumnya tersusun dari selapis sel, misalnya pada epidermis atas dan epidermis bawah daun.  
 
Jaringan epidermis memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 
  • Umumnya tersusun atas selapis sel.  
  • Sel-selnya tersusun rapat satu sama lain, tidak terdapat ruang antarsel. 
  • Dinding selnya memiliki ketebalan yang berbeda-beda. Pada organ-organ tertentu, dinding sel bagian luar mengalami penebalan, seperti pada lapisan kutikula daun dan batang. 
  • Umumnya tidak memiliki kloroplas, sehingga tidak dapat melakukan fotosintesis. Akan tetapi, pada sel-sel epidermis yang telah bermodifikasi menjadi sel penjaga stomata dan pada beberapa tumbuhan air atau tumbuhan yang hidup di tempat lembab, terdapat kloroplas. 
  • Bentuk selnya bervariasi, misalnya bentuk heksagonal pada daun Aloe, cristata, bentuk tubuler pada daun dikotil, dan bentuk memanjang pada daun monokotil. 
  • Sel-selnya memiliki banyak vakuola dan protoplas yang dapat menyimpan berbagai hasil metabolisme. 
Jaringan epidermis memiliki fungsi sebagai berikut: 
  • Sebagai pelindung tubuh tumbuhan dari gangguan mekanik, patogen, atau kehilangan air dan nutrisi lainnya. 
  • Sebagai sekresi getah. Pada beberapa tumbuhan insektivora, yaitu tumbuhan pemakan serangga, misalnya kantong semar. 
  • Membatasi penguapan pada tumbuhan. Fungsi ini dilakukan oleh stomata dan trikomata yang menjadi salah satu bagian dari jaringan epidermis. 
  • Sebagai penyimpan cadangan air. Sel-sel pada jaringan epidermis memiliki protoplasma yang pipih dan besar sebagai tempat penyimpanan cadangan air bagi tumbuhan. 
  • Berperan dalam penyerapan air dan hara. Fungsi ini dilakukan oleh sel-sel epidermis akar, yang sudah bermodifikasi menjadi bulu akar. 
  • Sebagai tempat difusi oksigen dan karbondioksida. Fungsi ini dilakukan oleh sel-sel epidermis daun yang sudah bermodifikasi menjadi stomata. 
Sel-sel epidermis dapat mengalami bermodifikasi menjadi struktur yang berbeda dengan fungsi yang berbeda pula. Berikut ini adalah hasi bermodifikasi atau derivat dari sel-sel epidermis. 

a) Stomata 

Stomata (tunggal = stoma) adalah celah atau lubang yang diapit oleh sepasang sel penjaga, merupakan derivat dari sel-sel epidermis daun, memiliki sepasang sel penjaga yang berbentuk seperti ginjal (pada  tumbuhan dikotil) atau seperti halter (pada tumbuhan monokotil). Fungsinya adalah Tempat pertukaran gas O2 dan CO2 pada proses respirasi dan fotosintesis dan alat pengeluaran uap air pada proses transpirasi. 

b) Trikomata 

Trikomata (tunggal = trikoma) adalah rambut-rambut dari epidermis yang terdiri atas sel tunggal atau banyak sel. Trikomata dapat ditemukan pada daun, batang, akar, bunga, buah, dan biji. Berdasarkan ada tidaknya fungsi sekresi, trikomata dibagi menjadi dua, yaitu trikomata nonglanduler dan trikomata glanduler. 
  • Trikomata nonglanduler adalah trikomata yang tidak menghasilkan sekret. Trikomata ini dapat berupa rambut bersel satu atau bersel banyak, rambut sisik berbentuk pipih dan bersel banyak, rambut bercabang dan bersel banyak, serta rambut akar. Contohnya pada bagian bawah daun durian. 
  • Trikomata glanduler adalah trikomata yang menghasilkan sekret. Trikomata ini dapat berupa trikomata hidatoda, trikomata sekresi garam, trikomata sekresi nektar, dan rambut sengat. Fungsinya adalah: 
    • Mengurangi penguapan. 
    • Meneruskan rangsangan. 
    • Melindungi tumbuhan dari gangguan hewan herbivora. 
    • Membantu penyebaran biji. 
    • Membantu penyerbukan bunga. 
    • Membantu penyerapan air dan garam mineral dari dalam tanah. 
    • Membantu perambatan bagi tumbuhan yang merambat. 
  • Bulliform atau sel kipas - Bulliform adalah alat tambahan yang terdapat pada epidermis atas, tersusun dari beberapa sel berukuran besar, vakuola besar dan berdinding tipis. Bentuk seperti kipas, disebut sel kipas. Sel kipas terdapat pada daun tumbuhan dari famili Cyperaceae dan Poaceae. Fungsi dari sel kipas adalah untuk menyimpan air dan mengurangi penguapan.  
  • Emergensia - Emergensia adalah tonjolan pada permukaan organ yang terbentuk dari jaringan epidermis dan jaringan di bawah epidermis. Contoh pada tanaman mawar dan rambut-rambut pada buah rambutan. 
  • Spina - Spina atau duri adalah tonjolan pada permukaan epidermis batang yang terbentuk dari jaringan stele di bawah korteks. Contohnya pada batang bunga bougenville. 
  • Sel kersik - Sel kersik adalah bagian epidermis dengan bentuk bulat, elips, halter atau pelana yang berisi kristal kersik (SiO2). Adanya sel kersik menyebabkan permukaan batang tumbuhan menjadi keras. Contohnya pada batang tumbuhan dari famili Poaceae seperti tebu, Cyperaceae, dan Equisetaceae. Fungsi dari sel kersik adalah untuk memperkuat batang. 
  • Velamen - Velamen adalah derivat epidermis yang terdapat pada epidermis akar gantung tumbuhan epi_ t, seperti anggrek. Velamen tersusun dari sel-sel mati. Velamen beserta epidermisnya disebut epidermis ganda. Fungsi dari velamen adalah untuk menimbun air yang diperolehnya dan mengikat oksigen. 
  • Litokis - Litokis adalah sel yang berasal dari epidermis normal dengan pertumbuhan khusus ke arah dalam. Litokis berisi kristal kalsium karbonat yang disebut sistolit. 
  • Sel silika dan sel gabus - Sel silika dan sel gabus adalah pasangan sel yang biasanya terdapat pada tulang daun Poaceae seperti padi. Mengandung kristal silika dan sel gabus  mengandung endapan suberin.  
Gambar 4. Derivat-derivat epidermis  www.wordpress.com
Gambar 4. Derivat-derivat epidermis  www.wordpress.com 

3. Jaringan Dasar (Parenkim) 

Jaringan parenkim merupakan jaringan yang terbentuk dari sel-sel hidup, dengan struktur morfologi dan _ siologi yang bervariasi. Jaringan parenkim disebut jaringan dasar karena terdapat pada hampir seluruh bagian tubuh tumbuhan. Contohnya, parenkim palisade yang terdapat di daun dan parenkim penimbun yang terdapat di akar. 
 
Jaringan parenkim memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 
  • Tersusun dari sel-sel hidup yang berukuran besar. 
  • Bentuk selnya polihedron dengan dinding sel primer. 
  • Memiliki inti sel yang berukuran besar dengan banyak vakuola. 
  • Letak selnya tidak terlalu rapat, sehingga terdapat ruang antarsel. 
  • Dapat bersifat meristematik. 
Berdasarkan fungsinya, jaringan parenkim dibagi menjadi 6, yaitu sebagai berikut. 
  • Parenkim asimilasi, merupakan parenkim yang dapat melakukan fotosintesis, karena memiliki klorofil. Terdapat di bagian tubuh tumbuhan yang berwarna hijau karena mengandung klorofil, maka parenkim ini disebut juga klorenkim. 
  • Parenkim udara, merupakan parenkim yang mampu menyimpan udara, karena memiliki ruang antarsel yang besar. Parenkim udara disebut juga aerenkim. Terdapat pada alat pengapung tumbuhan hidrofit seperti eceng gondok. 
  • Parenkim penimbun, merupakan parenkim yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan cadangan makanan, karena memiliki vakuola yang berukuran besar. Terdapat pada empulur batang dan akar, umbi, akar rimpang, serta biji. Cadangan makanan yang disimpan oleh parenkim penimbun dapat berupa gula, tepung, lemak, dan protein. 
  • Parenkim penutup luka, merupakan parenkim yang bersifat meristematik, karena melakukan pembelahan diri untuk regenerasi parenkim baru. Parenkim penutup luka disebut juga felogen (kambium gabus). 
  • Parenkim pengangkut, merupakan parenkim yang terdapat di sekitar xilem dan floem. Parenkim pengangkut memiliki sel-sel yang bentuknya memanjang sesuai dengan arah pengangkutannya. 
  • Parenkim air, merupakan parenkim yang mampu menyimpan air. 
  • Berdinding sel tipis dengan vakuola besar yang berisi cairan agak berlendir. Parenkim air terdapat pada tanaman epifit dan tanaman xerofit 
Berdasarkan bentuknya, jaringan parenkim dapat dibedakan menjadi empat, yaitu sebagai berikut: 
  • Parenkim palisade, merupakan parenkim yang sel-selnya berbentuk memanjang, tegak, dan mengandung banyak kloroplas. Terdapat pada mesofil daun dan kadang-kadang ditemukan pada biji. 
  • Parenkim bintang (aktinenkim), merupakan parenkim yang sel-selnya berbentuk seperti bintang dan saling bersambungan di bagian ujungnya. terdapat pada tangkai bunga Canna sp. 
  • Parenkim lipatan, merupakan parenkim yang dinding selnya mengalami lipatan ke arah dalam dan banyak mengandung kloroplas. Parenkim ini terdapat pada mesofil daun Pinus sp. dan padi. 
  • Parenkim bunga karang atau parenkim spons, merupakan parenkim yang memiliki sel-sel dengan bentuk tidak teratur dan ruang antarsel yang besar. Parenkim bunga karang terdapat pada mesofil daun. 
 
Gambar 5. Jenis-jenis jaringan parenkim - www.latelitepost.blogspot.com
Gambar 5. Jenis-jenis jaringan parenkim - www.latelitepost.blogspot.com

4. Jaringan Pengangkut (Vaskuler) 

Jaringan pengangkut adalah jaringan yang berfungsi untuk mengangkut air dan garam mineral, serta hasil fotosintesis. Jaringan pengangkut terdiri atas xilem dan floem. 

a) Xilem 

Xilem adalah jaringan pengangkut yang berfungsi mengangkut air dan garam mineral dari akar menuju daun. Tersusun atas yang umumnya berupa sel mati dengan dinding tebal dari bahan lignin. Komponen penyusun xilem adalah sebagai berikut: 
  • Unsur trakeal, merupakan bagian yang terdiri atas sel-sel memanjang, tidak mengandung protoplasma, dinding sel berlignin, dan memiliki noktah-oktah. Noktah adalah bagian dari dinding sel yang tidak ikut menebal dan  erfungsi sebagai tempat lewatnya zat dari sel ke sel. Unsur trakeal terdiri atas dua macam sel, yaitu trakea dan trakeid.  
  • Trakea (pembuluh), merupakan deretan sel yang tersusun memanjang dengan ujung berlubang dan saling bersambungan pada bagian ujung dan pangkalnya. Bagian trakea yang berlubang disebut lempeng perforasi. Ada tiga tipe lempeng perforasi, yaitu sebagai berikut: 
    • Tipe sederhana adalah tipe perforasi yang hanya memiliki satu lubang. Tipe ini memenuhi seluruh dinding ujung sel. 
    • Tipe skalariform adalah tipe perforasi yang memiliki lubang pipih dan sejajar dengan lempeng, sehingga berbentuk seperti tangga. 
    • Tipe mata jala adalah tipe perforasi dengan lubang yang tersusun seperti jala. 
  • Trakeid, merupakan sel panjang dengan ujung yang runcing tanpa lubang. Pengangkutan pada trakeid dilakukan melalui noktahnoktah pada dinding selnya.  
  • Serat xilem, merupakan sel panjang dengan dinding sekunder  mengandung lignin. Ada dua macam serat xilem, yaitu serat trakeid dan serat libriform. 
    • Serat trakeid adalah serat yang memiliki noktah terlindung. 
    • Serat libriform adalah serat yang berukuran lebih panjang daripada serat trakeid, memiliki dinding sel yang lebih tebal dan noktah yang lebih sederhana. 
  • Parenkim xilem, merupakan komponen xilem yang tersusun dari sel-sel yang masih hidup dan berfungsi sebagai penyimpan cadangan makanan.  Ditemukan pada xilem primer maupun xilem sekunder. 
Berikut ini adalah gambar komponen penyusun xilem. 

Gambar 5. Jenis-jenis jaringan parenkim www.latelitepost.blogspot.com
Gambar 6. Komponen penyusun xylem - www. learniseasy.com 

b) Floem 

Floem adalah jaringan pengangkut yang berfungsi mengangkut dan mendistribusikan zat makanan hasil fotosintesis dari daun ke seluruh bagian tubuh tumbuhan. Floem tersusun dari sel-sel hidup dan sel-sel mati.  

Komponen penyusun floem adalah sebagai berikut: 
  • Unsur tapis, merupakan bagian yang terdiri atas sel-sel panjang dengan ujung-ujung berpori yang disebut lempeng tapis. Pada bagian ujungnya, selsel saling berlekatan dengan sel di atas atau di bawahnya membentuk pembuluh. Pori-pori pada lempeng tapis akan dilewati oleh plasmodesmata yang menghubungkan unsur tapis satu  dengan lainnya. 
  • Sel pengiring (sel tetangga), merupakan untaian sel-sel hidup yang menyerupai parenkim. Sel pengiring memiliki nukleus, plastida, danplasmodesmata yang bercabang. Sel pengiring berperan dalam proses keluar dan masuknya zat-zat makanan melalui pembuluh tapis. 
  • Serat _ oem, merupakan serat yang dapat berupa sel hidup atau sel mati. Sel yang hidup berfungsi sebagai cadangan makanan. 
  • Parenkim _ oem, merupakan bagian yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan zat tepung, lemak, dan zat-zat organik lainnya. Parenkim floem terletak di bagian buluh tapis dan merupakan sel hidup. 
  • Sel albumin, merupakan sel yang terdapat pada tumbuhan Gymnospermae. Sel albumin adalah sel-sel jari-jari empulur dan parenkim buluh tapis yang mengandung banyak zat putih telur (albumin). Sel albumin memiliki fungsi seperti sel pengiring. 
Gambar 6. Komponen penyusun xylem  www. learniseasy.com
Gambar 7. Komponen penyusun xilem dan floem Sumber: www. acitrapratiwi.com 
 
c) Tipe-tipe jaringan pengangkut 

Berdasarkan letak xilem dan floemnya, jaringan pengangkut dibagi menjadi tiga tipe, yaitu tipe kolateral, tipe konsentris, dan tipe radial. 

1) Tipe kolateral 

Tipe kolateral adalah tipe jaringan pengangkut yang letak xilem dan floemnya berdampingan. Floem berada di bagian luar dari xilem. Ada tiga jenis tipe kolateral, yaitu kolateral terbuka, kolateral tertutup, dan bikolateral. 
  • Tipe kolateral terbuka adalah tipe kolateral yang kambiumnya terletak di antara xilem dan flooem. Tipe ini terdapat pada tumbuhan berbiji terbuka (Gymnospermae) dan tumbuhan dikotil. 
  • Tipe kolateral tertutup adalah tipe kolateral yang tidak memiliki kambium di antara xilem dan flooemnya. Tipe ini terdapat pada tumbuhan monokotil. 
  • Tipe bikolateral adalah tipe kolateral yang memiliki floem luar, floemdalam, xilem, kambium luar, dan kambium dalam. Urutan posisi dari luar ke dalam adalah floem luar – kambium luar – xilem – kambium dalam floem dalam. Tipe ini terdapat pada tumbuhan dari famili Solanaceae (terong-terongan). 
2) Tipe konsentris 

Tipe konsentris adalah tipe jaringan pengangkut yang letak xilemnya dikelilingi oleh floem atau sebaliknya. Ada dua jenis tipe konsentris, yaitu konsentris amfivasal dan konsentris amfikribal. 
  • Konsentris am_ vasal adalah tipe konsentris dengan _ oem berada di tengah dan xilem mengelilingi floem. Tipe ini terdapat pada rhizoma dari Acorus sp. 
  • Konsentris amfikribal adalah tipe konsentris dengan xilem berada di tengah dan floem mengelilingi xilem. Tipe ini terdapat pada tumbuhan paku-pakuan. 
3) Tipe radial 

Tipe radial adalah tipe jaringan pengangkut yang letak xilem dan floemnya bergantian menurut jari-jari lingkaran. Tipe ini terdapat pada akar monokotil dan akar primer dikotil. 
 
Berikut ini adalah gambar tipe-tipe jaringan pengangkut. 
 
 
5. Jaringan Penyokong (Penguat) 

Jaringan penyokong adalah jaringan yang menunjang bentuk tubuh tumbuhan. Ciriciri jaringan penyokong adalah memiliki sel-sel berdinding tebal dan kuat, serta telah mengalami spesialisasi pada sel-selnya. 
 
Jaringan penyokong memiliki fungsi sebagai berikut. 
Gambar 7. Komponen penyusun xilem dan floem - Sumber: www. acitrapratiwi.com
Gambar 8. Tipe-tipe jaringan pengangkut - Sumber: www.biomagz.com 
  • Menegakkan batang dan menguatkan daun. 
  • Melindungi embrio biji. 
  • Melindungi tumbuhan dari gangguan mekanis. 
  • Memperkuat jaringan aerenkim (parenkim penyimpan udara). 
  • Melindungi jaringan pengangkut. 
Berdasarkan bentuk dan sifatnya, jaringan penyokong dibagi menjadi dua, yaitu kolenkim dan sklerenkim. 

1) Kolenkim 

Jaringan kolenkim merupakan jaringan penguat pada organ-organ tumbuhan yang masih aktif mengadakan pertumbuhan dan perkembangan. Jaringan ini terdapat pada batang, daun, bagian-bagian bunga dan buah, serta akar yang terkena cahaya matahari. Sel-sel penyusun jaringan kolenkim adalah sel-sel hidup yang bentuknya memanjang dan umumnya memiliki dinding dengan penebalan yang tidak teratur. Penebalan dinding terutama terjadi pada sudutsudut sel dan terdiri atas bahan selulosa yang tebal. Jaringan kolenkim hanya memiliki dinding primer yang lunak, lentur, dan tidak berlignin. Isi selnya dapat mengandung tanin dan kloroplas. 
 
Jaringan kolenkim memiliki ciri-ciri sebagai berikut. 

1) Tersusun dari sel-sel yang hidup. 
  • Ukuran dan bentuk sel beragam. Ada yang berbentuk prisma pendek atau panjang seperti serat dengan ujung meruncing. 
  • Penebalan dinding sel tidak teratur. Hanya memiliki dinding sel primer yang lunak, lentur, dan tidak berlignin. 
  • Isi sel dapat mengandung kloroplas dan tanin. 
Berdasarkan bentuk penebalan dan letaknya, jaringan kolenkim dapat dibedakan menjadi empat, yaitu kolenkim angular, kolenkim lamellar, kolenkim annular, dan kolenkim lakunar. 
  • Kolenkim angular, merupakan jaringan kolenkim yang mengalami penebalan di bagian sudutnya. Tipe kolenkim ini terdapat pada daundaunan seperti daun seledri. 
  • Kolenkim lamellar, merupakan jaringan kolenkim yang mengalami penebalan di bagian dinding sel tangensial atau menjalar saja. Fungsi kolenkim ini adalah untuk menopang kekuatan lapisan luar struktur tanaman, seperti pada batang atau daun. 
  • Kolenkim annular, merupakan jaringan kolenkim yang dinding selnya menebal secara merata. Tipe kolenkim ini hanya ditemukan pada daun wortel dan beberapa tumbuhan merambat. 
  • Kolenkim lakunar, merupakan jaringan kolenkim yang mengalami penebalan pada permukaan ruang antarsel. 
    Gambar 8. Tipe-tipe jaringan pengangkut - Sumber: www.biomagz.com
    Gambar 9. Jenis-jenis jaringan kolenkim - Sumber: www.dosenpendidikan.com
 2) Sklerenkim 
Jaringan sklerenkim merupakan jaringan penguat pada organ tumbuhan yang sudah berhenti melakukan pertumbuhan dan perkembangan. Jaringan ini tersusun dari sel-sel yang dindingnya mengalami penebalan sekunder dari bahan lignin. 

Jaringan sklerenkim memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 
  • Tersusun dari sel-sel yang sudah mati. 
  • Sel-sel penyusunnya memiliki dinding yang tebal dari bahan lignin,sehingga bersifat kaku dan keras. 
  • Sel-selnya tidak memiliki protoplasma karena merupakan sel mati. 
  • Penebalan dinding sel terjadi secara merata pada seluruh bagian dinding. 
Jaringan sklerenkim dibagi menjadi dua, yaitu sebagai berikut:. 

a) Serabut (serat-serat) sklerenkim  
Serabut (serat-serat) sklerenkim merupakan sel-sel yang berbentuk serat, baik serat pendek maupun serat panjang dengan ukuran 2 mm sampai 25 cm. Serat sklerenkim yang panjang terdapat pada tanaman Agave, Hibiscus sabdarifa, dan Hibiscus canabinus. 
Berdasarkan tempatnya, serat dibedakan menjadi dua macam, yaitu serat xiler dan serat ekstraxiler. 
  • Serat xiler, merupakan serat yang terdapat di dalam sistem jaringan xilem. 
  • Serat ekstraxiler, merupakan serat yang terdapat di luar sistem jaringan xilem. Contohnya adalah di daerah korteks atau di sekitar floem. 
b) Sklereid (sel batu) 
Sklereid (sel batu) merupakan sel-sel yang mati saat dewasa, tetapi protoplasnya tetap aktif sepanjang hidup organ tersebut. Sel sklereid umumnya berbentuk bulat atau bentuk lain, lebih pendek dari serat, soliter, atau berkelompok. 
 
Berdasarkan bentuknya, sklereid dibagi menjadi lima macam, yaitu brakisklereid, makrosklereid, osteosklereid, asterosklereid, dan trikosklereid. 
  • Brakisklereid, merupakan sklereid yang berbentuk seperti insang, misalnya pada daging buah pir. 
  • Makrosklereid, merupakan sklereid yang berbentuk seperti tongkat, misalnya pada kulit buah kacang-kacangan. 
  • Osteosklereid, merupakan sklereid yang berbentuk seperti tulang dengan bagian ujung membesar, misalnya pada daun dan kulit biji dikotil. 
  • Asterosklereid, merupakan sklereid yang bercabang-cabang seperti bintang, biasanya terdapat pada daun. 
  • Trikosklereid, merupakan sklereid yang berbentuk memanjang seperti benang. 
6. Jaringan Sekretoris 

Jaringan sekretoris adalah sekumpulan sel yang berfungsi menghasilkan suatu zat. Jaringan sekretoris disebut juga kelenjar internal, karena senyawa yang dihasilkan tidak keluar dari tubuh. Pada tumbuhan terdapat struktur sekresi khusus, yaitu berupa sel atau sekelompok sel yang mensekresikan senyawasenyawa tertentu. Berdasarkan tempat penyimpanan materi yang akan disekresikan, ada dua macam sekresi, yaitu sekresi intraseluler dan sekresi ekstraseluler. 

a) Sekresi intraseluler 

Sekresi intraseluler adalah sekresi yang terjadi jika zat yang akan disekresikan disimpan di dalam sel. Meliputi sel kelenjar atau idioblas. Idioblas adalah sel yang terspesialisasi untuk menyimpan metabolit. Contoh idioblas antara lain adalah sebagai berikut. 
  • Sel lendir, merupakan sel hidup dengan inti sel berbentuk benang dan memiliki lendir yang dihasilkan oleh dinding sel. Contohnya, sel lendir pada kaktus. 
  • Sel minyak, merupakan sel yang memproduksi dan menyimpan minyak eteris. Contohnya, sel minyak pada daun Magnolia, biji jarak, dan kulit kayu manis. 
  • Sel penyamak, merupakan sel tunggal atau kelompok sel yang menghasilkan zat penyamak. Contohnya, sel penyamak pada tumbuhan pinang, gambir, atau ketapang. 
  • Sel mirosin, merupakan sel yang bentuknya seperti bulu-bulu dan berisisenyawa protein mirosin. Sel ini terdapat pada tanaman sawi dan kol. 
  • Sekresi ekstraseluler - Sekresi ekstraseluler adalah sekresi yang terjadi jika zat yang akan disekresikan disimpan di luar sel. Ada dua macam sekresi ekstraseluler, yaitu sekresi endogen dan sekresi eksogen. Sekresi endogen, merupakan sekresi yang terjadi jika zat yang disekresikan disimpan di ruang antarsel. Sekresi endogen meliputi saluran getah dan saluran kelenjar. 

C. Rangkuman 

1. Jaringan embrional atau jaringan meristem akan berkembang menjadi jaringan dewasa atau jaringan permanen.  
2. Jaringan dewasa adalah jaringan yang sudah mengalami diferensiasi menjadi bentuk lain sesuai dengan fungsinya. Jaringan dewasa memiliki ciriciri 
  • sebagai berikut. 
  • Tidak melakukan aktivitas perbanyakan diri. 
  • Sel-selnya berukuran relatif besar dibandingkan dengan sel-sel meristem. 
  • Sel-selnya telah mengalami penebalan dinding sesuai dengan fungsinya. 
  • Sel-selnya memiliki vakuola yang besar, sehingga mengandung sedikit sitoplasma. 
  • Terdapat ruang antarsel. 
  • Kadang-kadang, sel-selnya telah mengalami kematian. 
3. Berdasarkan jumlah tipe sel penyusunnya, jaringan dewasa dibedakan menjadi dua, yaitu jaringan sederhana dan jaringan kompleks.Jaringan sederhana 2. Jaringan kompleks  
4. Berdasarkan asal meristemnya, jaringan dewasa dibedakan menjadi dua, yaitu jaringan primer dan jaringan sekunder. 
5. Berdasarkan fungsinya, jaringan dewasa dibagi menjadi lima macam, yaitu jaringan pelindung (epidermis), jaringan dasar (parenkim), jaringan pengangkut (vaskuler), jaringan penyokong (penguat), dan jaringan sekretoris. 
6. Sel-sel epidermis dapat mengalami bermodifikasi menjadi struktur yang berbeda dengan fungsi yang berbeda pula. Berikut ini adalah hasi bermodifikasi atau derivat dari sel-sel epidermis. 
7. Jaringan parenkim merupakan jaringan yang terbentuk dari sel-sel hidup, dengan struktur morfologi dan _ siologi yang bervariasi. Jaringan parenkim disebut jaringan dasar karena terdapat pada hampir seluruh bagian tubuh tumbuhan. Contohnya, parenkim palisade yang terdapat di daun dan parenkim penimbun yang terdapat di akar. 
8. Jaringan pengangkut adalah jaringan yang berfungsi untuk mengangkut air dan garam mineral, serta hasil fotosintesis. Jaringan pengangkut terdiri atas xilem dan floem. 
9. Floem adalah jaringan pengangkut yang berfungsi mengangkut dan mendistribusikan zat makanan hasil fotosintesis dari daun ke seluruh bagian tubuh tumbuhan. Floem tersusun dari sel-sel hidup dan sel-sel mati.  
10. Berdasarkan letak xilem dan floemnya, jaringan pengangkut dibagi menjadi tiga tipe, yaitu tipe kolateral, tipe konsentris, dan tipe radial. 
11. Jaringan kolenkim merupakan jaringan penguat pada organ-organ tumbuhan yang masih aktif mengadakan pertumbuhan dan perkembangan. Jaringan ini terdapat pada batang, daun, bagian-bagian bunga dan buah, serta akar yang terkena cahaya matahari. Sel-sel penyusun jaringan kolenkim adalah sel-sel hidup yang bentuknya memanjang dan umumnya memiliki dinding dengan penebalan yang tidak teratur. Penebalan dinding terutama terjadi pada sudutsudut sel dan terdiri atas bahan selulosa yang tebal. Jaringan kolenkim hanya memiliki dinding primer yang lunak, lentur, dan tidak berlignin. Isi selnya dapat mengandung tanin dan kloroplas. 
 

D. Penugasan Mandiri   

 

E. Latihan Soal 


1. Berikut ini adalah modifikasi dari sel-sel epidermis, kecuali …. 
A. spina 
B. sel kipas 
C. sel kersik 
D. felogen 
E. velamen 

2. Pernyataan yang salah tentang kelenjar garam adalah .... 
A. terdapat pada tumbuhan yang hidup di lingkungan berkadar garam tinggi 
B. berfungsi mensekresikan kelebihan garam 
C. merupakan jaringan sekretoris endogen 
D. berfungsi menjaga tekanan osmotik tubuh agar tetap stabil 
E. berasal dari jaringan epidermis 

3. Pernyataan yang salah tentang sel kipas atau bulliform adalah .... 
A. sel tersusun seperti kipas 
B. terdapat pada epidermis atas daun rumput-rumputan 
C. sel memiliki vakuola berukuran besar 
D. berfungsi untuk menggulung daun sehingga mengurangi penguapan 
E. dapat melakukan fotosintesis 

4. Tipe jaringan pengangkut pada batang Pteridophyta adalah.... 
A. amfivasal 
B. kolateral 
C. bikolateral 
D. amfikribal 
E. radial 

5. Tanaman Boehmeria sp. dapat dimanfaatkan untuk membuat serat kain. Serat tersebut merupakan.... 
A. jaringan mesofil 
B. jaringan parenkim 
C. jaringan pengangkut 
D. sel batu 
E. serabut sklerenkim 

6. Pernyataan yang salah tentang kelenjar garam adalah .... 
A. terdapat pada tumbuhan yang hidup di lingkungan berkadar garam tinggi 
B. berfungsi mensekresikan kelebihan garam 
C. merupakan jaringan sekretoris endogen 
D. berfungsi menjaga tekanan osmotik tubuh agar tetap stabil 
E. berasal dari jaringan epidermis 

7. Pernyataan berikut ini yang benar mengenai parenkim penimbun adalah .... 
A. memiliki dinding sel yang tebal 
B. vakuola berukuran kecil dan banyak 
C. sel-selnya tersusun rapat satu sama lain 
D. sel-selnya kaya dengan cadangan makanan seperti gula, tepung, lemak, dan protein 
E. tidak ditemukan di organ batang 

8. Batang muda tanaman herbaceous tampak berwarna hijau. Hal tersebut dikarenakan adanya jaringan .... 
A. mesofil 
B. klorenkim 
C. kolenkim 
D. sklerenkim 
E. lentisel 

KUNCI JAWABAN DAN PENJELASANNYA. 
 
1. D
Di antara pilihan jawaban, yang bukan modifikasi dari sel-sel epidermis adalah felogen. Felogen atau kambium gabus adalah jaringan kambium yang membentuk lapisan periderm (pelindung). Jaringan ini terdapat di bagian bawah epidermis batang dan akar yang sudah tua. Aktivitas kambium gabus ke arah luar akan membentuk felem (lapisan gabus) dan ke arah dalam akan membentuk feloderm (korteks sekunder). Sementara itu, spina, sel kipas, sel kersik, dan velamen merupakan hasil modifikasi dari sel-sel epidermis. 
 
2. C
Kelenjar garam merupakan jaringan sekretoris yang bersifat eksogen, karena mensekresikan zat berupa garam keluar tubuh. Kelenjar ini berasal dari jaringan epidermis pada tumbuhan yang hidup di lingkungan berkadar garam tinggi. Adanya kelenjar garam menyebabkan tekanan osmotik di dalam tubuh tumbuhan tetap stabil. 

3. E
Sel kipas atau bulliform adalah salah satu bentuk modi_ kasi dari selsel epidermis. Sel kipas terdapat pada epidermis atas daun rumputrumputan. Fungsi dari sel kipas  adalah membantu mengurangi penguapan dengan cara menggulung daun. Di dalam sel kipas, terdapat vakuola berukuran besar yang berisi air. Pada saat lingkungan panas, air di dalam vakuola akan berkurang dan sel akan mengerut. Akibatnya, daun akan menggulung dan mengurangi penguapan lebih lanjut. Sel kipas tidak dapat melakukan fotosintesis, karena sel-selnya tidak mengandung kloroplas 

4. D
Pteridophyta atau tumbuhan paku memiliki jaringan pengangkut bertipe amfikribal. Hal ini dikarenakan letak xilem berada di tengah dan floem mengelilingi xilem. Sementara itu, tipe amfivasal adalah kebalikan dari tipe am_ kribal, yaitu _ oem berada di tengah dan xilem mengelilingi floem. Tipe ini terdapat pada rhizoma dari Acorus sp 

5. E 
Tanaman Boehmeria sp. dikenal sebagai tanaman rami. Tanaman ini merupakan jenis tanaman yang serat-serat batangnya dapat dimanfaatkan untuk pembuatan karung atau campuran bahan kain. Serat-serat pada tanaman ini sebenarnya adalah serabut sklerenkim. Pada tanaman rami, serabut sklerenkim yang dimanfaatkan adalah serat ekstraxiler, yaitu serat atau serabut yang terdapat di luar sistem jaringan xilem. 
 
6. C 
Kelenjar garam merupakan jaringan sekretoris yang bersifat eksogen, karena mensekresikan zat berupa garam keluar tubuh. Kelenjar ini berasal dari jaringan epidermis pada tumbuhan yang hidup di lingkungan berkadar garam tinggi. Adanya kelenjar garam menyebabkan tekanan osmotik di dalam tubuh tumbuhan tetap stabil. 
 
7. D
Parenkim penimbun dapat ditemukan pada berbagai organ seperti empulur batang dan akar, umbi, akar rimpang, serta biji. Seperti halnya sel-sel parenkim secara umum, parenkim penimbun juga memiliki vakuola berukuran besar yang berisi cadangan makanan seperti gula, tepung, lemak, dan protein. Sel-sel parenkim penimbun tersusun kurang rapat, sehingga memiliki ruang antarsel. Sel-sel ini juga memiliki dinding sel yang tipis. 

8. B
Tanaman herbaceous adalah jenis tanaman yang batangnya lunak, mengandung air, tidak berkayu, dan berwarna hijau. Contoh dari tanaman ini adalah bayam dan kangkung. Warna hijau pada batang muda tanaman herbaceous dikarenakan adanya jaringan parenkim yang mengandung klorofil atau disebut juga klorenkim 
   

F. Penilaian Diri 

Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan jujur dan bertanggungjawab! 
 

Bila ada jawaban "Tidak", maka segera lakukan review pembelajaran, terutama pada bagian yang masih "Tidak". 

Demikianlah informasi yang bisa kami sampaikan, mudah-mudahan dengan adanya Materi Jaringan Dewasa (Permanen) Mapel Biologi kelas 11 SMA/MA ini para siswa akan lebih semangat lagi dalam belajar demi meraih prestasi yang lebih baik. Selamat belajar!! 

#
Jaringan Dewasa (Permanen) File ini dalam Bentuk .pdf File Size 74Kb
Diupload oleh www.bospedia.com

    Pencarian yang paling banyak dicari
    • jaringan dewasa adalah
    • jaringan permanen
    • contoh jaringan permanen
    • jaringan penguat
    • contoh jaringan dewasa
    • jaringan tumbuhan kelas 11
    • jaringan pada tumbuhan
    • jaringan epidermis